Budgeting Adalah: Berikut Pengertian, Tujuan, Proses dan Prinsipnya

Budgeting atau penganggaran adalah salah satu proses keuangan terpenting yang dapat Anda lakukan. Namun jika Anda tidak pernah hidup dengan anggaran, atau belum merasakan semua manfaat yang ditawarkan penganggaran, mungkin Anda akan bertanya-tanya mengapa ini merupakan aspek yang penting dalam pengelolaan keuangan pribadi atau bisnis Anda?

Singkatnya, budgeting penting karena membantu Anda mengontrol pengeluaran, melacak pengeluaran, dan menghemat lebih banyak uang.

Selain itu, budgeting adalah proses yang membantu Anda membuat keputusan keuangan yang lebih baik, mempersiapkan diri untuk keadaan darurat, keluar dari hutang, dan tetap fokus pada tujuan keuangan jangka panjang Anda.

Ingin mengetahui lebih dalam tentang budgeting? Berikut adalah pembahasan lengkapnya:

Pengertian Budgeting

Budgeting adalah proses merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan anggaran. Ini adalah proses manajerial dari perencanaan dan persiapan anggaran, pengendalian anggaran dan prosedur terkait. Budgeting adalah tingkat akuntansi tertinggi dalam hal prakiraan untuk pertimbangan untuk mengambil tindakan yang pasti dan bukan hanya pelaporan.

Ini merupakan bagian integral dari kebijakan manajerial seperti perencanaan jangka panjang, arus kas, belanja modal dan manajemen proyek.

Harus diingat bahwa penganggaran bukanlah peramalan. Memang benar bahwa penganggaran melibatkan semacam prakiraan terutama di bidang anggaran penjualan. Namun proses tersebut secara fisik merupakan salah satu analisis dan perencanaan terperinci, tidak hanya memperkirakan hasil di masa depan.

Peramalan atau forecasting adalah proses meramalkan keadaan dunia masa depan, sehubungan dengan aspek-aspek dunia yang relevan dan kemungkinan besar akan mempengaruhi aktivitas masa depan.

Setiap bisnis yang terorganisir dapat menghindari, mengantisipasi atau menghitung kondisi dan tren masa depan untuk menyusun kebijakan dan keputusan masa depan berdasarkan data di masa lalu.

Peramalan berkaitan dengan peristiwa yang mungkin terjadi sedangkan budgeting berkaitan dengan peristiwa yang direncanakan. Penganggaran atau budgeting harus didahului dengan peramalan, tetapi peramalan dapat dilakukan untuk tujuan selain penganggaran, misalnya untuk proses penjualan.

Dengan demikian, dalam meramalkan dibuat perkiraan tentang apa yang kemungkinan besar akan terjadi sedangkan penganggaran adalah proses menyatakan kebijakan dan program yang akan diikuti di masa depan.

Selanjutnya, peramalan tidak berkonotasi dengan rasa kendali, sementara penganggaran merupakan alat kontrol karena merupakan tindakan yang dapat dibentuk sesuai dengan keinginan sehingga dapat disesuaikan dengan kondisi yang mungkin terjadi atau tidak.

Singkatnya, budgeting atau penganggaran adalah rencana operasi dan keuangan yang menjabarkan target yang tampaknya dicapai oleh manajemen berdasarkan perkiraan yang dibuat.

Baca juga: Perilaku Biaya (Cost Behavior): Pengertian, Cara Menghitung, dan Sifatnya

Fungsi dan Tujuan Budgeting

Tujuan keseluruhan dari budgeting adalah untuk merencanakan fase operasi bisnis yang berbeda, mengkoordinasikan kegiatan dari berbagai departemen perusahaan dan untuk memastikan kontrol yang efektif atas itu.

Untuk mencapai tujuan ini, budgeting bertujuan untuk mencapai tujuan berikut:

  1. Untuk meramalkan penjualan masa depan perusahaan, biaya produksi dan biaya lainnya untuk mendapatkan jumlah pendapatan yang diinginkan dan meminimalkan kemungkinan kerugian bisnis.
  2. Untuk mengantisipasi kondisi keuangan masa depan perusahaan dan kebutuhan dana untuk digunakan dalam bisnis di masa depan dengan tujuan untuk menjaga pelarut perusahaan.
  3. Menentukan komposisi permodalan untuk memastikan ketersediaan dana dengan biaya yang wajar.
  4.  Untuk mengkoordinasikan upaya departemen yang berbeda dari perusahaan menuju tujuan bersama.
  5. Untuk mempercepat efisiensi operasi berbagai departemen, divisi dan pusat biaya perusahaan.
  6.  Untuk memperbaiki tanggung jawab kepala departemen yang berbeda.
  7. Untuk memastikan kontrol yang efektif atas kas, inventaris dan penjualan perusahaan, dan
  8. Untuk memfasilitasi kontrol terpusat atas perusahaan melalui sistem anggaran.

Baca juga: Nilai Residu Adalah: Pengertian, Peran, dan Berbagai Metodenya

Proses Budgeting

Proses budgeting biasanya dimulai ketika manajer menerima perkiraan manajemen puncak dan tujuan proyek pemasaran untuk tahun yang akan datang, bersama dengan tabel waktu yang menyatakan kapan anggaran harus diselesaikan. Perkiraan dan tujuan yang diberikan oleh manajemen puncak merupakan pedoman di mana anggaran departemen disiapkan.

Biasanya, penganggaran dimulai dengan tugas memperkirakan penjualan karena total aktivitas perusahaan bergantung pada penjualan.

Penyusunan perkiraan penjualan menuntut penilaian situasi pasar yang ada dan proyeksi ide seseorang tentang apa yang akan menjadi posisi pasar pada periode berikutnya dimana anggaran diusulkan. Beberapa faktor internal dan eksternal juga menjadi pertimbangan.

Perkiraan penjualan yang disiapkan oleh manajer pemasaran kemudian diserahkan kepada komite anggaran untuk dipertimbangkan.

Komite anggaran yang terdiri dari manajemen puncak secara hati-hati mempertimbangkan prakiraan data berdasarkan hasil masa lalu dan perkiraan masa depan, seperti yang direkomendasikan oleh ahli ekonomi dan ahli statistik dan dimanapun diperlukan merekomendasikan perubahan dalam perkiraan atau jika perlu meminta kajian ulang dan revisi lengkap.

Atas rekomendasi komite anggaran, Presiden organisasi menyetujui perkiraan penjualan yang kemudian menjadi anggaran penjualan organisasi.

Anggaran penjualan disertai dengan anggaran untuk menutupi biaya penjualan dan distribusi. Kedua anggaran bersama-sama memberikan pendapatan penjualan bersih yang diharapkan tiba di tahun mendatang.

Setelah penyusunan anggaran penjualan dan anggaran biaya penjualan dan distribusi, maka dibuatlah Anggaran Produksi perusahaan. Anggaran produksi didasarkan pada prakiraan produksi yang dibuat setelah memperhitungkan anggaran penjualan, stok maksimum dan minimum barang jadi yang akan dipertahankan, kapasitas pabrik dan ketersediaan berbagai faktor produksi.

Ketika target produksi untuk periode anggaran telah ditentukan, anggaran produksi (dinyatakan dalam jumlah yang akan diproduksi) dapat diubah menjadi Anggaran Biaya Produksi. Anggaran Biaya Produksi terdiri dari Anggaran Biaya Material, Anggaran Biaya Tenaga Kerja dan Anggaran Overhead.

Anggaran biaya bahan menunjukkan biaya bahan yang diharapkan yang dibutuhkan untuk produksi yang dianggarkan dan tujuan penjualan.

Penentuan biaya material melibatkan jumlah yang akan digunakan dan tarif per unit. Tugas untuk menentukan jumlah yang dibutuhkan adalah tugas departemen teknik produksi sedangkan departemen pembelian bertanggung jawab untuk menentukan tarif.

Anggaran Biaya Tenaga Kerja memprakirakan biaya tenaga kerja langsung yang diharapkan akan dikeluarkan untuk melaksanakan produksi yang ditargetkan.

Penyusunan anggaran ini membutuhkan informasi mengenai waktu yang dibutuhkan untuk mengerjakan satu unit pekerjaan dan gaji yang harus dibayarkan untuk itu.

Anggaran Overhead adalah pernyataan overhead yang diharapkan (terdiri dari overhead tetap dan variabel) yang harus dikeluarkan perusahaan selama periode anggaran. Anggaran ini disiapkan atas dasar prakiraan overhead dari semua departemen perusahaan.

Setelah anggaran biaya bahan, anggaran biaya tenaga kerja dan anggaran overhead disiapkan, anggaran biaya produksi penuh dapat ditarik. Anggaran ini umumnya disajikan dalam bentuk lembar biaya.

Untuk mencapai keunggulan kompetitif atas para pesaingnya secara berkelanjutan, organisasi harus mengembangkan produk baru atau proses baru untuk menghasilkan produk yang ada dengan biaya minimum. Dengan demikian, organisasi harus mengeluarkan biaya untuk penelitian dan pengembangan usaha.

budgeting adalah

Baca juga: Rasio Hutang: Pengertian, Rumus, Contoh dan Fungsinya

Anggaran Riset dan Pengembangan dibagi menjadi dua bagian

  1. Biaya tetap atau tetap yang diperlukan untuk mempertahankan pekerjaan penelitian dan pengembangan pada tingkat yang tidak dapat direduksi; dan
  2. Biaya yang harus dikeluarkan untuk menyelesaikan proyek yang ada atau yang akan diambil alih. Ini adalah tugas manajemen untuk memutuskan proyek baru mana yang akan diambil dan apakah ada proyek yang ada yang akan disudahi.

Anggaran Modal disiapkan untuk memperkirakan penerimaan dan pembayaran pada akun modal sebagai lawan dari akun pendapatan. Mengikuti keputusan manajemen tentang belanja modal yang akan dibuat selama periode anggaran, anggaran modal dibuat untuk menunjukkan penerimaan dan pembayaran bulanan pada akun modal.

Anggaran Kas yang menunjukkan penerimaan yang diharapkan dan pembayaran pada akun pendapatan disiapkan secara terpisah. Setelah anggaran terpisah untuk penjualan, pembiayaan produksi, dan aktivitas lainnya telah disiapkan dan diselesaikan dan target penjualan, biaya penjualan, biaya ditentukan, akun laba rugi dan neraca yang ditargetkan dapat ditarik. Pernyataan ini bersama-sama dikenal sebagai Anggaran Induk atau Master Budget.

Baca juga: Cash Advance: Pengertian, Ketentuan, Kelebihan, dan Kekurangannya

budgeting adalah 2

Prinsip Dasar dalam Budgeting

Untuk memastikan bahwa anggaran berfungsi sebagai teknik yang efektif untuk pengambilan keputusan manajerial, prinsip-prinsip utama tertentu harus diperhatikan.

Prinsip-prinsip tersebut adalah:

1. Dukungan Manajemen

Dukungan dan kerja sama manajemen puncak sangat penting untuk keberhasilan implementasi anggaran. Perhatian tidak hanya dalam menetapkan target dan menyelesaikan anggaran tetapi juga terus memantau kinerja aktual untuk mengetahui penyimpangan jika ada dan mengambil langkah kuratif, memotivasi personel dan memberi penghargaan kepada yang berkinerja baik.

2. Keterlibatan Karyawan

Anggaran harus ditetapkan pada tingkat motivasi setinggi mungkin. Semua tingkatan manajemen harus berpartisipasi dalam menetapkan target dan menyiapkan anggaran. Ini akan menghasilkan penetapan target yang realistis.

Partisipasi karyawan dalam proses penyusunan budgeting tidak hanya akan membuat mereka memikirkan secara matang tentang kemungkinan perkembangan di masa mendatang dan mempersiapkan anggaran yang sesuai, tetapi juga akan memotivasi mereka untuk berusaha keras mencapai tingkat efisiensi dan kegiatan anggaran.

3. Pernyataan Tujuan Organisasi

Tujuan organisasi harus diukur dan dinyatakan dengan jelas. Tujuan ini harus ditetapkan dalam kerangka tujuan dan strategi perusahaan. Kebijakan dan strategi perusahaan yang terdefinisi dengan baik merupakan prasyarat dalam budgeting.

4. Akuntansi Tanggung Jawab

Setiap karyawan harus diberi tahu tentang ekspektasi manajemen. Hanya biaya-biaya di mana individu memiliki kendali utama yang harus digunakan dalam mengevaluasi kinerja individu tersebut. Laporan tanggung jawab sering kali berisi anggaran untuk perbandingan aktual.

Baca juga: Apa itu Write Off? Berikut Definisi dan Contohnya pada Bisnis Kecil

5. Struktur Organisasi

Harus ada struktur organisasi yang terencana dengan baik dengan wewenang dan tanggung jawab yang jelas dari berbagai tingkat manajemen. Peran dan tanggung jawab pihak yang membuat anggaran dan manajer keuangan harus diketahui oleh orang-orang di dalam organisasi.

6. Fleksibilitas

Jika asumsi dasar yang mendasari perubahan anggaran selama tahun berjalan, anggaran tersebut harus disajikan kembali. Ini akan memungkinkan manajemen untuk membandingkan tingkat operasi yang sebenarnya dengan kinerja yang diharapkan pada tingkat itu.

7. Komunikasi Hasil

Sistem komunikasi yang tepat harus ditetapkan untuk pelaporan manajemen dan layanan informasi sehingga informasi yang berkaitan dengan kinerja aktual disajikan kepada manajer terkait secara tepat waktu dan akurat sehingga tindakan perbaikan dapat diambil jika diperlukan.

8. Sistem Akuntansi yang Baik

Organisasi hendaknya memiliki sistem akuntansi yang baik sehingga dapat menghasilkan informasi yang tepat, akurat, andal, dan cepat yang penting untuk keberhasilan pelaksanaan sistem anggaran.

Baca juga: Aktiva Tetap: Pengertian, Fungsi, Jenis, Karakteristik dan Cara Menghitung Nilainya

Kesimpulan

Budgeting adalah salah satu proses pengelolaan keuangan terpenting yang dapat Anda lakukan dalam bisnis. Antara membantu Anda mencapai tujuan keuangan Anda, mencegah bisnis Anda kewalahan secara finansial, dan bahkan membantu bisnis menghindari atau keluar dari hutang, ada begitu banyak alasan untuk hidup dengan anggaran.

Untuk memudahlan anda dalam melakukan proses budgeting atau penganggaran dalam bisnis, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur anggaran seperti Accurate Online.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda tidak hanya dimudahkan dengan proses pembukuan dan penganggaran yang mudah namun juga Anda bisa merasakan fitur terbaik yang membantu operasional bisnis Anda seperti manajemen aset dan inventori, multi cabang dan multi gudang, payroll, multi pengguna, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Tertarik untuk membuat proses pengelolaan keuangan dan budgeting bisnis menjadi lebih mudah? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3