Opportunity Cost: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung dan Batasannya

Opportunity cost atau biaya peluang adalah perbandingan satu pilihan ekonomi dengan pilihan terbaik berikutnya. Perbandingan ini sering muncul dalam bidang keuangan dan ekonomi ketika mencoba untuk memutuskan di antara pilihan investasi. Biaya peluang mencoba mengukur dampak dari memilih satu investasi di atas yang lain.

Biaya peluang adalah kerugian atau keuntungan dari pengambilan keputusan. Jika Anda harus memilih antara membeli atau menjual saham, Anda dapat memperoleh keuntungan langsung dari penjualan tersebut, tetapi Anda kehilangan keuntungan yang dapat diperoleh dari investasi di masa depan.

Pelajari lebih lanjut tentang biaya peluang Opportunity cost dan bagaimana Anda dapat menggunakan konsep tersebut untuk membantu Anda membuat keputusan investasi.

Apa itu Opportunity Cost?

Opportunity cost adalah nilai kerugian yang Anda alami saat memilih di antara dua opsi atau lebih. Ketika Anda memutuskan, Anda merasa bahwa pilihan yang Anda buat akan memberikan hasil yang lebih baik bagi Anda terlepas dari apa yang Anda rugikan dengan membuatnya. Sebagai investor, biaya peluang berarti bahwa pilihan investasi Anda akan selalu memiliki kerugian atau keuntungan langsung dan masa depan.

Pada tingkat dasar, ini adalah konsep yang masuk akal yang ingin dieksplorasi oleh para ekonom dan investor. Misalnya, apa yang akan terjadi jika Walt Disney tidak pernah mulai membuat animasi?

Dia mungkin telah melakukan sesuatu yang sama suksesnya, atau Anda mungkin belum pernah mendengar namanya.

Biaya peluang adalah pepatah bercabang di jalan, dengan tanda dolar di setiap jalur — kuncinya adalah ada untung dan rugi di setiap arah. Anda membuat keputusan yang tepat dengan memperkirakan kerugian untuk setiap keputusan.

Definisi alternatif: Opportunity cost adalah kerugian yang Anda ambil untuk mendapatkan keuntungan, atau hilangnya satu keuntungan untuk keuntungan lainnya.

Baca juga: Sistem Pemungutan Pajak dan Pengelompokan Pajak di Indonesia

Fungsi Opportunity Cost 

Masalah fundamental ekonomi adalah masalah kelangkaan. Oleh karena itu, penggunaan dan distribusi optimal dari sumber daya yang langka ini adalah masalah bersama.

Dimanapun ada kelangkaan kita dipaksa untuk membuat pilihan. Jika kita punya uang 200 ribu rupiah, kita bisa membelanjakannya untuk buku pelajaran ekonomi, atau kita bisa menikmati makan di restoran. Oleh karena itu, banyak pilihan melibatkan biaya peluang  dan kita harus membuat pilihan di antara keduanya yang akan membuat perubahan bagi Anda di masa depan.

Contoh Opportunity Cost 

Biaya perang.

Jika pemerintah membelanjakan $ 870 miliar untuk perang, itu adalah $ 870 miliar yang tidak dapat mereka belanjakan untuk pendidikan, perawatan kesehatan, atau pemotongan pajak / pengurangan defisit anggaran.

Pengeluaran untuk jalan baru.

Jika pemerintah membangun jalan baru, uang itu tidak dapat digunakan untuk rencana pengeluaran alternatif, seperti pendidikan dan perawatan kesehatan.

Potongan pajak.

Jika pemerintah menawarkan pemotongan pajak pendapatan, biaya peluangnya adalah pendapatan pemerintah tidak dapat digunakan untuk membiayai beberapa aspek pengeluaran pemerintah.

Waktu.

Jika Anda memiliki waktu 12 jam untuk digunakan sepanjang hari, Anda dapat menggunakan jam-jam ini untuk bekerja atau bersantai. Biaya peluang dari menghabiskan sepanjang hari untuk menonton TV adalah bahwa Anda tidak dapat melakukan hal apa pun sepanjang hari.

Masuki angkatan kerja pada usia 16 tahun.

Jika Anda memasuki angkatan kerja pada usia 16 tahun tanpa kualifikasi, Anda langsung mulai mendapatkan uang. Tetapi biaya peluangnya adalah Anda kehilangan potensi untuk mendapatkan kualifikasi yang lebih baik dan mungkin gaji yang lebih tinggi dalam jangka panjang.

Baca juga: Kredit Macet: Penyebab, Dampak, dan Cara Melunasinya

Opportunity Cost 2

Bagaimana Cara Menghitung Opportunity Cost?

Seorang investor menghitung biaya peluang dengan membandingkan pengembalian dua opsi. Ini dapat dilakukan selama proses pengambilan keputusan dengan memperkirakan keuntungan di masa depan. Sebagai alternatif, biaya peluang dapat dihitung dengan melihat ke belakang dengan membandingkan pengembalian sejak keputusan dibuat.

Rumus berikut mengilustrasikan perhitungan biaya peluang, untuk investor membandingkan pengembalian investasi yang berbeda:

Opportunity Cost = Manfaat Investasi Pilihan – Manfaat Investasi yang Hilang

Contoh kasus biaya peluang

Investor mencoba mempertimbangkan potensi biaya peluang saat membuat pilihan, tetapi perhitungan biaya peluang jauh lebih akurat dengan melihat ke belakang.

