7 Cara Tepat Dalam Meningkatkan Skill Leadership Anda

Memperoleh kualitas dari skill leadership atau kepemimpinan yang kuat dapat memberikan kepercayaan diri dan arah dalam karir Anda. Ada banyak situasi di mana Anda mungkin ingin mengambil peran kepemimpinan, seperti mengelola tim atau proyek di tempat kerja Anda.

Dalam artikel ini, kita membahas bagaimana mengembangkan kekuatan skill leadership Anda dan menjadi lebih efektif dalam peran kepemimpinan.

Apa itu Skill Leadership?

Kekuatan skill leadership membantu Anda berhubungan dengan orang lain, membuat keputusan yang produktif, dan memberikan bimbingan yang efektif. “Kekuatan” profesional Anda dapat mencakup keterampilan atau kualitas yang telah Anda tunjukkan, karakteristik atau kemampuan sosial. Mereka mungkin memungkinkan Anda untuk mengelola tim secara efektif, memotivasi staf Anda, mendelegasikan tugas dan menggunakan umpan balik untuk meningkatkan dari waktu ke waktu.

Pemimpin harus memiliki keterampilan interpersonal yang kuat dan soft skill lainnya seperti mendengarkan secara aktif, memetakan strategi bisnis dan kemampuan untuk menengahi konflik. Keterampilan kepemimpinan juga meliputi:

  • Komunikasi
  • Kepercayaan diri
  • Ketegasan
  • Empati
  • Penilaian yang baik
  • Kejujuran
  • Integritas
  • Penegasan diri sendiri

Bagaimana Meningkatkan Skill Leadership Anda

Penting untuk meluangkan waktu untuk mengidentifikasi keterampilan atau kualitas kepemimpinan yang ingin Anda kembangkan untuk mencapai tujuan karir Anda. Pilih satu atau dua kekuatan kepemimpinan untuk difokuskan selama jangka waktu tertentu.

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk menemukan kekuatan kepemimpinan Anda sendiri dan mengembangkannya lebih lanjut:

1. Identifikasi kekuatan dan kelemahan kepemimpinan Anda

Dengan mengidentifikasi area terkuat Anda, Anda dapat fokus pada kekuatan tersebut saat mengerjakan area tantangan Anda. Untuk melakukan ini, akan sangat membantu jika Anda meminta seorang mentor atau kolega tepercaya untuk mendiskusikan bidang-bidang di mana Anda unggul dan bidang-bidang yang perlu diperhatikan. Anda juga dapat mencoba mengikuti tes dan penilaian kepribadian atau bakat.

Latihan berpikir bermanfaat lainnya adalah mempertimbangkan kapan Anda telah menerima pujian, promosi, penghargaan, atau pujian. Apakah ada tema atau area yang menurut Anda selalu dipuji? Sifat, kualitas, dan keterampilan apa yang membantu Anda meraih penghargaan atau pengakuan?

Baca juga: Enterprise Risk Management: Pengertian, Tujuan, dan Cara Mudah Menerapkannya

2. Temukan gaya kepemimpinan Anda

Mengidentifikasi gaya kepemimpinan pribadi Anda dapat memberikan konteks yang bermanfaat saat Anda mengembangkan keterampilan kepemimpinan Anda. Contoh gaya kepemimpinan termasuk kepemimpinan demokratis, kepemimpinan transformatif, kepemimpinan gaya pelatih dan kepemimpinan otokratis atau koersif.

Dengan mengidentifikasi gaya kepemimpinan Anda, Anda dapat mencari peluang yang menonjolkan kekuatan kepemimpinan Anda. Anda juga dapat menemukan aspek kemampuan kepemimpinan Anda yang dapat Anda tingkatkan melalui hubungan mentor, lokakarya, atau meminta umpan balik dari rekan kerja.

Gaya kepemimpinan yang berbeda mungkin berguna dalam situasi atau peran yang berbeda, tergantung pada konteksnya. Misalnya, seorang pemimpin otokratis mungkin unggul ketika organisasi Anda mengalami perubahan yang cepat dan penuh gejolak, sementara kepemimpinan gaya pelatih mungkin lebih efektif selama operasi sehari-hari ketika menyelesaikan sebuah proyek.

3. Tetapkan tujuan yang realistis untuk pengembangan

Tujuan penting untuk mengembangkan kekuatan dan keterampilan kepemimpinan Anda. Setelah menemukan kekuatan dan gaya kepemimpinan Anda, Anda dapat menentukan area yang ingin Anda tingkatkan. Anda dapat membandingkan kekuatan Anda dengan keterampilan yang Anda perlukan dengan tujuan karir masa depan Anda. Tujuan yang jelas dan berkembang dengan baik memberi Anda fokus dan arah.

Mereka memberi Anda cara untuk mengukur kemajuan Anda dan melihat bagaimana Anda meningkat. Tujuan Anda harus bermakna, realistis, dan dapat dicapai. Tujuan yang terdefinisi dengan baik dan sesuai dengan kemampuan Anda dapat menciptakan kemajuan dan dorongan motivasi melalui kesuksesan yang berulang.

Saat Anda menetapkan tujuan, pastikan Anda mendefinisikannya dengan jelas dan memutuskan kapan dan bagaimana Anda akan mencapainya. Misalnya, “menjadi komunikator yang lebih baik” adalah tujuan yang baik di atas kertas tetapi membutuhkan arahan khusus. Tujuan yang lebih baik mungkin “menyelesaikan kursus komunikasi dengan mengerjakan materi selama satu jam sehari.”

4. Mencari dukungan dari pemimpin lain

Anda mungkin memiliki orang-orang di sekitar Anda yang Anda kagumi sebagai pemimpin dan mungkin menjadi mentor potensial. Orang-orang ini mungkin dapat menawarkan saran atau mengambil peran bimbingan. Jika orang tersebut mengenal Anda secara pribadi, mereka mungkin dapat menawarkan umpan balik khusus tentang keterampilan yang dapat Anda kembangkan yang dapat membantu Anda maju dalam organisasi Anda saat ini.

Pemimpin mungkin menjadi panutan. Pikirkan tentang orang-orang yang Anda kagumi dari kehidupan publik, dan coba cari tahu lebih banyak tentang bagaimana mereka mengembangkan keterampilan kepemimpinan mereka.

Baca buku oleh orang-orang yang Anda cari dan cari wawancara, ceramah, dan pidato di mana mereka mendiskusikan kepemimpinan dan tantangan mereka. Tuliskan beberapa karakteristik dan sikap pribadi yang membuat seseorang menjadi pemimpin yang kuat sehingga Anda dapat menirunya, dan berikan perhatian khusus pada apa pun yang telah mereka lakukan yang juga dapat Anda lakukan dalam hidup Anda sendiri.

Pilihan lainnya adalah mengikuti kursus kepemimpinan. Anda dapat memilih salah satu yang mencakup informasi tentang topik kepemimpinan yang ingin Anda pelajari lebih lanjut. Dalam beberapa kasus, kursus menawarkan akses ke bimbingan oleh para pemimpin yang berpengalaman.

Baca juga: Marginal Utility: Pengertian, Jenis, Contoh dan Cara Kerjanya

5. Merangkul peran kepemimpinan di luar pekerjaan

Anda dapat membangun kekuatan Anda dan meningkatkan kepercayaan diri Anda dengan mengambil peran kepemimpinan dalam kehidupan sehari-hari Anda. Misalnya, Anda dapat menjadi sukarelawan untuk mengelola tim olahraga lokal atau memulai grup atau proyek Anda sendiri. Jika Anda sudah terlibat dalam suatu kelompok atau kegiatan, secara sukarela menjalankan atau mengelolanya.

Untuk merasa lebih percaya diri dalam melakukan hal ini, ingatlah bahwa menawarkan dukungan Anda dengan cara ini seringkali sangat disambut baik karena dapat menghilangkan tekanan dari orang lain dalam kelompok. Salah satu contohnya adalah organisasi orang tua-guru di sebuah sekolah. Beberapa kelompok, seperti asosiasi pemilik rumah, mengadakan pemilihan untuk menentukan presiden berikutnya.

Peran kepemimpinan semacam ini memberikan pengalaman berharga. Setelah Anda terbiasa dengan peran kepemimpinan Anda, Anda akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk mengambil peran serupa di tempat kerja atau kehidupan publik.

Baca juga: Brand Extension Adalah Strategi Pemasaran Ampuh yang Banyak Diterapkan Brand Besar

6. Mengambil peran kepemimpinan di tempat kerja

Cara yang baik untuk mengembangkan kualitas kepemimpinan Anda adalah dengan mencari peran lanjutan untuk diambil di tempat kerja. Setiap peluang kepemimpinan adalah kesempatan untuk mengembangkan keterampilan Anda dengan mengalami kekuatan apa yang Anda miliki dan kekuatan apa yang dapat Anda tingkatkan.

Anda dapat menawarkan untuk memimpin sebuah proyek, menyarankan peningkatan atau perubahan yang ingin Anda terapkan, atau bertanya langsung kepada atasan Anda tentang kesempatan untuk mendapatkan pengalaman kepemimpinan. Carilah cara yang lebih kecil untuk merangkul kepemimpinan juga, seperti menawarkan untuk membimbing anggota tim baru atau menawarkan untuk membantu supervisor Anda.

7. Melatih kesabaran

Bersabarlah saat Anda belajar dan tumbuh menjadi peran Anda. Cobalah bekerja pada kekuatan tertentu atau pikirkan tentang bagaimana Anda akan memimpin dalam konteks tertentu, seperti mempresentasikan proyek baru atau mendukung tim melalui transisi besar. Pahami bahwa Anda akan menghadapi situasi tak terduga yang menghadirkan peluang pertumbuhan. Ingatlah bahwa kesabaran adalah sifat kepemimpinan yang dapat Anda pelihara.

Baca juga: Manajemen Perubahan: Pengertian, Level, Jenis, Fungsi dan Cara Mengimplementasikannya

Kesimpulan

Itulah beberapa tips dalam meningkatkan skill leadership yang bisa menjadikan Anda lebih bijak dalam mengambil keputusan dan juga membina hubungan dengan rekan kerja Anda. Dengan skill kepemimpinan yang baik, tentu Anda juga bisa mengelola bisnis lebih mudah, karena para stakeholder mempercayai Anda sepenuhnya sehingga membuat reputasi bisnis Anda menjadi lebih baik.

Jika Anda membutuhkan solusi untuk kemudahan pembukuan dan akuntansi pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online sebagai solusi total kemudahan dalam pengelolaan pembukuan dan proses bisnis.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan dan pengeluaran dalam bisnis, otomasi 200 jenis laporan keuangan, manajemen stok dan aset, rekonsiliasi otomatis, dan masih banyak lagi fitur Accurate Online yang akan memudahkan proses bisnis Anda.

Tidak percaya? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu