Current Ratio (Rasio Lancar): Pengertian, Rumus, Contoh dan Batasannya

Current ratio atau rasio lancar digunakan untuk mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya, seperti hutang dan upah. Ini dihitung dengan membagi aset lancar dengan kewajiban lancar. Semakin tinggi hasilnya, semakin kuat posisi keuangan perusahaan.

Pemilik usaha kecil harus memperhatikan rasio ini untuk perusahaan mereka sendiri, dan investor mungkin merasa berguna untuk membandingkan rasio perusahaan saat ini ketika mempertimbangkan saham mana yang akan dibeli.

Baca terus artikel ini sampai selesai untuk mengetahui apa itu current ratio secara lebih mendalam.

Apa itu Current Ratio?

Current ratio atau rasio lancar adalah salah satu Rasio Likuiditas yang digunakan untuk menilai posisi likuiditas suatu entitas dengan menggunakan hubungan antara Aktiva Lancar dan Liabilitas Lancar.

Dengan kata lain, ini adalah alat yang digunakan untuk menilai apakah aset lancar dapat melunasi kewajiban lancar atau tidak.

Rasio ini tidak hanya dimaksudkan untuk menilai masalah likuiditas tetapi juga menilai penggunaan modal kerja entitas. Posisi likuiditas entitas mungkin secara implisit terlihat sehat jika rasio lancar lebih tinggi dari satu dan tidak sehat jika rasionya kurang dari satu.

Rasio lancar memberikan petunjuk kepada pengguna atau pembaca apakah entitas mungkin mengalami masalah atau tidak untuk melunasi kewajiban lancarnya dengan menggunakan kas yang tersedia, dan aset lancar lainnya menjadi kas.

Current ratio juga membantu manajemen untuk memikirkan bagaimana strategi arus kas selanjutnya untuk mengatasi masalah likuiditas saat ini. Mungkin, negosiasi dengan bank untuk keringanan bunga atau duduk dengan pemasok untuk menunda beberapa pembayaran.

Namun, hanya karena rasionya kurang dari satu, bukan berarti perusahaan bermasalah dengan likuiditasnya.

Baca juga: Gross Profit Margin: Pengertian, Rumus, Fungsi dan Contohnya 

Rumus dalam Menghitung Current Ratio

Current Ratio = Aset Lancar / Kewajiban Lancar

  • Aset Lancar meliputi kas dan setara kas, piutang, persediaan dan aset lancar lainnya. Rasio ini berbeda dari rasio cepat karena termasuk persediaan.
  • Kewajiban termasuk Hutang, Akrual, Hutang Bunga, dan Kewajiban Lancar Lainnya. Seperti yang Anda lihat, semua item ini adalah aset dan liabilitas likuid. Itulah mengapa kami mengatakan rasio ini untuk menilai likuiditas suatu entitas.

Contoh dan Perhitungan Current Ratio

Misalnya, perusahaan memiliki saldo Aset Lancar dan Liabilitas Lancar berikut ini di Laporan Posisi Keuangan untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2020.

Aset lancar:

  • Kas dan Setara Kas: 30.000.000
  • Piutang Usaha: 150.000.000
  • Persediaan: 200.000.000
  • Aset Lancar Lainnya: 100.000.000

Kewajiban Lancar:

  • Hutang Akun:  25.000.000
  • Hutang Pajak Saat Ini: 140.000.000
  • Beban Akrual: 150.000.000
  • Pinjaman: 90.000.000

Berapa Rasio Lancar dari perusahaan di atas?

Jawaban

Nah sekarang saatnya kita menghitung current ratio. Dan inilah informasi yang diberikan dalam skenario:

  • Total Aset Lancar: 480.000.000
  • Total Kewajiban Lancar: 405.000.000

Berdasarkan informasi yang kami miliki di atas, berikut jawabannya:

Current Ratio: 1,2 (480.000.000 / 405.000.000)

Baca juga: Jurnal Retur Penjualan: Pengertian, Contoh Kasus dan Cara Mencatatnya

Analisis Rasio Lancar

Konsep sederhana dari rasio lancar adalah bahwa perusahaan harus memiliki kas yang cukup untuk menutupi kewajiban lancarnya.

Jika rasio di atas 1, dalam analisis rasio likuiditas, itu berarti perusahaan aman untuk membayar kewajiban lancarnya dengan menggunakan aset lancarnya. Dan jika rasionya kurang dari satu itu berarti perusahaan bisa kesulitan membayar utangnya tepat waktu kepada kreditor.

Sangat sederhana bukan?

Namun, rasio ini termasuk Piutang dan Persediaan dalam perhitungan yang mungkin tidak dapat segera diubah menjadi uang tunai.

Dalam contoh ini posisi current ratio cukup baik yaitu diatas 1. Artinya perusahaan dapat menggunakan aset lancarnya untuk membayar kewajiban lancarnya.

Seperti disebutkan di atas, ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan ketika menganalisis Rasio Lancar perusahaan.

Pertama, Rasio ini dihitung dengan memasukkan beberapa jenis Aset Lancar yang mungkin tidak mudah mendapatkan uang tunai untuk membayar Kewajiban Lancar.

Aset Lancar tersebut termasuk, persediaan dan piutang. Persediaan dianggap sebagai Aset Lancar tetapi mereka mungkin tidak dapat segera dikonversi dalam bentuk tunai.

Saat menilai rasio ini, penting untuk menilai kemungkinan bahwa persediaan dapat diubah menjadi penjualan atau uang tunai. Faktor utama termasuk jumlah, sifat dan periode rata-rata persediaan dapat diubah menjadi penjualan atau uang tunai.

Lebih penting lagi, persediaan mencakup bahan mentah dan pekerjaan yang sedang berjalan yang mengambil langkah lain untuk mengubahnya menjadi barang jadi. Oleh karena itu, untuk mengubah persediaan menjadi penjualan, perusahaan mungkin membutuhkan waktu yang agak lama.

Baca juga: Jurnal Penerimaan Kas: Pengertian, Format, Contoh dan Cara Posting ke Buku Besar

current ratio 2

Batasan dalam Menggunakan Rasio Lancar

Ada beberapa kerugian menggunakan rasio lancar untuk mengukur masalah likuiditas entitas. Kekurangan atau batasan tersebut termasuk:

Misalnya, rasio lancar memasukkan persediaan ke dalam penghitungannya dan jika saldo persediaan pada akhir tahun berbeda secara signifikan, maka akan ada perbedaan rasio yang signifikan.

Tidak peduli Anda memiliki cukup uang untuk menyelesaikan kewajiban.

Penggunaan metode penilaian yang berbeda dihasilkan dari saldo akhir persediaan yang berbeda dan selanjutnya mempengaruhi rasio. Oleh karena itu, ini juga mempengaruhi bagaimana Anda menginterpretasikan rasio lancar perusahaan juga.

Mari ilustrasikan ini dengan sebuah contoh:

Sesuai contoh di atas, aset lancar termasuk jumlah persediaan 200.000.000 dan jumlahnya cukup besar. Persediaan digolongkan sebagai aset lancar, tetapi mungkin tidak mudah untuk diubah menjadi uang tunai.

Karena untuk bisa mengubah persediaan menjadi uang tunai, perusahaan perlu menjual ke pelanggan dan mendapatkan keuntungan. Terkadang, penjualan dilakukan secara kredit dan perusahaan masih membutuhkan waktu untuk mengumpulkan uang tunai.

Perhitungan current ratio juga termasuk piutang yang mungkin juga sulit diubah menjadi uang tunai.

Piutang Usaha tampaknya mudah untuk diubah menjadi uang tunai, tetapi kita harus melihat kembali ke kebijakan piutang dan sejarah penagihannya sehingga kita dapat menyimpulkan seberapa masuk akal rasio ini terhadap kewajiban lancar.

Mengacu pada contoh di atas, Aktiva Lancar, termasuk Piutang.

Piutang Usaha adalah aset lancar, tetapi entah bagaimana, perusahaan mungkin tidak dapat memperoleh kembali dari pelanggan atau membutuhkan waktu lama untuk menagihnya kembali dari pelanggan. Oleh karena itu, ketika mengartikan rasio lancar, hal-hal tersebut perlu diperhatikan.

Baca juga: 11 Karakteristik Dalam Kualitas Informasi Akuntansi yang Perlu Anda Tahu

Kesimpulan

Current ratio hanyalah salah satu rasio likuiditas, dan efektivitas penggunaan atau interpretasinya sangat disarankan untuk digabungkan dengan rasio lain seperti quick ratio atau acid test ratio, modal kerja, perputaran piutang, dan perputaran persediaan serta industri. rata-rata dan tahun-tahun sebelumnya.

Jika Anda kesulitan dalam membuat laporan keuangan dan menghitung rasio keuangan dalam bisnis, pastikan Anda menggunakan sistem akuntansi yang memiliki fitur otomasi seluruh data finansial yang mudah, cepat dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Salah satunya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap, harga terjangakau dan sesuai dengan kebutuhan usaha Anda.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan dengan fitur yang lengkap, manajemen aset dan persediaan, pelaporan dan pengelolaan pajak, payroll, multi cabang dan gudang, proses rekonsiliasi transaksi otomatis, multi pengguna, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah