Pengertian Marketing, Jenis, Proses, Tujuan dan Contohnya

Marketing adalah istilah bisnis yang didefinisikan oleh para ahli dalam banyak cara berbeda. Faktanya, bahkan di tingkat perusahaan, orang mungkin melihat istilah ini secara berbeda. Pada dasarnya, marketing adalah proses manajemen di mana produk dan layanan berpindah dari sekedar konsep ke pelanggan.

Ini mencakup identifikasi produk, menentukan permintaan, memutuskan harganya, dan memilih saluran distribusi. Ini juga termasuk mengembangkan dan menerapkan strategi promosi.

Ingin mengetahui secara mendalam pengertian marketing, jenis, tujuan, dan contohnya bagi bisnis Anda? Berikut adalah ulasan lengkapnya.

Pengertian Marketing

Marketing adalah promosi produk atau layanan bisnis kepada audiens target. Singkatnya, ini adalah tindakan yang diambil untuk memberi perhatian pada penawaran bisnis; bisa berupa barang fisik untuk dijual atau layanan yang ditawarkan. Contoh umum marketing adalah termasuk iklan televisi, papan reklame di pinggir jalan, dan iklan majalah.

Tetapi tidak semua bisnis memiliki kebutuhan dan memasarkan barang dan jasanya dengan cara yang sama. Faktanya, ada beberapa pendekatan berbeda tentang bagaimana pemasaran dapat berhasil untuk suatu organisasi.

Pendekatan ini disebut konsep marketing atau filosofi yang menentukan jenis alat pemasaran yang digunakan oleh sebuah perusahaan. Konsep marketing  didorong oleh tujuan yang jelas yang memperhitungkan efisiensi biaya, tanggung jawab sosial, dan efektivitas dalam pasar tertentu.

Konsep marketing terdiri dari:

  • Konsep produksi
  • Produk
  • Konsep penjualan
  • Konsep pemasaran
  • Konsep pemasaran sosial

Untuk mengetahui lebih jauh tentang konsep marketing, Anda bisa membacanya melalui artikel ini.

Download eBook Panduan dan Template Pembukuan Sederhana dengan Excel untuk Bisnis Kecil

Jenis Marketing

Setalh mengetahui pengertian marketing selanjutnya adalah mengetahui jenis marketing. Ada berbagai jenis strategi marketing atau pemasaran yang tersedia. Mengambil strategi pemasaran termasuk menganalisis kebutuhan bisnis Anda, audiens target Anda, dan spesifikasi produk Anda.
Dua jenis utama strategi pemasaran adalah:

1. Pemasaran Bisnis ke Bisnis (B2B)
2. Pemasaran bisnis ke konsumen (B2C)

Bentuk pemasaran yang paling umum adalah pemasaran bisnis ke konsumen (B2C). Mari kita ketahui lebih banyak tentang  jenis strategi pemasaran yang tersedia.

1. Iklan berbayar

Ini mencakup berbagai pendekatan untuk pemasaran. Ini mencakup pendekatan tradisional seperti iklan televisi dan iklan media cetak. Salah satu pendekatan pemasaran yang paling terkenal adalah pemasaran internet. Ini mencakup berbagai metode seperti PPC (Bayar per klik) dan iklan berbayar.

2. Cause Marketing

Cause marketing menghubungkan layanan dan produk perusahaan dengan penyebab atau masalah sosial. Ini juga dikenal sebagai pemasaran terkait penyebab.

3. Pemasaran relasional

Jenis pemasaran ini pada dasarnya berfokus pada pembangunan pelanggan. Meningkatkan hubungan yang ada dengan pelanggan dan meningkatkan loyalitas pelanggan.

Baca juga: Supply Chain Management: Pengertian, Proses Tahapan, dan Tujuannya dalam Bisnis 

4. Undercover Marketing

Jenis strategi pemasaran ini berfokus pada pemasaran produk sementara pelanggan tetap tidak mengetahui strategi pemasaran. Ini juga dikenal sebagai pemasaran siluman.

5. Dari mulut ke mulut atau Word of mouth

Ini sepenuhnya bergantung pada kesan apa yang Anda tinggalkan pada orang lain. Ini secara tradisional merupakan jenis strategi pemasaran yang paling penting. Didengarkan itu penting dalam dunia bisnis. Saat Anda memberikan layanan berkualitas kepada pelanggan, kemungkinan mereka akan mempromosikan Anda.

6. Pemasaran Internet

Ini juga dikenal sebagai pemasaran online dan biasanya terjadi melalui internet. Semua item pemasaran dibagikan di internet dan dipromosikan di berbagai platform melalui berbagai pendekatan.

7. Pemasaran transaksional

Penjualan adalah pekerjaan yang paling menantang. Bahkan untuk retail terbesar sekalipun, penjualan selalu sulit terutama bila ada target volume yang tinggi.

Namun dengan strategi pemasaran baru, penjualan tidak sesulit sebelumnya. Dalam pemasaran transaksional, pengecer mendorong pelanggan untuk membeli dengan kupon belanja, diskon, dan acara besar. Ini meningkatkan peluang penjualan dan memotivasi audiens target untuk membeli produk yang dipromosikan.

8. Diversity marketing

Ini melayani beragam audiens dengan menyesuaikan dan mengintegrasikan strategi pemasaran yang berbeda. Ini mencakup berbagai aspek seperti budaya, kepercayaan, sikap, pandangan, dan kebutuhan khusus lainnya.

Baca juga: Teknik Pemasaran: Pengertian dan 10 Teknik yang Wajib Anda Coba

Proses Marketing

  1. Pastikan tujuan bisnis Anda.
  2. Tentukan situasi pasar Anda, dengan fokus pada masalah yang memengaruhi pelanggan, produk, dan pesaing Anda.
  3. Tetapkan tujuan dan sasaran.
  4. Tentukan pasar dan profil pelanggan Anda.
  5. Tentukan posisi, merek, dan strategi kreatif Anda.
  6. Tetapkan strategi pemasaran untuk produk, harga, distribusi, dan promosi Anda.
  7. Uraikan taktik komunikasi Anda.
  8. Tetapkan anggaran Anda.
  9. Cetak biru rencana tindakan Anda.
  10. Tentukan peluang untuk pengembangan pasar jangka panjang.

Baca juga: Pengertian Diferensiasi Produk, Strategi dan Dampaknya bagi Usaha Anda

pengertian marketing 2

Tujuan Melakukan Marketing

Selain mengetahui pengertian marketing, mengetahui rencana marketing juga penting. Rencana marketing yang hebat dibangun di atas fondasi tujuan yang mewakili kebutuhan bisnis Anda yang paling mendesak. Tetapi bagaimana Anda menentukan tujuan yang benar? Berikut adalah 12 tujuan lengkap dilakukannya proses marketing.

Meningkatkan Penjualan

Mungkin tujuan saru  ini seharusnya tidak mengejutkan karena cenderung menjadi tujuan akhir untuk upaya marketing pada bisnis Anda.

Ini dapat menjadi tujuan yang menantang bagi beberapa organisasi pemasaran dengan siklus penjualan yang lebih besar – dalam hal ini, seringkali yang terbaik adalah memilih indikator utama pertumbuhan. Anda dapat mengukur kesuksesan Anda dalam hal pendapatan atau pemesanan berdasarkan model bisnis Anda.

Hasilkan prospek (atau peluang)

Jika Anda menginginkan pengukuran efektivitas pemasaran yang lebih real-time, pilih hasil yang muncul di awal siklus penjualan.

Jika Anda mengukur prospek, yang terbaik adalah memilih metrik prospek berkualitas tinggi seperti pemasaran prospek yang memenuhi syarat atau prospek yang diterima penjualan untuk menghindari menyatakan kesuksesan berdasarkan menghasilkan prospek yang tidak memenuhi syarat.

Baca Juga: 10 Strategi Pemasaran Online yang Sudah Terbukti dan Wajib Anda Coba

Mendapatkan pelanggan baru

Mendatangkan pelanggan baru adalah tujuan yang bagus untuk banyak jenis bisnis, terlepas dari apakah Anda menjual kepada individu atau perusahaan. Meskipun yang ini tampaknya cukup mudah untuk diukur, beberapa perusahaan mengalami kesulitan menghitung pelanggan baru dengan andal.

Mempertahankan pelanggan

Jika Anda memiliki bisnis SaaS, ini bisa menjadi salah satu ukuran terpenting untuk kesuksesan jangka panjang Anda. Anda dapat mengukur ini berdasarkan retensi, misalnya dengan mempertahankan 95% pelanggan.

Up-sell and cross-sell

Jika Anda memiliki sekumpulan pelanggan tetap, cara terbaik untuk berkembang adalah dengan menjual lebih banyak produk yang sama ke pelanggan yang sudah ada (up-sell) atau menjual solusi baru ke pelanggan yang sudah ada (cross-sell).

Ini adalah hal yang mungkin sulit diukur untuk beberapa perusahaan berdasarkan sistem mereka, tetapi ini adalah tujuan yang populer secara konsisten untuk perusahaan yang lebih matang.

Meningkatkan brand awareness

Mudah untuk mengatakan bahwa meningkatkan brand awareness atau kesadaran merek adalah tujuan pemasaran Anda, tetapi ini sulit untuk diukur.

Jika ini adalah tujuan markering Anda, Anda dapat memilih indikator yang dihasilkan sebagai ukuran kesadaran, seperti prospek masuk, lalu lintas web, atau pengikut di media sosial.

Tingkatkan kepuasan pelanggan

Selama bertahun-tahun, pemasar semakin dipacu untuk meningkatkan kepuasan pelanggan – terutama jika tim pemasaran memiliki tanggung jawab produk. Akibatnya, fungsi seperti pemasaran pelanggan atau pemasaran advokasi pelanggan lebih umum.

Pengukuran kepuasan pelanggan yang paling umum adalah Net Promoter Score (NPS), tetapi Anda juga dapat memilih instrumen survei lainnya.

Luncurkan produk atau solusi baru

Membawa solusi baru ke pasar membantu mendorong pertumbuhan perusahaan Anda – dan tim pemasaran produk sering kali bertanggung jawab atas manajemen peluncuran produk atau layanan baru.

Berhati-hatilah untuk tidak mengukur kesuksesan Anda hanya dengan meluncurkan produk – sebaliknya, Anda harus memilih indikator penerimaan pasar, seperti pertanyaan, ulasan, prospek, atau penjualan baru produk tergantung pada panjang siklus penjualan.

Re-brand atau re-position

Berhasil melakukan re-positioning atau re-branding perusahaan atau produk Anda dapat mempercepat pertumbuhan bisnis Anda. Ini adalah satu lagi yang mungkin sulit untuk diukur, tetapi Anda harus memilih metrik seperti penyertaan posisi baru Anda di media dan komunikasi analis (sebagai indikator utama), kesadaran merek, atau peningkatan pertumbuhan.

Tingkatkan lalu lintas web

Terkadang sasaran Anda cukup sederhana – seperti membuat lebih banyak orang datang ke situs web Anda. Ini adalah area lain di mana metrik kualitas sangat penting.

Pastikan Anda dapat mengukur lalu lintas yang memenuhi syarat, rasio pentalan, konversi, waktu di halaman, atau indikator serupa bahwa Anda mendapatkan orang yang tepat untuk datang ke situs Anda.

Baca juga: Pengertian Manajemen Anggaran, Tujuan, Jenis, dan Tips Penganggaran

Contoh Proses Marketing yang Sukses Besar

Setelah mengetahui pengertian marketing, jenis, proses dan tujuannya langkah selanjutnya adalah mengetahui contoh strategi marketing yang berhasil.

Spotify: Menawarkan Pengalaman Pengguna yang Berbeda

Saat ini, Spotify adalah salah satu perusahaan global paling terkenal di planet ini. Tapi bagaimana merek Swedia ini bisa menaklukkan dunia?

Ada banyak layanan musik streaming, tetapi yang membuat Spotify unik adalah fokusnya membantu pengguna menemukan konten baru. Spotify memecahkan cetakan platform streaming musik biasa dan sebagai gantinya menawarkan pengalaman pengguna yang benar-benar baru kepada pendengar.

Misalnya, selain filter khas berdasarkan genre, Spotify juga memungkinkan pengguna untuk memilih musik berdasarkan suasana hati mereka, apakah Anda ingin berolahraga, tidur, atau bahkan perlu beberapa lagu untuk dinyanyikan di kamar mandi.

Ini membantu pengguna menemukan lagu yang tidak pernah terpikir oleh mereka dan pada gilirannya, memperkuat hubungan mereka dengan merek.

Mereka juga menjadi yang terdepan dalam menggunakan kecerdasan buatan untuk menyusun daftar putar secara khusus berdasarkan kebiasaan pengguna mereka, seperti Rilis Rilis dan Temukan Mingguan.

GoPro: Percayai Konten Buatan Pengguna

Kamera GoPro adalah favorit di antara para petualang, pecandu adrenalin, dan atlet karena mereka berhasil merekam konten yang hampir tidak mungkin direkam menggunakan kamera tradisional. Karena sifat produknya, GoPro mampu membuat konten yang spektakuler.

Salah satu strategi pemasaran terbaik mereka adalah bagaimana mereka memudahkan pelanggan mereka untuk berbagi konten buatan pengguna yang baik.

Misalnya, program pengeditan GoPro membuat video dengan bingkai awal dan akhir yang mudah dikenali yang menampilkan logo dan merek GoPro. GoPro kemudian membagikan video ini di media sosial, yang pada gilirannya menginspirasi lebih banyak pengguna untuk membuat dan memposting video mereka sendiri.

Strategi ini terbukti sangat berhasil. Tidak percaya? Cek saluran Youtube resmi GoPro sekarang dan lihat berapa subscribbernhya. Video yang ada pada saluran mereka adalah konten buatan pengguna.

Nike: Promosikan Nilai Anda

Hanya ada sedikit merek yang bisa dikenali seperti Nike dan slogan “Do it” atau dalam bahasa Indonesia berarti “Lakukan saja”. Sejak awal, merek ini memfokuskan pemasarannya pada promosi nilai-nilai merek, seperti mengatasi kesulitan atau inovasi.

Untuk menyampaikan budaya ini kepada audiensnya, Nike sangat mengandalkan storytelling: iklan yang menceritakan kisah-kisah inspiratif dan memancing emosi positif pada pengguna. Selain itu, nilai merek tidak hanya hadir dalam pemasaran Anda, tetapi dalam segala hal yang Anda lakukan.

Baca juga: 5 Cara Pemasaran Digital Untuk Bisnis Kecil yang Terbukti Efektif

Kesimpulan

Itulah pengertian lengkap mengenai marketing yang perlu Anda ketahui. Membangun strategi marketing yang baik tentu akan berguna untuk bisnis Anda secara keseluruhan, karena pada akhirnya ini akan memberikan banyak keuntungan untuk Anda.

Namun, hal yang harus Anda lakukan adalah memastikan bahwa Anda memiliki anggaran yang cukup agar perencanaan marketing Anda berjalan dengan optimal.

Catat setiap pengeluaran yang Anda lakukan untuk program pemasaran pada catatan keuangan usaha, pastikan sesuai dengan rencana awal dan jangan berlebihan agar tidak terjadi pemborosan.

Untuk memudahkan pencatatan pengeluaran sekaligus kemudahan dalam mengelola keuangan bisnis secara menyeluruh, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap seperti pembukuan, penganggaran, perpajakan, pengelolaan aset dan inventori, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang masih Anda tunggu? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 1