Ansoff Matrix: Pengertian, Cara Membuat, Strategi, dan Contohnya

Bisnis apa pun yang ingin tumbuh dan terus meraih kesuksesan mungkin perlu memperluas strateginya dengan berfokus pada model pertumbuhan. Banyak organisasi dapat mengembangkan bisnis mereka dengan memperluas penawaran mereka atau memasuki pasar baru, meskipun cara lain dijelaskan dalam Ansoff matrix. Matriks ini membantu bisnis mengakses risiko dan memahami keuntungan dari strategi pertumbuhan mereka.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu Ansoff matrix, menjelaskan strategi pertumbuhan Ansoff matrix, menunjukkan cara membuat dan menggunakan matriks ini, dan memberikan contoh.

Apa itu Ansoff Matrix?

Ansoff Matrix atau matriks ansoff adalah alat yang dapat membantu eksekutif dan pemasar dalam suatu organisasi memahami bagaimana mereka dapat tumbuh dan menyusun strategi untuk mewujudkan lebih banyak pertumbuhan.

Matriks ini menggabungkan penetrasi pasar, pengembangan pasar, pengembangan produk, dan diversifikasi, yang semuanya merupakan alternatif pertumbuhan yang dapat digunakan organisasi untuk secara efektif mengembangkan jangkauannya ke pasar lain atau mengembangkan penawaran produknya.

Masing-masing strategi ini dilengkapi dengan tingkat risiko tertentu dalam penerapannya yang dapat dinilai oleh para pemimpin organisasi sebelum melangkah maju dalam menggunakan strategi tersebut.

Bacca juga: Pengertian Loyalty Program dan Tips Sederhana untuk Menjalankannya

Strategi Pertumbuhan Ansoff Matrix

Empat strategi pertumbuhan dalam Matriks Ansoff meliputi:

Penetrasi pasar

Strategi penetrasi pasar adalah kuadran pertama dari Ansoff Matrix dan memberikan risiko paling kecil dari empat opsi pertumbuhan. Itu terjadi ketika sebuah organisasi mencoba untuk tumbuh di pasar yang sudah ada dengan produk, layanan, atau penawaran lain yang sudah dimilikinya.

Tujuan penetrasi pasar adalah agar organisasi meningkatkan pangsa pasarnya dengan mencari pelanggan baru di pasar yang sama atau menjual lebih banyak penawarannya ke basis pelanggan yang sudah ada.

Sebagian besar perusahaan menggunakan promosi yang lebih dinamis untuk mencapai tujuan ini, meskipun metode yang digunakan organisasi dapat bervariasi. Sebuah bisnis dapat mencapai penetrasi pasar dengan:

  • Meningkatkan upaya promosi mereka
  • Menurunkan harga mereka
  • Menjalankan penjualan dan spesial untuk mendapatkan pelanggan baru
  • Menggabungkan atau mengakuisisi bisnis pesaing di pasar yang sama
  • Melakukan penyempurnaan produk agar lebih menarik bagi konsumen
  • Menyempurnakan proses distribusi mereka

Pengembangan pasar

Pengembangan pasar adalah kuadran kedua, dan saat itulah sebuah organisasi menggunakan penawarannya saat ini dan mencoba untuk tumbuh ke pasar lain. Ini dapat mencakup perluasan ke kotamadya lain jika mereka adalah toko lokal, wilayah lain, nasional atau bahkan internasional.

Setiap kali sebuah organisasi berkembang dari pasar mereka saat ini ke pasar lain di mana mereka belum ada, apa pun pasar baru itu, itu adalah strategi pertumbuhan pengembangan pasar.

Meskipun ada sedikit lebih banyak risiko daripada strategi pertumbuhan penetrasi pasar, yang satu ini memiliki peluang sukses yang lebih tinggi jika bisnis dapat meningkatkan outputnya tanpa mempengaruhi keuangan atau distribusi secara negatif, pasar yang mereka masuki serupa dengan pasar yang telah mereka sukseskan. dan penawarannya cukup unik untuk berdiri terpisah di pasar baru.

Dengan pengembangan pasar, bisnis dapat:

  • Membangun segmen yang berbeda dari basis pelanggannya
  • Daya tarik pasar luar negeri
  • Memperluas basis pelanggannya untuk memasukkan bagian lain dari pasar yang sebelumnya tidak digunakan, seperti memperluas dari B2C ke B2B

Baca juga: Apa itu Eisenhower Matrix? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Pengembangan produk

Segmen ketiga dari Ansoff matrix, pengembangan produk, adalah ketika sebuah organisasi menciptakan penawaran baru untuk pasar yang ada. Strategi pertumbuhan pengembangan produk sama berisikonya dengan strategi pengembangan pasar. Dengan strategi ini, organisasi akan memiliki lini produk yang diperluas yang dapat dipilih pelanggan. Sebagai bagian dari rencana pengembangan produk mereka, bisnis dapat:

  • Bermitra dengan perusahaan lain untuk menawarkan produk tambahan atau untuk meningkatkan distribusi
  • Membeli hak dari perusahaan untuk memproduksi dan menjual produk mereka
  • Gunakan anggaran dolar untuk meneliti apa yang dibutuhkan pasar dan mengembangkan produk yang akan mengisi kekosongan dalam kehidupan pelanggan mereka

Diversifikasi

Segmen keempat dan terakhir dalam Matriks Ansoff adalah diversifikasi, dan ini menimbulkan risiko paling besar bagi bisnis. Strategi pertumbuhan ini melibatkan organisasi yang ingin memasuki pasar baru dengan produk, layanan, atau penawaran baru lainnya. Ini adalah yang paling berisiko karena melibatkan produk yang belum teruji di pasar yang tidak Anda miliki pengalamannya.

Ada dua jenis diversifikasi:

  • Diversifikasi terkait: Diversifikasi terkait adalah ketika penawaran baru perusahaan melengkapi produk yang sudah mereka hasilkan atau setidaknya ada di bidang yang sama. Misalnya, perusahaan yang membuat komputer kemudian dapat membuat perangkat yang menyembunyikan kabel komputer dari pandangan.
  • Diversifikasi yang tidak terkait: Diversifikasi yang tidak terkait adalah ketika penawaran baru perusahaan berada di luar kemampuannya yang diketahui. Misalnya, jika sebuah perusahaan telah membuat buku catatan dan pulpen selama 10 tahun tetapi kemudian memutuskan untuk memproduksi botol air yang dapat digunakan kembali.

anshoff matrix

Cara Membuat Ansoff Matrix

Jika Anda ingin membuat Matriks Ansoff Anda sendiri untuk tempat kerja, ikuti langkah-langkah berikut:

1. Gunakan alat atau program desain

Pertimbangkan untuk menggunakan alat atau program desain seperti PowerPoint atau Photoshop untuk membuat Matriks Ansoff Anda. Dengan ini, Anda akan dapat menyesuaikan warna dan membuat tabel yang ramah pengguna dan mudah ditafsirkan. Bahkan tanpa akses ke program komputer, siapa pun dapat membuat matriks Ansoff menggunakan kertas dan pena.

2. Buat tabel dengan empat segmen

Setiap segmen harus berukuran sama sehingga ketika Anda menggabungkan semuanya, mereka membentuk persegi. Pertimbangkan untuk membuat setiap segmen dengan warna yang berbeda sehingga mudah dibedakan satu sama lain.

3. Beri label pada sumbu x dan y Anda

Sumbu x Anda adalah garis horizontal di bagian bawah atau atas matriks Anda, sedangkan sumbu y adalah garis vertikal. Beri label sumbu x Anda sebagai “pasar”, dan sumbu y Anda sebagai “produk dan layanan”. Dengan ini, Anda akan dapat membuat kolom dan baris yang Anda butuhkan, lalu menempatkan strategi pertumbuhan di tempatnya.

4. Beri label pada baris dan kolom Anda

Sangat penting untuk memberi label pada baris dan kolom agar Anda dapat menempatkan setiap strategi pertumbuhan di segmen yang tepat. Mulailah dengan memberi label salah satu baris Anda sebagai “baru” dan yang lainnya sebagai “sudah ada”.

Lakukan hal yang sama untuk kolom Anda. Meskipun Anda dapat membuat ini dengan banyak cara, biasanya baris atas dan kolom kanan menjadi “baru” dan baris bawah dan kolom kiri menjadi “sudah ada”.

Baca juga: Analisis Beban Kerja: Manfaat dan Cara Menghitungnya

5. Beri label masing-masing dari empat kuadran

Setelah baris dan kolom diberi label, Anda dapat memberi label pada setiap segmen dengan strategi pertumbuhan tertentu. Di sinilah masing-masing akan muncul:

  • Penetrasi pasar: Segmen penetrasi pasar harus muncul di persimpangan pasar yang ada dan produk dan layanan yang ada.
  • Pengembangan pasar: Segmen pengembangan pasar harus muncul di persimpangan pasar baru dan produk dan layanan yang ada.
  • Pengembangan produk: Segmen pengembangan produk harus muncul di persimpangan pasar yang ada dengan produk dan layanan baru.
  • Diversifikasi: Segmen diversifikasi harus muncul di persimpangan pasar baru dan produk serta layanan baru.

Cara menggunakan Ansoff Matrix

Ikuti langkah-langkah ini untuk menggunakan Ansoff Matrix:

1. Memahami segmen matriks

Langkah pertama dalam menggunakan Matriks Ansoff adalah memahami apa yang diwakili oleh masing-masing dari empat segmen. Ketahui keuntungan dan risiko masing-masing sehingga Anda dapat melangkah maju dengan percaya diri dengan pilihan Anda.

2. Evaluasi pilihan Anda

Untuk setiap strategi pertumbuhan, pikirkan tentang bagaimana Anda akan menerapkannya untuk organisasi Anda. Berikut adalah beberapa contoh dari apa yang dapat Anda putuskan untuk masing-masing:

  • Penetrasi pasar: Dengan penetrasi pasar, Anda dapat memilih untuk mengembangkan program loyalitas, bergabung dengan atau mengakuisisi perusahaan pesaing atau memperkenalkan promosi khusus kepada pelanggan Anda yang sudah ada.
  • Pengembangan pasar: Dengan pengembangan pasar, Anda dapat memperluas ke penjualan online atau menargetkan demografi pelanggan baru.
  • Pengembangan produk: Dengan pengembangan produk, Anda dapat memilih untuk mengemas ulang produk Anda untuk menjaga perhatian pelanggan Anda saat ini atau mengembangkan penawaran pelengkap yang dapat digunakan oleh pelanggan Anda saat ini.
  • Diversifikasi: Dengan diversifikasi, Anda dapat bermitra dengan bisnis di pasar lain yang dapat membantu Anda mengembangkan dan mendistribusikan penawaran produk baru.

3. Nilai toleransi risiko Anda

Setiap strategi dalam Ansoff Matrix hadir dengan serangkaian risikonya sendiri, dengan penetrasi pasar membawa risiko paling sedikit dan diversifikasi memiliki paling banyak. Selama langkah ini, tuliskan risiko yang mungkin Anda temui untuk setiap strategi dan apa yang akan Anda lakukan untuk menyelesaikan masalah apa pun.

4. Pilih strategi pertumbuhan Anda

Setelah Anda mengevaluasi pilihan Anda, Anda harus dapat memilih yang terbaik untuk bisnis Anda. Adalah umum bagi organisasi untuk mengunjungi kembali Matriks Ansoff nanti ketika mereka siap untuk berkembang lebih jauh.

Baca juga: Customer Turnover: Pengertian, Penyebab, dan Cara Menghitungnya

Contoh Membuat Ansoff Matrix

Berikut adalah beberapa contoh Matriks Ansoff yang bekerja untuk masing-masing dari empat kuadran:

Penetrasi pasar

Perusahaan telepon seluler sudah ada di pasar, tetapi mereka ingin mendapatkan lebih banyak penjualan. Mereka dapat mengembangkan paket keluarga di mana anggota keluarga yang sama dapat bergabung dengan paket ponsel yang sama untuk mendapatkan diskon di semua lini. Perusahaan menjual lebih banyak smartphone ke pasar yang sama di mana mereka sudah sukses.

Pengembangan pasar

Seorang perancang busana memproduksi pakaian untuk perusahaan di Amerika Utara tetapi ingin mendunia. Mereka mungkin bermitra dengan produsen dan distributor di seluruh Eropa untuk menjangkau pasar lain dengan produk mereka yang sama yang telah menemukan kesuksesan di pasar mereka saat ini.

Pengembangan produk

Sebuah produsen mobil hanya memproduksi sedan, tetapi selama bertahun-tahun menyadari bahwa pelanggan mereka memperluas keluarga mereka dan sekarang memiliki kebutuhan yang berbeda. Perusahaan mulai memproduksi SUV untuk menarik pelanggan mereka. Mereka menjual ke pasar yang sama, tetapi lini produk mereka telah diperluas untuk mencakup jenis kendaraan yang akan diuntungkan oleh pasar mereka.

Diversifikasi

Sebuah perusahaan komputasi awan secara tradisional menjual layanannya ke bisnis dan perusahaan lain tetapi memutuskan untuk menggunakan keahliannya untuk membangun dan mendistribusikan komputer rumah ke individu dan keluarga. Mereka memasuki pasar baru dengan memperbarui basis pelanggan mereka dan menjual produk baru.

Baca juga: Sunk Cost: Pengertian dan 4 Contohnya yang Terjadi dalam Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap Ansoff Matrix yang akan berguna dalam pengembangan produk dan pasar Anda. Sebelum Anda melakukan strategi ini, pastikan Anda melakukan pada produk dan pasar Anda secara seksama, karena keberhasilan strategi ini bergantfung pada data yang Anda punya.

Salah satu data terpenting dalam suatu bisnis adalah data keuangan, untuk itu Anda harus membuat laporan keuangan yang baik dan sesuai standar. Disisi lain, laporan keuangan yang baik bisa Anda hasilkan lewat proses pembukuan yang optimal.

Untuk menghadirkan pembukuan yang optimal, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang sudah dipercaya oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan bisa Anda coba secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

cinthya

Seorang wanita lulusan ilmu marketing. Di Accurate Online, wanita ini akan membagikan berbagai hal yang sudah dipelajarinya tentang strategi dan tips marketing, digital marketing, serta berbagai hal yang berkaitan di dalamnya.