Manajemen Merek: Pengertian, Strategi dan Contohnya

Pernah mendengar tentang manajemen merek? Dalam keseharian bisnis seorang manajer merek akan merencanakan dan melaksanakan strategi untuk menyesuaikan merek dengan kebutuhan, keinginan, dan keinginan pelanggan targetnya. Pekerjaannya yang biasa adalah membuat mereka menganggap merek sebagai sesuatu yang harus dilihat saat mereka berbelanja berikutnya.

Tapi itu tidak berakhir disini.

Manajemen merek sama seperti membesarkan anak. Hanya saja keputusan untuk anak itu dibuat oleh orang tua bahkan ketika anak itu besar nanti.

Penasaran?

Jangan khawatir, berikut panduan lengkap yang menjelaskan apa itu manajemen merek, pentingnya, elemen, strategi, dan proses.

Apa Itu Manajemen Merek?

Manajemen merek adalah fungsi pemasaran yang menggunakan strategi dan teknik untuk menganalisis dan merencanakan bagaimana merek dipersepsikan di pasar. Ini bertujuan untuk meningkatkan nilai merek yang dirasakan secara keseluruhan dalam jangka panjang dan membangun basis pelanggan setia melalui asosiasi merek yang positif

Tujuan Manajemen Merek

Tujuan utama manajemen merek adalah untuk membangun, mengukur, dan mengontrol ekuitas merek – menjadikan merek memiliki nilainya sendiri yang, bila dikaitkan dengan produk, meningkatkan nilai keseluruhannya baik secara moneter maupun non-moneter.

Di era persaingan yang ketat ini di mana berbagai perusahaan menjual produk yang hampir serupa, mereklah yang membuat perbedaan. Ini membantu dalam memposisikan penawaran dengan cara unik yang memberi perusahaan keuntungan pasar dan meningkatkan nilai produk.

Menciptakan merek dari produk tidak hanya mempersonifikasikannya, tetapi juga menciptakan pengalaman yang tetap ada di benak pelanggan. Mereka mengingat pengalaman setiap kali diberikan pemicu tertentu yang terkait dengan ceruk produk atau penggunaan produk. Menciptakan pengalaman seperti itu di sekitar produk tidak hanya membantu meningkatkan penjualannya tetapi juga membantu dalam memperluas lini produk di masa depan.

Elemen tidak berwujud dari Manajemen Merek

Sementara elemen nyata dari manajemen merek termasuk produk dan harga, kemasan, bentuk, warna, dll., Elemen tidak berwujud yang juga memainkan peran utama dalam menjualnya dan membangun pengalaman jangka panjang adalah

  • Ekuitas Merek: Ini adalah nilai merek sebagai aset terpisah.
  • Citra Merek: Ini adalah kumpulan keyakinan, ide, dan kesan yang dimiliki pelanggan tentang merek.
  • Brand Positioning: Positioning adalah ruang unik yang ditempati merek di otak pelanggan.
  • Asosiasi Merek: Gambar dan simbol yang terkait dengan merek atau manfaat merek.
  • Elemen Merek Lain: Elemen seperti kepribadian merek, elemen komunikasi, dll.

Baca juga: Apa itu Analisis Kompetitif dan Bagaimana Cara Melakukannya?

Fungsi Manajemen Merek

Manajemen merek membentuk bagian dari manajemen pemasaran. Ini berkaitan dengan pengembangan merek secara keseluruhan sejak lahirnya merek sampai saat ia tidak ada lagi. Fungsinya adalah berbagai hal yang akan kami sampaikan di bawah ini:

  • Mengidentifikasi target pasar yang ideal, memahami apa yang memotivasi mereka untuk memilih satu produk di atas yang lain, dan memposisikan merek di domain yang sama.
  • Mengembangkan pesan merek yang ideal yang selaras dengan kebutuhan pasar sasaran dan dengan proposisi nilai penawaran.
  • Mengkomunikasikan janji merek kepada pelanggan dengan memanfaatkan hampir setiap titik kontak yang memungkinkan.
  • Melakukan upaya untuk membangun ekuitas merek dan mengukurnya dari waktu ke waktu.
  • Mengelola arsitektur merek dan memastikan struktur sub-merek dan komunikasi selaras dengan struktur merek utama dan kebijakan komunikasi.
  • Membangun identitas merek dan memastikannya selaras dengan citra merek di pasar.
  • Menangani komunikasi merek di pasar
  • Mengantisipasi dan mengakomodasi kebutuhan identitas merek baru

Baca juga: Brand Awareness: Pengertian, Fungsi, Strategi dan Contohnya

manajemen merek 2

Strategi dan Proses Manajemen Merek

Manajemen merek bertujuan untuk membangun ekuitas merek dan membuatnya tumbuh seiring waktu. Proses manajemen merek strategis berkisar pada tujuan ini. Proses ini melibatkan perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian strategi dan aktivitas pemasaran dan merek untuk membangun, mengukur, dan mengontrol ekuitas merek.

Proses dan strategnya melibatkan langkah-langkah berikut:

Mengidentifikasi dan Menetapkan Posisi dan Nilai Merek

Langkah pertama dari proses manajemen merek melibatkan manajer merek untuk mengidentifikasi posisi yang belum dimanfaatkan namun menguntungkan di pasar yang dapat dimanfaatkan untuk melawan persaingan yang ada dan membangun citra merek yang baik untuk jangka panjang. Ini biasanya dilakukan dengan menggunakan peta keunggulan produk atau layanan dan peta pemosisian.

Setelah teridentifikasi, tim manajemen merek kemudian bekerja untuk membangun identitas merek inti, asosiasi merek, dan esensi merek.

Merencanakan dan Menerapkan Program Pemasaran Merek

Setelah strategi positioning ditetapkan, langkah selanjutnya melibatkan manajer merek untuk benar-benar merencanakan dan menerapkan strategi untuk memposisikan merek sesuai rencana. Lebih lanjut melibatkan tiga langkah –

  • Memilih unsur merek nama merek, logo, simbol, karakter, kemasan, dan tagline. Ini biasanya hal pertama yang akan ditemukan pelanggan sebelum benar-benar mencoba produk.
  • Memilih aktivitas pemasaran dan mendukung program pemasaran serta cara merek diintegrasikan ke dalamnya
  • Memanfaatkan asosiasi sekunder seperti negara asal, saluran distribusi, dll. Biasanya ini adalah entitas lain yang memiliki asosiasi sendiri. Mereka menghasilkan pinjaman asosiasi mereka sendiri untuk menambah posisi yang direncanakan.

Baca juga: Personal Selling: Pengertian, Tujuan, Fungsi, Jenis, Contoh, dan Prosesnya

Mengukur dan Menafsirkan Kinerja Merek

Langkah selanjutnya melibatkan perancangan dan penerapan sistem pengukuran ekuitas merek yang membantu manajer merek mengukur dan mengelola profitabilitas merek.

Sistem pengukuran ekuitas merek adalah seperangkat prosedur penelitian yang dirancang untuk memberikan informasi yang tepat waktu, akurat dan dapat ditindaklanjuti tentang merek yang bersangkutan kepada manajer merek sehingga mereka dapat membuat keputusan taktis dan strategis sebaik mungkin untuk menguntungkan merek dalam jangka pendek maupun panjang.

Menerapkan sistem ini mengharuskan pemasar untuk menyelesaikan tiga langkah ini –

  • Melakukan Audit Merek: Audit merek adalah pemeriksaan komprehensif atas posisi merek saat ini di pasar sehubungan dengan pesaingnya. Ini melibatkan penilaian kekuatan dan kelemahan merek dan memberikan saran tentang cara memperkuatnya.
  • Merancang Pelacakan Merek: Pelacakan merek melibatkan pengumpulan informasi terkait merek langsung dari konsumen secara rutin dari waktu ke waktu, untuk mengukur kesehatan merek saat ini, baik dalam hal penggunaan konsumen dan apa yang mereka pikirkan tentangnya.
  • Membangun Sistem Manajemen Ekuitas Merek: Ini adalah seperangkat proses organisasi yang dirancang untuk meningkatkan bagaimana konsep ekuitas merek dipahami di dalam perusahaan. Kerangka kerja ini mengidentifikasi sumber dan hasil ekuitas merek dan mengizinkan pedoman taktis tentang cara membangun, mengukur, dan mengelola ekuitas merek.

Baca juga: Segmentasi Psikografis yang Tepat Demi Kegiatan Marketing Efektif

Menumbuhkan dan Mempertahankan Ekuitas Merek

Setelah ekuitas merek dibangun, langkah selanjutnya adalah mempertahankan dan mengembangkannya untuk memastikan merek terus berkembang. Ini biasanya merupakan proses yang tidak pernah berakhir dan melibatkan –

  • Mendefinisikan arsitektur merek: Ini termasuk mendefinisikan pedoman umum tentang strategi merek dan menjawab apa, mengapa, di mana, siapa, dan bagaimana tentang struktur merek dan elemen merek. Ini terdiri dari portofolio merek – mencantumkan semua merek yang ditawarkan perusahaan, dan hierarki merek – mencantumkan jumlah dan sifat elemen merek yang umum dan khas di seluruh produk perusahaan.
  • Mengelola ekuitas merek dari waktu ke waktu: Ini melibatkan pengambilan keputusan pemasaran dengan perspektif jangka panjang tentang bagaimana keputusan tersebut akan memengaruhi ekuitas merek dalam jangka panjang. Ini juga melibatkan pengelolaan merek dalam konteks merek lain serta berbagai kategori, dari waktu ke waktu, dan di berbagai segmen pasar
  • Penguatan dan revitalisasi merek: Ini semua tentang membuat keputusan taktis yang memastikan bahwa pelanggan memiliki struktur pengetahuan yang diinginkan sehingga merek terus memiliki sumber ekuitas merek yang diperlukan.

Baca juga: 10 Strategi Penetapan Harga yang Perlu Anda Ketahui

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam mengenai manajemen merek lengkap beserta strategi yang harus Anda ambil. Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang memiliki merek produk atau layanan, melakukan manajemen merek sangat penting untuk membuat produk Anda bisa dikenal oleh konsumen dan meningkatkan loyalitas pelanggan.

Dengan membaca cara membangun merek yang baik, tentunya Anda bisa mendapatkan keuntungan untuk bisnis Anda.

Hal penting lainnya dalam pengembangan bisnis adalah dengan melakukan pencatatan setiap transaksi, termasuk pengeluaran dan pemasukan yang terjadi melalui proses pembukuan yang benar dan sesuai standar.

Sayangnya, proses pembukuan manual identik dengan proses memakan waktu dan rentan dengan kesalahan pencatatan yang berujung pada data keuangan yang tidak faktual dan kerugian bisnis. Sebagai solusi Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate1