E-Wallet Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan, dan Kekurangannya

Di era globalisasi seperti yang saat ini kita alami, kita dipaksa untuk terus beradaptasi dengan adanya perkembangan teknologi, dan E-Wallet adalah salah satunya. Pada dasarnya, E-Wallet adalah dompet digital yang bisa digunakan sebagai alat pembayaran yang terintegrasi.

Secara umum, E-Wallet adalah suatu sistem yang dikembangkan atau dibuat untuk bisa memudahkan setiap penggunanya untuk bisa melakukan transaksi. Terlepas dari adanya pro dan kontra terkait adaptasi teknologi, kehadiran E-Wallet sendiri diklaim mampu memberikan efek yang positif untuk kehidupan sehari-hari manusia.

Lantas apa arti sebenarnya dari E-Wallet itu sendiri? Berikut ini kami berikan penjelasan lengkapnya hanya untuk Anda.

Pengertian E-Wallet Adalah

Dilansir dari laman resmi Wikipedia, E-Wallet adalah suatu layanan elektronik yang berfungsi untuk menyimpan data dan instrumen pembayaran yang antara lainnya adalah alat pembayaran dengan menggunakan kartu dan juga uang elektronik, menampung dana dan juga melakukan pembayaran.

E-Wallet pun bisa berwujud suatu program software atau aplikasi atau bahkan suatu layanan jasa yang dibuat guna menyimpan uang digital dan juga melakukan kegiatan transaksi secara online antara setiap penggunanya.

E-Wallet sendiri mulai berkembang pesat seiring semakin banyaknya startup fintech di Indonesia. Bahkan, belakangan ini pemerintah turut menerbitkan peraturan yang mengatur legalitas kegiatan transaksi dengan menggunakan uang elektronik agar semakin mudah untuk melakukan proses adaptasi teknologi di jaman digital.

Aplikasi Dompet Digital Terpopuler di Indonesia

Untuk Anda yang pada saat ini tengah mencoba menggunakan dompet digital atau bahkan belum memahami dompet digital, berikut ini kami berikan beberapa contoh dompet digital atau E-Wallet yang saat ini tengah populer dan banyak digunakan di Indonesia.

1. Gopay

Seperti yang sudah kita ketahui bersama bahwa Gopay adalah salah satu E-Wallet yang terdapat di dalam aplikasi Gojek yang bisa melakukan proses pembayaran layanan di dalam aplikasi Gojek itu sendiri.

Oleh karena itu jangan heran jika aplikasi diklaim sebagai E-Wallet yang saat ini paling populer, hal tersebut sesuai dengan apa yang diterbitkan oleh Gojek melalui medium, yang mana 30% dari setiap transaksi e-money yang ada di Indonesia saat ini berasal dari Gopay.

2. OVO

Walaupun data yang dikeluarkan oleh iprice menunjukkan bahwa OVO mengalami penurunan pengguna pada tahun 2018, namun pada tahun 2019 atau setahun kemudian, OVO berhasil menduduki peringkat kedua sebagai salah satu  E-Wallet yang banyak digunakan oleh orang Indonesia.

Tidak hanya bisa digunakan untuk transaksi online, saat ini bahkan OVO juga bisa melakukan pembayaran Offline di beberapa merchant atau mitra yang sudah bekerjasama dengan OVO.

3. DANA

Dana berhasil menduduki peringkat ketiga sebagai salah satu penyedia E-Wallet yang banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia. Walaupun terbilang baru, atau lebih tepatnya dirilis pada tahun 2018 lalui, DANA langsung mampu memikat hati penggunanya dan stabil menduduki posisi ketiga.

DANA sendiri adalah salah satu aplikasi E-Wallet yang dihadirkan berkat adanya kerjasama yang dibentuk oleh Ant Financial dengan Emtek Group. Kemudian, para pengguna E-Wallet Dana ini juga bisa menggunakannya untuk kegiatan transaksi di aplikasi marketplace Bukalapak

4. LinkAja

Di tahun 2019 lalu, LinkAja mampu menduduki posisi keempat sebagai penyedia E-Wallet dengan pengguna terbanyak. Perlu Anda ketahui bahwa LinkAja adalah salah satu E-Wallet yang berasal dari hasil merger BUMN seperti T-Cash, Unikqu, Mandiri e-cash, T-Bank, dan juga T-Money.

