7 Laporan Akuntansi yang Penting Dalam Bisnis

Laporan akuntansi itu penting. Anda tahu bahwa menjalankan bisnis berarti melacak semua uang masuk dan keluar. Jadi, Anda harus menuliskan semuanya dan melacak setiap rupiah dari transaksi Tapi, bagaimana Anda menganalisis semua informasi itu?

Jawabannya: laporan akuntansi. Jadi mari kita ketahui tujuh laporan akuntansi yang harus Anda ketahui saat menjalankan bisnis.

Apa itu Laporan Akuntansi?

Apakah semua data keuangan Anda sudah terkumpul dan siap digunakan? Itulah dasar dari setiap laporan akuntansi yang Anda buat.

Laporan akuntansi Anda adalah laporan keuangan yang Anda gunakan untuk membuat keputusan bisnis yang terinformasi dengan baik.

Laporan dapat mencakup informasi keuangan, seperti pendapatan, pengeluaran, dan harga pokok penjualan. Dan, mereka memberi Anda informasi penting tentang kesehatan buku dan bisnis Anda.

Jadi, laporan mana yang harus Anda simpan di bisnis Anda? Berikut adalah tujuh laporan akuntansi yang harus Anda ketahui dengan mudah dan harus selalu tersedia.

1. Buku besar

Buku besar adalah dasar dari pembukuan Anda yang menyortir dan merangkum semua transaksi. Di buku besar, gunakan debit dan kredit untuk menunjukkan saldo antara akun Anda. Kredit dan debit yang tidak seimbang berdampak pada laporan keuangan dan memberikan laporan akuntansi yang tidak akurat.

Bagian dari buku besar

Buku besar terdiri dari setiap akun yang Anda butuhkan dalam pembukuan Anda. Akun yang paling umum termasuk:

  • Aktiva
  • Kewajiban
  • Ekuitas
  • Pendapatan
  • Pengeluaran

Buku besar Anda juga mencakup sub-akun yang mungkin Anda miliki, seperti piutang, hutang, penjualan produk, pembayaran sewa atau hipotek, dll.

Apa Gunanya Buku Besar?

Gunakan laporan buku besar Anda sebagai dasar untuk laporan akuntansi dan laporan keuangan Anda. Buku besar juga dapat membantu Anda:

  • Persiapan untuk audit
  • Mengatur transaksi bisnis
  • Ajukan dan terima pinjaman bisnis
  • Laporkan data keuangan nyata
  • Seimbangkan buku Anda

2. Laporan laba rugi

Laporan laba rugi, juga dikenal sebagai laporan pendapatan, menunjukkan semua pendapatan dan beban untuk suatu periode. Laporan laba rugi adalah salah satu dari tiga jenis utama laporan keuangan.

Mengapa laporan yang menunjukkan pendapatan dan pengeluaran begitu penting dalam bisnis? Pada laporan ini, berisi informasi keuangan dan mengurangi pengeluaran Anda dari penghasilan untuk memberi tahu Anda apakah Anda mendapat untung atau rugi.

Bagian dari laporan laba rugi

Laporan laba rugi adalah salah satu laporan akuntansi paling umum di gudang senjata Anda. Dan, itu dapat mencakup banyak bagian yang berbeda. Bagian utama dari laporan laba rugi meliputi:

  • Penghasilan
  • Pengeluaran
  • Harga pokok penjualan
  • Batas pemasukan

Apa gunanya laporan laba rugi?

Laporan laba rugi Anda membantu Anda dengan cepat mengidentifikasi area masalah sehingga Anda dapat menyelesaikan masalah apa pun sebelum menjadi bola salju. Anda juga dapat menggunakan laporan laba rugi Anda untuk:

  • Melihat apakah Anda menghasilkan keuntungan
  • Rencanakan anggaran
  • Mengevaluasi keberhasilan anggaran
  • Sesuaikan pengeluaran
  • Membuat keputusan keuangan yang penting (misalnya, menentukan apakah Anda harus mengajukan pinjaman bisnis)

3. Neraca

Neraca adalah salah satu dari tiga laporan keuangan utama. Tapi, itu sangat berbeda dari laporan laba rugi.

Sementara laporan laba rugi Anda memberi tahu Anda berapa banyak yang Anda belanjakan atau hasilkan, neraca memungkinkan Anda dan pihak lain (misalnya, pemberi pinjaman) menentukan stabilitas keuangan Anda.

Bagian dari neraca

Neraca akuntansi Anda memiliki tiga komponen utama:

  • Aset adalah barang berharga yang Anda miliki yang dapat diubah menjadi uang tunai (misalnya, kendaraan perusahaan).
  • Kewajiban adalah apa yang Anda berutang kepada orang lain, seperti bisnis, pemerintah, orang lain, atau organisasi. Misalnya, faktur yang belum dibayar adalah kewajiban.
  • Ekuitas adalah nilai kepemilikan Anda dalam bisnis. Hitung ekuitas Anda dengan mengurangkan total kewajiban Anda dari total aset Anda.

Neraca menunjukkan gambaran lengkap tentang kesehatan finansial perusahaan Anda pada saat tertentu menggunakan aset, kewajiban, dan ekuitas.

Di neraca, total kewajiban dan ekuitas Anda harus sama dengan aset Anda. Jika neraca Anda tidak seimbang, Anda mungkin telah melakukan kesalahan akuntansi.

Apa gunanya neraca?

  • Mengetahui pengeluaran Anda terlalu banyak
  • Efektivitas strategi penetapan harga Anda
  • Jika strategi pemasaran Anda menguntungkan Anda

Pihak eksternal mungkin juga meminta untuk melihat neraca Anda untuk menentukan apakah mereka ingin bekerja sama dengan Anda.

Pemberi pinjaman mungkin meminta neraca Anda saat Anda mengajukan pinjaman bisnis. Investor membutuhkan data keuangan untuk menentukan apakah bisnis Anda dalam performa yang baik.

Dan, pemasok potensial mungkin meminta neraca Anda untuk menentukan apakah bisnis Anda cukup stabil untuk memasok barang.

Anda dapat menggunakan neraca dari periode yang berbeda untuk membuat neraca komparatif. Neraca komparatif membandingkan posisi keuangan Anda selama periode yang berbeda untuk menentukan perubahan atau tren.

4. Laporan arus kas

Laporan arus kas, atau laporan cash flow, adalah laporan keuangan utama ketiga. Laporan tersebut menunjukkan jumlah uang  yang masuk atau keluar dari bisnis Anda selama periode waktu tertentu.

Laporan arus kas dapat menunjukkan dua hal:

  • Arus kas positif: Anda menghasilkan lebih banyak uang daripada yang Anda belanjakan
  • Arus kas negatif: Anda menghabiskan lebih banyak uang daripada yang Anda hasilkan

Sementara laporan arus kas menunjukkan arus masuk dan arus keluar uang tunai ke bisnis Anda, laporan itu tidak memberikan gambaran profitabilitas yang lengkap dan akurat. Mengapa? Karena Anda tidak memasukkan kredit apa pun dalam laporan arus kas.

Misalnya, Anda mungkin menunjukkan bahwa Anda membawa lebih banyak kas daripada yang Anda belanjakan (arus kas positif), tetapi Anda memiliki faktur tagihan yang jumlahnya lebih banyak daripada kas yang Anda miliki (arus kas negatif).

Atau, Anda mungkin memiliki arus kas negatif karena pelanggan memiliki faktur yang belum dibayar. Jika Anda membuat laporan arus kas sebelum menerima uang dari pelanggan atau membayar vendor, laporan Anda mungkin tidak sepenuhnya akurat.

Bagian dari laporan arus kas

Laporan arus kas biasanya memiliki tiga bagian:

  • Arus kas operasi: Uang yang Anda terima dari pelanggan dan belanjakan untuk menjalankan bisnis Anda. Bagian operasi menunjukkan apakah Anda menghasilkan pendapatan yang cukup dari penjualan untuk menutupi pengeluaran Anda
  • Arus kas investasi: Pembelian atau penjualan aset jangka panjang, seperti saham atau properti. Anda dapat membelanjakan uang untuk investasi (misalnya, hipotek) atau mendapatkan uang dari penjualan (misalnya, menjual saham)
  • Arus kas pembiayaan: Arus masuk atau keluar uang tunai yang dihasilkan dari hutang, pinjaman, atau dividen. Arus kas negatif di bagian ini menunjukkan Anda melunasi hutang

Apa fungsi membuat laporan arus kas?

Gunakan laporan arus kas untuk menentukan apakah pendapatan dan pengeluaran Anda sinkron. Arus kas negatif menunjukkan bahwa Anda mungkin perlu meningkatkan penjualan atau mengurangi biaya. Arus kas positif menunjukkan bahwa bisnis Anda menghasilkan lebih dari yang Anda belanjakan.

Investor mungkin meminta untuk melihat laporan arus kas Anda untuk menentukan apakah berinvestasi dalam bisnis Anda sepadan dengan risikonya.

Jika Anda mendapatkan cukup uang untuk membayar pengeluaran, Anda mungkin memiliki risiko yang baik. Vendor juga dapat meminta untuk melihat laporan untuk memastikan Anda memiliki dana untuk membayar barang atau jasa.

5. Umur piutang usaha

Jika Anda menggunakan metode akuntansi akrual, Anda menggunakan laporan umur piutang (AR). Laporan umur AR menunjukkan semua uang yang terutang untuk bisnis Anda. Gunakan laporan untuk melacak dan mengelola semua jalur kredit yang Anda berikan kepada pelanggan Anda.

Laporan piutang usaha merinci berapa banyak uang yang harus dibayar pelanggan kepada bisnis Anda. Apakah Anda mengirim faktur kepada pelanggan setelah menyediakan barang atau jasa? Jika demikian, catat uang yang terutang untuk bisnis Anda di AR Anda. Semua piutang pada laporan umur merupakan tagihan yang belum dibayar.

Bagian dari laporan umur piutang usaha

Secara umum, laporan dipecah menjadi beberapa interval:

  • 1 – 30 hari (segera jatuh tempo)
  • 31 – 60 hari
  • 61 – 90 hari
  • 91+ hari

Laporan umur AR juga mencakup kategori berikut:

  • Nama Pelanggan
  • Total saldo untuk setiap pelanggan
  • Jumlah saat ini
  • Hari lewat jatuh tempo (mis., 31 – 60 hari)
  • Total untuk setiap kolom

Apa fungsi laporan umur piutang

Mengapa laporan umur piutang sangat penting? Laporan menunjukkan kepada Anda berapa banyak uang yang harus dibayar pelanggan Anda dan berapa lama saldo terutang. Mengetahui informasi ini memungkinkan Anda untuk tetap mengetahui koleksi, memperkirakan arus kas, dan memperkirakan piutang tak tertagih.

Dan Anda dapat melihat pelanggan mana yang berutang uang kepada Anda sehingga Anda dapat mengirim pengingat pembayaran dan menghubungi pembayar yang terlambat.

6. Umur utang usaha

Sisi lain dari umur piutang adalah laporan umur hutang (AP). Laporan ini bukan menunjukkan uang yang terutang kepada Anda oleh pelanggan Anda, laporan umur utang merinci berapa banyak hutang bisnis Anda kepada orang lain. Seperti halnya umut piutang, hanya gunakan laporan umur hutang jika Anda menggunakan akuntansi akrual.

Laporan umur utang Anda menunjukkan faktur yang harus Anda bayar. Hanya catat faktur dalam laporan hutang Anda saat vendor memberikan kredit kepada Anda. Jangan memasukkan pembayaran yang Anda bayarkan segera ke vendor.

Misalnya, Anda membeli persediaan dari vendor secara kredit. Anda setuju untuk membayar 500.000 empat minggu dari tanggal pengiriman, dan vendor menerbitkan faktur kepada Anda. Catat informasi faktur di buku Anda segera setelah Anda menerima faktur.

Baca juga: Accrued Expense: Pengertian Lengkap dan Contohnya dalam Akuntansi

Bagian dari laporan umur AP

Seperti laporan umur AR, Anda dapat memecah laporan umur AP menjadi beberapa interval:

  • Saat ini (0 – 30 hari)
  • 1 – 30 hari lewat jatuh tempo
  • 31 – 60 hari lewat jatuh tempo
  • 61 – 90 hari lewat jatuh tempo
  • Lebih dari 90 hari lewat jatuh tempo

Laporan umur AP Anda meliputi:

  • Nama vendor
  • Berapa banyak Anda berutang kepada setiap vendor?
  • Jumlah waktu Anda memiliki hutang
  • Apakah ada pembayaran yang lewat jatuh tempo

Apa fungsi dari laporan umur utang

Anda dapat menggunakan informasi dalam laporan penuaan AP Anda untuk:

  • Kelola arus kas
  • Buat keputusan tentang hutang mana yang harus dibayar terlebih dahulu
  • Rencanakan pengeluaran masa depan
  • Bangun anggaran bisnis Anda
  • Hindari pembayaran yang hilang

7. Laporan laba ditahan

Laporan laba ditahan mencantumkan laba ditahan bisnis Anda pada akhir periode pelaporan. Jadi, apa itu laba ditahan? Laba ditahan adalah keuntungan bisnis yang dapat Anda gunakan untuk berinvestasi atau membayar kewajiban.

Laporan laba ditahan juga biasa dikenal sebagai pernyataan ekuitas pemilik, pernyataan ekuitas, atau pernyataan ekuitas pemegang saham.

Bagian dari laporan laba ditahan

Ada tiga informasi yang perlu Anda ketahui untuk laporan laba ditahan:

  • Laba ditahan awal
  • Batas pemasukan
  • Dividen dibayarkan

Gunakan rumus berikut untuk menghitung dan menyiapkan laporan penghasilan Anda:

Laba Ditahan = Laba Ditahan Awal + Laba Bersih – Dividen Dibayar

Gunakan neraca Anda atau laporan laba ditahan sebelumnya untuk menemukan laba ditahan awal Anda untuk periode tersebut. Kumpulkan informasi laba bersih Anda dari laporan laba rugi Anda. Gunakan laporan laba rugi atau buku besar Anda untuk menentukan dividen yang dibayarkan.

Apa fungsi laporan laba ditahan?

Anda dapat menggunakan laporan laba ditahan untuk melacak laba ditahan dan mencari pembiayaan dari luar. Buat laporan laba ditahan setiap periode akuntansi untuk menentukan apakah bisnis Anda meningkatkan atau menurunkan laba ditahan antar periode.

Laba ditahan yang positif menunjukkan bahwa Anda memiliki dana untuk diinvestasikan dalam bisnis Anda (misalnya, membeli peralatan baru) atau melunasi utang. Laba ditahan negatif menunjukkan defisit.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai tujuh laporan akuntansi yang harus Anda tahu. Apakah membuat laporan akuntansi secara manual mengambil terlalu banyak waktu dari hari Anda?

Software akuntansi Accurate Online memudahkan untuk mencatat seluruh proses pembukuan bisnis dan juga membuat laporan keuangan secara cepat dan praktis. Jika Anda masih menggunakan spreadsheet dan buku tebal, maka software akuntansi Accurate Online layak untuk Anda gunakan. Cobalah gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate-200 ribu per bulan