8 Tips Mentoring Karyawan untuk Mengembangkan Tim Anda

Sebagian besar bisnis akan mendapat manfaat dari memiliki karyawan di tempat kerja yang membimbing orang lain dan secara terbuka menerima bimbingan dari pemimpin dan rekan mereka. Mengembangkan karyawan melalui pendampingan dan mentoring penting untuk pertumbuhan bisnis. Ketika sebuah bisnis menekankan pendampingan karyawan, itu bisa mendapatkan keuntungan dari loyalitas karyawan yang lebih besar dan peningkatan produktivitas.

Pada artikel ini, kami menjelaskan lebih lanjut tentang mentoring karyawan dan memberikan tips bagaimana Anda dapat mengembangkan program mentoring Anda untuk mengembangkan karyawan Anda.

Apa itu mentoring karyawan?

Mentoring atau pendampingan karyawan adalah ketika seorang karyawan dipasangkan dengan rekan kerja atau pemimpin sehingga mereka dapat bekerja sama dalam membangun keterampilan karyawan dan bekerja menuju tujuan karir mereka di sebuah organisasi.

Seorang mentor memberikan dukungan kepada mentee mereka, memberi mereka sumber daya, bimbingan, dan dorongan yang dibutuhkan mentee mereka untuk berhasil di tempat kerja.

Berikut adalah delapan cara Anda dapat menumbuhkan karyawan Anda melalui pendampingan:

1. Gunakan orientasi sebagai kesempatan untuk menugaskan mentor

Sudah umum bagi organisasi untuk menugaskan mentor selama orientasi karyawan baru. Ini memastikan bahwa karyawan baru memiliki seseorang yang dapat mereka andalkan sejak awal pekerjaan mereka, yang dapat meningkatkan kebahagiaan dan produktivitas mereka di tempat kerja, tetapi juga dapat membantu mereka belajar lebih cepat dan lebih mengakomodasi budaya tempat kerja.

Dalam hal ini, seorang mentor dapat menjadi rekan kerja karyawan baru yang berpengetahuan dan lebih berpengalaman atau seorang manajer atau pemimpin tim yang dapat membimbing karyawan baru melalui beberapa bulan pertama mereka.

Baca juga: Bagaimana Cara Menemukan Mentor Bisnis yang Tepat untuk Anda?

2. Tawarkan bimbingan karir

Perusahaan dapat memperoleh manfaat dari menawarkan bimbingan karir karena membantu bisnis mempertahankan karyawan berharga yang ingin tumbuh dalam perusahaan dan menjadi pemimpin di tempat kerja, tetapi juga sangat bermanfaat bagi karyawan.

Dengan program seperti ini, karyawan dapat membentuk tujuan karir mereka dan memiliki seseorang di tempat kerja yang dapat membantu mereka mewujudkan tujuan mereka. Ini mengarah pada kepuasan karyawan yang lebih besar, produktivitas yang lebih baik, rasa kolaborasi dan kerja tim di kantor, dan berbagi pengetahuan yang dapat bermanfaat bagi seluruh tim.

3. Identifikasi karyawan yang akan melakukannya dengan baik dalam peran kepemimpinan

Tak pelak, beberapa karyawan lebih menonjol sebagai pemimpin di antara rekan-rekan mereka. Sangat penting untuk memupuk ini sehingga individu-individu ini merasa didukung dan diakui di tempat kerja.

Pertimbangkan untuk memasangkan anggota tim berpotensi tinggi dengan seorang mentor sebagai cara untuk melibatkan mereka di kantor dan membuat mereka tetap tertarik dengan peran mereka dan peluang yang dapat diberikan perusahaan Anda kepada mereka.

Ini akan memperkuat loyalitas karyawan kepada perusahaan, dan bisnis Anda akan dapat memperoleh manfaat dari pekerjaan mereka selama bertahun-tahun yang akan datang.

Mentor yang bekerja dengan karyawan yang ditakdirkan untuk kepemimpinan ini dapat memaparkan mereka ke berbagai bidang bisnis dan industri yang menjadi bagian dari perusahaan, membantu mereka dalam mengembangkan keterampilan kepemimpinan mereka sebagai bagian dari pengembangan profesional dan berbicara kepada mereka tentang tujuan dan motivasi mereka.

Baca juga: Bagaimana Cara Meningkatkan Produktivitas Karyawan?

4. Biarkan karyawan senior menerima mentoring dari yang kurang berpengalaman

Secara tradisional, pendampingan terjadi antara karyawan yang lebih berpengalaman sebagai mentor dan karyawan yang kurang senior sebagai mentee. Hal ini sebagian besar dilakukan karena karyawan yang telah lama bekerja di perusahaan memiliki banyak hal untuk diajarkan kepada mentee tentang budaya perusahaan dan proses serta prosedur tertentu, tetapi mereka juga dapat membimbing mereka dengan baik di jalur karir mereka. Namun, mentoring terbalik juga bisa bermanfaat.

Pendampingan terbalik adalah ketika seorang karyawan yang lebih muda berfungsi sebagai mentor bagi rekan kerja mereka yang lebih senior. Melakukan hal ini membantu karyawan yang lebih senior memahami bahwa mereka selalu dapat memiliki lebih banyak untuk dipelajari di tempat kerja dan bahwa mereka harus terbuka terhadap kesempatan seperti itu.

Mentor yang kurang berpengalaman mendapat kesempatan untuk menunjukkan keterampilan dan perspektif kepemimpinan mereka tentang bagian tertentu dari tempat kerja.

Pendampingan terbalik juga bermanfaat bagi organisasi karena karyawan yang lebih muda dapat memperoleh koneksi yang lebih dalam dengan para pemimpin senior, yang sering kali mengarah ke tempat kerja yang lebih kondusif yang asyik dengan berbagi pengetahuan yang berharga.

5. Rayakan keragaman

Untuk mempraktikkan inklusivitas, penting untuk merayakan keragaman. Tenaga kerja yang beragam dapat menarik dan mempertahankan talenta terbaik, dan karyawan dapat memperoleh manfaat dari pengalaman bekerja dengan seseorang yang mungkin berasal dari latar belakang yang berbeda.

Pendampingan keragaman membuat tempat kerja menjadi ruang di mana karyawan merasa lebih bebas untuk berbagi pendapat dan pengetahuan budaya mereka yang dapat memengaruhi operasi menjadi lebih baik. Karyawan akan menghargai lingkungan yang diciptakan oleh mentoring keragaman, yang saling percaya, memahami, mendukung, dan mendorong.

Baca juga: Rencana Strategis dan Taktis: Pengertian dan Perbedaannya

6. Kembangkan lingkaran mentoring

Lingkaran mentoring adalah ketika dua karyawan yang memiliki minat dan tujuan yang sama bekerja bersama dalam format mentoring peer-to-peer sehingga mereka dapat berhasil sebagai pasangan.

Karyawan biasanya bekerja dengan orang lain di departemen yang berbeda sehingga mereka dapat belajar dari perspektif lain dan membangun hubungan dengan seseorang yang mungkin tidak berinteraksi dengan mereka. Pendekatan ini membantu karyawan berkolaborasi, berbagi pengetahuan dan membangun keahlian mereka.

Lingkaran mentoring juga bermanfaat bagi seluruh organisasi. Dengan mereka, karyawan dapat merasa seperti mereka memiliki tempat dan milik di organisasi, yang biasanya mengarah pada tingkat retensi yang lebih tinggi, lebih banyak kebahagiaan karyawan, peningkatan motivasi dan, pada akhirnya, produktivitas yang lebih besar. Anda dapat mengatur lingkaran khusus untuk apa saja, mulai dari pecinta buku hingga grup veteran.

7. Kembangkan duta mentoring

Mentoring adalah kesempatan yang menyenangkan dan menarik bagi banyak orang, jadi pertimbangkan untuk memberi penghargaan kepada mereka yang menunjukkan antusiasme paling besar untuk memulai.

Jika Anda telah mengidentifikasi seseorang atau sekelompok orang yang segera mendaftar untuk program bimbingan, gunakan mereka sebagai duta Anda. Mereka akan dapat memulai program terlebih dahulu, memberikan umpan balik, dan menawarkan saran.

Mereka juga dapat mendorong orang lain untuk bergabung dalam program, baik mendaftar sebagai mentor atau sebagai mentee, karena informasi yang dapat mereka bagikan tentang pengalaman mereka sendiri.

Sebagai duta mentoring, mereka akhirnya dapat membantu memasangkan mentor dengan mentee karena mereka memiliki pengetahuan mendalam tentang program dan semua yang terlibat.

8. Kumpulkan umpan balik dari peserta

Bagian utama dari memiliki program mentoring karyawan yang berhasil adalah penyempurnaan terus-menerus dari program tersebut sehingga karyawan dapat memperoleh manfaat darinya sebanyak mungkin. Jadi, meminta umpan balik dari peserta dapat membantu Anda menyusun mentoring karyawan dengan cara yang akan terus bermanfaat bagi mereka yang ambil bagian, baik sebagai mentor maupun mentee.

Baca juga: Management Skills: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah beberapa tips mengenai mentoring karyawan yang bisa Anda bisa adaptasikan dalam kantor atau bisnis Anda.Seorang mentor harus berpikir kritis dan memiliki pengalaman mumpuni untuk membantu menteenya dalam mengambil keputusan dan membuat strategi pada bisnis, termasuk strategi keuangan.

Jika Anda memerlukan proses pencatatan keuangan yang praktis dan modern, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang sudah terbukti dan berpengalaman lebih dari 20 tahun.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu penggua dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, pembuatan laporan keuangan, mengelola perpajakan dan kemudahan lainnya yang bisa Anda lakukan kapanpun dan dimanapun.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2 banner bawah