5. iSaku

Tepat pada tahun 2018 lalu, iSaku berhasil menempati posisi keempat sebagai E-Wallet yang memiliki paling banyak E-Wallet. Tapi, pada tahun 2019, tepatnya pada kuartal pertama, aplikasi ini turun pada posisi ke 6. Lalu, pada kuartal kedua ditahun yang sama, E-Wallet ini kembali mampu menempati posisi pertama.

6. Jenius

Tepat di bawah peringkat uang saku, terdapat jenis yang terus mengalami laju peningkatan pengguna sejak kuartal keempat tahun 2018. Selain bisa digunakan untuk kegiatan transaksi, jenius juga bisa digunakan untuk perbankan digital bagi mereka yang ingin menabung secara online.

7. Go Mobile CIMB

Sama seperti namanya, E-Wallet ini diluncurkan oleh PT Bank CIMB Niaga Tbk. Terdapat banyak sekali fitur yang bisa digunakan oleh setiap penggunanya, seperti melakukan pembayaran token listrik, membeli pulsa, top up ke E-Wallet, serta melakukan transfer uang ke para pengguna lainnya.

Baca juga: E Money Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan kekurangannya

Kelebihan Menggunakan E-Wallet

1. Terhindar Uang Palsu

Harus kita akui bersama bahwa kelebihan utama dari E-Wallet adalah mampu mengurangi adanya tindak pidana peredaran uang palsu. Kenapa? Karena teknologi uang digital yang tersimpan di dalam E-Wallet sendiri masih susah untuk ditembus dalam hal keamanannya.

Setiap melakukan transaksi digital, baik pihak penjual maupun pembeli tidak perlu lagi memikirkan kembalian, karena E-Wallet mampu memangkas saldo hingga satuan desimal sesuai dengan jumlah pembayaran.

2. Transaksi Lebih Cepat

Bila kita bandingkan dengan penggunaan mata uang kertas atau koin, maka proses transaksi dengan menggunakan E-Wallet akan relatif lebih cepat. Untuk kegiatan pembayaran, pihak pembeli hanya harus melakukan pemindaian barcode yang sudah disediakan oleh pihak penjual, tanpa harus mengeluarkan dompet atau apapun sesuai dengan nominal yang diperlukan.

3. Menghindari Penyebaran Virus / Bakteri

Di tengah-tengah situasi pandemi virus COVID-19 seperti saat ini, menggunakan E-Wallet akan mampu meminimalisir adanya kontak dengan orang lain. Bahkan, secara resmi pihak pemerintah sudah menganjurkan untuk mencegah penularan adanya virus melalui uang tunai.

Kekurangan Menggunakan E-Wallet

1. Merchant Masih Terbatas

Kekurangan E-Wallet yang pertama di Indonesia adalah masih sedikitnya merchant atau pihak yang menerima transaksi digital. Hal ini dikarenakan masih minimnya infrastruktur internet yang ada di Indonesia. Tapi seiring dengan perkembangan waktu, bisa dipastikan nantinya akan semakin banyak pihak merchant yang mau menerima pembayaran dengan menggunakan E-Wallet.

2. Ada Biaya Transaksi

Harus Anda ketahui bahwa masih ada beberapa E-Wallet yang masih memberikan beban biaya administrasi pada setiap kegiatan transaksinya. Jumlah nominal biaya transaksi ini berbeda-beda pada setiap E-Wallet.

3. Menjadi Lebih Konsumtif

Berbeda dengan uang tunai yang akan terasa nilai pengurangannya saat digunakan untuk berbelanja, pada uang digital sepert E-Wallet, pengurangan tersebut tidak akan begitu terasa. Sehingga, hal ini akan secara otomatis meningkatkan minat pengguna untuk berbelanja lebih banyak dan lebih boros daripada biasanya.

4. Saldo dalam E-Wallet Anda Hanya Bisa Digunakan untuk Berbelanja atau Membayar Tagihan

Bila Anda menempatkan sejumlah uang Anda di dalam E-Wallet dan tidak bisa dibelanjakan, maka uang tersebut memang tidak akan berkurang karena pada dasarnya E-Wallet tidak akan menarik biaya admin untuk penggunanya. Tapi, uang Anda pun tidak akan bertambah, karena E-Wallet sendiri tidak akan menerapkan sistem bunga ataupun return

Selain itu, karena E-Wallet diciptakan agar bisa memudahkan penggunanya untuk berbelanja, maka Anda wajib untuk selalu menambah saldo Anda. Hal tersebut dikarenakan Anda hanya bisa menambah dan membelanjakan, tapi tidak untuk hal memaksimalkan atau mengelolanya.

5. Uang di E-Wallet tidak Bisa Dicairkan

Kendala seperti inilah yang harus menjadi perhatian paling khusus. Saldo E-Wallet yang Anda miliki hanya bisa Anda belanjakan dan tidak bisa Anda cairkan.

Artinya, walaupun Anda tidak ingin berbelanja dan ingin lebih mengalokasikan dana untuk keperluan lain, maka hal tersebut tidak akan bisa Anda lakukan. Uang yang berada di dalam E-Wallet Anda akan tetap ada disana, dan suka tidak suka uang tersebut tidak bisa Anda cairkan.

Setelah kita melihat adanya kendala yang harus dihadapi dalam menggunakan E-Wallet, maka adakah sistem atau aplikasi lain yang mampu membuat proses belanja lebih fleksibel? Terlebih lagi, mampu memberikan hasil lebih dari saldo yang sudah ada

Perbedaan E-Money dan E-Wallet

1. Chip Based vs Server Based

Walaupun sama-sama uang digital, namun E-money dan E-Wallet ternyata memiliki perbedaan dalam hal teknologinya. Pada E-money, layanan ini lebih memanfaatkan sistem dengan basis chip yang tertanam dalam suatu kartu sebesar kartu ATM.

Sementara untuk E-Wallet, teknologi yang digunakan berbasis server yang selanjutnya dieksekusi dengan menggunakan aplikasi. Berbeda dengan E-money, setiap pengguna E-Wallet harus terhubung dengan koneksi internet dan penyedia layanan untuk bisa digunakan.

2. Jumlah Saldo Maksimal

Perbedaan selanjutnya yang ada pada E-Wallet dan E-Money adalah pada jumlah saldo maksimal yang bisa diisi. Untuk E-money, saldo yang bisa diisi maksimal adalah 1 juta Rupiah, sedangkan saldo maksimal yang bisa diisi pada E-Wallet bisa menyentuh 10 juta rupiah.

3. Fleksibilitas

Bila bicara dalam hal fleksibilitas, maka E-money masih lebih unggul jika dibandingkan dengan E-Wallet. Kenapa? Karena E-money sudah bisa digunakan dalam kegiatan pembayaran sehari-hari, seperti mengisi BBM, berbelanja di minimarket, pembayaran tol, kereta, TransJakarta, dll.

Baca juga: QRIS Adalah Teknologi Pembayaran dari Bank Indonesia, ini Penjelasannya!

Penutup

Demikianlah penjelasan dari kami tentang E-Wallet. Bisa kita simpulkan bahwa E-Wallet adalah suatu layanan elektronik yang berfungsi untuk menyimpan data dan instrumen pembayaran yang antara lainnya adalah alat pembayaran dengan menggunakan kartu dan juga uang elektronik, menampung dana dan juga melakukan pembayaran.

Perlu diketahui bahwa E-Wallet ini memiliki kelebihan dan juga kekurangannya tersendiri. Jadi, untuk setiap merchant atau bisnis yang menyediakan pembayaran menggunakan E-Wallet lebih bijaklah dalam menggunakannya dan usahakan untuk mencatat setiap transaksi yang sudah terjadi.

Nah, untuk memudahkan Anda dalam mencatat transaksi tersebut, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online. Aplikasi ini dilengkapi dengan tampilan dashboard sederhana yang mudah dipahami oleh orang awam sekalipun. Terlebih lagi, setiap fitur yang ada didalamnya juga akan memudahkan kegiatan bisnis online dan offline Anda.

Tertarik? Anda bisa mulai coba menggunakan Accurate Online secara gratis dengan klik tautan gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah