Apa itu Audit? Berikut Pengertian, Jenis, Tahapan dan Fungsinya

Pernah mendengar tentang apa itu audit? Audit biasanya berhubungan dengan keuangan suatu entitas, namun bukan berarti proses audit hanya untuk sistem keuangan, pada kenyataannya proses audit juga terjadi pada hal lain diluar keuangan seperti audit strategi, audit operasiona atau audit IT.

Baca terus artikel ini untuk mengetahui tentang istilah audit lengkap dengan tahapan dan jenisnya secara mendalam.

Apa itu Audit?

Istilah audit berasal dari kata Latin “audire” yang berarti mendengar keaslian akun dijamin dengan bantuan tinjauan independen.

Audit dilakukan untuk memastikan validitas dan reliabilitas informasi. Pemeriksaan pembukuan, rekening atau suatu sistem dengan bukti, data dan dokumen pendukung untuk mendeteksi dan mencegah kesalahan, fungsi utama audit adalah pmencagah tindakan fraud atau keurangan

Auditor harus memeriksa keefektifan sistem pengendalian internal untuk menentukan sejauh mana pemeriksaan audit.

Awalnya arti dan kegunaannya terbatas hanya pada audit kas, dan auditor harus memastikan apakah orang-orang yang bertanggung jawab atas pemeliharaan akun telah mempertanggungjawabkan secara memadai semua penerimaan kas dan pembayaran atas nama prinsip ini.

Tetapi kata audit memiliki penggunaan yang luas, dan sekarang berarti pemeriksaan menyeluruh terhadap pembukuan dan tujuan utamanya adalah untuk memverifikasi posisi keuangan yang diungkapkan oleh neraca dan akun untung dan rugi perusahaan.

Singkatnya, audit menyiratkan investigasi dan laporan. Proses pengecekan dan penjaminan berlanjut sampai studi selesai dan auditor memungkinkan dirinya sendiri untuk melaporkan sesuai ketentuan penunjukannya.

Diluar proses finansial, audit adalah  proses penilaian dan memastikan tujuan dan proses operasional, dan strategis dalam organisasi untuk menentukan apakah mereka sesuai dengan prinsip-prinsip yang dinyatakan di samping kesesuaian dengan organisasi dan yang lebih penting, persyaratan peraturan.

Memang, di antara tujuan audit seperti yang disebutkan di atas, kesesuaian dengan norma regulasi dan aturan dan regulasi memang merupakan salah satu pendorong di balik audit dan secara historis dan tradisional, telah menjadi alasan utama mengapa organisasi mendapatkan laporan keuangan, proses operasional, dan perencanaan strategis yang diaudit.

Baca juga: Rekening Koran: Pengertian, Cara Mendapatkannya dan Fungsinya

Pengertian audit menurut para ahli

“Audit adalah pemeriksaan catatan akuntansi yang dilakukan dengan tujuan untuk menetapkan apakah catatan tersebut benar dan benar-benar mencerminkan transaksi yang dimaksudkan untuk berhubungan.” –Lawrence R. Dickey

“Audit didefinisikan sebagai penyelidikan atas beberapa pernyataan tokoh yang melibatkan pemeriksaan bukti tertentu, sehingga memungkinkan auditor untuk membuat laporan atas pernyataan tersebut.” –Taylor dan Perry

“Suatu audit menunjukkan pemeriksaan neraca dan laporan laba rugi yang disiapkan oleh orang lain bersama dengan pembukuan dan voucher yang berkaitan dengannya sedemikian rupa sehingga auditor dapat memuaskan dirinya sendiri dan secara jujur ​​melaporkan bahwa menurut pendapatnya saldo tersebut lembar dibuat dengan benar untuk menunjukkan pandangan yang benar dan benar tentang keadaan masalah tertentu sesuai dengan informasi dan penjelasan yang diberikan kepadanya dan seperti yang ditunjukkan oleh buku. ” –F.R.M De Paula

“Audit adalah pemeriksaan sistematis atas pembukuan bisnis atau organisasi lain untuk memastikan atau memverifikasi dan melaporkan fakta-fakta mengenai operasi keuangannya dan hasilnya.” –Prof. Montgomery

“Mengaudit pemeriksaan pembukuan dan bukti  bisnis sedemikian rupa sehingga memungkinkan auditor untuk meyakinkan dirinya sendiri bahwa neraca disusun dengan benar sehingga memberikan pandangan yang adil dan benar tentang keadaan bisnis dan apakah akun laba rugi memberikan pandangan yang benar dan adil tentang untung dan rugi untuk periode keuangan menurut informasi dan penjelasan terbaik yang diberikan kepadanya dan seperti yang ditunjukkan oleh buku-buku dan jika tidak dalam hal apa dia tidak puas. ” –Spicer & Pegler

Baca juga: Financial Planner: Pengertian, Tanggung Jawab, dan Jenisnya

apa itu audit 1

Jenis Audit

Setelah Anda mengetahui tentang apa itu audit secara mendalam, selanjutnya adalah mengetahi jenis audit yang ada pada bisnis.

Di antara berbagai jenis audit, audit keuangan adalah yang paling populer diikuti oleh audit operasional dan strategis dan di samping praktik audit TI (Teknologi Informasi) yang muncul.

Selain itu, audit sebagai suatu proses kini telah menjadi begitu rutin dan wajib di seluruh dunia sehingga organisasi menghabiskan cukup banyak waktu untuk mendapatkan pembukuan dan proses yang diaudit oleh auditor internal dan eksternal.

Audit internal

Audit internal mengacu pada audit yang dilakukan oleh karyawan dan pemangku kepentingan dalam organisasi dengan tujuan untuk mengevaluasi dan menilai apakah organisasi mengikuti proses internal, norma, aturan, dan peraturan selain untuk menentukan apakah telah sesuai dengan norma peraturan.

Memang, audit internal terkadang merupakan titik pemeriksaan pertama bagi organisasi untuk menentukan apakah pembukuan mereka, proses operasional, dan infrastruktur TI atau protokol keamanan sesuai dengan tujuan internal, keharusan strategis, dan persyaratan peraturan eksternal.

Karena itu, harus dicatat bahwa alasan mengapa audit internal tidak dianggap lebih penting daripada audit eksternal adalah karena mereka dilakukan oleh karyawan dan individu dalam organisasi.

Kurangnya objektivitas dan ketelitian yang jelas selain dari kecenderungan untuk ” menutup-nutupi ”, seringkali menimbulkan anggapan audit eksternal dianggap lebih dapat dipercaya.

Baca juga: Defisit Anggaran: Pengertian, Penyebab, Efek, dan Menghindarinya

Audit Eksternal

Audit eksternal dilakukan oleh lembaga dan perusahaan independen dan pihak ketiga yang secara khusus ditugaskan untuk menilai dan mengevaluasi kepatuhan organisasi dengan norma peraturan.

Lebih lanjut, beberapa organisasi juga mempekerjakan auditor eksternal untuk “menyimpan cermin bagi diri mereka sendiri” dalam arti bahwa setiap kekurangan dan penyimpangan dapat ditemukan yang sebaliknya tidak “terlihat” oleh pimpinan dan manajemen senior selama menjalankan bisnis operasional sehari-hari.

Selain itu, audit eksternal juga wajib karena alasan peraturan dan kepatuhan serta karena persyaratan pemegang saham yang mengamanatkan bahwa audit eksternal perlu dilakukan setiap tahun, triwulanan, dan setengah tahunan untuk dipresentasikan dalam Rapat Umum Tahunan, dan rapat Jajaran direktur.

Selain itu, audit eksternal mungkin juga diperlukan dalam kasus kontinjensi di mana regulator yang mencurigai bahwa “ada sesuatu yang salah” di perusahaan mungkin mewajibkan perusahaan tersebut untuk diaudit oleh auditor independen dan pihak ketiga untuk memastikan “gambaran sebenarnya” dari keuangan. dan rincian operasional perusahaan tersebut.

Audit Keuangan

Seperti yang disebutkan sebelumnya, audit keuangan adalah bentuk audit yang paling umum karena berbagai alasan termasuk fakta bahwa bisnis ada untuk menghasilkan uang dan mengembalikan keuntungan serta menghasilkan kekayaan bagi pemegang sahamnya.

Artinya, investor dan pemangku kepentingan lainnya harus mengetahui apakah bisnis tersebut dijalankan dengan baik agar modalnya aman dan menghasilkan keuntungan yang ditetapkan.

Selain itu, audit keuangan juga merupakan bentuk audit yang paling umum karena setiap perbedaan dalam pembukuan mencerminkan kesalahan manajemen perusahaan selain keuangan yang mempengaruhi hampir semua bidang operasional dan strategis perusahaan dan bisnis mereka.

Audit keuangan juga menjadi poin evaluasi pertama apakah perusahaan menyatakan kebenaran dan apakah mereka menyembunyikan atau menutupi beberapa aspek yang dapat diungkap dan diungkap dalam audit forensik.

Baca juga: e-Faktur Kini Hadir di Accurate Online untuk Solusi Total Perpajakan Bisnis Anda

Audit Strategis, Operasional, dan TI

Karena itu, ada jenis audit lain seperti audit operasional, strategis, dan TI yang menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir terutama karena meningkatnya kompleksitas proses organisasi serta infrastruktur TI dan pasar eksternal yang serba cepat yang membutuhkan evaluasi apakah organisasi menyelaraskan proses dan strategi internal mereka dengan penggerak dan keharusan strategis eksternal.

audit TI sedang diupayakan untuk menilai dan mengevaluasi kesiapan infrastruktur dan sistem TI organisasi serta proses TI untuk memenuhi tujuan dan sasaran yang dinyatakan selain untuk dapat menahan risiko TI dan pelanggaran keamanan.

Memang, dengan meningkatnya sifat, jenis, dan variasi risiko TI serta semakin kompleksnya infrastruktur TI, audit TI kini telah menjadi hal yang biasa seperti audit keuangan dan operasional karena pemangku kepentingan internal dan eksternal perlu mengetahui apakah infrastruktur TI organisasi sesuai dengan standar dan apakah mampu memenuhi tujuan dan sasaran yang ditetapkan.

Mengetahui Tahapan Audit

1. Perencanaan dan Persiapan Audit

Perencanaan audit melibatkan pembuatan rencana audit yang mencatat semua audit yang akan dilakukan sepanjang tahun, menguraikan ruang lingkup setiap audit, dan mengidentifikasi orang-orang yang bertanggung jawab untuk melakukan audit. Persiapan audit melibatkan pelatihan personel dan memastikan ketersediaan catatan dan dokumen untuk audit.

2.  Eksekusi Audit dan Kerja Lapangan

Kerja lapangan memerlukan pengumpulan dan analisis data dan informasi, terutama untuk menilai apakah kontrol internal organisasi berfungsi seperti yang diperlukan. Eksekusi biasanya melibatkan wawancara dengan personel organisasi, memeriksa dokumen, mengumpulkan data, dll. Untuk mengembangkan temuan audit.

3. Pelaporan dan Review Audit

Laporan audit adalah kompilasi dari temuan audit dan rekomendasi yang diajukan oleh auditor. Laporan ini dikirim untuk direview oleh manajemen (terutama laporan audit internal). Laporan audit dapat mencakup surat dari manajemen yang mencantumkan kegagalan dalam pengendalian internal dan rekomendasi terkait.

4. Tindakan Korektif dan Pencegahan

Berdasarkan rekomendasi dari auditor dan manajemen, perlu dilakukan tindakan korektif dan preventif. Tindakan korektif memperbaiki kegagalan / kekurangan yang terbukti melalui audit, sedangkan tindakan pencegahan bekerja untuk menghilangkan faktor-faktor yang dapat menyebabkan kesalahan dan kegagalan di masa depan.

Baca juga: Berbagai Tanda Keuangan Bisnis yang Sehat

Fungsi Audit pada Bisnis

Mendeteksi Penipuan dan Kecurangan

Banyak bisnis kehilangan jutaan setiap tahun karena tindakan fraud. Jenis fraud yang dilakukan oleh karyawan antara lain skimming pembayaran dari pelanggan, perusakan cek, pencurian tunai, penyalahgunaan kartu kredit perusahaan dan transaksi penggajian yang tidak tepat.

Memantau Pengendalian Internal

Audit internal formal mencakup tugas-tugas selain mendeteksi fraud. Memeriksa kebijakan dan prosedur secara teratur memastikan bisnis Anda meminimalkan risiko penipuan dan kerugian lainnya.

Memeriksa jalur kredit yang diberikan kepada pelanggan adalah salah satu bidang pencegahan kerugian. Jika Anda telah merumuskan kebijakan tentang pemberian kredit, audit internal menguji kepatuhan terhadap kebijakan tersebut. Merancang kebijakan kredit dengan tujuan mengurangi kredit macet tidak ada gunanya jika tidak diikuti.

Meningkatkan Praktik Operasional

Audit operasional memeriksa praktik perusahaan, bukan keuangannya. Apakah bisnis Anda beroperasi dengan efisiensi maksimum? Operasi yang tidak efektif menambah biaya overhead tanpa meningkatkan keuntungan. Audit operasional dapat mengungkapkan ketidakefisienan ini atau waktu yang hilang karena dokumen yang tidak perlu.

Apakah bisnis Anda mengikuti peraturan yang berlaku? Mengetahui bahwa Anda tidak mematuhi peraturan pemerintah sebelum pemerintah membantu bisnis Anda menghindari denda atau tindakan hukum lainnya.

Perusahaan yang berkembang pesat perlu memantau kepatuhan terhadap undang-undang sumber daya manusia saat karyawan baru bergabung dengan perusahaan. Audit internal melakukan layanan penting dalam meninjau fungsi-fungsi ini.

Baca juga: Pendapatan Operasional: Pengertian dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam tentang audit pada bisnis. Mengetahui secara jelas tentang apa itu audit pada usaha membantu Anda untuk memastikan semua rencana dan proses operasional pada bisnis berjalan dengan baik tanpa ada tindakan kecurangan.

Salah satu tindakan fraud yang rentan terjadi adalah pada proses pengelolaan keuangan bisnis. Jika Anda tidak menggunakan proses pembukuan yang baik, maka bisa dipastikan bahwa bisnis Anda sangat berisiko.

Untuk memudahkan Anda dalam proses pengelolaan keuangan dan pembukuan, ada baiknya Anda menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapan saja dan dimana saja agar keuangan bisnis selalu terpantau dan meminimalisir terjadinya fraud. Salah satu software akuntansi yang bisa Anda coba adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi buatan Indonesia yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis.

Dengan fitur terbaik, terlengkap dan dengan harga terjangkau, Accurate Online juga berhasil menjadi software akuntansi terbaik di Indonesia dengan meraih penghargaan Top Brand Award sejak tahun 2016 sampai saat ini sebagai software akuntansi terbaik di Indonesia.

Tertarik menggunakannya? Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu