Kultur Organisasi: Pengertian, Karakteristik, Cara Membuat, dan Jenisnya

Sama seperti manusia, setiap organisasi memiliki kepribadian dan dikenal sebagai budaya atau kultur organisasi. Kultur organisasi menentukan nada bagi perusahaan. Ini memberi tahu karyawan potensial apa yang dapat mereka harapkan dan menetapkan harapan klien. Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam apa itu kultur organisasi, karakteristik, cara membuat kultur organisasi yang efektif, dan jenisnya.

Apa itu kultur organisasi?

Kultur atau budaya organisasi mencakup seperangkat prinsip, harapan, etika, dan kebiasaan. Keempat ciri ini membentuk kepribadian psikologis dan sosial organisasi. Dari eksekutif puncak hingga staf tingkat pemula, sifat-sifat ini membantu memandu perilaku anggota.

Budaya organisasi tercermin dalam hubungan anggota dengan dunia luar. Hal ini dapat diamati pada citra diri mereka, pekerjaan dan bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain dan pemangku kepentingan.

Karakteristik kultur organisasi

Tujuh karakteristik mendasar membentuk budaya organisasi. Ini termasuk:

1. Stabilitas keuangan

Stabilitas keuangan adalah tingkat pertama dalam hierarki. Ini mengacu pada fokus perusahaan pada keamanan finansial untuk semua anggota yang terlibat. Ini termasuk keberhasilan pendapatan, pertumbuhan perusahaan, margin keuntungan dan basis klien yang berkembang.

2. Hubungan yang harmonis

Tingkat kedua dalam hierarki menekankan pentingnya keselarasan antara orang-orang dalam organisasi. Anggota yang bekerja sama secara harmonis memiliki komunikasi yang terbuka. Mereka setia satu sama lain dan lingkungan sering ditandai dengan kepuasan karyawan dan klien yang optimal.

Baca juga: Cara Sederhana Membuat Struktur Organisasi Perusahaan Dagang dan Contohnya

3. Performa tinggi

Kinerja tinggi adalah tingkat perkembangan. Ini mencakup budaya di mana praktik terbaik, kualitas, dan kebanggaan dalam pekerjaan adalah ciri-ciri penting. Tingkat ini melibatkan mencari tahu apa yang perusahaan dan apa yang anggotanya lakukan yang terbaik. Itu juga menanyakan bagaimana mereka dapat menggunakan atribut tertinggi mereka untuk unggul.

4. Pembaruan dan pembelajaran berkelanjutan

Level empat dalam hierarki budaya organisasi berfokus pada pembaruan dan pembelajaran yang berkelanjutan. Ini tentang menjaga inovasi sebagai tujuan utama dalam organisasi.

Tingkat membutuhkan perubahan dengan waktu untuk bergerak maju. Menetapkan dan mencapai tujuan baru adalah bagian dari level ini, serta mendorong anggota untuk tumbuh.

5. Membangun komunitas internal

Tingkat ini mengharuskan anggota untuk berbagi nilai-nilai umum dan rasa tujuan. Komunitas internal yang kuat menuntut tingkat kreativitas, kepercayaan, dan semangat. Komunikasi yang terbuka antar anggota untuk berkolaborasi menuju tujuan bersama juga merupakan nilai kritis.

6. Membuat perbedaan

Membuat perbedaan adalah ketika sebuah organisasi dengan visi yang jelas tentang nilai-nilai dan tujuannya terhubung dengan organisasi lain. Bersama-sama, organisasi bekerja untuk membuat perbedaan di dunia.

7. Layanan untuk kemanusiaan dan planet ini

Pada tingkat ini, sebuah organisasi akan mencapai puncak hierarki. Di sinilah sebuah organisasi akan mempertimbangkan tanggung jawab sosialnya. Ia melakukannya dengan mempertimbangkan dampaknya terhadap generasi mendatang.

Tingkat ketujuh adalah ketika anggota akan menggunakan kasih sayang, etika, dan kebijaksanaan dalam skala yang lebih besar untuk mendorong perubahan internal. Perubahan ini akan membantu perusahaan melindungi generasi mendatang.

Baca juga: Struktur Organisasi Startup: Pengertian dan Berbagai Peran Jabatannya

Bagaimana menciptakan kultur organisasi yang efektif

Anda dapat menciptakan budaya organisasi yang berpengaruh di tempat kerja dengan lima langkah berikut. Ini termasuk:

1. Tinjau kultur perusahaan saat ini

Sengaja dibuat atau tidak, perusahaan Anda sudah memiliki budaya. Mengenali sifat positif dan negatifnya adalah langkah pertama untuk menciptakan budaya perusahaan yang Anda harapkan.

Misalnya, sebagai perusahaan penjualan, budaya Anda dapat menghasilkan promosi penjualan yang sukses. Namun, perusahaan juga bisa mengadakan persaingan tidak sehat antar tim penjualan.

Beberapa cara Anda dapat mengenali budaya perusahaan Anda saat ini meliputi:

  • Mengamati interaksi Anda dengan karyawan
  • Mengamati interaksi antar anggota
  • Menelusuri pedoman kerja Anda yang ada tentang budaya dan nilai-nilai
  • Menelusuri praktik saat ini seperti promosi, rekrutmen, dan manajemen kinerja
  • Menanyakan kepada karyawan mengapa mereka merekomendasikan lingkungan kerja mereka
  • Menanyakan kepada karyawan perubahan apa yang ingin mereka lihat
  • Menggunakan survei internal untuk menganalisis pertanyaan mengenai budaya perusahaan saat ini
  • Meninjau tingkat pensiun saat ini dan omset perusahaan Anda

2. Lakukan penelitian

Setelah Anda tahu di mana budaya organisasi Anda dapat meningkat, inilah saatnya untuk belajar dari orang lain. Anda dapat belajar melalui perusahaan lain yang memiliki budaya perusahaan yang sukses.

Jika loyalitas dan persahabatan kurang antara karyawan, Anda mungkin meluncurkan sebuah program. Anggota dari departemen yang berbeda dapat dipasangkan bersama seminggu sekali saat makan siang. Ini adalah cara untuk membina persahabatan baru dan kemungkinan kolaborasi baru.

3. Bekerja dengan para stakeholder

Memiliki orang-orang di puncak yang mempromosikan budaya dan kultur perusahaan adalah cara terbaik untuk membuat karyawan meniru nilai-nilai ini. Langkah ini memerlukan menginformasikan para pemimpin tentang nilai yang paling penting dari budaya organisasi. Mereka harus memahami mengapa itu penting bagi perusahaan.

Jika Anda meyakinkan para pemimpin, Anda dapat menetapkan langkah-langkah untuk meniru prinsip-prinsip ini. Bersiaplah untuk mempersenjatai para pemimpin dengan strategi praktis tentang bagaimana mereka dapat melakukan ini. Misalnya, jika Anda ingin melihat lebih banyak keterbukaan di antara anggota, pemimpin juga harus melakukan hal yang sama.

Baca juga: Perilaku Organisasi Adalah: Pengertian, Manfaat, dan Ruang Lingkup Perilaku Organisasi

4. Terapkan perubahan

Akan lebih baik jika Anda menerapkan perubahan dalam budaya organisasi di semua departemen dan tingkat. Cara terbaik untuk menerapkan perubahan adalah dengan mengirimkan dokumen terperinci kepada semua orang.

Ingatlah untuk menyoroti manfaat yang dapat diharapkan oleh karyawan. Menjadi transparan tentang perubahan baru sangat penting untuk langkah ini, seperti halnya konsisten. Untuk hasil yang lebih baik, mintalah karyawan untuk membantu selama implementasi. Anda dapat melakukannya dengan mengatur pertemuan di mana setiap orang dapat mengajukan pertanyaan.

5. Pantau hasil

Setelah perubahan diterapkan, Anda harus terus memantau budaya organisasi Anda untuk memastikan semuanya berjalan sesuai rencana. Anda dapat mengukur efektivitas dengan melacak tingkat turnover. Budaya organisasi yang berpengaruh memiliki tingkat turnover yang rendah. Anda dapat melacak efektivitasnya dengan menggunakan survei atau melakukan wawancara. Ingatlah untuk menggunakan umpan balik yang diberikan untuk memperbaiki masalah apa pun.

Bagaimana Anda berkomunikasi dan mempromosikan kultur organisasi?

Konsistensi dalam perilaku Anda sangat penting untuk berkomunikasi dan mempromosikan budaya organisasi. Dengan demikian, anggota lain dapat meniru tindakan Anda. Berikut ini adalah 12 cara Anda dapat berkomunikasi dan mempromosikan kultur organisasi:

  1. Pimpin dengan nilai-nilai inti: Anda harus mencerminkan kultur organisasi melalui perilaku Anda. Ini mencakup setiap interaksi, mulai dari rapat hingga email.
  2. Kenali perilaku teladan: Akui anggota ketika mereka mencerminkan budaya perusahaan. Beri mereka penghargaan atau pengakuan.
  3. Terima anggota: Hadiah adalah insentif yang sangat baik, tetapi juga berterima kasih kepada anggota atas kinerja mereka. Anda dapat melakukannya di depan umum atau melalui bentuk komunikasi lainnya. Berterima kasih kepada anggota akan mendorong mereka untuk terus mengejar nilai budaya organisasi.
  4. Buat pengingat: Gunakan alat komunikasi seperti poster untuk menyegarkan nilai-nilai perusahaan.
  5. Buat platform komunikasi internal: Sediakan alat dan arahan yang tepat kepada karyawan. Anda dapat menggunakan templat, kebijakan, dan protokol.
  6. Promosikan komunikasi: Dorong karyawan dari departemen yang berbeda untuk berkumpul dan terikat.
  7. Jadilah pendengar yang baik: Promosikan komunikasi dua arah dengan karyawan. Anda dapat melakukannya dengan mendengarkan secara aktif ketika mereka memberikan umpan balik.
  8. Beri tahu semua orang: Gunakan alat seperti pemberitahuan pop-up untuk memberi tahu karyawan. Bagikan berita perusahaan dan perkuat nilai-nilai organisasi.
  9. Tunjuk duta besar: Buat karyawan berbicara. Tunjuk duta besar untuk menyampaikan pesan internal kepada orang yang tepat.
  10. Mendorong percakapan tim: Atur pertemuan tim secara teratur. Izinkan anggota untuk membahas asas-asas dan cara-cara untuk memastikan setiap orang mencontohkannya.
  11. Kembangkan tradisi: Tradisi membantu memperkuat budaya perusahaan dan menciptakan rasa kebersamaan.
  12. Bagikan kesuksesan: Beri tahu karyawan dan seluruh dunia bahwa perusahaan Anda baik-baik saja. Ini adalah cara untuk meningkatkan moral dan mendorong keterlibatan anggota.

Baca juga: Pengertian Struktur Organisasi, Fungsi, Jenis dan Faktor yang Mempengaruhinya

Bagaimana kultur organisasi dapat berubah, dan mengapa?

Budaya organisasi dapat berubah bahkan tanpa rencana strategis. Enam alasan utama dapat mengubah budaya organisasi suatu perusahaan. Ini termasuk:

  • Spin-off dari perusahaan induk: Spin-off perusahaan harus mengadopsi budaya kewirausahaan yang lebih ramping. Itu harus menjadi salah satu yang mewakili organisasi baru.
  • CEO baru: CEO baru dapat membawa prinsip-prinsip yang diwarisi dari organisasi sebelumnya.
  • Mengubah persyaratan pelanggan: Saat pelanggan berbicara, budaya perusahaan juga harus berubah. Ini bisa berarti perubahan dalam kepemimpinan, pengiriman, harga atau sifat lain.
  • Globalisasi: Budaya perusahaan mungkin perlu diubah untuk menghormati globalisasi.
  • Perubahan yang terjadi akibat pasar yang dilayani perusahaan: Ketika perubahan drastis terjadi di pasar, budaya perusahaan juga harus berubah. Ini perlu beradaptasi dengan model alternatif dan menjangkau khalayak yang lebih luas.
  • Merger atau akuisisi: Ketika dua organisasi bergabung, budaya akan berbaur. Para pemimpin perlu mengenali nilai-nilai yang harus mereka pegang dan apa yang harus dilepaskan.

Apa saja jenis-jenis kultur organisasi?

Ada empat jenis utama budaya organisasi yang dapat Anda pertimbangkan ketika mengembangkan budaya perusahaan untuk organisasi Anda. Ini termasuk:

1. Kultur klan

Kerja tim dan bimbingan adalah fokus utama kultur klan. Jenis kultut organisasi ini berfokus pada orang. Di sini, lingkungan kerja kolaboratif sangat penting dan semua orang dihargai. Budaya klan menghasilkan tingkat keterlibatan karyawan yang tinggi, berkat lingkungannya yang sangat fleksibel.

2. Kultur  adhokrasi

Inovasi adalah fokus utama dari kultur adhokrasi. Lingkungan seperti itu mendorong karyawan untuk mengambil risiko dan memecahkan cetakan bila perlu untuk mengembangkan pekerjaan mutakhir. Budaya ini mengarah pada margin keuntungan yang tinggi. Organisasi yang mengadopsi budaya perusahaan ini menikmati ketenaran untuk pekerjaan mereka.

3. Kultur market

Kultur pasar menghargai pertumbuhan dan persaingan atas sifat-sifat lainnya. Perusahaan yang mengadopsi jenis budaya ini memprioritaskan profitabilitas, stabilitas, dan kesuksesan. Di sini, para anggota terfokus secara eksternal dan tujuan bersama adalah bekerja menuju garis bawah.

4. Kultur hierarki

Jenis budaya perusahaan ini menghargai stabilitas dan struktur. Ini terutama berfokus pada internal organisasi dan pentingnya integrasi. Organisasi yang mengadopsi jenis kultur ini memiliki sistem hierarki perusahaan tradisional. Mereka memiliki beberapa tingkatan dan fokus pada tujuan utama organisasi.

Kesimpulan

Pemahaman akan kultur organisasi di atas sangat penting sekali untuk para pebisnis maupun karyawan yang baru saja diterima pada suatu perusahaan. Menciptakan budaya yang baik pada lingkungan kerja akan lebih memudahkan perusahaan dalam mencapai tujuan bersama-sama.

Melakukan pencatatan keuangan yang baik dan tepat juga menjadi salah satu budaya yang harus dilestarikan dalam kegiatan akuntansi perusahaan, agar kondisi keuangan tetap sehat dan perusahaan bisa tetap bertahan dalam kondisi apapun.

Nah, untuk lebih mempermudah Anda dalam melakukan kegiatan akuntansi tersebut, maka Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online. Aplikasi ini sudah dilengkapi dengan tampilan dashboard yang sederhana dan juga fitur yang komplit, sehingga akan memudahkan Anda dalam menjalankan bisnis apapun.

Tertarik? Anda bisa coba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari dengan klik tautan gambar di bawah ini:

accurate-200 ribu per bulan

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

0 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

anggimo

Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.