Ekuitas Pemilik: Pengertian, Cara Hitung, Contoh dan Cara Meningkatkannya

Menghitung ekuitas pemilik dapat membantu dalam menentukan apa yang sebenarnya Anda miliki setelah melunasi semua hutang yang terjadi pada bisnis.

Melakukan hal ini dapat membantu Anda memahami status keuangan bisnis Anda dan membantu untuk mengetahui apakah Anda memperoleh atau kehilangan nilai aset Anda.

Ini bisa sangat membantu jika Anda mempertimbangkan untuk menjual rumah atau kendaraan Anda. Dalam keadaan ini, Anda pasti ingin tahu apakah nilai rumah atau mobil Anda meningkat sejak pembelian.

Dalam artikel ini, kami akan mendefinisikan apa itu ekuitas pemilik, memberi tahu Anda cara menghitungnya, dan menjelaskan bagaimana Anda dapat meningkatkan ekuitas pemilik.

Apa itu Ekuitas Pemilik?

Ekuitas pemilik mengacu pada investasi pemilik dalam aset setelah semua kewajiban telah dikurangi. Dengan kata lain, perbedaan antara jumlah aset dan nilai kewajibanlah yang memungkinkan Anda mengetahui apa yang Anda miliki setelah melunasi utang.

Ekuitas pemilik juga dapat disebut sebagai kekayaan bersih atau aset bersih. Jika jumlahnya negatif, itu akan tercermin di neraca. Karena kewajiban lebih diutamakan daripada ekuitas, kegagalan untuk mempertimbangkan kewajiban Anda akan memberi Anda pemahaman yang salah tentang apa yang sebenarnya Anda miliki.

Meskipun mengetahui ekuitas pemilik dapat berguna dalam menentukan posisi keuangan Anda, penting untuk dicatat bahwa itu tidak mewakili nilai sebenarnya dari kepemilikan Anda.

Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor termasuk fakta bahwa ekuitas pemilik dilaporkan pada saat Anda menghitung ekuitas dan akan perlu dihitung ulang dari waktu ke waktu untuk menentukan keuntungan atau kerugian nilainya.

Baca juga: Penjualan Bersih: Pengertian dan Cara Menghitungnya dalam Akuntansi

Cara Menghitung Ekuitas Pemilik

Mencari tahu ekuitas pemilik Anda bisa menjadi cara yang bagus untuk menentukan posisi keuangan bisnis. Anda juga akan diminta untuk menghitungnya jika Anda mencari bantuan keuangan dari pemberi pinjaman atau investor. Penting untuk diketahui bahwa ekuitas pemilik Anda tidak akan mencerminkan nilai pasar  dari aset Anda yang sebenarnya.

Ekuitas pemilik dapat dihitung dengan mengurangi kewajiban dari nilai aset. Dengan kata lain, gunakan persamaan berikut:

Ekuitas pemilik = aset – kewajiban

Misalnya, jika Anda memiliki rumah seharga 500.000.000 tetapi Anda berhutang 300.000.000 untuk pinjaman terhadap rumah itu, rumah tersebut mewakili 200.000.000 dari ekuitas. Jika aset Anda meningkat, dapat dikatakan bahwa ekuitas Anda juga akan meningkat.

Apa yang Harus Disertakan Pada Ekuitas?

Karena ekuitas  dihitung dengan menentukan perbedaan antara nilai aset Anda dan kewajibannya, kedua komponen ini membentuk ekuitas pemilik. Berikut adalah tampilan kedua istilah tersebut:

  • Aset: Aset mengacu pada sesuatu yang Anda miliki. Ini bisa apa saja mulai dari rumah, mobil, perabotan, bisnis, atau barang-barang pribadi Anda.
  • Kewajiban: Kewajiban adalah utang keuangan yang timbul terhadap aset Anda. Misalnya, pinjaman yang Anda ambil terhadap aset Anda (seperti pinjaman rumah atau mobil), akan dianggap sebagai kewajiban.

Jika Anda memiliki perusahaan, ekuitas milik Anda juga terdiri dari modal yang diinvestasikan dan laba ditahan:

  • Modal yang diinvestasikan: Ini mengacu pada dana yang diinvestasikan oleh pemegang saham dan pemegang utang dalam bisnis.
  • Laba ditahan: Laba ditahan adalah jumlah laba yang dihasilkan perusahaan pada titik waktu tertentu setelah dikurangi dividen.

Menggabungkan modal yang diinvestasikan dengan laba ditahan awal dan saat ini menghasilkan total ekuitas pemilik.

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Goodwill dalam Akuntansi? Berikut Penjelasannya

Contoh Kasus dalam Menghitung Ekuitas pada Bisnis

Berikut adalah beberapa contoh yang dapat membantu Anda lebih memahami tindakan ekuitas pemilik:

  • Contoh 1: Jika Anda memiliki mobil senilai 20.000.000 tetapi Anda berhutang 5.000.000 , ekuitas milik Anda akan menjadi 15.000.000 .
  • Contoh 2: Katakanlah Anda memiliki rumah seharga 500.000.000 . Sejak membeli rumah Anda, Anda berutang  100.000.000 kepada bank. Aset Anda, dalam hal ini, akan menjadi 500.000.000 dan kewajiban Anda akan berjumlah 100.000.000 . Karena ekuitas pemilik adalah perbedaan antara aset dan kewajiban Anda, ekuitas pemilik Anda dalam keadaan ini akan menjadi 400.000.000 .
  • Contoh 3: Jika aset bisnis Anda berjumlah $4 juta dan kewajibannya adalah $3 juta, ekuitas pemilik, dalam hal ini, akan menjadi $1 juta.

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Anggaran yang Fleksibel? Berikut Cara dan Contohnya

ekuitas pemilik 2

Cara Meningkatkan Ekuitas dalam Bisnis

Untuk meningkatkan ekuitas pemilik, Anda memerlukan peningkatan pendapatan atau peningkatan keuntungan. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika mencoba meningkatkan ekuitas dalam bisnis Anda:

1. Turunkan jumlah kewajiban atau liabilitas Anda

Untuk menghindari depresiasi nilai aset Anda, pertimbangkan untuk menurunkan kewajiban Anda. Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, tetapi salah satu caranya adalah dengan mengganti pinjaman yang Anda miliki dengan pinjaman yang memiliki tingkat bunga lebih rendah. Ini akan menurunkan hutang Anda dan menurunkan kewajiban Anda.

2. Lakukan peningkatan dan renovasi

Jika Anda memiliki rumah dan berharap dapat meningkatkan nilai ekuitasnya, pertimbangkan untuk merenovasi properti Anda. Meskipun Anda tidak dapat mengubah lingkungan Anda, Anda dapat meningkatkan properti Anda sendiri.

Beberapa contoh termasuk pekerjaan cat baru atau pembelian peralatan baru. Meskipun membeli peralatan baru berpotensi menambah utang Anda, pastikan pada akhirnya Anda akan mendapat untung.

Penting juga untuk diingat bahwa gaya desain interior akan berubah. Pastikan untuk memperbarui properti Anda dengan warna netral seperti abu-abu, krem, dan putih yang menarik bagi pasar massal.

Dinding berwarna terang, lantai kayu keras, dan warna netral tidak lekang oleh waktu, bersih, segar, dan akan membantu Anda meningkatkan ekuitas pemilik.

Baca juga: Kewajiban Jangka Panjang: Pengertian, Cara Menggunakannya dan Contohnya

3. Pastikan Anda merawar properti Anda

Merawat aset Anda adalah penting apakah Anda mencoba untuk menurunkan kewajiban Anda dan meningkatkan ekuitas pemilik. Anda dapat memelihara properti Anda tetapi melakukan inspeksi rutin pada interior dan eksterior bangunan, mengikuti semua undang-undang dan melakukan lansekap rutin.

Anda juga harus memastikan properti Anda enak dipandang dan akan menarik investor atau pemilik masa depan.

4. Lunasi semua hutang Anda

Melunasi hutang yang terakumulasi akan sangat membantu Anda menurunkan kewajiban apa pun. Anda dapat melakukannya dengan membayar lebih dari saldo minimum pinjaman apa pun.

Misalnya, jika Anda memiliki rumah, tingkatkan pembayaran hipotek Anda dan berusahalah untuk menurunkan utang Anda daripada mengumpulkannya.

5. Kurangi biaya produksi

Jika Anda memiliki bisnis, pertimbangkan untuk mengurangi biaya produksi. Ini bisa berarti menggunakan produk dan mesin yang lebih ekonomis, merampingkan operasi, mengurangi biaya penyimpanan persediaan, atau sekadar melacak kebiasaan pengeluaran Anda dalam kaitannya dengan bisnis Anda.

Melakukan yang terakhir akan membantu Anda melihat di mana Anda dapat mulai membelanjakan lebih sedikit untuk mengurangi kewajiban Anda secara keseluruhan. Untuk memudahkan hal ini, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi untuk proses pembukuan yang lebih baik.

Gunakanlah software akuntansi yang memiliki fitur yang Anda butuhkan, bepengalaman, dan sudah digunakan oleh banyak bisnis, salah satunya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa melakukan pembukuan dan pemantauan seluruh data finansial kapanpun dan dimanapun Anda mau. Accurate Onlin juga memiliki fitur paling lengkap dengan harga yang paling terjangkau sehingga sangat cocok untuk apapun bisnis Anda.

Anda juga bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 3o hari melalui tautan ini.

Baca juga: Aset Lancar: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Contoh dalam Bisnis

6. Tingkatkan margin keuntungan Anda

Mirip dengan tips sebelumnya, meningkatkan margin keuntungan Anda bisa sangat bermanfaat dalam menurunkan kewajiban atau liabilitas Anda. Jika Anda memiliki bisnis, Anda dapat menaikkan harga produk, membayar karyawan lebih sedikit, mempekerjakan lebih sedikit karyawan, atau membatasi jumlah penjualan dan diskon yang Anda tawarkan kepada pelanggan.

7. Sabar

Meskipun Anda tidak akan langsung melihat peningkatan ekuitas pemilik Anda, bersabarlah dalam prosesnya dan tunggu berbagai faktor ini menguntungkan keuangan Anda.

accurate fokus pengembangan