Likuidasi: Pengertian dari Berbagai Pandangan, Jenis dan Contohnya

Pengertian likuidasi secara umum adalah proses menjual semua aset suatu entitas, menyelesaikan kewajibannya, mendistribusikan dana yang tersisa kepada pemegang saham, dan menutupnya sebagai badan hukum.

Proses likuidasi adalah untuk mengetahui nilai bisnis akibat dari kebangkrutan, yang dimasuki perusahaan ketika tidak memiliki cukup dana untuk membayar kreditornya.

Pengajuan kebangkrutan bisa bersifat sukarela atau tidak sukarela. Petisi untuk melikuidasi perusahaan dapat diajukan ke pengadilan yang berlaku oleh kreditur yang belum dibayar oleh perusahaan; jika dikabulkan, bisnis tersebut tanpa sengaja akan dinyatakan pailit.

Apa Pengertian Likuidasi dalam Bisnis?

Banyak pemilik bisnis tidak memiliki panggilan untuk memahami apa itu likuidasi sampai semuanya terlambat.

Sederhananya, ‘likuidasi mengacu pada proses di mana perusahaan yang telah mencapai akhir hidupnya secara resmi ditutup dan asetnya direalisasikan (diubah menjadi uang tunai).

Ini biasanya terjadi karena perusahaan tidak dapat membayar utangnya saat jatuh tempo, atau saat liabilitasnya melebihi asetnya.

Meskipun istilah likuidasi lebih umum digunakan dalam konteks perusahaan yang bangkrut, istilah ini juga dapat digunakan dalam konteks perusahaan yang melakukan merger atau akuisisi.

Baca juga: Pengertian Obligasi: Karakteristik, Jenis dan Keuntungan Memilih Obligasi

Apa Arti Likuidasi bagi Direktur Perusahaan?

Bagi direktur, likuidasi berarti bahwa praktisi kebangkrutan atau kurator berlisensi akan secara resmi ditunjuk untuk menutup perusahaan, di mana kekuasaan direktur berhenti.

Dari titik ini, direktur harus bekerja sama dengan likuidator sehingga dia dapat memahami situasi sebaik mungkin.

Hal lain yang tidak kalah penting dilakukan adalah penyelidikan atas perilaku direktur selama periode sebelum kebangkrutan.

Jika direksi diketahui memprioritaskan kepentingan pribadi para kreditor, setelah titik kebangkrutan tercapai, mereka dapat dimintai pertanggungjawaban atas tuduhan perdagangan yang salah atau curang dan bisa keranah pidana.

Apa Pengertian Likuidasi bagi Pemegang Saham Perusahaan?

Setelah perusahaan yang bangkrut itu dilikuidasi, tugas utama kurator adalah membayar kreditor apa yang mereka miliki dari setiap uang yang direalisasikan.

Pemegang saham tidak akan menerima apa pun sampai kreditor telah dibayar, dan tidak ada undang-undang yang mewajibkan likuidator untuk memberi mereka informasi tentang kemajuan atau hasil.

Jika pemegang saham telah membayar sebagian atau tidak membayar saham di perseroan terbatas, praktisi kebangkrutan berhak meminta mereka untuk pembayaran.

Pada akhir likuidasi, dan jika likuidator menyatakan bahwa pemegang saham tidak akan menerima uang dari realisasi aset, pemegang saham berhak untuk mencatat kerugian modal.

Baca juga: Apa itu Audit? Berikut Pengertian, Jenis, Tahapan dan Fungsinya

Pengertian Likuidasi dalam Akuntansi

Dalam akuntansi, likuidasi dipahami sebagai mewujudkan aset perusahaan untuk kepentingan kreditor, sebelum membayar pemegang saham yang tersisa. Urutan preferensi untuk siapa yang dibayar dikenal sebagai ‘prioritas klaim’.

pengertian likuidasi adalah 2

Jenis Likuidasi dalam Sebuah Perusahaan

1. Likuidasi Wajib

Ketika sebuah bisnis tidak mampu membayar hutangnya, kreditornya dapat memutuskan untuk mengajukan petisi untuk penutupan.

Jika hutang tidak dapat dibayar kembali sebelum tanggal pengadilan dan aplikasi berhasil dan perintah dibuat, akun bisnis dibekukan. Setiap aset akan dilikuidasi dan dibagi di antara kreditor.

2. Likuidasi Sukarela

Ketika bisnis tidak mampu membayar hutangnya dan pemilik / direktur / pemegang saham mengetahui hal ini, mereka dapat menginstruksikan praktisi kebangkrutan atau kurator untuk menutup bisnis.

Likuidator mengambil kendali perusahaan dan mengawasi proses likuidasi. Ini adalah jalur likuidasi yang paling disukai.

3. Likuidasi Perusahaan

Ini adalah pengaturan mengikat formal yang disepakati dengan setiap kreditor. Tidak semua kreditor mungkin setuju, tetapi 75% suara mayoritas (berdasarkan nilai jumlah yang terutang kepada mereka) akan mengamankan dan menyetujui kesepakatan.

Bahkan jika beberapa kreditor tidak memilih, mereka masih terikat untuk itu. Ini menjadi kontrak yang mengikat secara hukum yang akan menghentikan bunga atas uang yang terhutang dan akan membayar kembali kreditor dalam jumlah yang proporsional dari apa yang mereka hutangkan.

Baca juga: Pasar Uang Adalah: Pengertian, Instrumen, dan Bedanya dengan Pasar Modal

Contoh Likuidasi

Likuidasi tidak selalu harus dilakukan di seluruh perusahaan dan di bawah kebangkrutan. Banyak bisnis memutuskan untuk menutup departemen atau bergabung dengan perusahaan lain. Departemen dan divisi yang tidak dibutuhkan seringkali ditutup dengan aset mereka dijual atau ditambahkan ke divisi lain.

Kadang-kadang, investor kemitraan dan perusahaan ingin meninggalkan bisnis atau hanya menerima sebagian dari investasi mereka kembali.

Situasi ini disebut dividen likuidasi. Ketika dewan direksi mengumumkan dividen kepada pemegang saham tanpa saldo laba atau modal yang cukup untuk membayar distribusi, perusahaan secara efektif mengembalikan sebagian dari investasi awal pemegang saham.

Dengan kata lain, tidak ada cukup kas dari operasi untuk membayar investor kembali atas investasi mereka, sehingga beberapa aset bisnis dijual untuk memberikan uang kepada investor.

Baik dalam kebangkrutan atau dividen likuidasi, likuidasi adalah sama. Aset bisnis dijual dan ukuran perusahaan menyusut.

Baca juga: Pengertian Prinsip Ekonomi dan 10 Prinsip yang Perlu Anda Tahu

Kesimpulan

Likuidasi adalah proses penjualan aset untuk membayar kreditor dan mendistribusikan sisa aset kepada pemilik. Dengan kata lain, likuidasi adalah proses penutupan bisnis, pembayaran kreditor, dan pemberian sisa kepada investor.

Jika bisnis dilikuidasi karena kebangkrutan, maka dana yang terkumpul pertama kali digunakan untuk membayar kreditor; jika ada sisa kas setelah kreditur dibayar, jumlah sisa dibagikan di antara pemegang saham atau invstor. Urutan preferensi untuk dibayar ketika entitas dilikuidasi (dikenal sebagai prioritas klaim) adalah sebagai berikut:

  • Kreditur terjamin (posisi senior)
  • Kreditur terjamin (posisi junior)
  • Kreditor tanpa jaminan
  • Pemegang saham preferen
  • Pemegang saham biasa

Harga yang diterima untuk aset perusahaan bisa lebih rendah dari yang diharapkan jika penjualan dilakukan secara terburu-buru.

Ini karena penjual tidak memiliki cukup waktu untuk menemukan kumpulan pembeli potensial terbesar, sehingga beberapa pembeli yang dihubungi dapat menawar lebih rendah dan tetap berharap untuk mencapai tawaran yang menang.

Akibatnya, hasil likuidasi yang umum adalah tidak ada sisa dana yang tersisa untuk dibayarkan kepada pemegang saham. Ini mungkin juga berarti bahwa tidak ada cukup uang tunai bahkan untuk membayar kreditor. Jika demikian, kreditur terjamin dibayar terlebih dahulu, dan rencana pembayaran yang dikurangi digunakan untuk membayar dana yang tersisa kepada kreditor tanpa jaminan.

Jangan sampai perusahaan Anda merugi dan mengalami kebangkrutan. Untuk meminimalisir hal ini terjadi, Anda harus memastikan kesehatan keuangan usaha Anda terus terpantau dan sebisa mungkin mencegah terjadinya fraud serta pemborosan dalam keuangan bisnis Anda.

Pastikan Anda menggunakan sistem pembukuan terbaik agar Anda bisa mudah memantau proses keuangan dan menciptakan transparansi finansial dalam bisnis Anda, salah satunya adalah menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi cloud buatan Indonesia yang bisa Anda kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Dengan menggunakan Accurate Online proses pengelolaan dan pemantauan keuangan bisnis menjadi lebih mudah, setiap data terpantau secara mendetail dan juga menghemat waktu pembukuan dalam usaha Anda.

Jadi tunggu apa lagi? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 1

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

1 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!