7 Jenis Teori Manajemen untuk Proses Kerja Lebih Baik

Memahami dan menerapkan praktik terbaik dari teori manajemen dapat membantu Anda menjadi lebih efektif dalam membimbing tim Anda menuju kesuksesan. Banyak dari teori ini memunculkan pendekatan kepemimpinan yang biasa digunakan untuk membimbing dan menumbuhkan organisasi saat ini, dan Anda dapat memilih di antara mereka untuk mengidentifikasi strategi yang paling cocok untuk Anda dan tim Anda.

Memahami dan menerapkan teori manajemen membutuhkan latihan dan mungkin beberapa percobaan dan kesalahan. Dalam artikel ini, kami menjelaskan teori manajemen yang paling umum dan membagikan beberapa tip tentang bagaimana Anda dapat menerapkannya di tempat kerja.

Apa itu teori manajemen?

Teori manajemen adalah kumpulan ide yang merekomendasikan aturan umum tentang cara mengelola organisasi atau bisnis. Teori manajemen membahas bagaimana supervisor menerapkan strategi untuk mencapai tujuan organisasi dan bagaimana mereka memotivasi karyawan untuk tampil pada kemampuan tertinggi mereka. Biasanya, para pemimpin menerapkan konsep dari berbagai teori manajemen yang paling sesuai dengan karyawan dan budaya perusahaan mereka. Meskipun banyak teori manajemen diciptakan berabad-abad yang lalu, mereka masih memberikan banyak kerangka kerja yang bermanfaat untuk memimpin tim di tempat kerja dan menjalankan bisnis saat ini.

Manfaat teori manajemen

Ada beberapa alasan mengapa pemimpin harus mempelajari dan menerapkan teori manajemen, antara lain:

  • Peningkatan produktivitas: Dengan menggunakan teori-teori ini, para pemimpin belajar bagaimana memanfaatkan anggota tim mereka sebaik-baiknya, meningkatkan kinerja, dan meningkatkan produktivitas.
  • Pengambilan keputusan yang disederhanakan: Teori manajemen memberi para pemimpin strategi yang mempercepat proses pengambilan keputusan, membantu para pemimpin tersebut menjadi lebih efektif dalam peran mereka.
  • Peningkatan kolaborasi: Pemimpin belajar bagaimana mendorong partisipasi anggota tim dan meningkatkan kolaborasi di tempat kerja.
  • Peningkatan objektivitas: Teori manajemen mendorong para pemimpin untuk membuat perubahan yang terbukti secara ilmiah daripada mengandalkan penilaian mereka.

Baca juga: Apa itu Elastisitas Pendapatan dari Permintaan? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Jenis Teori Manajemen

Berikut adalah tujuh teori manajemen penting yang harus diperhatikan:

1. Teori manajemen ilmiah

Dikembangkan oleh Frederick Taylor, dia adalah salah satu orang pertama yang mempelajari prestasi kerja secara ilmiah. Prinsip Taylor merekomendasikan bahwa metode ilmiah harus digunakan untuk melakukan tugas di tempat kerja, sebagai lawan dari pemimpin yang mengandalkan penilaian mereka atau kebijaksanaan pribadi anggota tim.

Filosofinya menekankan bahwa memaksa orang untuk bekerja keras akan menghasilkan tempat kerja yang paling produktif. Sebaliknya, ia merekomendasikan penyederhanaan tugas untuk meningkatkan produktivitas.

Dia menyarankan agar para pemimpin menugaskan anggota tim untuk pekerjaan yang paling sesuai dengan kemampuan mereka, melatih mereka secara menyeluruh dan mengawasi mereka untuk memastikan mereka efisien dalam peran tersebut.

Sementara fokusnya untuk mencapai efisiensi tempat kerja maksimum dengan menemukan cara optimal untuk menyelesaikan tugas bermanfaat, hal itu mengabaikan kemanusiaan individu.

Teori ini tidak banyak dipraktikkan saat ini dalam bentuknya yang paling murni, tetapi teori ini menunjukkan kepada para pemimpin pentingnya efisiensi tempat kerja, nilai memastikan anggota tim menerima pelatihan yang cukup dan perlunya kerja tim dan kerja sama antara supervisor dan karyawan.

Baca juga: Apa itu Kepemimpinan Transaksional? Berikut Pembahasan Lengkapnya

2. Prinsip-prinsip teori manajemen administrasi

Henri Fayol, seorang eksekutif senior dan insinyur pertambangan, mengembangkan teori ini ketika dia meneliti sebuah organisasi melalui perspektif para manajer dan situasi yang mungkin mereka hadapi.

Dia percaya bahwa para pemimpin memiliki enam fungsi utama, untuk meramalkan, merencanakan, mengkoordinasikan, memerintah dan mengendalikan, dan dia mengembangkan prinsip-prinsip yang menguraikan bagaimana para pemimpin harus mengatur dan berinteraksi dengan tim mereka. Dia menyarankan bahwa prinsip-prinsip tersebut tidak boleh kaku tetapi harus diserahkan kepada manajer untuk menentukan bagaimana mereka menggunakannya untuk mengelola secara efisien dan efektif. Prinsip-prinsip yang dia uraikan adalah:

  • Inisiatif: Ini mengacu pada tingkat kebebasan yang harus dimiliki karyawan untuk melaksanakan tanggung jawab mereka tanpa dipaksa atau diperintahkan.
  • Kesetaraan: Prinsip ini menyiratkan bahwa setiap orang dalam organisasi harus diperlakukan sama dan lingkungan harus ramah.
  • Rantai komando: Prinsip ini mengatakan harus ada rantai pengawas dari tingkat atas manajemen ke tingkat yang lebih rendah dan komunikasi umumnya mengalir dari atas ke bawah. Ia menegaskan, tidak ada aturan keras terkait proses komunikasi melalui rantai komando.
  • Remunerasi personel: Prinsip ini mengacu pada pernyataan bahwa harus ada remunerasi moneter dan non-moneter berdasarkan tingkat kinerja untuk menciptakan ikatan antara karyawan dan organisasi.
  • Kesatuan arah: Prinsip ini menegaskan bahwa seharusnya hanya ada satu manajer per departemen yang bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan kegiatan kelompok untuk mencapai satu tujuan.
  • Disiplin: Menurut prinsip ini, karyawan harus hormat dan patuh, dan organisasi harus menguraikan aturan dan peraturan yang memperjelas aturan, pengawasan yang baik dan sistem penghargaan-hukuman.
  • Pembagian kerja: Prinsip ini menegaskan bahwa keseluruhan tindakan manajemen harus dibagi dan bahwa anggota tim harus diberi tanggung jawab berdasarkan keterampilan dan minat mereka agar lebih efektif dan efisien.
  • Wewenang dan tanggung jawab: Menurut asas ini, harus ada keseimbangan antara wewenang⁠—hak untuk memberi perintah dan membuat keputusan⁠—dan tanggung jawab⁠—kewajiban seorang karyawan untuk melaksanakan tugas yang telah ditentukan.
  • Kesatuan perintah: Ini mengacu pada pernyataan bahwa karyawan harus mendapatkan perintah hanya dari satu atasan langsung dan bertanggung jawab kepada orang itu saja.
  • Subordinasi kepentingan individu dengan kepentingan umum: Harus ada keselarasan antara kepentingan individu dan organisasi, meskipun kepentingan organisasi harus diprioritaskan karena akan membawa imbalan bagi individu.
  • Sentralisasi: Menurut prinsip ini, tingkat otoritas paling atas harus dipusatkan kepada manajemen tingkat atas, yang memiliki kekuatan untuk membuat keputusan paling penting dalam sebuah organisasi.
  • Ketertiban: Prinsip ini menegaskan bahwa agar organisasi dapat berjalan dengan lancar, orang yang tepat harus berada di pekerjaan yang tepat dan oleh karena itu, setiap materi dan karyawan harus diberi tempat yang layak.
  • Stabilitas masa kerja: Menurut prinsip ini, karyawan harus memiliki keamanan kerja agar efisien.
  • Espirit de corps: Ini mengacu pada keyakinan bahwa harus ada kontribusi tim yang bersatu dan bahwa kerja sama selalu lebih besar daripada agregat kinerja individu.

3. Teori manajemen birokrasi

Dikembangkan oleh Max Weber, teori manajemen birokrasi berfokus pada penataan organisasi dalam hierarki sehingga ada aturan tata kelola yang jelas. Prinsip-prinsipnya dalam menciptakan sistem ini meliputi rantai komando, pembagian kerja yang jelas, pemisahan aset pribadi dan organisasi dari pemilik, aturan dan regulasi yang ketat dan konsisten, pencatatan dan dokumentasi yang cermat serta pemilihan dan promosi karyawan berdasarkan kinerja dan kualifikasi.

Teori ini telah memainkan peran kunci dalam menetapkan standar dan prosedur yang merupakan inti dari sebagian besar organisasi saat ini.

Baca juga: 10 Contoh Strategi Bisnis Efektif yang Bisa Anda Lakukan

4. Teori hubungan manusia

Teori ini dikembangkan oleh Elton Mayo, yang melakukan eksperimen yang dirancang untuk meningkatkan produktivitas yang meletakkan dasar bagi gerakan hubungan manusia. Fokusnya adalah pada perubahan kondisi kerja seperti pencahayaan, waktu istirahat dan lamanya hari kerja. Setiap perubahan yang dia uji bertemu dengan peningkatan kinerja. Pada akhirnya, dia menyimpulkan bahwa peningkatan itu bukan karena perubahan tetapi hasil dari para peneliti yang memperhatikan karyawan dan membuat mereka merasa dihargai.

Eksperimen ini memunculkan teori bahwa karyawan lebih termotivasi oleh perhatian pribadi dan menjadi bagian dari kelompok daripada uang atau bahkan kondisi kerja.

5. Teori manajemen sistem

Teori ini menegaskan bahwa bisnis terdiri dari beberapa komponen yang harus bekerja secara harmonis agar sistem yang lebih besar berfungsi secara optimal. Keberhasilan organisasi, oleh karena itu, tergantung pada sinergi, saling ketergantungan dan keterkaitan antar subsistem. Menurut teori ini, karyawan adalah komponen yang paling penting dari sebuah perusahaan, dan departemen, kelompok kerja dan unit bisnis semua elemen penting tambahan untuk sukses.

Menurut teori ini, manajer harus mengevaluasi pola dan peristiwa dalam organisasi untuk menentukan pendekatan manajemen terbaik. Mereka perlu berkolaborasi dan bekerja sama dalam program untuk memastikan keberhasilan.

6. Teori manajemen kontingensi

Dikembangkan oleh Fred Fiedler, fokus utama teori ini adalah bahwa tidak ada satu pendekatan manajemen yang berhasil untuk setiap organisasi. Fiedler menyarankan bahwa sifat seorang pemimpin berhubungan langsung dengan seberapa efektif mereka memimpin tim mereka. Dia menegaskan bahwa ada ciri-ciri kepemimpinan yang berlaku untuk setiap jenis situasi dan bahwa seorang pemimpin harus fleksibel untuk beradaptasi dengan lingkungan yang berubah.

7. Teori X dan Y

Psikolog sosial Amerika, Douglas McGregor, memperkenalkan teori X dan Y dalam bukunya, “The Human Side of Enterprise,” di mana ia menyimpulkan bahwa dua gaya manajemen yang berbeda dipandu oleh persepsi mereka tentang motivasi anggota tim. Manajer yang menganggap karyawan apatis atau tidak menyukai pekerjaannya menggunakan teori X yang bersifat otoriter.

Teori Y digunakan oleh manajer yang percaya bahwa karyawan bertanggung jawab, berkomitmen, dan memiliki motivasi diri. Ini adalah gaya manajemen partisipatif yang memunculkan lingkungan kerja yang lebih kolaboratif, sedangkan teori X mengarah ke manajemen mikro.

Dia menyimpulkan bahwa organisasi besar mungkin mengandalkan teori X untuk membuat semua orang tetap fokus pada pencapaian tujuan organisasi. Bisnis yang lebih kecil, di mana karyawan adalah bagian dari proses pengambilan keputusan dan di mana kreativitas didorong, cenderung menggunakan teori Y.

Tips untuk Menggunakan Teori Manajemen di Tempat Kerja

Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda menerapkan praktik terbaik dari teori manajemen ini di tempat kerja Anda:

Berinvestasi dalam pelatihan karyawan

Seperti yang diusulkan Taylor dalam teori manajemen ilmiahnya, Anda dapat meningkatkan produktivitas karyawan dengan mengamati proses kerja dan kemudian membuat kebijakan yang merekomendasikan praktik terbaik.

Investasikan dalam pelatihan karyawan Anda agar lebih efektif dalam peran mereka. Anda biasanya akan menemukan bahwa itu meningkatkan produktivitas mereka dan meningkatkan kinerja di tempat kerja secara keseluruhan. Teori hubungan manusia juga dapat memengaruhi produktivitas, karena perhatian yang Anda berikan kepada anggota tim dan minat yang Anda berikan pada kinerja mereka dapat meningkatkan produktivitas mereka.

Baca juga: Manajemen Penjualan: Pengertian, Proses, Tujuan, Fungsi, Siklus dan Manfaatnya

Memberi karyawan kekuatan dalam membuat keputusan

Ambil petunjuk dari teori hubungan manusia dengan mendorong hubungan interpersonal dan menciptakan lingkungan yang berkolaborasi. Beri anggota tim Anda lebih banyak kekuatan dalam membuat keputusan.

Ini bisa berarti memberi mereka lebih banyak kendali dalam peran mereka atau memungkinkan kontribusi yang lebih besar untuk tujuan dan strategi departemen. Pertimbangkan untuk membuat sub-grup dalam departemen Anda dan memungkinkan tim tersebut memiliki kemampuan pengambilan keputusan yang lebih besar untuk mencapai tujuan organisasi.

Ratakan hierarki organisasi

Penelitian menunjukkan bahwa meratakan hierarki dapat meningkatkan inovasi lokal dan mempercepat proses pengambilan keputusan. Ini bisa berarti menyingkirkan jabatan atau posisi senior untuk menginspirasi lingkungan kerja yang kohesif dan kolaboratif.

Ini juga bisa berarti memberdayakan pemimpin tim dengan kemampuan pengambilan keputusan yang lebih banyak dan menghilangkan kebutuhan untuk sepenuhnya naik ke rantai komando untuk menerima persetujuan atas keputusan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai teori manajemen yang bisa Anda adaptasikan dalam bisnis Anda. Salah satu hal penting manajemen yang penting dalam bisnis adalah manajemen keuangan. Menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online bisa menjadi solusi terbaik untuk peningkatan efisiensi manajemen keuangan bisnis Anda.

Dengan fitur terlengkap dan dengan harga yang paling terjangkau, Accurate Online sudah dipercaya oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan menjadi software akuntansi terbaik di Indonesia yang telah meraih Top Brand Award sejak tahun 2016 sampai dengan sekarang. Jadi tunggu apalagi? Coba Accurate Online secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan

anggimo

Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.