Native Advertising: Pengertian, Jenis dan Manfaatnya dalam Bisnis

Native advertising membuat konsumen merasa lebih nyaman. Ini mendorong klik di mana jenis iklan lain mungkin gagal. Ini adalah tentang bagaimana iklan ini berbaur dengan konten yang membuatnya berharga bagi para marketer.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu native advertising, macam-macam jenisnya dan berbagai kelebihannya untuk bisnis Anda.

Apa itu Native Advertising?

Dalam pemasaran digital, native advertising mengacu pada penggunaan iklan yang sesuai dengan estetika dan fungsi aplikasi tempat iklan tersebut ditempatkan. Iklan jenis ini paling sering terlihat di umpan atau feed media sosial dan tidak terlihat seperti iklan. Mereka dirancang untuk berbaur dan terasa seperti bagian dari halaman web. Bisnis memilih jenis iklan ini karena tidak mengganggu pengalaman pengguna.

Dimana Native Advertising Digunakan?

Di umpan media sosial, iklan jenis ini mengalir dan berbaut dengan konten biasa. Mereka dirancang agar terlihat seperti pos biasa agar tidak terlalu mencolok. Sama seperti pengguna dengan santai memindai melalui pos teman mereka, mereka melihat iklan tersebut seolah-olah itu adalah pos yang biasa saja dan bukan iklan. Ini menciptakan lingkungan di mana pengguna lebih mungkin untuk memahami pesan dan terlibat dengannya.

Native advertising juga muncul di daftar pencarian dan promosi. Misalnya, saat pengguna menelusuri istilah di mesin telusur, dua hasil pertama mungkin berupa iklan. Struktur mereka memastikan mereka berbaur dengan hasil organik sehingga pengguna membacanya seperti itu. Mereka menyertakan judul dengan kata kunci yang dicari dan ringkasan konten.

Bentuk lain dari iklan bawaan muncul sebagai cantuman rekomendasi. Ini sering terlihat di blog sebagai artikel yang direkomendasikan. Mereka muncul seperti artikel blog lainnya, dengan gambar, judul, dan ringkasan. Mereka menawarkan ikhtisar dari beberapa konten lain di situs dengan tautan. Dalam beberapa kasus, alih-alih menavigasi ke posting di blog saat ini, mereka mengarahkan ulang ke situs baru.

Baca juga: Google Analytics: Pengertian, Fitur dan Fungsinya

Jenis Native Advertising

Ada berbagai jenis native advertising, masing-masing dengan fasilitasnya sendiri. Beberapa dirancang untuk tempat tertentu sementara yang lain lebih kreatif dalam cara mereka berbaur. Enam jenis utama periklanan asli tercantum di bawah ini:

Daftar yang dipromosikan

Daftar yang dipromosikan terutama digunakan oleh situs e-commerce. Dengan mengeluarkan biaya tertentu, penjual bisa mendapatkan item mereka disponsori atau dipromosikan. Ini menempatkan item mereka di bagian atas sebagian besar postingan umpan pengguna atau di halaman depan situs. Ini mengumpulkan lebih banyak perhatian pada barang-barang mereka.

Iklan penelusuran berbayar

Mirip dengan daftar yang dipromosikan, iklan pencarian berbayar muncul di bagian atas hasil pencarian. Mereka dapat ditemukan di kedua hasil mesin pencari utama dan hasil domain individu.

Pencarian berbayar sering disebut sebagai iklan bayar per klik (PPC). Ini berarti bahwa bisnis hanya membayar iklan jika menghasilkan klik. Ini adalah pilihan populer bagi para pemilik bisnis karena harganya yang terjangkau. Namun, mereka jenis iklan ini akan merugikan jika iklan menghasilkan lebih banyak klik daripada penjualan.

Iklan dalam postingan

Bagi mereka yang ingin iklannya lebih halus, mereka dapat memilih iklan dalam postingan. Mereka muncul di postingan utama situs, terstruktur agar terlihat seperti pos lainnya. Saat pengguna menggulir halaman, mereka menemukan iklan dengan cara yang tidak terlalu mencolok, membuat mereka lebih cenderung terlibat.

Dalam iklan dengan elemen bawaan

Jenis iklan ini terlihat seperti iklan umum dan muncul di ruang yang relevan. Platform periklanan memutuskan ke mana tepatnya iklan berjalan berdasarkan kata kunci mereka. Misalnya, jika pengiklan menerbitkan jenis iklan ini untuk film baru, iklan tersebut mungkin muncul di samping ulasan film di situs film populer.

Widget rekomendasi konten

Paling sering ditemukan di situs majalah dan blog, widget rekomendasi konten, iklan host. Misalnya, setelah pengguna membaca artikel tentang selebritas yang menandatangani kesepakatan film, mereka terus menggulir ke bawah ke widget.