Bila Anda memiliki angka nyata untuk dikerjakan, daripada perkiraan, lebih mudah untuk membandingkan pengembalian investasi yang dipilih dengan alternatif yang hilang.

Misalnya, bibi Anda harus memutuskan antara membeli saham di Perusahaan ABC dan Perusahaan XYZ. Dia memilih untuk membeli ABC. Setahun kemudian, ABC telah mengembalikan 3%, sedangkan XYZ telah mengembalikan 8%. Dalam kasus ini, dia dapat dengan jelas mengukur biaya peluangnya sebesar 5% (8% – 3%).

Biaya peluang sering digunakan oleh investor untuk membandingkan investasi, tetapi konsepnya dapat diterapkan pada banyak skenario berbeda.

Jika teman Anda memilih untuk berhenti bekerja selama setahun penuh untuk kembali ke sekolah, misalnya, biaya peluang dari keputusan ini adalah nilai gaji yang hilang dalam setahun. Teman Anda akan membandingkan biaya peluang dari gaji yang hilang dengan manfaat menerima gelar pendidikan yang lebih tinggi.

Anda juga dapat mempertimbangkan biaya peluang saat memutuskan bagaimana menggunakan waktu Anda. Katakanlah Larry, seorang pengacara, mengenakan biaya 400.000 per jam.

Dia memutuskan untuk menutup kantornya pada suatu sore untuk mengecat sendiri kantornya, berpikir bahwa dia menghemat uang untuk menyewa pelukis profesional. Namun, lukisan itu memakan waktu empat jam, secara efektif membuatnya kehilangan gaji 1.600.000. Katakanlah pelukis profesional akan meminta Larry 1.000.000 untuk pekerjaan itu. Itu berarti biaya peluang Larry adalah 600.000 (1.600.000 – 1.000.000).

Baca juga: Term Of Payment dan Istilah Lainnya yang Bisa Anda Gunakan di Dalam Bisnis

Batasan Biaya Peluang

Batasan utama Opportunity Cost adalah sulitnya memperkirakan keuntungan masa depan secara akurat. Anda dapat mempelajari data historis untuk memberikan gambaran yang lebih baik tentang kinerja investasi, tetapi Anda tidak akan pernah dapat memprediksi kinerja investasi dengan akurasi 100%.

Pertimbangan biaya peluang tetap menjadi aspek penting dalam pengambilan keputusan, tetapi tidak akurat sampai pilihan telah dibuat dan Anda dapat melihat kembali untuk membandingkan bagaimana kinerja kedua investasi tersebut.

Meskipun konsep biaya peluang berlaku untuk keputusan apa pun, akan menjadi lebih sulit untuk dihitung saat Anda mempertimbangkan faktor-faktor yang tidak dapat diberi jumlah uang.

Katakanlah Anda memiliki dua peluang investasi. Satu menawarkan pengembalian konservatif tetapi hanya mengharuskan Anda mengikat uang tunai Anda selama dua tahun, sementara yang lain tidak mengizinkan Anda menyentuh uang Anda selama 10 tahun, tetapi akan membayar bunga yang lebih tinggi dengan sedikit lebih banyak risiko. Dalam hal ini, bagian dari biaya peluang akan mencakup perbedaan likuiditas.

Opportunity Cost terbesar terkait likuiditas berkaitan dengan peluang Anda melewatkan peluang investasi utama di masa depan karena Anda tidak bisa mendapatkan uang Anda yang diikat dalam investasi lain. Itu adalah biaya peluang yang nyata, tetapi sulit untuk dihitung dengan angka dolar, sehingga tidak sesuai dengan persamaan biaya peluang.

Baca juga: Cara dan Tips Menggunakan Google Trends Untuk Improvisasi Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan Opportunity Cost biaya peluang secara mendalam. Biaya peluang adalah keuntungan potensial yang hilang oleh pilihan untuk mengambil tindakan yang berbeda ketika mempertimbangkan banyak investasi atau jalan bisnis.

Saat menimbang dua atau lebih tindakan, biaya peluang mengacu pada nilai opsi yang perlu Anda korbankan untuk mengejar opsi yang Anda putuskan. Terlepas dari opsi mana yang dipilih, akan ada biaya yang ditetapkan ke opsi yang diabaikan — itulah biaya peluang.

Dalam membangun sebuah bisnis misalnya, Anda harus terus memantau setiap biaya yang Anda keluarkan untuk kemajuan bisnis Anda, tidak terkecuali biaya peluang.

Biaya peluang dalam membangun bisnis adalah seperti membeli alat yang lebih canggih, menggunakan tenaga ahli untuk membuat produk baru, dan masih banyak lagi.

Untuk mencatat semua pengeluaran dan biaya tersebut, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terbaik dan juga mudah digunakan seperti Acccurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah terbukti dan teruji selama 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah mencatat dan memantau transaksi yang terjadi kapanpun dan dimanapun Anda mau, mengelola manajemen aset, stok dan kas dalam bisnis Anda, menghitung dan melaporkan pajak pada bisnis, otomasi 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan