Apa itu Venture Capitalist? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Venture capitalist bisa menjadi karier yang penuh petualangan dan berpotensi sangat menguntungkan. Secara historis, venture capitalist atau pemodal ventura telah memainkan peran penting dalam mencariinovasi dan usaha bisnis baru yang menarik dengan berinvestasi di perusahaan rintisan yang tidak dikenal dan belum mapan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang profesi venture capitalist, apa saja pekerjaannya dan beberapa posisi di lapangan.

Apa itu Venture Capitalist?

Pemodal ventura atau venture capitalist (VC) adalah orang atau perusahaan yang menyediakan dana untuk perusahaan rintisan yang menunjukkan potensi pertumbuhan tinggi dengan imbalan saham ekuitas.

Dalam kebanyakan kasus, pemodal ventura menumbuhkan dana mereka melalui Mitra Terbatas atau Limited Partners (LP), misalnya, perusahaan asuransi, dana pensiun, yayasan, dan individu kaya. Meskipun semua mitra terbatas memiliki sebagian kepemilikan atas dana tersebut, perusahaan VC-lah yang menemukan peluang investasi baru dan membuat keputusan.

Venture capitalist biasanya mencari perusahaan rintisan yang menawarkan produk atau layanan unik yang berpotensi menarik banyak audiens, serta tim manajemen yang berpengetahuan luas dan efektif. Karena VC cenderung melakukan investasi besar di perusahaan untuk mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi, mereka biasanya berinvestasi dalam industri yang mereka kenal dan nyaman.

Industri yang saat ini menunjukkan potensi pertumbuhan tertinggi adalah di bidang teknologi dan kesehatan. Namun, VC juga berinvestasi di industri lain seperti ritel, pendidikan, dan perhotelan.

Baca juga: Pasar Sekunder Adalah: Pengertian, Mekanisme, Dan Contohnya

Hal apa Saja yang Dilakukan Venture Capitalist?

Secara umum, kegiatan perusahaan VC mencakup hal-hal berikut:

  • Mencari startup baru: Fokus utama VC adalah mencari startup yang menunjukkan potensi pertumbuhan tinggi.
  • Melaksanakan kesepakatan: Setelah VC menargetkan startup, mereka akan menganalisis potensi investasi dengan melakukan uji tuntas dan menganalisis proyeksi pasar dan keuangan. Jika semua tampak menjanjikan, perusahaan akan memulai proses negosiasi.
  • Mendukung startup: Investasi VC biasanya merupakan komitmen jangka panjang yang dapat berlangsung dari lima hingga delapan tahun. Selama waktu ini, perusahaan VC tidak akan terlibat dengan operasi sehari-hari tetapi mungkin akan memasok anggota dewan dan mengambil minat aktif dalam hal-hal strategis. Perusahaan bahkan dapat menggunakan hak veto atas hal-hal seperti pengeluaran bisnis atau penjualan perusahaan. Namun, memiliki VC juga menguntungkan startup karena VC akan memberikan dukungan jika diperlukan, baik itu penggalangan dana atau masalah administrasi.
  • Jaringan dan pembangunan merek: Anggota VC tetap mengikuti perkembangan dan pemain baru di industri mereka dengan menghadiri konferensi dan acara.
  • Hubungan LP: VC memasok Mitra Terbatas (LP) mereka dengan laporan dan pembaruan rutin dan juga selalu mencari mitra investasi baru.
  • Operasi internal: Operasi internal mencakup tugas-tugas administrasi, akuntansi dan TI, serta pelaporan internal.

Baca juga: Jaminan Fidusia: Pengertian, Perlindungan Hukum, dan Sertifikasinya

Bagaimana Venture Capitalist Menghasilkan Uang?

Investasi VC berisiko tinggi karena perusahaan biasanya berinvestasi di perusahaan pemula yang menghadapi tantangan dalam mengamankan modal awal yang diperlukan karena profil berisiko tinggi atau kurangnya arus kas.

Meskipun VC hanya berinvestasi di startup yang menjanjikan, selalu ada risiko dan ketidakpastian yang terlibat dalam bisnis yang belum mapan. Juga, karena venture capitalist adalah bentuk pembiayaan yang bertujuan untuk pengembalian yang lebih tinggi daripada entitas lain seperti pasar saham, perusahaan cenderung melakukan investasi besar.

Meskipun VC mungkin mengalami tingkat kegagalan yang tinggi, mereka juga mendapatkan pengembalian investasi yang besar jika startup berhasil. Namun, untuk mengurangi risiko, VC jarang menginvestasikan semua uang mereka di satu perusahaan.

Sebaliknya, mereka cenderung menyebarkan investasi mereka di beberapa startup, dengan harapan bahwa sebagian besar perusahaan mungkin gagal tetapi satu atau dua startup akan berhasil. Dalam lingkungan berisiko tinggi, keuntungan sedemikian rupa sehingga beberapa keberhasilan lebih dari cukup untuk mengimbangi kegagalan.

Baca juga: Kurva Penawaran: Pengertian dan Faktor yang Memengaruhinya

Posisi dalam Perusahaan Venture Capitalist

Meskipun peran dalam perusahaan VC mungkin berbeda, umumnya ada empat jenis posisi pada venture capitalist:

1. Analis

Analis biasanya individu yang melakukan analisa pada target perusahaan. Dengan demikian, pekerjaan ini bisa menjadi pengalaman pelatihan yang berharga. Pekerjaan ini terutama melibatkan penelitian industri dan rekanan pendukung dengan uji tuntas dan proses internal. Analis juga dapat menghadiri konferensi dan melakukan banyak pekerjaan untuk perusahaan VC.. Meskipun analis dapat bergerak secara vertikal di dalam perusahaan, ini biasanya tidak terjadi.

2. Rekanan

Rekanan atau partner biasanya memiliki pengalaman tingkat pemula dalam industri terkait seperti perbankan investasi, manajemen produk, atau pengembangan bisnis. Tugas utama rekanan junior termasuk mencari perusahaan rintisan terbaik dan berbagi pembaruan dengan prinsipal dan mitra; menganalisis model bisnis dan tren industri; dan mendukung perusahaan dalam portofolio perusahaan.

Tugas rekan senior serupa dengan rekan junior, kecuali bahwa mereka juga bertindak sebagai perwakilan perusahaan dan memiliki pengaruh lebih besar dengan prinsipal dan mitra. Rekanan senior sering kali bertindak sebagai peserta magang di bawah bimbingan prinsipal dan mitra. Rekanan senior perlu membuktikan bahwa mereka dapat mengenali startup yang menguntungkan. Jika seorang rekan senior tidak dipromosikan, mereka sering kali meninggalkan perusahaan.

Baca juga: SLIK OJK: Pengertian, Fungsi, Dan Cara Mengecek SLIK

3. Principal

Principal adalah mitra dalam pelatihan. Biasanya, kandidat mungkin membutuhkan sekitar tujuh hingga 10 tahun pengalaman. Meskipun perusahaan VC cenderung sering mempromosikan rekan senior ke dalam peran ini, profesional industri dengan pengalaman bertahun-tahun di bidang seperti pengembangan bisnis atau penjualan juga dapat mengambil posisi ini. Untuk menjadi mitra, seorang kandidat perlu membuktikan bahwa mereka dapat meningkatkan keuntungan perusahaan.

Meskipun prinsipal adalah anggota staf paling senior yang terlibat langsung dengan pelaksanaan proses kesepakatan dan negosiasi, mereka juga menjadi lebih terlibat dengan perusahaan portofolio yang ada. Untuk melaksanakan tugas mereka dengan baik, para profesional ini membutuhkan pengetahuan tentang teknologi industri, serta sisi bisnis dan keuangan. Sebagai anggota staf senior, mereka duduk di dewan tetapi mereka tidak membuat keputusan investasi akhir.

4. Mitra

Seperti halnya dengan rekanan, perusahaan VC membedakan antara mitra tingkat junior, senior, dan umum. Prinsipal sering kali bergerak secara vertikal di dalam perusahaan VC ke dalam peran sebagai mitra junior, tetapi, kadang-kadang, perusahaan VC akan merekrut eksekutif industri dan pengusaha sukses. Lintasan dari peran mitra junior ke senior sering meningkat dari eksekusi kesepakatan menuju perusahaan portofolio dan LP pendukung. Dengan demikian, mitra junior masih terlibat dengan eksekusi kesepakatan tetapi fokus mereka beralih ke bekerja secara langsung dengan perusahaan rintisan.

Mitra umum memiliki pengalaman VC yang luas atau pengusaha atau eksekutif yang sangat sukses. Para profesional ini tidak terlibat dalam pengadaan atau eksekusi kesepakatan.

Sebaliknya, mereka fokus pada mengasah hubungan, bertindak sebagai perwakilan perusahaan dengan berbicara di konferensi, melayani di dewan dan membuat keputusan akhir mengenai investasi. Mitra umum juga menginvestasikan sejumlah besar modal mereka sendiri dalam dana, yang berarti bahwa mereka berpotensi melipatgandakan nilai mereka—atau kehilangan banyak uang—bergantung pada kinerja perusahaan mereka.

Baca juga: Valuasi Bisnis: Pengertian Lengkap dan Metode dalam Penghitungannya

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan lengkap dari kami tentang venture capitalist. Jadi, bisa kita simpulkan bahwa venture capitalist adalah orang atau perusahaan yang menyediakan dana untuk perusahaan rintisan yang menunjukkan potensi pertumbuhan tinggi dengan imbalan saham ekuitas.. Tujuan utama dari venture capitalist fund adalah untuk mencari perusahaan rintisan yang menawarkan produk atau layanan unik yang berpotensi menarik banyak audiens, serta tim manajemen yang berpengetahuan luas dan efektif dan meningkatkan keuntungan bagi mereka.

Tentunya di dalamnya akan dilakukan perhitungan dan pencatatan laporan keuangan yang sangat rapi, terstruktur dan tepat agar bisa menentukan kebijakan investasi di masa depan.

Nah, untuk membantu Anda dalam melakukan pencatatan laporan keuangan, maka gunakanlah software akuntansi dari Accurate Online. Dengan menggunakan aplikasi akuntansi ini, maka Anda akan memperoleh lebih dari 200 jenis laporan akuntansi secara otomatis dan akurat.

Anda bisa mencoba berbagai kelebihan dan fitur menarik dari Accurate Online selama 30 hari secara gratis dengan klik tautan gambar di bawah ini.

accurate 2 banner bawah