6 Cara Meningkatkan Penjualan Bisnis dengan Strategi Pre Order

Jika Anda meluncurkan produk baru, strategi Pre Order adalah komponen yang sangat bermanfaat untuk dimasukkan ke dalam rencana Anda. Pre-order dapat membantu Anda menghasilkan buzz marketing dan membangun momentum sebelum peluncuran, mengukur permintaan pasar untuk produk Anda dan, yang paling penting, mengetahui penjualan awal untuk mendanai produksi atau kampanye pemasaran di masa depan.

Ambil contoh, strategi pre order Sony untuk Playstation 4: dengan produk inovatif, tanggal rilis yang diatur waktunya secara strategis sebelum Natal, dan kampanye pemasaran pre order yang kuat, perusahaan mampu mendapatkan lebih dari 1,5 juta pre order pesanan di seluruh dunia untuk konsol baru mereka.

Meskipun demikian, pre order adalah salah satu strategi yang paling diabaikan untuk UKM, dan banyak usaha kehilangan peluang pemasaran, dan kehilangan pendapatan.

Pre-order tidak hanya efektif untuk bisnis multinasional dengan anggaran pemasaran miliaran dolar – memiliki strategi pre-order juga dapat sangat bermanfaat bagi UKM.

Dari gebrakan di media sosial hingga membuat penawaran musiman edisi terbatas, ada banyak cara untuk memanfaatkan strategi pemesanan pre order ntuk memaksimalkan penjualan produk Anda. Di sini, kami membagikan enam kiat untuk meluncurkan secara efektif dan mendapatkan hasil maksimal dari kampanye pre order yang efektif.

Apa itu Strategi Pre Order?

Pra order adalah saat Anda mencantumkan item di situs Anda atau di toko Anda yang belum diproduksi, atau yang belum dijual, tetapi akan diluncurkan pada tanggal atau waktu tertentu.

Dengan menggunakan strategi pre-order pada suatu produk, pelanggan dapat membayar deposit atau membayar jumlah penuh untuk produk tersebut untuk memesannya sebelum tersedia, sehingga mereka tahu itu tidak akan terjual dan juga akan menerima produk segera setelah itu diluncurkan.

Strategi pemesanan di muka yang efektif bekerja dengan menciptakan rasa kegembiraan dan eksklusivitas bagi pelanggan tentang suatu produk.

Baca juga: Tips Sukses Ternak Lele yang Menguntungkan dan Wajib Dicoba 

Kapan bisnis harus menggunakan strategi pre order?

Meskipun strategi pre order adalah alat yang efektif dalam bisnis UKM, strategi pemesanan tersebut tidak boleh digunakan untuk setiap peluncuran atau pembaruan produk kecil.

Sebagai merek, Anda harus membangun sensasi dan memberi pelanggan semangat dan urgensi untuk memesan produk Anda, yang kemudian dapat membangun momentum dan meningkatkan permintaan.

Karena waktu dan upaya yang tepat sangat diperlukan untuk membuat dan melaksanakan strategi pemesanan di pre order yang kuat, pemesanan di muka paling baik digunakan untuk acara perusahaan besar atau peluncuran produk, seperti:

  • UKM yang baru saja meluncurkan produk baru ke pasar
  • Produk unggulan baru di jajaran produk Anda
  • Edisi terbatas atau item khusus, seperti produk musim tertentu dengan edisi terbatas
  • Jika Anda meluncurkan promosi atau diskon besar untuk produk yang sudah ada.

Bagaimana Membangun Strategi Pre Order yang Baik?

Strategi pre order perlu dipertimbangkan dengan baik, dipikirkan dengan baik, dan dijalankan dengan baik untuk memiliki peluang terbaik untuk sukses.

Strategi pre order yang baik harus direncanakan sebelumnya, dari produk itu sendiri hingga kampanye pemasaran untuk pra peluncuran, peluncuran, dan pasca-peluncuran, serta manajemen pesanan dan inventaris yang mengikuti untuk memenuhi pesanan di muka.

Untuk memastikan strategi pre-order Anda memiliki peluang sukses terbaik, berikut 6 hal yang perlu dipertimbangkan:

1. Dedikasikan tim Anda untuk suatu usaha terencana

Sebagai pendiri atau pemilik bisnis, Anda telah mendedikasikan diri dan tim Anda untuk bisnis Anda, dan tidak berbeda dalam meluncurkan strategi pre-order. Kampanye pemesanan pre order berhasil karena perusahaan mengerahkan energi, tenaga, dan anggaran untuk membuatnya sukses.

Pastikan semua orang di tim Anda berkomitmen pada upaya tersebut, mulai dari pemasaran hingga TI dan layanan pelanggan. Buat selebaran untuk diposkan di sekitar kantor, ketahui status pemesanan pre order dengan cepat selama rapat mingguan, dan libatkan tim dalam perencanaan dan pelaksanaan – bagaimanapun juga, kesuksesan adalah upaya tim bukan secara individual.

Baca juga: Business Model Canvas: Pengertian, Elemen dan Fungsinya Bagi Bisnis

2. Buat rencana pre order dan jadwal berdasarkan siklus proses pre order

Bagian terpenting dari sebuah peluncuran produk bukanlah hari sebelum peluncuran, atau hari peluncuran. Faktanya, apa yang dilakukan perusahaan dalam beberapa minggu dan bulan sebelum peluncuran produk jauh lebih penting bagi keberhasilan peluncuran daripada hari peluncuran yang sebenarnya.

Karena itu, penting untuk mengerjakan rencana yang kuat dan timeline terkoordinasi yang dimulai jauh sebelum tanggal peluncuran Anda yang sebenarnya, dan difokuskan untuk menghasilkan kesadaran dan kegembiraan sebanyak mungkin untuk mengamankan praorder.

Menurut studi dari ScaleFast mengungkapkan bahwa 28% dari semua pemesanan pre order untuk suatu produk dilakukan pada hari pertama ketersediaan pemesanan, yang biasanya ditetapkan antara 4-6 bulan sebelum rilis aktual. Setelah hari peluncuran pemesanan pre order, ScaleFast mengidentifikasi ‘zona mati’ atau ‘dead zone’ selama 7-10 hari ke depan di mana ada jeda dalam aktivitas pelanggan saat buzz  awal mereda.

Selama beberapa bulan ke depan ada lonjakan pre-order sebagai akibat dari aktivitas pemasaran dan PR, kemudian ‘zona mati’ lainnya dalam 7-10 hari sebelum peluncuran produk utama di mana penggemar setia telah melakukan pre-order, dan lainnya calon pelanggan menunggu hingga peluncuran produk resmi.

Berdasarkan siklus hidup ini, Anda sudah dapat mulai merencanakan kalender kampanye pra-peluncuran dengan pertimbangan sebagai berikut:

Kapan Anda akan mengumumkan bahwa pre-order tersedia? Aturan praktis terbaik adalah 4-6 bulan sebelum peluncuran produk Anda yang sebenarnya, tetapi penting untuk mempertimbangkan apa yang masuk akal untuk bisnis Anda, termasuk kapan Anda akan memiliki prototipe yang siap dan kapan Anda memiliki anggaran atau sumber daya untuk berkomitmen secara efektif. meluncurkan.

Bagaimana Anda akan mencapai jumlah pelanggan maksimum yang mungkin dan membangun buzz marketing sebelum Anda secara resmi mulai menerima pesanan pre order, untuk memaksimalkan jumlah pesanan di muka selama periode kritis ini? Ini bisa melibatkan melakukan teaser dan siaran pers pada produk baru Anda, atau mengirim email ke database pelanggan Anda untuk memberi mereka kesempatan eksklusif untuk memesan di muka.

Kampanye pemasaran dan humas apa yang akan Anda gunakan untuk menghidupkan lonjakan pesanan di muka di bulan-bulan menjelang kampanye? Apakah ini akan melibatkan, misalnya, kampanye pengaruh bulanan di mana Anda mengirim produk Anda ke influencer untuk mengujinya? Apakah Anda akan merilis pratinjau diam-diam setiap minggu, atau apakah Anda akan melakukan ledakan pemasaran email ke database email mitra?

