Apa itu Harga? Berikut Pengertian Lengkap dan Fungsinya

Apa itu harga? Saat pelanggan pergi ke toko kelontong untuk membeli tepung gandum atau menggunakan aplikasi pengiriman makanan untuk memesan burger, pelanggan diharapkan membayar untuk penawaran ini. Uang yang dikenakan di sini adalah harganya. Tapi sebenarnya harga yang kita bayar untuk penawaran ini lebih dari itu.

Apa sebenarnya harga itu? Apa yang menentukan harga suatu penawaran? Apakah sama dengan biaya? Mari kita bahas secara mendalam melalui artikel ini:

Apa itu Harga?

Harga adalah nilai atau uang yang diberikan pelanggan sebagai imbalan atas penawaran tertentu yang akan berfungsi untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan mereka.

Secara sederhana, harga adalah ukuran nilai yang ditukarkan pelanggan untuk membeli suatu penawaran.

Harga berfungsi sebagai mekanisme ekonomi yang menggunakan penawaran yang dapat didistribusikan di antara pelanggan di pasar.

Hal ini juga bertindak sebagai indikator sejauh mana penawaran diminta dan juga sejauh mana itu disediakan atau tersedia.

Harga suatu produk adalah nilai keseluruhan dari penawaran, termasuk nilai dari semua bahan mentah dan jasa yang digunakan untuk membuat suatu penawaran. Harga layanan mempertimbangkan semua elemen yang terlibat dalam pembuatan layanan apa adanya.

Baca juga: Pengertian Ekonomi Kerakyatan: Ciri, Prinsip dan Penerapan di Indonesia

Fungsi Harga

Di pasar bebas, harga memiliki beberapa tujuan. Di bawah ini tercantum beberapa fungsi yang harus Anda ketahui:

Fungsi pendistribusian harga

Harga memiliki kemampuan untuk pendistribusian sumber daya yang langka. Kelangkaan sumber daya menyebabkan harga sumber daya menjadi tinggi, sehingga hanya pelanggan yang membeli yang menunjukkan kemauan dan kemampuan.

Misalnya, berlian adalah barang mewah yang hanya dapat dibeli oleh mereka yang mau dan memiliki sumber daya keuangan yang cukup untuk membelinya.

Fungsi sinyal harga

Seringkali, harga penawaran bervariasi karena volume permintaan dan penawarannya – oleh kelangkaan atau kelebihan penawaran di pasar.

Jika permintaan tinggi, tetapi penawarannya rendah, pasar jelas akan melihat kenaikan harganya. Misalnya, emas adalah sumber daya yang langka yang mengalami kenaikan harga yang konstan selama bertahun-tahun karena permintaannya meningkat.

Demikian pula, jika pasar memiliki kelebihan komoditas tertentu karena permintaan yang lebih rendah dan penawaran yang lebih tinggi, harganya cenderung turun. Ini akan memungkinkan penghapusan surplus komoditas ini di pasar.

Baca juga: Pasar barang: Pengertian, Ciri, dan Jenis Pasar Barang

Fungsi insentif harga

Biasanya, ketika harga komoditas naik, itu karena permintaannya meningkat. Hal ini memungkinkan pemasok melihat tren permintaan pelanggan yang berubah di pasar.

Oleh karena itu, mereka akan lebih memilih untuk menghasilkan penawaran tertentu karena kemungkinan besar akan menguntungkan.

Fungsi transmisi harga

Harga harus mengirimkan informasi kepada semua pihak yang terlibat di pasar, dan ini, pada gilirannya, memungkinkan produsen dan pelanggan untuk membuat keputusan yang tepat di pasar. Misalnya, penawaran berkualitas baik mungkin lebih mahal daripada penawaran yang menggunakan bahan baku yang lebih murah.

Oleh karena itu, pelanggan akan dapat memperoleh informasi ini dari perbedaan drastis dalam harga penawaran serupa ini. Demikian pula, harga penawaran akan membantu pemasok menentukan jenis permintaan yang dilihat penawaran di pasar.

Ini akan memungkinkan pemasok atau produsen untuk memutuskan apakah produksi dan pasokan penawaran akan membantu mereka mendapatkan keuntungan yang lebih signifikan.

Baca juga: Kelangkaan Adalah: Pengertian, Penyebab, dan Cara Mengatasi Kelangkaan Barang

Bagaimana Harga Ditentukan?

Harga tergantung pada hukum permintaan dan penawaran. Artinya, ia naik atau turun sampai jumlah yang diminta sama dengan jumlah yang ditawarkan. Titik ini disebut harga keseimbangan.

Jika permintaan suatu penawaran lebih besar dari penawarannya, maka harga akan naik, sehingga hanya pembeli yang mengakses penawaran yang memiliki kemauan dan kemampuan untuk membelinya. Kenaikan ini sampai permintaan dan penawaran bertemu pada keseimbangan.

Jika penawaran melebihi permintaan, harga jatuh ke titik ekuilibrium.

apa itu harga adalah

Baca juga: Syarat Pembayaran: Pengertian, Jenis dan Contoh Soalnya

Perbedaan Antara Harga dan Biaya

Orang sering menggunakan istilah harga dan biaya secara bergantian. Orang mungkin berkata, “Saya harus membayar mahal untuk televisi baru ini”. Sementara kalimat tersebut masih menyampaikan pesan ketika digunakan dalam percakapan, baik harga maupun biaya secara teknis merupakan konsep yang berbeda ketika kita berbicara tentang keuangan.

Sementara harga penawaran adalah jumlah moneter yang dibayar pelanggan untuk memperoleh penawaran tertentu, biaya penawaran mempertimbangkan pengeluaran penjual dalam membuat penawaran. Sederhananya, harga menyangkut pembeli, sedangkan biaya menyangkut penjual atau produsen suatu penawaran.

Perusahaan dengan tujuan memaksimalkan keuntungan akan mencari cara untuk mengurangi biaya sehingga harga melebihi itu, memungkinkan mereka untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar.

Jika harga penawaran ditetapkan ke titik yang lebih rendah di mana biayanya lebih tinggi dari harga, perusahaan akan mengalami kerugian karena penjual tidak mendapatkan kembali jumlah yang dia keluarkan untuk membuat penawaran.

Sedangkan jika harga dan biaya penawaran sama, dikatakan perusahaan berada pada titik impas; itu tidak menghasilkan keuntungan atau kerugian.

Baca juga: Apa itu Marketing Myopia? Berikut Pengertian dan Contohnya


Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, sangat penting untuk memastikan bahwa harrga yang Anda kenakan pada layanan atau barang yang Anda jual sudah sesuai.

Untuk kemudahan dalam melakukan pricing, ada baiknya Anda mencatat dan menghitung semua biaya yang berhubungan dengan pembuatan suatu layanan atau barang tersebut menggunakan sistem akuntansi yang modern salah satunya dengan menggunakan Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 350 ri pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pembukuan, pencatatan penjualan dan pembelian, manajemen aset dan inventori, otomasi lebih dari 200 laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencoba mengguakannya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan