Mengenal Ciri, Prinsip, dan Pro-Kontra Gaya Kepemimpinan Transformasional

Kesuksesan sebuah bisnis tentu tidak terlepas dari gaya kepemimpinan di dalamnya. Umumnya, pemimpin yang visioner mampu membawa setiap anggota timnya bergerak maju dalam menciptakan perubahan dan mencapai tujuan.  Dalam hal ini, pemimpin visioner yang dimaksud kemungkinan besar menerapkan gaya kepemimpinan transformasional.

Apa itu kepemimpinan tranformasional? Artikel ini akan membahas secara lengkap pengertian dari gaya kepemimpinan tersebut, beserta ciri, prinsip, dan pro-kontra terkait.

Apa itu Kepemimpinan Transformasional?                                                             

Istilah kepemimpinan transformasional sebenarnya diciptakan oleh sejarawan dan penulis biografi bernama James MacGregor Burns pada tahun 1978, namun baru dikenal luas dalam beberapa tahun terakhir.

Ada begitu banyak definisi kepemimpinan tranformasional menurut para ahli. Namun, secara garis besar, gaya kepemimpinan transformasional adalah cara seorang pemimpin memotivasi dan memberdayakan orang-orang di bawah tanggung jawabnya untuk bekerja sama mewujudkan visi perusahaan.

Dalam menjalankan tugasnya, seorang pemimpin transformasional memberikan anggotanya ruang lebih untuk mengasah skill yang mereka perlukan di tempat kerja. Keleluasaan tersebut menginspirasi anggotanya untuk menjadi lebih kreatif dalam berinovasi dan menemukan solusi baru untuk setiap permasalahan.

Anggota juga akan memiliki cara pandang baru, bersamaan dengan tingkat kepuasan kerja dan komitmen yang tinggi. Yang pada akhirnya memungkinkan pemimpin menciptakan budaya dan lingkungan kerja yang sehat, efektif, dan efisien bagi semua.

Baca juga: Bagaimana Cara Menjadi Pemimpin yang Efektif? Berikut Tipsnya

Ciri-Ciri Gaya Kepemimpinan Tranformasional

Seorang peneliti bernama Bernard M. Bass pada tahun 1985 merumuskan empat elemen utama yang harus dimiliki oleh sosok dengan gaya kepemimpinan transformasional. Begitu pun menurut Robbins dan Judge (2008:91), dimana ciri-ciri kepemimpinan tranformasional itu, meliputi:

1. Stimulasi Intelektual (Intellectual Stimulation)

Kondisi perusahaan yang stagnan adalah musuh nomor satu bagi para pemimpin tranformasional. Mereka selalu berusaha untuk mengubah pemikiran, teknik, dan target usang yang selama ini masih dipertahankan.

Untuk mencapainya, mereka selalu membuka peluang baru bagi setiap anggotanya untuk belajar. Mereka proaktif menggerakan setiap anggotanya untuk mengeksplor cara-cara baru dalam melakukan sesuatu dan berinovasi menghasilkan solusi.

Jadi, stimulasi intelektual bisa diartikan sebagai perilaku pemimpin dalam meningkatkan kecerdasan timnya guna meningkatkan kreativitas dan inovasi, rasionalitas, serta pemecahan masalah secara cermat.

2. Konsiderasi Individual (Individualized Consideration)

Seorang pemimpin dengan gaya kepemimpinan transformasional mampu memahami perbedaan individual para bawahannya. Mereka paham bahwa setiap manusia adalah individu yang unik.

Dengan menerapkan komunikasi dua arah, mereka bisa mendengarkan sekaligus memberikan dukungan atau apresiasi terhadap prestasi dan pertumbuhan anggotanya. Pemimpin ini pun bisa menjaga alur komunikasi tetap terbuka sehingga anggotanya merasa bebas untuk berbagi ide, kritik, ataupun saran.

3. Motivasi Inspirasional (Inspirational Motivation)

Motivasi inspirasional ditandai dengan perilaku pemimpin yang memiliki visi yang jelas dan mampu mengomunikasikannya kepada setiap anggota. Pada prosesnya, mereka juga cenderung berperan sebagai mentor dan coach yang fokus mendampingi.

Mereka pun tak hanya memberikan tantangan, namun juga senantiasa membangkitkan optimisme, antusiasme, dan motivasi dalam diri setiap anggotanya.

4. Idealisasi Pengaruh (Idealized Influence)

Idealized influence disebut juga sebagai seorang pemimpin yang kharismatik, di mana anggotanya memiliki keyakinan yang mendalam terhadap pemimpinnya, merasa bangga bisa bekerja bersama, dan mempercayai kapasitas pemimpinnya dalam mengatasi setiap permasalahan.

Seorang pemimpin transformasional juga berfokus membangun budaya perusahaan di mana setiap orang di dalamnya mau bergotong royong untuk kebaikan bersama. Mereka pun menyadari bahwa pemimpin adalah sosok panutan, sehingga mereka harus mencontohkan standar moral yang sama agar setiap anggotanya berpandangan selaras.

Baca juga: 10 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik, Wajib Diketahui!

Prinsip Kerja Kepemimpinan Transformasional

Menurut Erik Rees (200), prinsip-prinsip yang harus diciptakan oleh seorang pemimpin tranformasional, meliputi:

1. Simplifikasi. Seorang pemimpin harus dapat mengungkapkan visinya secara jelas, praktis, dan transformasional, sebagai arah pergerakan organisasi.

2. Motivasi. Pemimpin transformasional harus memiliki kemampuan mendapatkan komitmen semua orang yang terlibat dalam visi. Ketika seorang pemimpin menciptakan sebuah sinergi dalam organisasi, maka ia seharusnya juga mampu memotivasi dan mengoptimalkan setiap anggotanya.

3. Fasilitasi. Pemimpin transformasional secara efektif memfasilitasi pembelajaran yang terjadi dalam organisasi secara kelembagaan, kelompok, maupun individual. Hal ini akan berdampak pada bertambahnya modal intelektual setiap pengikutnya.

4. Mobilitasi. Pemimpin mengerahkan sumber daya yang ada untuk melengkapi dan memperkuat setiap orang terlibat dalam mencapai suatu visi.

5. Siap-siaga. Ditandai dengan kemampuan untuk selalu belajar tentang diri mereka dan terbuka terhadap perubahan dengan paradigma baru yang positif.

6. Tekad. Tekad seorang pemimpin untuk menyelesaikan tugas hingga tuntas juga didukung oleh pengembangan disiplin spiritualitas, emosi, fisik, serta komitmen.

Baca juga: Kepemimpinan Informal: Pengertian dan Cara Menjadi Pemimpin Informal

Pro-Kontra Gaya Kepemimpinan Transformasional

Selayaknya gaya kepemimpinan lain, kepemimpinan transformasional juga memilki kelebihan dan kekurangan.

Dalam hal kelebihan, gaya kepemimpinan ini sangat baik dalam mengomunikasikan ide-ide baru, menyeimbangkan visi jangka pendek maupun jangka panjang, hingga membangun koalisi yang kuat dan rasa saling percaya. Lewat bimbingan ekstensif yang diberikan oleh pemimpin tranformasional, perusahaan juga secara tidak langsung membentuk karyawan lainnya untuk menjadi calon pemimpin terbaik selanjutnya.

DI sisi lain, kontra atau kekurangan gaya kepemimpinan ini ialah tidak cocok untuk diterapkan dalam organisasi yang masih berada pada tahap awal perintisan maupun yang baru seumur jagung dan tidak memiliki struktur. Sama halnya jika diterapkan dalam organisai yang dibentuk hanya untuk sementara waktu, gaya kepemimpinan ini tidak efektif untuk dilakukan.

Baca juga: Kepemimpinan Afiliatif: Pengertian Lengkap dan Tips Mengembangkannya

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan mengenai kepemimpinan tranformasional, lengkap dengan uraian terkait ciri-ciri, prinsip, serta pro-kontra terkait.

Jika Anda ingin menjadi salah satu pemimpin tranformasional, Anda tentu tidak boleh cepat berpuas diri dan harus mau mempelajari banyak hal. Salah satu diantara hal yang bisa Anda pelajari, terlebih jika Anda bekerja di bidang keuangan dan bisnis, ialah manajemen atau pengelolaan keuangan.

Saat ini, telah tersedia metode yang lebih otomatis, cepat, dan akurat dalam pengelolaan keuangan. Accurate Online merupakan software akuntansi yang menyediakan pengelolaan keuangan yang lebih praktis, yang bisa diakses kapanpun dan dimanapun.

DI dalamnya, terdapat banyak fitur dan keunggulan yang bisa digunakan untuk kemudahan Anda dalam mengelola keuangan dan bisnis. Lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan bisnis pun tersedia dan telah dibuktikan mampu membantu pebisnis mencapai kesuksesannya.

Anda tertarik mencobanya secara gratis selama 30 hari? Silahkan klik tautan gambar di bawah ini.accurate 3 banner bawah

anggimo

Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.