Bagaimana Cara Menghitung Biaya Overhead untuk Perusahaan Konstruksi?

Menghitung biaya overhead pada perusahaan konstruksi. Jika Anda pernah terlibat dalam operasi bisnis sehari-hari, kemungkinan besar Anda memahami pentingnya mengelola pengeluaran Anda.

Biaya yang terkait dengan produksi, staf, persediaan, dan elemen penting lainnya dapat memengaruhi keuntungan Anda. Ini terutama benar ketika Anda memulai bisnis konstruksi Anda sendiri dan memiliki daftar panjang biaya overhead yang harus dikelola setiap bulan.

Apakah Anda khawatir tentang visibilitas ke mana bisnis Anda membelanjakan uangnya, atau apakah Anda siap menangani kebutuhan bisnis dasar? Jika demikian, mempelajari cara menghitung biaya overhead bisa menjadi salah satu keputusan terbaik yang Anda buat sebagai pemilik.

Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu merasa terintimidasi saat harus menghitung biaya overhead dan membuat penyesuaian sesuai kebutuhan.

Terlepas dari apakah Anda menganggap diri Anda ahli akuntansi atau tidak, ada banyak cara untuk mendapatkan kembali atau menetapkan kendali atas keuangan bisnis Anda. Dalam panduan ini, kami akan menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui tentang menghitung biaya overhead dalam bisnis konstruksi Anda.

Mengenal Biaya Overhead untuk Bisnis Konstruksi

Pemilik bisnis konstruksi mungkin mendapati diri mereka berada di posisi yang sulit ketika harus menghitung biaya overhead. Dalam bidang seperti konstruksi, terlalu mudah untuk melupakan jumlah pasti yang dibelanjakan bisnis untuk biaya pekerjaan tertentu, perbaikan peralatan, anggaran, tawaran, biaya tidak langsung, dan kebutuhan lain-lain.

Manajer proyek dan situs bahkan mungkin tidak memiliki akses ke nomor tertentu hingga setelah kontrak atau proyek ditutup.

Sayangnya, Anda terus menebak-nebak biaya pekerjaan, pengeluaran bisnis, dan overhead, Anda akan selalu memiliki pendapatan yang lebih sedikit di penghujung hari.

Meskipun beberapa angka dapat bergeser dan berubah berdasarkan hasil atau durasi proyek, komitmen terhadap prinsip akuntansi yang baik sebagai inti bisnis Anda harus tetap stabil.

Dalam hal overhead dalam bisnis konstruksi Anda, ini berarti Anda harus berusaha untuk:

  • Pelajari keterampilan dan alat yang diperlukan untuk menghitung total dengan benar
  • Lacak pengeluaran bisnis secara akurat untuk hasil keuangan jangka panjang yang lebih baik
  • Buat perubahan dan adaptasi ketika dan jika Anda menemukan masalah dengan pengeluaran berlebihan
  • Memanfaatkan bantuan dari luar atau profesional saat pengeluaran bisnis Anda tidak menentu

Baca juga: Current Ratio (Rasio Lancar): Pengertian, Rumus, Contoh dan Batasannya

Jenis pengeluaran dan biaya konstruksi

Di dalam perusahaan konstruksi, ada banyak pengeluaran yang tidak termasuk dalam kategori biaya overhead resmi.

Ini karena istilah overhead secara tradisional mengacu pada biaya tidak langsung yang digunakan untuk menjaga bisnis tetap beroperasi, tanpa berkontribusi langsung pada pekerjaan atau proyek tertentu.

Meskipun biaya ini mungkin membutuhkan waktu untuk diidentifikasi, biaya overhead merupakan prinsip yang sangat penting untuk industri seperti konstruksi yang memiliki kebutuhan lebih besar untuk bahan baku dan tenaga kerja upahan.

Untuk membantu mempermudah pemahaman ini, berikut adalah beberapa kategori utama yang harus Anda pertimbangkan ketika mempelajari cara menghitung overhead dalam bisnis konstruksi Anda:

Biaya overhead

Kategori ini mencakup biaya yang berdampak pada seluruh perusahaan konstruksi dari sudut pandang administratif dan hukum. Anda harus memasukkan hal-hal seperti ruang sewa, tunjangan karyawan, biaya asuransi, pemasaran, biaya hukum, dan pajak berulang atau pembayaran properti

Biaya langsung dan tidak langsung

Dalam bisnis konstruksi, biaya bahan per proyek sangat bervariasi. Ini juga termasuk kategori biaya tidak langsung untuk hal-hal yang sangat sulit dilacak per lokasi kerja, seperti paku, potongan kayu, dan bahan bangunan kecil. Persediaan ini tidak sama dengan biaya overhead umum yang terkait dengan menjalankan bisnis.

Biaya tenaga kerja

Biaya tenaga kerja dan karyawan akan bervariasi berdasarkan jenis pekerja yang Anda pekerjakan. Beberapa karyawan bekerja sepanjang tahun, sementara yang lain mungkin dikontrak untuk pekerjaan tertentu. Ingatlah untuk membuat perbedaan ini saat Anda memperhitungkan overhead untuk setiap pekerjaan.

Berikut adalah beberapa cara yang bisa Anda gunakan untuk mencatat dan menghitung biaya konstruksi pada bisnis Anda:

Baca juga: Gross Profit Margin: Pengertian, Rumus, Fungsi dan Contohnya

1. Buat Daftar Lengkap Biaya Overhead

Saat Anda pertama kali mulai menghitung biaya overhead Anda, cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mengembangkan sistem organisasi yang mengalir ke dalam prosedur yang sesuai atau menggunakan software akuntansi.

Dengan cara ini, Anda akan lebih mudah untuk menginga pembayaran dan menyimpan tanda terima yang dapat membuat perbedaan besar dalam memperhitungkan biaya Anda.

Biaya overhead dalam bisnis konstruksi dapat meliputi:

  • Sewa ruang kantor dan fasilitas lainnya
  • Tunjangan dan gaji karyawan penuh waktu
  • Perlindungan asuransi untuk orang dan peralatan
  • Perlindungan tanggung jawab umum
  • Biaya transportasi
  • Jam kerja\Utilitas seperti listrik, gas, dan air
  • Biaya dan lisensi pemerintah
  • Pajak atas properti, tanah, atau aset lainnya
  • Biaya penyusutan
  • Biaya pekerjaan lainnya

Bergantung pada jenis konstruksi tertentu yang ditangani perusahaan Anda, Anda mungkin juga memiliki kategori terpisah dari biaya overhead produksi. Jika Anda tidak memproduksi barang apa pun secara langsung, kategori ini mungkin tidak berlaku.

2. Tambahkan Total Biaya

Langkah selanjutnya relatif sederhana. Setelah Anda memiliki daftar lengkap dan kategoris, sekarang saatnya menambahkan semuanya. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan memilih periode waktu tertentu (misalnya, biaya overhead selama satu bulan) dan mendapatkan total keseluruhan Anda.

Alasan memilih satu periode waktu standar adalah konsistensi. Anda tidak akan memiliki gambaran yang baik tentang tarif overhead Anda yang sebenarnya jika Anda tidak memperkirakan kapan jatuh tempo dan seberapa sering Anda membayarnya agar bisnis tetap berjalan lancar.

Baca juga: Nilai Aktiva Bersih (NAB): Pengertian dan Cara Menghitungnya

3. Hitung Biaya Overhead Anda

Langkah selanjutnya dalam proses ini adalah menentukan tingkat persentase overhead Anda. Perhitungan di sini juga relatif mudah karena Anda akan membagi total yang Anda temukan pada langkah kedua dengan total penjualan bulanan Anda.

Persamaannya terlihat seperti ini:

Total biaya overhead / Total penjualan bulanan = Tarif yang Anda kenakan 

Untuk mendapatkan persentase alih-alih desimal setelah Anda membagi pertama, kalikan hasilnya dengan 100. Ini akan memberi Anda angka persentase yang dapat Anda gunakan dengan mudah untuk lebih memahami operasi bisnis Anda.

Misalnya, jika Anda memiliki tarif overhead 25%, ini berarti perusahaan Anda menginvestasikan 25 rupiah untuk biaya overhead untuk setiap nilai yang Anda hasilkan.

Tarif overhead berbeda untuk setiap indusri, jadi Anda harus meluangkan waktu untuk meneliti standar apa untuk bisnis atau industri yang sama dengan Anda. Aturan praktis yang baik adalah overhead 10% dengan keuntungan 10%.

biaya overhead konstruksi 2

4. Pilih Metode yang Tepat untuk Pengalokasian Overhead

Jika Anda ingin menjadi lebih terperinci dengan menghitung biaya overhead dalam bisnis Anda, Anda dapat mulai mengalokasikan kategori tertentu dari biaya overhead Anda.

Dalam akuntansi, alokasi overhead hanya mengacu pada praktik mendistribusikan biaya tidak langsung ke layanan yang Anda tawarkan yang menghasilkan pendapatan untuk memastikan bahwa Anda menganggarkan biaya pekerjaan secara akurat.

Praktik ini umumnya memberikan visibilitas lebih dari sekadar menggabungkan semua jenis overhead menjadi satu.

Alokasi overhead tergantung pada apakah perusahaan konstruksi Anda berfokus pada manufaktur, kontrak umum, pengembangan lahan, atau spesialisasi lainnya. Biasanya, semakin banyak bisnis Anda tumbuh dan dibelanjakan, semakin besar kebutuhan Anda akan alokasi overhead.

Bergantung pada bagaimana Anda mengelola akuntansi, Anda mungkin menerima saran yang berbeda untuk alokasi. Di bawah ini adalah dua cara yang paling umum untuk mengalokasikan biaya overhead dalam industri ini.

Tingkat biaya langsung

Pendekatan ini banyak digunakan karena kesederhanaannya. Anda akan melihat biaya dari satu pekerjaan secara keseluruhan. Kemudian, Anda akan menggunakan persentase yang cukup standar untuk menentukan berapa banyak biaya tambahan yang dibutuhkan untuk menutupi biaya pekerjaan.

Ini adalah hubungan langsung yang bergantung pada data dan pengalaman historis untuk memandu keputusan overhead di masa depan.

Proporsi biaya pekerjaan langsung

Di sisi lain, ketika Anda mengalokasikan overhead menggunakan proporsi biaya langsung, Anda mencari angka yang akurat dan tepat. Jika Anda memiliki beberapa pekerjaan atau kontrak yang berlangsung sekaligus, metode ini membagi jumlah overhead secara merata berdasarkan persentase.

Menggunakan pendekatan proporsional sering disukai oleh para profesional akuntansi, karena memungkinkan pelacakan yang lebih akurat dari setiap dolar yang dihabiskan untuk overhead.

Baca juga: Jurnal Retur Penjualan: Pengertian, Contoh Kasus dan Cara Mencatatnya

5. Periksa kembali Semua Pengeluaran dan Biaya

Saat Anda mengelola biaya overhead dalam bisnis konstruksi Anda, penting untuk memperhatikan berapa banyak uang yang masuk dan keluar.

Gagal memantau biaya ini dengan cermat dapat menimbulkan beban yang tidak perlu pada sumber daya bisnis Anda. Selain itu, karena biaya overhead biasanya tidak menghasilkan pendapatan secara langsung, hal itu dapat menghambat pertumbuhan dan kemampuan Anda untuk berinvestasi dalam proyek baru.

Pertanyaan penting lainnya untuk dijawab adalah: Siapa yang memegang kekuasaan dalam hal keputusan biaya overhead?

Apakah beberapa orang dalam organisasi Anda memiliki kemampuan untuk membayar tagihan berulang atau memutuskan biaya mana yang penting? Meskipun memiliki dukungan administratif dapat membantu, memberikan akses kepada terlalu banyak anggota staf dapat mendorong pengeluaran Anda menjadi tidak terkendali.

Sebagai pengelola atau pemilik, Anda bertanggung jawab untuk memeriksa ulang nilai dari setiap pengeluran dengan cermat. Ini membantu Anda mengurangi pengeluaran berlebih dan menghindari kesalahan kritis.

Jika Anda menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah mengatur hak akses pengguna dan menggunakan fitur persetujuan transaksi yang akan membuat Anda mengetahui semua transaksi yang terjadi secara detail.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis untuk bisnis kontraktor Anda selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2 banner bawah

6. Sesuaikan Anggaran Tahunan Anda

Sudahkah Anda melakukan semua perhitungan dan menyadari bahwa biaya overhead Anda terlalu tinggi? Ingat, tidak ada kata terlambat untuk membuat perubahan.

Anda dapat memperbaiki situasi keuangan Anda dengan:

  • Memangkas biaya overhead berlebih
  • Perhatikan lebih dekat margin keuntungan Anda
  • Menaikkan harga barang dan jasa sesuai kebutuhan
  • Mengembangkan prosedur akuntansi yang lebih mendalam

Anda mungkin perlu menggabungkan beberapa solusi untuk menyesuaikan anggaran tahunan Anda dengan cara yang tidak hanya praktis, tetapi juga mendorong tren keuangan yang positif.

Baca juga: Surat Penawaran Harga: Pengertian, Jenis, Komponen, dan Contohnya

Opsi untuk Mengelola Overhead Konstruksi

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang cara menghitung persentase biaya overhead bisnis konstruksi Anda, mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan pendekatan yang berbeda.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang manajemen overhead, Anda dapat memilih untuk mengambil salah satu dari beberapa pendekatan, atau kombinasi dari yang berikut ini.

Pendekatan secara mandiri

Jika pembukuan dan pemantauan transaksi adalah keunggulan Anda, pertimbangkan metode do-it-yourself untuk melacak overhead. Ini memberikan transparansi terbesar, karena Anda harus sangat ahli dalam memantau biaya overhead berulang. Sayangnya, mungkin juga yang paling membebani komitmen waktu pribadi Anda.

Solusi berbasis teknologi

Saat Anda memilih software akuntansi berbasis cloud seperti Accurate Online, Anda dapat menghilangkan banyak tekanan yang terlibat dengan pelacakan manual. Platform seperti Accurate Online dirancang secara unik untuk industri seperti konstruksi, yang membutuhkan banyak waktu manajemen Anda untuk dihabiskan di tempat lain.

Seorang profesional keuangan eksternal

Jika Anda memiliki sarana untuk menyewa konsultan luar, akuntan, atau profesional pajak, itu dapat membuat perbedaan besar dalam struktur bisnis Anda. Meskipun opsi ini hadir dengan label harga yang lebih besar, Anda dapat menuai keuntungan dengan menghemat waktu, uang, dan tenaga yang berharga.

Baca juga: Pemakai Informasi Akuntansi: Siapa Sajakah Pemakainya?

Kesalahan yang Harus Dihindari Menghitung Biaya Overhead Bisnis Konstruksi

Terlepas dari upaya terbaik Anda, ada kalanya Anda berisiko membuat kesalahan dengan overhead Anda. Selama momen-momen ini, tetaplah berpikiran terbuka, dan bersedia mencari bantuan keuangan.

Untuk membantu Anda menghindari beberapa perangkap umum yang dihadapi pemilik bisnis konstruksi di area ini, kami telah memberikan daftar kesalahan umum dalam akuntansi konstruksi:

Anda salah mengalokasikan biaya overhead

Seperti disebutkan sebelumnya, ada beberapa kategori berbeda yang perlu dipertimbangkan untuk overhead konstruksi. Terkadang, bisnis konstruksi mencoba mengalokasikan biaya overhead seperti sewa, utilitas, dan asuransi hanya untuk pekerjaan tertentu.

Jangan sampai Anda salah menggambarkan bagaimana persentase overhead yang dapat memengaruhi seluruh perusahaan, dan pada gilirannya, itu akan menghasilkan pelaporan yang salah.

Anda melewati jeda dalam pelacakan

Setelah Anda mengembangkan sistem pelacakan pengeluaran, tetaplah menggunakannya. Tidak peduli seberapa sibuk bisnis konstruksi Anda, atau berapa banyak pekerjaan baru yang Anda ambil, Anda tidak dapat melupakan bahwa data keuangan itu penting.

Jika Anda merasa sulit untuk melacak biaya overhead selama waktu tertentu dalam setahun, pertimbangkan untuk melakukan outsourcing aspek pembukuan Anda ini untuk jangka waktu tertentu.

Anda tidak kembali ke jalur keuangan Anda

Jika perhitungan overhead Anda tidak mengungkapkan apa yang Anda inginkan tentang umur panjang bisnis Anda, ingatlah bahwa masa depan ada di tangan Anda. Lakukan penyesuaian dan sesuaikan model bisnis Anda, tetapi jangan menyerah. Mengalah pada manajemen overhead yang buruk akan memiliki konsekuensi yang merugikan pada masa depan keuangan perusahaan Anda.

Baca juga: Pengertian dan Perbedaan Antara Biaya Tetap dan Biaya Variabel

Kesimpulan

Ketika Anda ingin melihat bisnis Anda sukses, Anda harus bersedia mendalami praktik dan kebiasaan yang mendorong pertumbuhan bisnis.

Dengan mempelajari seluk beluk biaya overhead bisnis  konsrruksi Anda sendiri, Anda tidak hanya dapat menjawab setiap rupiah yang dibelanjakan bisnis Anda, tetapi Anda akan lebih siap untuk membuat keputusan jangka panjang yang memengaruhi Anda dan karyawan Anda.

Ingatlah selalu untuk kembali ke dasar. Mulailah dengan membuat daftar biaya pekerjaan pasti Anda, selesaikan beberapa langkah matematika sederhana untuk menentukan total dan persentase, periksa kembali semuanya, dan buat penyesuaian sesuai kebutuhan.

Keseluruhan proses bisa sesederhana atau serumit yang Anda butuhkan untuk organisasi unik Anda.

Kemampuan untuk membangun bisnis yang berkembang selalu tersedia untuk Anda, tidak peduli berapa lama Anda berkecimpung dalam bisnis. Saat Anda menginvestasikan waktu dalam strategi dan alat yang tepat, Anda dapat memetakan jalur baru ke depan dalam perjalanan kewirausahaan Anda.