Kepemimpinan Situasional: Pengertian, Gaya dan Tingkat Kematangan di Dalamnya

Gaya kepemimpinan memainkan peran penting dalam setiap bisnis, mempengaruhi kinerja karyawan dan efisiensi operasional. Teori kepemimpinan situasional menyarankan gaya kepemimpinan melalui tahapan ketika karyawan mengembangkan dan mengembangkan keterampilan tempat kerja mereka.

Dengan kata lain, pemimpin situasional mengubah gaya kepemimpinan mereka untuk memenuhi kebutuhan perusahaan dan karyawan. Dalam artikel ini, kita membahas apa itu teori kepemimpinan situasional dan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk memandu karyawan Anda.

Apa itu teori kepemimpinan situasional?

Teori kepemimpinan situasional adalah strategi yang menunjuk gaya kepemimpinan untuk situasi tertentu berdasarkan sejumlah faktor. Pemimpin situasional menyesuaikan gaya kepemimpinan mereka sesuai dengan tingkat kompetensi dan komitmen karyawan. Kepemimpinan situasional adalah gaya fleksibel yang dirancang untuk memaksimalkan potensi karyawan sambil memenuhi tenggat waktu atau pencapaian perusahaan.

Pemimpin situasional berusaha untuk:

  • Mendorong hasil dengan menjawab apa dan bagaimana suatu proyek
  • Kembangkan orang dan kelompok kerja yang sesuai
  • Membangun hubungan dan memotivasi karyawan
  • Kenali kapan harus menyesuaikan gaya kepemimpinan dari waktu ke waktu

Baca juga: Apa itu Kepemimpinan Strategis? Berikut Pengertian Lengkapnya

Sejarah teori kepemimpinan situasional

Pada 1980-an, Ken Blanchard dan Paul Hershey mengembangkan teori tentang bagaimana adaptasi gaya kepemimpinan terhadap potensi karyawan lebih efektif daripada mencoba menyesuaikan karyawan dengan gaya kepemimpinan tetap.

Berdasarkan pekerjaan mereka, kedua pria tersebut mengidentifikasi empat gaya kepemimpinan yang dapat disesuaikan dengan kemampuan dan komitmen karyawan.

Empat gaya kepemimpinan situasional yang dikembangkan oleh Blanchard dan Hershey adalah:

Telling and directing (S1):

Dalam gaya kepemimpinan ini, pemimpin memberikan dukungan, bimbingan khusus dan pengawasan yang ketat. Memberitahu dan mengarahkan pemimpin membuat keputusan dan tindakan langsung melalui komunikasi dan interaksi. Para pemimpin ini terlibat erat dan menggunakan pendekatan top-down, artinya karyawan mengikuti arahan yang telah diberikan kepada mereka.

Selling and coaching (S2):

Mempertimbangkan gaya menjelaskan dan membujuk, para pemimpin selling dan coaching menerima masukan dari anggota kelompok dan mendorong mereka untuk mengajukan ide dan saran mereka sendiri. Para pemimpin ini secara efektif menjual konsep mereka kepada kelompok dan bertujuan untuk merekrut kerja sama mereka melalui debat dan kolaborasi, meskipun keputusan akhir berada di tangan pemimpin.

Berpartisipasi dan mendukung (S3):

Pemimpin yang berpartisipasi dan mendukung menawarkan lebih sedikit arahan dan menyerahkan keputusan kepada orang lain. Meskipun mereka mungkin mengawasi operasi, para pemimpin yang berpartisipasi memercayai kemampuan kelompok atau anggota dan mengharapkan mereka untuk membuat pilihan yang tepat.

Mendelegasikan (S4):

Para pemimpin ini cenderung membatasi partisipasi dan menyerahkan sebagian besar tanggung jawab kepada kelompok. Para pemimpin yang mendelegasikan dapat dikonsultasikan sesekali, tetapi mereka terutama memberikan pengambilan keputusan dan arahan proyek kepada anggota kelompok.

Baca juga: Kepemimpinan Fungsional: Pengertian Lengkap dan Karakteristiknya

Tingkat kematangan teori kepemimpinan situasional

Teori kepemimpinan situasional mencocokkan gaya kepemimpinan dengan tingkat kedewasaan anggota kelompok. Kematangan didefinisikan sebagai tingkat kesiapan anggota kelompok berdasarkan pengetahuan mereka tentang peran serta kompetensi mereka untuk melakukan tugas yang diberikan.

Tingkat kematangan dipengaruhi oleh:

  • Waktu di tempat kerja
  • Pengalaman kerja
  • Antusiasme
  • Keyakinan kerja

Tingkat kedewasaan mengikuti urutan peristiwa:

Kematangan atau kesiapan 1 (M1):

Pada tingkat ini, anggota mungkin baru dalam peran dan belum memperoleh pengetahuan atau keterampilan untuk menyelesaikan tugas. Anggota pada tingkat ini mungkin membutuhkan motivasi dan tujuan untuk memenuhi peran mereka.

Kematangan atau kesiapan tingkat 2 (M2):

Kematangan tingkat dua menunjukkan bahwa karyawan bersemangat dan bersedia untuk melakukan peran mereka, tetapi mungkin memerlukan pengawasan tambahan.

Kematangan atau kesiapan tingkat 3 (M3):

Anggota kelompok dalam kategori ini umumnya memiliki tingkat keterampilan dan kompetensi yang lebih tinggi. Namun, tanggung jawab untuk pengambilan keputusan tetap berada pada pemimpin situasional.

Kematangan atau kesiapan tingkat 4 (M4):

Pada tingkat kematangan tertinggi, anggota bersedia dan mampu menyelesaikan tugas secara mandiri dari masukan pimpinan.
Misalnya, pertimbangkan orang tua yang membesarkan bayi.

Pada awalnya, anak memenuhi semua kebutuhannya, tidak membuat keputusan sendiri dan sepenuhnya bergantung pada orang tua. Ketika anak tumbuh dan belajar berjalan dan berbicara, orang tua mereka mengambil peran yang kurang aktif dan mempertimbangkan masukan anak dalam pengambilan keputusan.

Begitu anak mencapai tingkat kedewasaan tertentu, orang tua mengalihkan tanggung jawab kepada anak, yang masih mencari nasihat atau izin dari orang tua.

Begitu anak mencapai usia dewasa, pengambilan keputusan dan tanggung jawab sepenuhnya menjadi milik mereka, meskipun mereka mungkin berkonsultasi dengan orang tua mereka dari waktu ke waktu.

Tingkat perkembangan

Teori kepemimpinan situasional telah diperluas untuk mempertimbangkan tingkat perkembangan yang dipasangkan dengan tingkat kematangan anggota kelompok dalam kaitannya dengan tugas.

Pemimpin situasional dapat mempercepat tingkat pengembangan dengan meningkatkan harapan dan mendorong karyawan untuk mengembangkan kemampuan mereka dan menjadi motivasi diri. Tingkat perkembangan ditentukan oleh kompetensi atau komitmen rendah, sedang atau tinggi dan diberi salah satu dari empat sebutan:

  • Tingkat pengembangan 1 (D1): Karyawan memiliki kompetensi rendah tetapi memiliki komitmen tinggi.
  • Tingkat pengembangan 2 (D2): Karyawan memiliki beberapa kompetensi tetapi komitmennya rendah.
  • Tingkat pengembangan 3 (D3): Karyawan memiliki kompetensi tinggi dan komitmen variabel.
  • Tingkat pengembangan 4 (D4): Karyawan memiliki kompetensi dan komitmen yang tinggi.

Baca juga: Kepemimpinan Karismatik: Ini Pengertian, Ciri-Ciri, dan Kelebihannya

Bagaimana mencocokkan gaya kepemimpinan dengan tingkat kedewasaan

Dalam model kepemimpinan situasional, gaya kepemimpinan disesuaikan dengan tingkat kematangan dan perkembangan anggota untuk memberikan kepemimpinan yang paling efektif.

Ketika mencocokkan gaya kepemimpinan dengan tingkat kedewasaan atau perkembangan, pemimpin situasional menilai situasi untuk menyesuaikan dan mengadaptasi gaya kepemimpinan mereka untuk memenuhi kebutuhan individu atau kelompok kerja.

Pendekatan ini membantu untuk mempertahankan kinerja dan menghasilkan hasil. Ketika seorang karyawan meningkat dan mendapatkan kepercayaan diri, para pemimpin situasional mengubah gaya mereka untuk memenuhi keadaan baru.

Pemimpin yang efektif mengenali pertumbuhan pekerjaan karyawan dan mencocokkan gaya kepemimpinan mereka saat karyawan maju melalui empat tingkat kedewasaan utama:

Tentukan kualitas pengalaman karyawan

Jika seorang karyawan tidak berpengalaman, mereka akan lebih sukses dengan seorang pemimpin yang dapat mengawasi pekerjaan mereka saat mereka belajar dan matang.

Hubungan karyawan-majikan awal ditetapkan sebagai tingkat kedewasaan rendah (M1) dipasangkan dengan gaya kepemimpinan yang memberi tahu dan mengarahkan (S1). Misalnya, Robin baru dalam perannya dan tidak memiliki pengalaman kerja. Robin ditugaskan untuk peran proyek dan tindakannya dipantau secara ketat oleh pemimpin untuk memastikan dia mengikuti arahan.

Pantau karyawan untuk pertumbuhan atau perubahan

Sebagai karyawan dewasa, pemimpin harus bertindak dalam mendukung daripada peran otoritatif. Pada tahap ini, karyawan mencapai tingkat kematangan sedang (M2) dan berkinerja baik jika dibarengi dengan gaya kepemimpinan selling and coaching (S2).

Misalnya, Robin telah bekerja selama enam bulan dan mengetahui tugasnya dengan baik. Robin masih tidak yakin tentang beberapa tugas dan mencari dukungan dari pemimpinnya untuk arahan atau motivasi.

Biarkan karyawan mendapatkan lebih banyak masukan ke dalam peran pekerjaan mereka

Begitu seorang karyawan mencapai tingkat kematangan menengah 3 (M3), gaya kepemimpinan yang berpartisipasi dan mendukung (S3) memungkinkan otonomi dan kemandirian karyawan yang lebih besar.

Misalnya, Robin sekarang mengambil peran aktif dalam menghasilkan ide untuk proyek, alokasi anggaran, dan strategi pemasaran. Sementara pemimpin Robin membuat keputusan akhir, pendapat dan ide Robin selalu dipertimbangkan.

Memberikan tingkat kedewasaan tertinggi ketika karyawan telah menunjukkan keterampilan yang tinggi, memperoleh pengalaman yang cukup dan termotivasi untuk bekerja secara mandiri

Pada tingkat kedewasaan (M4) ini, karyawan mengetahui pekerjaannya dan apa yang diharapkan dari mereka. Karyawan ini membutuhkan sedikit pengawasan tetapi memiliki masukan yang maksimal di bawah kepemimpinan yang mendelegasikan (S4).

Misalnya, sekarang dia berada di kelompok kerja selama beberapa waktu, Robin tahu apa tanggung jawabnya dan telah belajar bagaimana memprioritaskan. Robin adalah pembuat keputusan, dan meskipun dia kadang-kadang berkonsultasi dengan kepemimpinan, pemimpin yakin dengan kemampuan Robin untuk menyelesaikan apa yang dia mulai.

Baca juga: 10 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik, Wajib Diketahui!

Kualitas pemimpin situasional yang efektif

Keterampilan yang diperlukan dari seorang pemimpin situasional termasuk kemampuan beradaptasi dengan perubahan kondisi dan kesadaran akan kemampuan karyawan mereka. Berikut adalah beberapa kualitas yang membuat pemimpin situasional efektif:

Wawasan

Pemimpin situasional paling efektif ketika mereka memahami kemampuan karyawan dan kompleksitas tugas. Pemimpin yang baik menilai situasi dan orang untuk menentukan pendekatan kepemimpinan terbaik yang mendorong pengembangan karyawan.

Fleksibilitas

Pemimpin situasional mempertimbangkan hubungan interpersonal dan sosial saat mereka menyesuaikan gaya kepemimpinan mereka. Pemimpin yang baik memahami bahwa tidak ada formula yang sempurna, dan bahwa mereka dapat menyesuaikan gaya mereka dengan situasi yang berubah. Misalnya, kelompok yang berisi karyawan yang sangat terampil tetapi kurang efisien dapat berjalan lebih baik dengan gaya kepemimpinan yang memberikan lebih banyak struktur namun tetap memungkinkan anggota bekerja secara mandiri.

Kepercayaan

Pemimpin situasional yang efektif membangun hubungan dengan kasih sayang dan dukungan. Pemimpin yang baik membantu karyawan merasa menjadi bagian dari proses pengambilan keputusan dan memotivasi mereka untuk berhasil.
Pemecahan masalah: Pemimpin situasional mengawasi beberapa orang dan mekanisme proyek atau kelompok dan harus mampu menilai situasi atau masalah dan menemukan solusi. Keterampilan pemecahan masalah juga menjadi faktor dalam mengenali kapan harus mengubah gaya kepemimpinan.

Pembinaan

Pemimpin situasional menerapkan keterampilan pembinaan untuk memelihara dan mendukung karyawan saat mereka bergerak melalui tahap pengembangan dan kedewasaan mereka. Pemimpin situasional yang efektif mendorong karyawan untuk meningkatkan tingkat keterampilan mereka dan memotivasi mereka dengan meningkatkan antusiasme mereka.

Baca juga: Kepemimpinan Informal: Pengertian dan Cara Menjadi Pemimpin Informal

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang kepemimpinan situasional dan tahapan kematangannya di dalamnya. Kepemimpinan bukanlah bakat lahir, hal ini bisa diasah sehingga menjadikan Anda lebih berpengalaman dan memimpin banyak orang dan mengambil keputusan yang lebih baik.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang sedang mencari solusi untuk proses pembukuan yang mudah, Anda bisa menggunakan Accurate Online sebagai software akuntansi pilihan Anda.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pembukuan, manajemen aset dan produk, pengelolaan dan perhitungan perpajakan, otomasi 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tidak percaya? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini:

accurate 3 banner bawah