Bagaimana Anda memanfaatkan ‘zona mati’? Seperti yang Anda ketahui, ini akan menjadi waktu tenang untuk pemesanan di muka, aktivitas apa yang dapat Anda lakukan untuk mempersiapkan lonjakan berikutnya, atau untuk peluncuran produk?

Ini adalah waktu yang tepat untuk fokus membuat lebih banyak konten untuk menghasilkan sensasi untuk produk Anda dan peringkat untuk SEO, atau mulai menjangkau blogger untuk melakukan pratinjau produk Anda.

Baca juga: Mau Menjadi Fashion Designer? Berikut Tips dan Skill yang Harus Anda Kuasai

strategi pre order

3. Ciptakan value dan scarcity atau kelangkaan

Pelanggan membutuhkan alasan untuk memesan terlebih dahulu daripada membeli produk Anda saat peluncuran, dan cara utama untuk melakukannya adalah dengan memberi mereka nilai tambah untuk berterima kasih kepada mereka karena telah memesan sebelumnya.

Dengan memberikan diskon kepada pelanggan untuk pembelian di masa mendatang, atau menambahkan sedikit hadiah dengan pembelian mereka, Anda memberi mereka penghargaan atas dukungan mereka dalam melakukan pemesanan pre order.

Anda juga dapat mempertimbangkan untuk menggabungkan produk baru Anda dengan produk yang ada untuk meningkatkan pendapatan dari proses pre order.

Cara hebat lainnya untuk mendorong permintaan dan urgensi adalah dengan menciptakan kelangkaan dengan menarik rasa takut pelanggan akan ketinggalan.

Batasi jumlah produk yang tersedia untuk pemesanan secara pre order, atau periode waktu untuk pemesanan di muka, agar mendapatkan pengaruh yang maksimal – misalnya, 100 pesanan pertama akan menerima hadiah khusus, sementara 200 pesanan di muka berikutnya akan mendapatkan diskon tambahan untuk pembelian mereka di masa mendatang.

Dengan melakukannya, Anda mendorong pelanggan untuk membeli sekarang daripada menunggu sampai nanti.

Baca juga: Tips Memulai Usaha Agribisnis yang Sukses dan Menguntungkan

4. Bangun kampanye pemasaran untuk mendorong kesadaran

Tidak ada gunanya meluncurkan strategi pre order untuk suatu produk jika tidak ada yang mengetahuinya, itulah sebabnya kampanye pemasaran yang kuat merupakan bagian integral dari strategi pemesanan di muka Anda.

Strategi pemasaran yang baik meliputi:

Periklanan

meskipun banyak UKM biasanya menganggap iklan itu mahal, sebenarnya tidak harus begitu. Iklan digital bisa menjadi cara yang bagus untuk meningkatkan kesadaran tentang produk Anda sebelum diluncurkan, dan platform seperti Google Ads, YouTube, Facebook, dan Instagram memiliki pengaturan penargetan yang canggih sehingga Anda dapat menjangkau demografi audiens target Anda.

Banyak bisnis telah menggunakan iklan media sosial untuk keuntungan mereka untuk kampanye pesanan di muka: misalnya, perusahaan percetakan 3D Glowforge menggunakan iklan Facebook dan Google untuk membantu mengumpulkan $ 28 juta dalam pesanan di muka hanya dalam satu bulan.

Manajemen Hubungan Pelanggan (CRM)

salah satu cara terbaik untuk meluncurkan strategi pre order untuk produk Anda adalah dengan memasarkannya ke database yang ada.

Jadwalkan email blast ke pelanggan Anda untuk memberi tahu mereka bahwa pre-order secara resmi dibuka, kemudian tindak lanjuti dengan email biasa yang mempratinjau produk Anda atau mengingatkan mereka untuk melakukan pra-pemesanan sebelum tanggal peluncuran.

Kemitraan dan Hubungan Masyarakat (PR)

Bagaimana Anda akan meluncurkan produk Anda ke media dan ke pelanggan Anda? Siaran pers dan pemasaran influencer dapat membantu Anda menyebarkan berita ke luar sana dan menjangkau pelanggan Anda, serta menghasilkan buzz di sekitar rilis baru Anda.

Kirim siaran pers ke publikasi media yang relevan saat Anda meluncurkan kampanye pesanan di muka dan fokus untuk mendapatkan sebanyak mungkin keterpaparan untuk produk Anda di saluran merek lain melalui publikasi media, buletin email, dan banyak lagi.

Content marketing

setelah meluncurkan strategi pre order, banyak UKM menghadapi tantangan tentang bagaimana terus menghasilkan penjualan dan kegembiraan untuk produk yang akan datang.

Di sinilah konten berguna. Buat kalender konten yang selalu aktif dengan strategi softselling, wawancara dengan pembuat produk atau pemberi pengaruh yang sudah ada yang telah mengujinya – semua dengan ajakan bertindak untuk memesan produk Anda di dalam konten.

Semua ini membantu membangun momentum untuk peluncuran produk Anda yang akan datang, sekaligus memberi pelanggan konten yang lebih nyata untuk membuat mereka bersemangat dan meyakinkan mereka tentang pembelian mereka.

Baca juga: Ingin Memulai Bisnis Tanpa Modal? Berikut Tipsnya

5. Ciptakan buzz marketing melalui media sosial dan influencer digital

Tidak ada gunanya meluncurkan strategi pre order untuk suatu produk jika tidak ada yang mengetahuinya, itulah sebabnya kampanye pemasaran yang kuat merupakan bagian integral dari strategi pemesanan di muka Anda.

Pemasaran dari mulut ke mulut sangat kuat, dengan Hubspot mengungkapkan bahwa 71% pelanggan lebih cenderung membeli berdasarkan rujukan media sosial.

Perusahaan yang memanfaatkan pemasaran dari mulut ke mulut selama kampanye pre order dapat secara signifikan meningkatkan efektivitas strategi mereka.

Bukti sosial adalah tentang validasi: semakin banyak orang yang membicarakan produk Anda atau memesannya dengan pre order, semakin banyak orang yang tertarik.

Kirim produk Anda ke influencer utama untuk diuji dan dipromosikan selama periode peluncuran Anda, berikan insentif kepada pelanggan yang sudah melakukan pre order untuk berbagi di media sosial guna mendapatkan kesempatan memenangkan hadiah, dan bagikan kutipan dari pelanggan di saluran Anda sendiri tentang betapa bersemangatnya mereka untuk melakukan pre order.

Baca juga: Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Memulai Bisnis Kuliner

6. Persiapkan diri Anda untuk lonjakan pesanan dan trafic

Jika Anda berhasil menjalankan kampanye pre order, kemungkinan besar Anda akan memiliki jumlah pesanan yang sangat banyak dan minat pada hari peluncuran.

Salah satu kesalahan paling umum yang dilakukan bisnis dalam membangun strategi pemesanan pre order adalah tidak mempersiapkan kesuksesan seperti: situs web down karena lonjakan trafic, atau tidak ada cukup sumber daya untuk mengimbangi permintaan.

Untuk memastikan ini tidak terjadi, periksa bandwidth situs web Anda untuk memastikannya dapat menangani lonjakan pengunjung, dan terapkan tim peluncuran untuk membantu dengan pertanyaan atau pesanan pelanggan (baik di media sosial, melalui email, atau melalui teleponnya).

Baca juga: Bagaimana Cara Membangun Bisnis yang Memberikan Dampak Sosial?

Kesimpulan

Pre-order adalah strategi yang hebat untuk mendorong penjualan untuk peluncuran produk Anda berikutnya. Jika Anda berencana untuk menerapkan strategipre order untuk bisnis Anda, pastikan Anda memiliki perencanaan yang matang agar semua permintaan konsumen terpenuhi dan tidak ada yang kecawa terhadap bisnis Anda.

Pastikan juga pengelolaan stok dan pembukuan Anda terkelola dengan baik melalui sistem pencatatan dan pembukuan yang bisa Anda pantau dengan mudah. Untuk memudahkan hal tersebut, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pembukuan dan operasi bisnis terlengkap seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda tidak hanya akan mendapatkan fitur pembukuan yang mudah namun juga proses manajemen stok yang andal, pengelolaan dan pelaporan pajak yang benar, otomasi pembuatan laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan