Pentingnya Psikologi Warna pada Marketing dan Pengembangan Bisnis

Apa Anda pernah memikirkan hubungan antara warna yang Anda pilih dalam sebuah branding dan marketing bisnis yang dijalankan? Sadar atau tidak, terdapat sebuah psikologi warna dalam pemasaran yang akan memengaruhi keputusan pembelian orang yang mengunjungi situs web yang ada.

Berbicara mengenai psikologi yang satu ini menjadi hal yang sangat menarik karena mampu digunakan dalam pengembangan bisnis. bahkan psikologi yang satu ini memiliki keberadaan yang sangat penting. Tak heran bagi seorang pebisnis harus mengetahui sebuah psikologi warna tersebut. untuk lebih lanjut mengenai psikologi yang satu ini, simak ulasannya berikut

Mengenal Apa Itu Psikologi Warna

Psikologi warna adalah bidang studi yang menarik dan ada banyak penelitian tentang bagaimana warna memengaruhi pemasaran dan branding. Warna yang berbeda memengaruhi suasana hati dan emosi kita dengan cara yang berbeda, dan juga memainkan peran penting dalam membentuk opini tentang merek atau produk. Dengan adanya sebuah psikologi tentang warna ini menjadi studi tentang bagaimana warna memengaruhi persepsi dan perilaku.

Dalam pemasaran dan branding, psikologi jenis warna difokuskan pada bagaimana warna memengaruhi kesan konsumen terhadap suatu mereka. Apakah mereka membujuk konsumen untuk mempertimbangkan merek tertentu atau melakukan pembelian. Tentunya hal ini menjadi bidang studi yang penting untuk dipertimbangkan ketika membuat aset pemasaran, membangun bisnis baru, atau mengubah nama yang sudah ada.

Baca juga : Mengetahui Pentingnya Data Pelanggan untuk Bisnis yang Lebih Baik

Pentingnya Psikologi Warna Dalam Branding Dan Pengenalan Merek

Untuk bisa mengembangkan sebuah bisnis, tentu perlu mempelajari akan psikologi yang satu ini. Manusia terprogram untuk memilih merek yang langsung dikenal. Faktanya, penelitian membuktikan bahwa adanya sebuah warna mendatangkan aktivitas yang kuat dalam otak kita bertindak. Tentunya yang menjadikan warna sebagai elemen penting ketika menciptakan kepribadian atau identitas merek. Berikut pentingnya adanya sebuah psikologi warna tersebut

1.  Warna Meningkatkan Pengenalan Merek

Banyak sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa warna mampu memberikan pengenalan merek hingga 80%. Tak heran banyak produsen produk beralih ke psikolog warna dan ahli merek untuk menemukan cara inovatif dan menarik dalam menggunakan warna. Dari psikologi akan warna tersebut untuk membedakan produk mereka dari produk orang lain.Seorang produsen telah mencari perlindungan atas nama mereka serta identitas warna mereka melalui merek dagang.

2. Sebagai Bentuk Visual Sebuah Produk

Psikologi dalam warna dalam pemasaran merupakan faktor penting dalam tampilan visual pengemasan produk, logo, desain situs web. Sebuah perusahaan akan menggunakan warna dalam berbagai cara sepserti melalui identitas merek, pemasaran konten dan digital, pengemasan, media sosial, dan bahkan halaman arahan dan iklan.

3. Mampu Menyorot Budaya Atau Citra Merek, Produk, Atau Layanan

Orang-orang memahami dan memercayai informasi non-verbal jauh lebih cepat daripada isyarat verbal. Menggunakan warna yang tepat berarti Anda dapat mengomunikasikan konsep-konsep abstrak seperti kepercayaan, kegembiraan, atau kejelasan lebih cepat daripada yang sebenarnya.

Baca juga : Mengetahui Pentingnya Penetapan Harga Secara Lengkap bagi Bisnis

4. Sebagai Bentuk Perbedaan Dengan Pesaing

.Saat menentukan warna, analisis pesaing utama dan produk lain yang mungkin bisa sama. Dengan menggunakan psikologi jenis warna untuk sebuah merk atau branding, tentu akan menjadi pembeda dengan pesaing yang ada. Yang perlu diingat bahwa beberapa penelitian menyarankan penting bagi merek baru untuk memilih warna yang memastikan diferensiasi dari pesaing yang sudah ada.

5. Membuat Visibilitas Untuk Berbagai Produk

Jika sebuah pebisnis memiliki pengembangan bisnis yang secara signifikan dan mencetuskan sebuah produk yang selalu berinovasi, tentu membutuhkan perbedaan warna. Pastikan jenis produk yang berbeda dari penawaran yang lain, memilih warna yang berbeda dapat memisahkan lini produk yang berbeda pula. Sebagai contoh sebuah produk makanan menggunakan warna kuning klasik untuk chip aslinya dan berbagai warna lain untuk membedakan rasa.

Baca juga : Pengertian Manajemen Operasional, Tujuan, Ciri Dan Fungsinya pada Bisnis

Jenis Warna Dalam Pengembangan Bisnis

Melihat pentingnya sebuah psikologi akan warna dalam menjalankan bisnis ini, tentu harus dengan cara yang tepat. Hal tersebut bertujuan agar sasaran warna juga mampu memberikan manfaat yang benar-benar menjadi pengembangan sebuah bisnis.

Kenyataan yang ada adalah bahwa warna terlalu tergantung pada pengalaman pribadi untuk diterjemahkan secara universal ke perasaan tertentu. Penelitian menunjukkan bahwa preferensi pribadi, pengalaman, pengasuhan, perbedaan budaya, dan konteks mengeruhkan efek yang dimiliki warna individu pada kita. Nah, berikut cara merek menggunakan sebuah psikologi akan warna tersebut, diantaranya:

  • Warna-warna seperti kuning atau ungu dapat membangkitkan semacam emosi hiper-spesifik adalah seakurat bacaan standar telapak tangan.
  • Pertimbangkan ketidakakuratan membuat pernyataan luas seperti “hijau berarti tenang.”
  • Hijau biasa digunakan untuk merek masalah lingkungan, seperti Generasi Ketujuh , tetapi di lain waktu itu dimaksudkan untuk merek ruang keuangan.
  • Menggunakan warna coklat mungkin berguna untuk daya tarik yang kasar. Warna coklat ini dapat digunakan untuk menciptakan perasaan hangat, mengundang atau membangkitkan selera.

Baca juga: Manajemen Bisnis : Pengertian, Fungsi, Komponen, dan Perencanaannya

Tips Memilih Warna Untuk Sebuah Marketing Yang Tepat?

Ketika seorang pebisnis memilih warna untuk branding yang ada, reaksi konsumen terhadap kesesuaian warna jauh lebih penting daripada warna individu itu sendiri. Berikut beberapa hal yang perlu menjadi pertimbangan seperti halnya

1. Dengan menunjukan kepribadian merek Anda

Niat pembelian sangat dipengaruhi oleh warna karena pengaruhnya terhadap bagaimana suatu merek dirasakan. Warna memengaruhi cara pelanggan memandang kepribadian merek yang dimaksud. Jadi ketika mempertimbangkan warna untuk pemasaran dan branding, tanyakan pada diri sendiri atau lebih baik, kumpulkan umpan balik pelanggan. Tanyakan apakah warna ini sesuai untuk apa yang akan dijual.

2. Menarik bagi audiens yang ada

Salah satu pemeriksaan psikologi warna yang lebih menarik dalam kaitannya dengan gender memainkan peran yang kuat dalam menentukan kesesuaian warna. Perbedaan gender tersebut  dapat memengaruhi preferensi warna individu. Persepsi warna dan preferensi warna menunjukkan bahwa ketika datang ke nuansa, warna, dan rona, pria umumnya lebih suka warna tebal sedangkan wanita lebih suka warna yang lebih lembut.

Adanya beberapa hal tersebut menjadi sesuatu yang penting ketika hendak melakukan pengembangan bisnis terlebih dalam teknik marketing. Semakin paham akan psikologi warna, tentu bisa memberikan sebuah peluang untuk mendapatkan konsumen yang lebih banyak.

Baca juga : Pengertian Lengkap Digital Marketing dan Tips Efektif Untuk Melakukannya

3. Biasakan menggunakan roda warna atau color wheel

Roda warna adalah alat luar biasa yang dapat Anda gunakan untuk mengaplikasikan warna berbeda pada desain Anda – dari hitam dan putih, hingga hijau dan blues terdalam dan tercerah. Ada dua aspek utama dari roda warna yang harus diketahui setiap pemula: cara memilih warna yang berbeda dan cara mengidentifikasi warna.

roda warna

Saat memilih warna yang berbeda, warna paling terang dapat ditemukan di bagian luar roda warna. Warna-warna ini adalah yang paling bersemangat, dan dapat dianggap sebagai versi warna yang paling intens. Ke arah tengah adalah warna-warna pastel, yang lembut dan netral.

Setiap warna pada roda warna dapat diidentifikasi dengan kode hex unik. Ini adalah kode enam digit yang muncul di bawah kemudi ketika Anda memilih warna yang berbeda. Kode hex sangat berguna jika Anda ingin menggunakan kembali warna yang sama dalam banyak desain – yang merupakan keterampilan penting untuk pencitraan merek yang konsisten.

Baca juga : Apa itu Analisis SWOT dan Bagaimana Penerapannya Bagi Bisnis Anda?

4. Jelajahi hubungan warna

Pernah bertanya-tanya mengapa beberapa warna saling berbenturan dan beberapa terlihat menarik? Ini sebagian besar karena cara mereka berhubungan.

contoh monolog

Hubungan warna ditentukan oleh posisinya di roda warna. Tiga hubungan warna yang terkenal ini bisa menjadi dasar yang bagus untuk palet warna asli:

  • Warna monokromatik: Palet warna monokromatik mencakup versi warna tunggal, gelap, sedang, dan terang.
  • Warna analog: Warna analog terletak bersebelahan di roda warna, yang memberi mereka harmoni kontras rendah dan mulus.
  • Warna komplementer: Warna komplementer terletak di sisi berlawanan dari roda warna, memungkinkan untuk kontras yang paling dramatis dari semua hubungan warna.

5. Bangkitkan emosi dengan warna

Ada dua jenis warna pada roda warna: warna hangat dan warna dingin. Warna-warna hangat ditemukan di sebelah kanan, dan termasuk merah, jeruk, dan kuning. Warna-warna ini sangat bagus untuk menciptakan energi dan emosi dalam desain Anda.

Warna-warna sejuk, mulai dari biru dan hijau hingga merah muda dan ungu, dapat ditemukan di sebelah kiri. Warna-warna dingin dianggap lebih tenang dan menenangkan di alam.

6. Buat palet warna yang efektif

Hal pertama yang perlu diketahui tentang memilih palet warna adalah tidak perlu memilih terlalu banyak warna – batasi pilihan Anda dari dua hingga empat. Pertama, pilih satu warna cerah yang akan menonjol dalam desain Anda. Dalam contoh ini, warna hijau gelap adalah yang paling menonjol. Putih dan warna hijau terang telah dipilih sebagai warna tambahan, menciptakan palet harmonis kontras rendah.

Pastikan warna yang Anda pilih relevan dengan subjek desain Anda. Dalam contoh ini, warna hijau zaitun cocok dengan nada bersahaja dari foto.

Baca juga : Pengertian Influencer dan Hubungannya Terhadap Pengembangan Bisnis

7. Cocokkan warna dengan gambar

Untuk menciptakan harmoni visual, sesuaikan warna teks Anda dengan warna yang menonjol dari gambar latar belakang Anda. Anda dapat menemukan warna yang tepat menggunakan alat pemilih warna. Lihat di sini bagaimana warna pink bunga yang hidup cocok dengan teks.

8. Jelajahi berbagai skema warna

Saat memilih palet warna Anda, ide bagus untuk menjelajahi berbagai skema warna. Misalnya, jika Anda membuat grafik media sosial untuk butik wanita, skema warna pastel dapat memberikan sentuhan feminin. Berikut adalah dua skema warna yang bagus untuk Anda coba dalam desain Anda:

skema warna

9. Gunakan warna secara konsisten untuk branding

Menggunakan warna yang sama secara berulang adalah keterampilan penting untuk branding, karena membantu menciptakan pengakuan. Lihat bagaimana Tiffany dan Co. menggunakan warna pirus ikoniknya di halaman Facebook-nya. Sedikit variasi juga bagus – lihat bagaimana ada versi yang lebih terang dan lebih gelap dengan warna yang sama terlihat.

10. Terapkan palet warna ke semua yang ada di desain Anda

Ketika orang mulai mendesain, tidak jarang bagi mereka untuk berpikir palet warna mereka hanya untuk latar belakang dan teks mereka. Bahkan, palet warna Anda harus diterapkan ke semua yang ada di desain Anda, termasuk teks, tempat teks, gambar, bentuk, ikon, dan banyak lagi.

Dalam desain di atas, warna oranye telah diterapkan pada bentuk transparan agar sesuai dengan buah-buahan clementine. Semua teks dan garis putus-putus juga berwarna krem ​​terang agar sesuai dengan gaya desain.

Baca juga : Pengertian Kegiatan Produksi, Fungsi, dan Faktor yang Mempengaruhinya

11. Buat board mood untuk inspirasi

Baik Anda mencoba menemukan warna yang tepat untuk apa pun mulai dari merek baru hingga grafik media sosial, membuat papan suasana hati adalah cara yang bagus untuk menemukan inspirasi. Pertimbangkan pertanyaan-pertanyaan ini ketika menyusun papan suasana hati:

  • Gambar seperti apa yang muncul di benak Anda ketika memikirkan merek atau subjek desain Anda
  • Perasaan apa yang ingin Anda bangkitkan?
  • Jika ada merek lain yang serupa di luar sana, warna apa yang mereka gunakan dalam branding dan pemasaran mereka?

Kesimpulan

Dengan memahami psikologi warna juga tips dalam menggunakannya untuk bisnis, Anda bisa membangun branding dan marketing yang terencana berdasarakan penempatan warna yang tepat bagi bisnis Anda. Pelajarilah dan lakukanlahh semua tips diatas agar proses branding dan marketing bisnis Anda menjadi lebih baik dengan menggunakan psikologi warna yang optimal dan sesuai bisnis Anda.

Jika Anda juga membutuhkan efisiensi pumbukuan pada proses bisnis, Anda juga bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan sekalipun Anda tidak begitu mengerti ilmu akuntansi secara mendalam. Salah satu softeare akuntansi terbaik di Indonesia adalah Accurate Online.

Baca juga : 10 Strategi Marketing Paling Efektif untuk Bisnis Fesyen 

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang bisa digunakan kapan saja dan dimana saja. Sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan meraih Top Brand Award sejak tahun 2016 sampai saat ini sebagai software akuntansi terbaik buatan Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama sebulan dengan mengklik gambar dibawah ini :

accurate 200 ribu perbulan