Apa Itu Kepemimpinan Kolaboratif? Berikut Pengertian Lengkapnya

Kepemimpinan dapat mengambil berbagai bentuk tergantung pada kepribadian pemimpin dan kebutuhan perusahaan. Untuk pemimpin pemula, membangun gaya kepemimpinan yang efektif sejak dini dapat membantu mendorong efisiensi bagi pekerja dan memastikan semua orang di tim memenuhi tujuan mereka. Kepemimpinan kolaboratif adalah salah satu gaya yang perlu dipertimbangkan ketika memikirkan tentang bagaimana Anda ingin memimpin tim atau departemen Anda.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu kepemimpinan kolaboratif, menjelaskan kualitas manajer kolaboratif, dan menawarkan contoh kepemimpinan kolaboratif dalam tindakan.

Apa itu kepemimpinan kolaboratif?

Kepemimpinan kolaboratif adalah gaya kepemimpinan yang berusaha mengumpulkan masukan dan ide dari berbagai sumber sebelum mengambil keputusan atau mengambil tindakan. Kepemimpinan kolaboratif adalah bentuk manajemen yang relatif baru yang menempatkan pemimpin tradisional dalam peran fasilitator daripada penguasa otoriter.

Inti dari kepemimpinan kolaboratif adalah bahwa kelompok yang bekerja bersama menuju tujuan bersama dapat menciptakan strategi yang lebih baik dan membangun praktik yang bermakna secara lebih efektif daripada yang dapat dilakukan oleh satu orang saja.

Seperti apa manajer kolaboratif itu?

Karena manajer kolaboratif berdedikasi pada pola pikir kelompok selain pola pikir kepemimpinan, individu-individu ini harus mengembangkan serangkaian sifat dan karakteristik khusus untuk memastikan mereka mampu menyeimbangkan kepemimpinan dan manajemen dengan fasilitasi dan bimbingan. Seringkali, manajer kolaboratif menunjukkan keterampilan dan kualitas ini:

Memercayai

Kepercayaan adalah hal yang paling penting bagi seorang pemimpin kolaboratif. Tidak hanya pemimpin perlu mempercayai tim mereka, tetapi tim harus mempercayai pemimpin mereka. Kebanyakan pemimpin kolaboratif mengambil langkah aktif untuk membangun kepercayaan dengan karyawan mereka melalui komunikasi terbuka, memberikan otonomi dan mencari masukan.

Baca juga: Kepemimpinan Afiliatif: Pengertian Lengkap dan Tips Mengembangkannya

Motivasi

Pemimpin kolaboratif adalah motivator yang sangat baik. Tidak seperti beberapa gaya kepemimpinan lain yang mengandalkan rasa takut dan konsekuensi keras untuk mendorong produktivitas dan kinerja, para pemimpin kolaboratif berusaha memotivasi karyawan mereka untuk melakukan pekerjaan terbaik mereka dengan penguatan dan insentif positif daripada ketidakpercayaan dan ketakutan.

Delegasi

Sementara kepemimpinan kolaboratif adalah tentang konsensus dan diskusi kelompok, pemimpin kolaboratif tahu bahwa setiap orang di tim memiliki keahlian yang unik. Pemimpin kolaboratif berusaha untuk memberdayakan setiap anggota tim untuk berkontribusi pada kemampuan maksimal mereka dengan mendelegasikan tugas-tugas khusus berbasis keterampilan kepada anggota tim.

Komunikasi

Komunikasi adalah keterampilan yang sangat vital bagi seorang pemimpin kolaboratif. Dalam rapat, terutama ketika mencari masukan atau umpan balik, pemimpin kolaboratif harus tahu bagaimana menyatakan dengan jelas parameter pertemuan atau situasi dan secara efektif mengumpulkan dan mengurai informasi yang diberikan tim.

Baca juga: Apa itu Coaching Leadership dan Kapan Menggunakan Gaya Kepemimpinan Ini?

Mengambil resiko

Seringkali, pemimpin kolaboratif terbuka untuk mengambil risiko. Mereka menumbuhkan komunitas dan lingkungan rasa hormat dan kreativitas untuk mendorong anggota tim mereka mencoba hal-hal baru dan mencari solusi inovatif untuk masalah dan tantangan. Pemimpin kolaboratif bersedia mengorbankan beberapa produktivitas dari ide-ide yang gagal dalam mengejar solusi yang sangat kreatif dan inovatif.

Cerdas

Pemimpin kolaboratif harus memiliki kecerdasan. Untuk memandu tim mereka secara efektif, mereka perlu memiliki tingkat pengetahuan dasar tentang industri dan tujuan perusahaan. Mengetahui bagaimana mengambil informasi itu dan menggunakannya untuk menyusun percakapan yang bijaksana dan menerapkan keputusan kreatif adalah kuncinya.

Baca juga: 21 Soft Skill yang Agar Anda Memiliki Kepemimpinan yang Baik

Transparan

Pemimpin kolaboratif harus transparan dengan tim mereka. Karena mereka secara aktif mencari masukan dan saran dari karyawan mereka, mereka harus memberi karyawan mereka informasi yang diperlukan tentang metrik dan tujuan perusahaan untuk membuat keputusan berdasarkan data.

Manajer konflik

Pemimpin kolaboratif tidak menghindari konflik. Mereka memahami bahwa konflik adalah bagian yang sehat dari setiap dinamika kelompok. Alih-alih menghindari konflik ketika muncul dalam pertemuan tim, para pemimpin kolaboratif malah memfasilitasi diskusi sehat yang berupaya memecahkan masalah di pusat konflik dan meningkatkan hubungan dalam kelompok.

Kolaboratif

Seperti namanya gaya kepemimpinan menyarankan, pemimpin kolaboratif harus berusaha untuk berkolaborasi dengan orang lain. Banyak gaya manajemen tradisional terstruktur secara vertikal, dengan pemimpin di atas dan karyawan yang mereka awasi di bawah mereka. Pemimpin kolaboratif berusaha untuk membangun hubungan baik secara vertikal maupun horizontal, sehingga semua anggota organisasi memiliki kesempatan untuk berkontribusi.

Baca juga: Apa itu Kepemimpinan Transaksional? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Contoh kepemimpinan kolaboratif

Kepemimpinan kolaboratif dapat mengambil berbagai bentuk. Tinjau contoh-contoh berikut tentang seperti apa kepemimpinan kolaboratif bagi Anda atau di perusahaan Anda:

Mengadakan pertemuan horizontal

Kepemimpinan tradisional sering dibandingkan dengan “silo”, atau pengaturan vertikal karyawan, dengan pemimpin di puncak, yang membuat keputusan. Kepemimpinan kolaboratif berusaha mengembangkan hubungan dan koneksi di seluruh perusahaan daripada hanya di satu departemen atau tim tertentu.

Anda dapat melihat kepemimpinan kolaboratif beraksi saat Anda bertemu dengan orang lain di luar komunitas kerja tradisional Anda untuk mendiskusikan ide.

Mempromosikan keragaman

Kepemimpinan kolaboratif menghargai berbagai ide dan pendapat. Mempromosikan keragaman dalam organisasi secara keseluruhan dan pada pertemuan dan sesi kolaboratif membantu meningkatkan keluasan ide selama percakapan perusahaan. Cari beragam wajah, latar belakang, dan perspektif dalam tim Anda. Jika Anda melihat rentang, kemungkinan Anda bekerja di organisasi yang dipandu oleh kepemimpinan kolaboratif.

Mengembangkan soft skill

Beberapa industri dan perusahaan berfokus terutama pada pengembangan hard skill karyawan mereka. Misalnya, perusahaan teknologi mungkin mendorong karyawannya untuk meningkatkan kemampuan pengkodean mereka atau mengambil kursus Bahasa Go, yang keduanya merupakan keterampilan keras.

Pemimpin kolaboratif memahami nilai keterampilan lunak, seperti komunikasi dan empati, dan mengambil langkah-langkah untuk memastikan karyawan mereka berupaya meningkatkan keterampilan tersebut di samping keterampilan keras yang diperlukan posisi mereka.

Baca juga: Mengetahui Tipe Kepemimpinan dan Cara Mengembangkannya

Memfasilitasi brainstorming

Di bawah pemimpin tradisional, rapat biasanya dijalankan oleh satu individu dengan sedikit masukan dari mereka yang hadir. Pemimpin kolaboratif, sebagai alternatif, bertindak lebih seperti fasilitator daripada presenter, terutama dalam sesi di mana tim membuat keputusan.

Kepemimpinan kolaboratif mungkin terlihat seperti kumpulan karyawan lintas departemen yang bekerja di papan tulis atau dengan prototipe produk untuk menemukan strategi atau peningkatan pemasaran baru.

Menetapkan tujuan

Penetapan tujuan sangat penting dalam kerangka kepemimpinan kolaboratif. Pemimpin kolaboratif tidak hanya menyelaraskan tugas mereka dengan tujuan organisasi secara keseluruhan, tetapi mereka memastikan setiap anggota tim mereka memiliki tujuan pengembangan profesional individu untuk dikerjakan. Membantu karyawan mereka mengidentifikasi tujuan dan mencapainya membangun komunitas yang kuat yang terdiri dari karyawan yang termotivasi.

Normalisasi kegagalan

Kegagalan jarang menjadi dasar hukuman di bawah pemimpin kolaboratif. Daripada menghukum karyawan yang tidak mencapai metrik mereka atau gagal untuk menetapkan prosedur yang efektif, pemimpin kolaboratif menggunakan pengalaman itu sebagai kesempatan mengajar dan membantu karyawan mereka menggunakan pelajaran untuk meningkatkan kinerja mereka pada upaya berikutnya.

Baca juga: Cara Menulis Action Plan untuk Mencapai Tujuan Anda

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai kepemimpinan kolaboratif beserta cara mempelajari dan menerapkannya. Gaya kepemimpinan ini memang cocok untuk diadaptasikan pada bisnis apapun dengan sistem yang saling terbuka dan anggota yang bisa mendapatkan dorongan positif dan peningkatan moral.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang sedang mencari solusi untuk proses pembukuan yang mudah, Anda bisa menggunakan Accurate Online sebagai software akuntansi pilihan Anda.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pembukuan, manajemen aset dan produk, pengelolaan dan perhitungan perpajakan, otomasi 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tidak percaya? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini: