Apa Itu Korelasi Positif dalam Keuangan? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Korelasi positif dapat diperhatikan dan dianalisis di berbagai situasi kehidupan. Namun, korelasi positif penting untuk diperhatikan oleh penasihat keuangan dan analis mengenai investasi keuangan, karena hal ini dapat menggunakannya dalam pemodelan keuangan untuk mengidentifikasi tren dan hubungan antar variabel.

Jika Anda tertarik untuk mengembangkan keterampilan Anda dalam manajemen portofolio tingkat lanjut, maka Anda mungkin ingin memahami korelasi positif dalam keuangan dan bagaimana mengidentifikasinya dengan baik.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu korelasi positif dalam keuangan, perbedaan antara korelasi positif dan negatif, dan cara kerja korelasi dengan beta, beserta contohnya.

Apa itu Korelasi Positif dalam Keuangan?

Korelasi positif merupakan hubungan antara dua variabel yang bergerak dalam arah yang sama secara bersama-sama. Korelasi positif terjadi ketika satu variabel meningkat ketika variabel lainnya meningkat, dan menurun ketika variabel lainnya menurun. Korelasi positif dalam ekonomi atau keuangan dapat dikenali antara harga terkait produk dan permintaan produk.

Korelasi positif berarti bahwa investasi biasanya naik saat pasar naik dan turun saat pasar turun. Itu tidak mengukur kesamaan dalam pengembalian, hanya arah pergerakan dari waktu ke waktu.

Ada beberapa situasi di mana harga akan naik jika permintaan meningkat, meskipun pasokan yang tersedia tetap. Investor dan analis melihat bagaimana pergerakan saham berkorelasi dalam pasar yang luas dan satu sama lain.

Korelasi positif bergerak ke arah yang sama dan beberapa contohnya meliputi:

  • Meningkatkan jam kerja Anda akan menyebabkan jumlah gaji Anda meningkat.
  • Sebuah perusahaan menghabiskan lebih banyak uang untuk iklan dan pelanggan mulai membeli lebih banyak produk atau layanan dari perusahaan itu.

Baca juga: Pasar Sekunder Adalah: Pengertian, Mekanisme, Dan Contohnya

Apa itu Korelasi Negatif?

Korelasi negatif juga dikenal sebagai korelasi terbalik dan mewakili dua variabel yang bergerak berlawanan arah. Korelasi positif yang sempurna dapat diwakili oleh nilai beta +1.0 ini dalam statistik, sedangkan 0 menunjukkan tidak ada korelasi dan -1.0 mewakili korelasi terbalik atau negatif.

Korelasi terbalik bergerak ke arah yang berlawanan dan beberapa contohnya meliputi:

  • Saldo bank menurun karena peningkatan kebiasaan belanja individu.
  • Seorang pengemudi meningkatkan kecepatan mengemudi hariannya dan jarak tempuh bahan bakarnya berkurang.
  • Pasar obligasi menurun karena saham mulai naik dan pasar obligasi berjalan dengan baik ketika saham tidak berkinerja baik.

Bagaimana Cara Kerja Korelasi dengan Beta?

Korelasi antara variabel-variabel tertentu di pasar saham penting untuk dianalisis untuk memahami risiko dan pengembalian beberapa portofolio saham di bidang keuangan. Beta mewakili ukuran paling umum tentang bagaimana harga saham individu berkorelasi dengan pasar yang lebih luas di bursa saham.

Sebuah saham berkorelasi kuat dengan pasar jika memiliki beta 1.0. Tidak ada risiko sistematis ketika Anda menambahkan beta 1,0 ke portofolio saham, tetapi juga tidak ada jaminan bahwa portofolio akan mengembangkan lebih banyak pengembalian.

Keamanan secara teoritis kurang stabil daripada pasar jika beta kurang dari 1,0 ditambahkan ke portofolio, yang berarti memiliki saham dalam portofolio kurang berisiko daripada tidak memilikinya sama sekali.

Contohnya adalah saham utilitas yang sering kali memiliki beta rendah karena biasanya bergerak lebih lambat daripada rata-rata pasar tertentu. Ini merupakan korelasi antara risiko saham dengan beta rendah dan pengembalian lambat berdasarkan rata-rata pasar. Setiap variabel bergerak ke arah yang sama.

Keamanan suatu saham secara teoritis akan lebih fluktuatif ketika beta lebih besar dari 1,0. Misalnya, jika beta saham adalah 1,4, kemungkinan 40% lebih tidak stabil daripada pasar. Saham teknologi biasanya memiliki beta yang lebih tinggi daripada rata-rata pasar atau benchmark.

Jika saham teknologi ditambahkan ke dalam portofolio, itu berarti bahwa portofolio tersebut lebih berisiko tetapi juga memperoleh kemungkinan pengembalian yang lebih besar. Ini merupakan korelasi positif antara variabel risiko dan pengembalian ketika beta lebih besar dari 1,0.

Baca juga: Jaminan Fidusia: Pengertian, Perlindungan Hukum, dan Sertifikasinya

Contoh Korelasi Positf di Bidang Keuangan

Berikut adalah beberapa contoh umum tentang bagaimana korelasi positif beroperasi di dunia keuangan:

Contoh 1

Bayangkan Anda menggunakan rekening tabungan berbunga yang memiliki tingkat bunga tertentu. Lebih banyak bunga dapat diperoleh ketika Anda menambahkan lebih banyak uang ke akun tabungan Anda, dan pada akhirnya Anda menyetor lebih banyak uang atau mendapatkan bunga.

Kenaikan tingkat bunga akan memiliki efek yang sama karena akan berkorelasi dengan kenaikan jumlah bunga yang masih harus dibayar, sedangkan penurunan tingkat bunga akan menyebabkan penurunan jumlah bunga yang masih harus dibayar.

Contoh 2

Sebuah perusahaan mobil melihat kenaikan 20% dalam permintaan kendaraannya dari tahun lalu ke tahun ini. Perusahaan dapat berharap untuk menjual lebih banyak kendaraan, yang akan menyebabkan permintaan yang lebih tinggi untuk layanan perawatan mobil. Kenaikan permintaan untuk satu sektor dapat mempengaruhi sektor serupa, seperti hubungan dan korelasi positif penjualan mobil dan perawatan kendaraan.

Baca juga: Kurva Penawaran: Pengertian dan Faktor yang Memengaruhinya

Contoh 3

Pertimbangkan harga tiket pesawat. Jika biaya bahan bakar meningkat, maka kemungkinan harga tiket pesawat juga akan meningkat bagi konsumen karena pesawat tidak dapat dioperasikan tanpa bahan bakar. Hal ini menciptakan korelasi positif antara harga maskapai dan harga bahan bakar karena kedua variabel meningkat bersamaan, terlepas dari apakah angka keuangan aktual cocok.

Contoh 4

Banyak ekonom telah memperhatikan bahwa lebih banyak mobil dan peralatan cenderung terjual ketika ekonomi sedang baik. Ini berarti bahwa semakin banyak orang yang bekerja, semakin banyak mobil dan peralatan yang terjual. Ini juga berarti bahwa ketika ekonomi membaik, maka bisnis penjualan mobil dan bisnis peralatan akan meningkat seiring dengan semakin banyak orang yang membeli barang-barang mereka. Ini merupakan korelasi positif karena satu variabel meningkat dan variabel lainnya juga meningkat.

Baca juga: Integrasi Vertikal: Pengertian, Jenis, Tips dan Contohnya dalam Bisnis

Kesimpulan

Korelasi positif pada keuangan juga berpengaruh pada iklim pertumbuhan bisnis. Jika secara keseluruhan ekonomi suatu Negara membaik maka akan berdampak pada iklim investasi dan pengembangan bisnis menyeluruh di Negara tersebut.

Dalam skala yang lebih kecil, korelasi yang positif pada bisnis atau organisasi berawal dari proses keuangan yang baik. Kesehatan finansial pada bisnis dapat dilihat dari laporan keuangannya, maka dari itu sangat penting untuk membuat laporan keuangan yang benar, detail dan sesuai standar yang berlaku di Indonesia.

Laporan keuangan bisa dianalogikan sebagai rapot untuk bisnis Anda. Di dalam sana berisi seluruh data terkait keuangan bisnis secara menyeluruh sehingga Anda bisa mengetahui kesehatan keungan bisnis Anda dengan baik.

Seluruh laporan keuangan ini bisa membuat perencanaan bisnis yang lebih matang, dikarenakan Anda bisa melakukan improvisasi berdasarkan data faktual pada laporan tersebut.

Jika Anda menggunakan pembukuan manual, mungkin membuat seluruh laporan keuangan tersebut akan sedikit merepotkan dan memakan waktu, terlebih jika Anda harus mengerjakan semua itu sendiri dan bisnis Anda memiliki banyak transaksi. Tentu akan banyak waktu yang akan terbuang dan akan memperbesar risiko pencatatan kesalahan.

Untuk memudahkan pencatatan pembukuan dan meminimalisir kesalahan penginputan data, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap dalam membuat 200 jenis laporan keuangan seperti Accurate Online, seperti pada video diatas.

Baca juga : Langkah Awal Menggunakan Accurate Online untuk Pembukuan Bisnis

Accurate Online adalah software berbasis cloud buatan Indonesia yang bisa digunakan kapan saja dan dimana saja dan sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna daru berbagai jenis bisnis.

Accurate Online juga memiliki fitur terbaik seperti otomatisasi penghitungan pajak, rekonsiliasi bank, penggajian karyawan, otoamatisasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Hanya dengan 200 ribu perbulan, Anda bisa merasakan fitur terbaik Accurate Online untuk kemudahan pembukuan bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini. :

accurate 3 banner bawah