Memindai artikel yang terdaftar, mereka melihat posting yang direkomendasikan tentang skandal selebriti terbaru. Ini akan mengarahkan mereka ke posting blog di situs mereka saat ini atau domain baru sama sekali. Pengiklan memilih opsi ini untuk menarik pengguna dengan minat yang sama.

Baca juga: Instagram Ads Adalah: Pengertian dan Cara Lengkap Membuat Instagram Ads

Iklan khusus

Iklan khusus mendapatkan namanya karena tidak cocok dengan salah satu opsi di atas. Mereka sering muncul di tempat-tempat yang unik. Misalnya, saat mendengarkan musik elektronik di aplikasi streaming, pengguna mungkin melihat iklan untuk acara khusus klub malam lokal.

Meskipun iklan ini unik di mana mereka menampilkan konten, mereka tetap menargetkan audiens yang relevan.

Manfaat Native Advertising

Native advertising memberikan jangkauan pemasaran atas produk dan layanan kepada audiens dengan cara yang tidak terasa seperti iklan. Ini lebih mungkin untuk mendapatkan klik dan menghasilkan keuntungan yang lebih besar.

Berikut adalah beberapa manfaat yang terkait dengan iklan asli:

Penempatan yang efektif

Native advertising menempatkan produk dan layanan di tempat yang paling tidak diharapkan audiens mereka. Banyak pengguna internet belajar mengenali tren dalam cara iklan ditampilkan. Mereka cenderung menghindari tanda-tanda iklan sebanyak mungkin. Iklan jenis ini terlihat seperti postingan biasa, tampil lebih ramah dan lebih menarik daripada iklan rata-rata.

Baca juga: 10 Jenis Sosial Media Untuk Mempromosikan Produk dan Layanan Anda

Daya tarik merek

Menggunakan native advertising membuat merek lebih dapat dipercaya oleh konsumen. Merek yang fokus pada native advertising memiliki iklan yang lebih menarik. Alih-alih takut mengeklik, pengguna secara aktif ingin terlibat dengan iklan dan mempelajari lebih lanjut tentang produk.

Kemampuan untuk berbaur

Lebih banyak pemasar dari sebelumnya memilih iklan jenis ini karena perpaduannya yang baik. Konsumen sering tidak menyadari bahwa mereka mungkin melihat iklan karena desain atau penempatannya. Saat iklan tidak begitu mencolok, pengguna cenderung mengklik lebih banyak.

Dapatkan lebih banyak perhatian

Dalam industri di mana metrik sangat penting, native advertising rata-rata berperforma lebih baik daripada iklan lainnya. Metode tampilan ini menghasilkan lebih banyak tampilan, tingkat konversi yang lebih tinggi, dan keterlibatan yang lebih besar.

Ketika sebuah iklan berpadu dengan baik dengan platformnya, itu akan menimbulkan rasa aman. Itu terlihat dan terasa seperti konten lainnya, jadi jika menarik, pengguna merasa terdorong untuk mengklik.

Memberdayakan konsumen

Ketika konsumen memiliki masalah, mereka mencari solusi di internet, bukan produk. Merek yang berfokus pada menawarkan edukasi dan bantuan memiliki nilai lebih daripada merek yang tidak.

Misalnya, pengguna dapat menemukan solusi untuk masalah mereka di widget rekomendasi konten. Saat mereka membaca artikel yang tujuannya hanya untuk menjual, artikel yang direkomendasikan memberi mereka panduan yang mereka butuhkan. Sekarang setelah mereka berada di situs, mereka cenderung memilih merek tersebut daripada merek lain saat memutuskan untuk melakukan pembelian.

Baca juga: Riset Pemasaran dan Riset Industri, Mari Kenal lebih Jauh Perbedaannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang native advertising yang telah banyak digunakan oleh bisnis saat ini. Hal ini juga dibarengi dengan kemajuan teknologi dan prilaku audiens yang mulai beralih ke dunia maya untuk saling berinteraksi dan mencari produk atau solusi tertentu.

Jika dilakukan dengan benar, native advertising bisa menjadi salah satu metode pemasaran terbaik bagi bisnis Anda dalam menghasilkan keuntungan. Namun, sama seperti proses pemasaran lainnya,  saat satu metode pemasaran cocok untuk suatu bisnis, mungkin metode ini tidak bekerja untuk bisnis lainnya. Jadi pastikan Anda mengetahui kekurangan dan kelebihan metode periklanan yang Anda pilih dan terus memantaunya.

Setiap proses pemasaran juga membutuhkan biaya, jangan lupa untuk mencatat seluruh biaya tersebut pada proses pembukuan terbaik agar Anda bisa terus memantau berapa pengeluaran Anda dalam kampanye pemasaran bisnis Anda.

Jika kesulitan dengan proses pencatatan manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online proses pengelolaan keuangan yang lebih optimal, mudah, dan praktis.

Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah