Apa itu Biaya Periode? Berikut Pengertian dan Contohnya

Biaya periode adalah biaya standar yang harus ditambahkan bisnis ke laporan laba rugi mereka. Biaya ini biasanya merupakan biaya bisnis yang tidak dapat dihindari, dan dapat juga disebut period cost  atau biaya periode, biaya waktu, biaya kapasitas, dan biaya operasional.

Penting untuk mempelajari cara melaporkan period cost untuk memastikan Anda menyeimbangkan pembukuan dengan benar dan mengoptimalkan anggaran Anda secara efektif untuk operasi.

Dalam artikel ini, kami memberi Anda panduan yang mendefinisikan biaya periode, mencantumkan jenisnya, menjelaskan pentingnya, dan memberi Anda langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk melaporkan period cost.

Apa itu Biaya Periode?

Biaya periode atau period cost adalah setiap biaya yang dikeluarkan perusahaan yang tidak terkait langsung dengan proses produksi.

Ini berarti mereka tidak terkait dengan biaya satu produk atau biaya persediaan untuk bisnis, oleh karena itu biaya periode dimasukkan dalam laporan keuangan perusahaan selama periode akuntansi yang ditugaskan.

Anda dapat membagi biaya periode menjadi dua kategori:

  • Biaya penjualan
  • Biaya administrasi

Ini juga dikenal sebagai biaya penjualan, umum dan administrasi juga termasuk biaya pemasaran dan penjualan bersama dengan kantor perusahaan dan biaya administrasi yang diperoleh bisnis.

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Pendapatan Bersih? Berikut Rumus & Contohnya

Jenis Biaya Periode

Berikut adalah tiga klasifikasi biaya periode:

Beban saat ini: Beban yang diperoleh perusahaan terkait dengan periode berjalan

Biaya historis: Biaya yang telah terjadi pada periode sebelumnya yang seharusnya tidak dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan

Pengeluaran yang ditentukan sebelumnya: Pengeluaran yang diperkirakan perusahaan untuk periode mendatang yang dihitung untuk menyiapkan anggaran yang harus dipertimbangkan saat membuat keputusan

Biaya Periode Umum

Berikut adalah beberapa jenis biaya periode umum yang mungkin dimiliki bisnis:

  • Biaya hukum dan profesional: Pengacara, akuntan, dan penasihat lain yang mungkin dibayar oleh bisnis
  • Pengeluaran kantor: Pengeluaran seperti perlengkapan, sewa dan pengeluaran terkait kantor lainnya
  • Utilitas: Air, listrik, gas dan utilitas lainnya
  • Iklan dan promosi: Biaya pemasaran seperti iklan, iklan media sosial, dan barang promosi lainnya
  • Pemeliharaan dan perbaikan: Pemeliharaan kantor dan pembayaran kerusakan pada peralatan apa pun yang memerlukan perbaikan
  • Perjalanan, makan, dan hiburan: Pengeluaran yang diperoleh selama perjalanan bisnis
  • Gaji: Uang yang dibayarkan perusahaan kepada karyawan mereka untuk pekerjaan mereka
  • Imbalan kerja: Pengeluaran seperti rekening pensiun, asuransi kesehatan dan imbalan kerja lainnya
  • Asuransi: Bisnis biasanya memiliki biaya asuransi untuk menutupi aset mereka
  • Bunga pinjaman dan kewajiban lainnya: Banyak bisnis harus membayar kembali bunga pinjaman setiap bulan
  • Pengeluaran mobil: Setiap kendaraan perusahaan yang tidak terkait dengan pembuatan atau pengiriman produk

Mengapa Penting untuk Menghitung Biaya Periode?

Menghitung total period cost Anda penting karena membantu Anda memperkirakan pendapatan bersih bisnis Anda untuk setiap periode akuntansi. Ini mungkin penting untuk mengajukan pajak bisnis yang akurat. Mengetahui total biaya periode Anda juga membantu bisnis Anda untuk mempersiapkan audit.

Menghitung period cost juga dapat membantu bisnis:

  • Menyeimbangkan anggaran mereka
  • Dapatkan penghematan penting
  • Fokus untuk mengembangkan bisnis mereka dan mengendalikan biaya langsung mereka
  • Mencari cara yang lebih baik untuk mengendalikan biaya

Baca juga: Apa itu Net Cash Flow dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Cara Menghitung dan Membuat Laporan Biaya Periode

Tidak ada pendekatan atau formula standar yang digunakan bisnis dan akuntan untuk menghitung biaya periode. Paling sering, akuntan manajemen harus memperhatikan biaya bisnis dan menentukan mana yang merupakan period cost dan mana yang merupakan biaya produksi sebelum mereka menambahkannya ke laporan laba rugi. Begitu mereka berada di laporan laba rugi, akuntan dapat menguranginya dari laba kotor untuk mendapatkan laba bersih untuk periode tersebut.

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk melaporkan period cost untuk bisnis Anda:

1. Pantau period cost Anda

Pastikan Anda melacak berapa banyak uang yang Anda keluarkan untuk period cost dan mengeluarkannya selama periode Anda mengeluarkan biaya. Anda dapat menyimpan tanda terima, slip gaji karyawan, faktur, dan dokumen lain yang mencerminkan berapa banyak uang yang Anda bayarkan untuk berbagai period cost.

2. Sertakan period cost Anda pada laporan laba rugi Anda

Ketika Anda mengeluarkan period cost , mereka berakhir pada laporan laba rugi Anda dan mengurangi laba bersih Anda. Anda dapat memilih untuk memisahkan period cost berdasarkan kategori pada laporan laba rugi Anda untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang biaya Anda dan berapa banyak yang Anda belanjakan untuk masing-masing biaya tersebut.

Ini membantu Anda menilai pengeluaran Anda dan memberi Anda gambaran akurat tentang pendapatan bersih Anda. Laporan laba rugi Anda juga mencakup harga pokok penjualan, pajak, dan total pendapatan untuk periode akuntansi.

3. Evaluasi kembali period cost Anda setiap tahun

Banyak period cost tidak tetap. Ketika Anda menentukan anggaran Anda setiap tahun, Anda dapat mengurangi pengeluaran dengan mengevaluasi kembali pengeluaran periode Anda. Misalnya, jika Anda mengubah premi asuransi atau bahkan beralih ke perusahaan dengan premi yang tidak terlalu mahal, perbedaan harga perlu diperhatikan. Mengevaluasi kembali period cost Anda dapat membantu Anda mengidentifikasi peluang untuk mengurangi pengeluaran Anda.

Baca juga: 7 Laporan Akuntansi yang Penting Dalam Bisnis

Contoh Kasus dalam Menghitung Biaya Periode

Berikut adalah contoh menghitung biaya periode pada laporan laba rugi:

Laporan Laba Rugi
Pendapatan 130,000
Biaya barang yang dijual 30,000
Laba kotor 100,000
Penghasilan
Gaji dan tunjangan 40,000
Sewa dan overhead 10,000
Bunga 2,000
Depresiasi 13,000
Total biaya 65,000
Laba bersih sebelum pajak $35.000

Tabel di atas menunjukkan laporan laba rugi dengan gaji dan tunjangan, sewa dan overhead, bunga dan depresiasi. Biaya ini adalah contoh biaya periode yang diperhitungkan dalam tabel selama periode yang terjadi.

Berikut adalah contoh yang menggambarkan biaya periode untuk memberi Anda informasi lebih lanjut:

Contoh: Biaya manufaktur yang dikeluarkan pada tahun pertama operasi

  • $ 11.350 dalam bahan langsung untuk produksi produk
  • $ 4.280 dalam sewa untuk kantor perusahaan manufaktur
  • $ 65.500 dalam gaji untuk pekerja produksi
  • $ 300 tagihan listrik untuk fasilitas manufaktur
  • $ 3.120 dalam materi pemasaran dan iklan
  • $ 24.700 dalam gaji untuk tim akuntansi perusahaan

Biaya periode yang harus dikeluarkan perusahaan manufaktur pada periode yang dikeluarkan adalah $ 4.280 dalam sewa untuk kantor, $ 3.120 dalam materi pemasaran dan $ 24.700 dalam gaji untuk tim akuntansi perusahaan. Sisa biaya mereka terkait dengan produksi, yang berarti mereka bukan biaya periode. Ini berarti perusahaan manufaktur harus mengeluarkan biaya $ 32.100 untuk tahun pertama mereka mengoperasikan fasilitas manufaktur mereka.

Baca juga: Accrued Expense: Pengertian Lengkap dan Contohnya dalam Akuntansi

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai biaya periode, menghitung dan contohnya. Untuk memudahkan Anda dalam menghitung semua biaya yang terjadi dalam binsis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang berpengalaman lebih dari 20 tahun dan memiliki fitur terbaik seperti pencatatan pembukuan, otomasi laporan keuangan, manajemen stok dan aset, multi gudang dan cabang, proses rekonsiliasi transaksi otomatis, dan masih banyak lagi.

Anda bisa juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate1