5 Tips Pengelolaan Keuangan untuk Kesuksesan Bisnis Kecil Anda

Jangan mengabaikan strategi pengelolaan keuangan terutama saat Anda menjalankan bisnis kecil. Menjadi pemilik bisnis kecil adalah tentang mengejar impian Anda dan membuat keputusan sendiri. Tetapi ini juga tentang mengelola uang Anda secara bertanggung jawab dan menjaga keuangan Anda dengan ketat.

Pada tahap bisnis Anda ini, pengelolaan keuangan mungkin tidak serumit menjalankan perusahaan besar, namun masih ada beberapa tips terbaik pengelolaan keuangan yang harus Anda ketahui. Berikut  adalah lima strategi pengelolaan uang dalam bisnis yang harus Anda ketahui.

1. Buat Anggaran dan Sesuaikan dengan Kebutuhan

Membuat anggaran adalah langkah pertama dalam mengelola keuangan bisnis Anda. Banyak pemilik bisnis kecil melewatkan penganggaran karena sulit untuk memperkirakan apa yang akan dibelanjakan saat Anda baru dalam bisnis dan tidak memiliki data keuangan periode sebelumnya untuk digunakan sebagai titik awal.

Tidak masalah jika jumlah Anda yang sebenarnya tidak tepat, bahkan bisnis yang sudah besar dan mapan terkadang sulit melihat perbedaan ini, tetapi proses penganggaran akan membuat Anda lebih berhati-hati tentang cara Anda membelanjakan pendapatan dan apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan tahun depan.

Bagaimana mengatasinya? Mulailah dengan menghitung berapa banyak yang Anda hasilkan setiap bulan, lalu kurangi biaya tetap yang sama setiap bulan.

Hal-hal seperti langganan, sewa, gaji, dan asuransi biasanya tidak berubah dari bulan ke bulan, jadi mudah diprediksi. Kemudian isi biaya variabel (biaya yang bervariasi dari bulan ke bulan) dan pembelian satu kali.

Setelah Anda membuat anggaran, lihat bagaimana jumlah aktual Anda dibandingkan dengan taksiran Anda setiap bulan, kuartal, atau tahun. Dengan waktu dan pengalaman, anggaran Anda akan menjadi lebih akurat.

Baca juga: Apa itu Profit dan Omzet? Berikut Pengertian, Perbedaan dan Cara Meningkatkannya

2. Atur Arus Kas Anda

Saat Anda memulai bisnis, lacak semua pendapatan dan pengeluaran sejak hari pertama – bahkan jika sebagian besar angka Anda nol dan tidak mendapatkan penjualan.

Jangan sampai membiarkan pengelolaan keuangan bisnis Anda terabikan karena Anda berfokus pada jutaan hal lain yang perlu Anda lakukan untuk memulai bisnis Anda. Dalam bisnis keuangan dan pencatatan transaksi sangat penting.

Nantinya, Anda akan bersyukur telah meluangkan waktu untuk mengatur keuangan Anda dan karena akan sangat bermanfaat saat waktu pelaporan pajak dan ketika bisnis Anda berkembang hingga Anda perlu menyerahkan tugas akuntansi harian kepada orang lain.

Bagaimana mengatasinya? Mulai gunakan software akuntansi berbasis cloud sejak hari pertama. Ada banyak opsi berbiaya rendah untuk dipilih saat Anda memutuskan untuk menggunakan software akuntansi, salah satunya adalah Accurate Online.

Sementara beberapa pemilik usaha kecil memulai dengan spreadsheet sederhana untuk melacak pendapatan dan pengeluaran, software akuntansi berbasis cloud seperti Accurate Online dapat membantu Anda untuk untuk menghemat lebih banyak waktu dengan fitur terbaik seperti mengotomatiskan faktur dan laporan keuangan, melakukan rekonsiliasi transaksi otomatis, mengelola dan melaporkan pajak, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan

3. Menabung untuk Pensiun

Pemilik bisnis baru biasanya mencoba berinvestasi sebanyak yang mereka bisa kembali ke bisnis untuk membantunya tumbuh. Itu pilihan yang sangat tepat, tetapi jangan lupa untuk merencanakan masa depan dan masa pensiun Anda saat Anda melakukannya.

Menjadi wiraswasta sering kali berarti Anda tidak lagi memiliki akses ke rencana pensiun yang disponsori perusahaan untuk menabung untuk masa pensiun, jadi yang terpenting adalah bertanggung jawab atas tabungan pensiun untuk diri Anda sendiri.

Bagaimana mengatasinya? Bicaralah dengan penasihat keuangan atau bank Anda tentang pilihan Anda untuk menyiapkan  program masa pensiun Anda

Lakukan penelitian Anda tentang apa yang ditawarkan masing-masing program ini dan bagaimana mereka dapat membantu Anda memenuhi tujuan pensiun Anda.

Anda tidak perlu menyalurkan banyak uang untuk program pensiun Anda, tetapi Anda perlu menerapkan target untuk nilai yang perlu Anda setorkan dalam interval waktu tertentu, misalnya setiap bulan atau setiap minggu.

Pada akhirnya, hal ini akan membantu saat Anda tidak mengelola bisnis secara penuh.

Baca juga: Target Market: Pengertian, Contoh, Strategi, & Analisis

4. Selalu Siapkan Dana Darurat

Dana darurat tidak hanya untuk keuangan pribadi. Pemilik bisnis juga harus memilikinya. Kemungkinannya, bisnis Anda pada akhirnya akan menghadapi waktu yang kurang bagus atau pengeluaran yang tidak terduga, jadi penting untuk merencanakan krisis kas ini.

Tanpa dana darurat dalam bisnis, sesuatu yang kecil seperti klien yang terlambat membayar atau laptop yang rusak dapat menyebabkan bencana. Anda mungkin tidak dapat membayar tagihan penting atau membayar gaji.

Kartu kredit atau pinjaman jangka pendek lainnya adalah pilihan dalam keadaan darurat, tetapi biasanya datang dengan suku bunga yang lumayan. Mereka mungkin menyelesaikan masalah Anda dalam jangka pendek, tetapi pada akhirnya menghabiskan lebih banyak biaya dan menciptakan lebih banyak masalah arus kas dalam jangka panjang.

Bagaimana mengatasinya? Bagian tersulit dalam menciptakan dana darurat untuk bisnis kecil Anda mungkin menemukan uang untuk disisihkan. Meskipun berinvestasi kembali dalam bisnis Anda penting, carilah cara untuk memangkas biaya atau menghasilkan lebih banyak uang.

Simpan dana darurat Anda di rekening tabungan atau deposito uang daripada menginvestasikannya. Dengan begitu akan mudah diakses saat Anda benar-benar membutuhkannya.

Pengeluaran tiga hingga enam bulan itu ideal, tetapi jangan putus asa jika Anda tidak dapat segera mencapai tujuan itu. Mulailah dari yang kecil dan bangun dana darurat Anda sambil mengembangkan bisnis Anda.

Baca juga: Price Skimming: Pengertian, Strategi, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

pengelolaan keuangan 2

5. Ingatlah Bahwa Waktu Adalah Uang

Pemilik bisnis baru sering kali menjadi one man show atau orang yang melakukan semuanya sendirian. Pemasaran dan penjualan, akuntansi dan desain produk, pengiriman dan layanan pelanggan – semuanya ada dalam deskripsi pekerjaan pemilik bisnis kecil. Namun seiring pertumbuhan Anda, penting untuk mengetahui tugas mana yang Anda kuasai dan tugas mana yang mungkin tidak ada urusannya dengan Anda.

Tentu, Anda dapat membaca ribuan halaman kode pajak dan menghabiskan 12 jam menyiapkan pengembalian pajak Anda sendiri, tetapi berapa biaya yang hilang dari 12 jam itu jika Anda mengerjakan hal yang lebih penting untuk pengembangan bisnis? Bisakah Anda membayar orang lain sebagian kecil dari itu untuk menangani pengajuan pengembalian pajak untuk Anda?

Bagaimana mengatasinya? Setelah Anda memiliki cukup pekerjaan yang menghasilkan pendapatan untuk membuat Anda sibuk 40 jam seminggu, mulailah mencari orang yang membantu Anda dengan melakukan outsourcing.

Anda mungkin bisa bekerja dengan akuntan luar untuk memastikan pembukuan Anda teratur, menyewa asisten virtual untuk menangani email dan tugas rutin lainnya, atau mengalihkan media sosial Anda ke seseorang yang dapat mengembangkan keberadaan online Anda.

Baca juga: Volatility Adalah: Pengertian, Jenis, Penyebab, dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Menjalankan bisnis kecil dan mengatur keuangannya bukanlah tugas yang mudah, tetapi akan lebih mudah jika Anda tetap teratur dan disiplin. Saat Anda menjalani an merasa nyaman dengan keuangan bisnis Anda, Anda akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang bagaimana bisnis Anda sebenarnya berjalan, di mana perbaikan diperlukan dan di mana pertumbuhan memungkinkan.

Tips di atas adalah tempat yang sangat baik untuk memulai dan akan membantu memastikan bahwa Anda dan bisnis kecil Anda berkembang.