Apa itu Fair Value? Ini Pengertian dan Cara Menghitungnya!

Sebagian dari Anda pasti pernah mendengar istilah tentang fair value atau nilai wajar. Nilai wajar atau fair value adalah suatu alat yang sangat berguna agar bisa membantu Anda dalam memahami keuangan perusahaan, khususnya pada kondisi saat ini. Dalam dunia akuntansi, nilai wajar berbeda dengan nilai saat ini.

Jadi, apa itu fair value? Ayo kita bahas bersama pada artikel di bawah ini.

Apa itu Fair Value?

Fair value seringkali disebut sebagai nilai wajar. Berdasarkan standar akuntansi pemerintahan atau SAP, pengertian dari apa itu fair value adalah nilai tukar ataupun penyelesaian kewajiban antar pihak yang memahami dan memiliki keinginan untuk melakukan kegiatan transaksi secara wajar.

Selain itu, fair value atau nilai wajar adalah suatu harga yang akan diterima dalam melakukan penjualan aset atau dibayar untuk bisa mengalihkan liabilitas, dalam kegiatan transaksi yang telah diatur antara pelaku pasar dengan tanggal pengukuran.

Berdasarkan penjelasan dari SAP di atas, bisa kita simpulkan bahwa fair value adalah estimasi harga aset dalam bentuk barang ataupun jasa yang tujuannya merupakan agar bisa menilai estimasi biaya yang terserta di dalamnya secara akurat.

Perlu Anda garis bawahi bahwa fair value adalah suatu penilaian berbasis pasar, bukan penilaian yang detail terkait suatu entitas.

Dalam penerapannya, nilai wajar bisa ditentukan secara langsung dengan cara melakukan observasi harga di pasar aktif. Bisa juga dilakukan secara tidak langsung dengan memanfaatkan teknik penilaian berbasis arus kas. Membuat arus kas estimasi sebagai gambaran arus kas masuk pada masa yang akan datan. Nantinya, nilai wajar bisa dinilai dari sana.

Perlu juga dicatat bahwa perhitungan fair value adalah tidak ditambah dengan biaya transaksi saat pendapatan suatu aset dan tidak juga dikurangi dengan biaya transaksi atas hadirnya suatu kewajiban perusahaan.

Jadi, fair value benar-benar mampu menampilkan informasi yang sangat berguna karena mampu memberikan gambaran nilai aset secara wajar.

Baca juga: Historical Cost Adalah: Pengertian dan Perbedaannya dengan Fair Value

Tujuan Menghitung Fair Value

Lantas, untuk apa dilakukan perhitungan nilai wajar? Terdapat beberapa tujuan dalam menghitungnya. Hal tersebut sangat penting untuk memberikan gambaran yang akurat terkait nilai aset yang bisa Anda tawarkan pada pelanggan nantinya.

Nah, beberapa tujuan dari perhitungan fair value untuk perusahaan adalah sebagai berikut:

  • Guna menentukan harga barang yang bisa dinegosiasikan antara pihak penjual dan pihak pembeli.
  • Menilai perubahan nilai sejak terakhir dilakukan penilaian atau menetapkan harga saat tidak ada harga yang sebelumnya.
  • Meningkatkan tingkat akurasi penilaian keuangan pada suatu aset.
  • Melakukan estimasi harga sebaik mungkin agar bisa mempermudah kegiatan transaksi dengan pembeli dengan berdasarkan informasi dan juga kondisi saat ini.

Dengan menghitung nilai wajar, itu artinya Anda tidak hanya mengandalkan nilai historis dalam suatu aset saja. Kelemahan dalam menghitung harga masa depan dari nilai historis ini umumnya akan mengesampingkan perhitungan faktor eksternal lain, seperti perubahan yang terjadi di pasar.

Anda bisa mendapatkan informasi yang lebih relevan dan bisa diandalkan dengan menghitung nilai wajar. Tentunya, perhitungan tersebut akan membuat nilai aset menjadi lebih tinggi bila dikombinasikan dengan penerapan metode nilai historis.

Baca juga: Prinsip Biaya Historis dan Fair Value, Ini Perbedaannya!

Hirarki Fair Value

DSAK IAI atau Dewan Standar Akuntansi Keuangan Ikatan Akuntan Indonesia telah mengeluarkan PSAK 68 yang secara rinci mengatur prinsip dasar seperti perhitungan nilai wajar.

Agar bisa meningkatkan konsistensi dan keterbandingan dalam menilai nilai wajar dan pengungkapan informasi yang terkait lainnya, PSAK 68 sudah menetapkan nilai wajar yang membedakan input menjadi tiga level.

Input yang terdapat dalam asumsi ini bisa digunakan oleh para pelaku pasar saat menentukan harga aset ataupun liabilitasnya. Input tersebut terbagi menjadi tiga hirarki nilai wajar, yakni:

  1. Input Level 1, yakni harga kuotasian tanpa penyesuaian di pasar aktif untuk aset ataupun liabilitas yang identik dan bisa diakses oleh entitas pada tanggal penilaiannya.
  2. Input Level 2, input selain harga kuotasian yang termasuk di dalam level satu dan bisa diobservasi untuk aset, baik itu secara langsung ataupun tidak langsung.Pengertian tersebut mencakup harga atau aset ataupun kewajiban untuk barang serupa di pasar aktif, untuk barang yang sama di pasar tidak aktif, untuk input selain harga kuotasian, atau untuk input yang berasal dari korelasi dengan data pasar yang bisa diamati.
  1. Input Level 3, suatu input yang tidak bisa diobservasi untuk aset.

Hierarki dari fair value ini akan memberikan prioritas tertinggi pada harga kuotasian tanpa penyesuaian di pasar aktif untuk aset yang identik dan prioritas terendahnya adalah pada input yang tidak bisa diobservasi.

Tujuan umum dilakukannya hierarki ini adalah agar bisa memberikan petunjuk pada akuntan melalui serangkaian pilihan penilaian, yang mana solusi yang mendekati level 1 lebih banyak disukai daripada level 3.

Teknik penilaian yang digunakan dalam menghitung fair value akan memaksimalkan penggunaan input yang bisa diobservasi yang relevan dan mampu meminimalisir input yang tidak bisa diobservasi.

Dalam melakukan penilaian wajar, maka karakteristik aset akan dihitung bila karakteristik tersebut turut diperhitungkan oleh pelaku pasar di tanggal penilaiannya.

Baca juga: Value Proposition: Pengertian Lengkap dan Cara Membangunnya

Bagaimana Cara Menghitung Fair Value?

Pada dasarnya, tidak ada rumus pasti dalam menghitung nilai wajar. Kenapa? Tentu karena beda aset maka akan beda juga kondisinya. Selain itu, terdapat banyak jenis aset yang harus dievaluasi dan metode yang lebih disukai dalam menentukan nilai wajar pun berbeda-beda untuk setiap aset.

Pendekatan Metode Pengukuran Fair Value

Sekali lagi, tidak ada rumus pasti tentang fair value. Walaupun begitu, terdapat beberapa pendekatan metode yang banyak digunakan. Apa saja? Ini jawabannya:

  • Pendekatan Nilai Pasar

Pendekatan nilai pasar atau market approach adalah metode penilaian fair value yang paling sederhana dan efektif, karena bisa memperkirakan nilai wajar dengan menggunakan perbandingan informasi yang ada.

Di dalamnya, Anda bisa memanfaatkan harga yang berkaitan dengan transaksi pasar aktual untuk aset dan liabilitas yang sama atau serupa demi memperoleh fair value.

Sebagai contoh, perusahaan pembuat mesin obras membandingkan harga produknya di pasar. Nah, mereka bisa melakukannya dengan melakukan survei secara langsung ke berbagai toko terkait atau mencari informasinya via internet.

Dengan memperoleh nilai rata-rata dari berbagai sumber berdasarkan kondisi dan juga umur mesin, maka pebisnis bisa membuat perkiraan nilai wajar mesin obrasnya.

  • Pendekatan Estimasi Arus Kas

Pendekatan yang kedua adalah dengan memanfaatkan estimasi arus kas atau pendapatan perusahaan di masa depan. Tentunya hal tersebut harus disesuaikan dengan tingkat diskonto yang mampu mewakili nilai waktu uang dan juga risiko arus kas yang tidak tercapai agar bisa memperoleh nilai saat ini yang didiskontokan.

Cara alternatifnya adalah dengan memasukkan risiko ke dalam pendekatan ini dengan mengembangkan kumpulan kemungkinan arus kas masa depan dengan rata-rata tertimbang.

  • Pendekatan Biaya

Pendekatan yang satu ini bisa Anda gunakan untuk aset yang memiliki variabel nilai berubah. Contohnya, saat perusahaan mengeluarkan produk baru yang sukses diviralkan dengan strategi baru.

Hasil dari perubahan ini nantinya bisa dievaluasi mengenai strategi perubahan biaya yang mempengaruhi nilai. Nah, nilai wajar nantinya bisa dihitung dengan memanfaatkan nilai yang ditetapkan dan perubahan nilai yang diharapkan karena adanya variabel baru.

Baca juga: Cara Menghitung Biaya Total dan Contoh Kasusnya

Penutup

Setiap profesional akuntansi sebenarnya bisa saja menerapkan dua metode pendekatan yang berbeda untuk aset yang sama dalam menghitung fair value. Semuanya akan kembali lagi pada kondisi aset dan preferensi pribadinya sendiri.

Walaupun demikian, penerapan penghitungan dari fair value di dalam akuntansi pelaporan keuangan untuk UMKM dan bisnis menengah memang bukanlah perkara yang mudah.

Selain memerlukan waktu, edukasi, biaya, tenaga, dan hal lainnya, diperlukan juga komitmen yang matang agar laporan keuangan yang dihasilkan bisa sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan.

Bila saat ini Anda sedang merintis suatu usaha kecil, menerapkan perhitungan fair value secara rutin dalam bisnis adalah suatu langkah yang bijak. Anda bisa menggunakan metode sederhana yang bisa dilakukan agar bisa jadi lebih terbiasa.

Dengan menghitung fair value, maka akan membuat penilaian jadi lebih akurat, mampu mengetahui ukuran laba yang sebenarnya, bisa membuat penilaian menjadi lebih baik pada seluruh jenis aset, dan bisa membantu bisnis Anda agar bisa tetap eksis di pasar.

Namun bila Anda tidak memiliki waktu atau kesulitan dalam menghitung fair value serta menghitung kegiatan akuntansi lainnya, Anda bisa menggunakan aplikasi bisnis dari Accurate Online.

Aplikasi yang sudah dipercaya oleh ratusan ribu pebisnis ini akan menyelesaikan perhitungan fair value dan akuntansi lainnya secara otomatis. Selain itu, Anda juga bisa mendapatkan lebih dari 200 jenis laporan keuangan lainnya secara cepat dan mudah.

Lebih dari itu, Accurate Online juga sudah dilengkapi dengan berbagai modul dan fitur yang mampu membantu Anda dalam melakukan penjualan dan pembelian, mengelola persediaan barang di gudang, menyelesaikan administrasi perpajakan, serta berbagai operasional bisnis lainnya. Sehingga, Anda bisa lebih mudah dalam mengelola dan mengembangkan bisnis.

Masih ragu dengan Accurate Online? Tenang, Anda bisa mencobanya lebih dulu selama 30 hari gratis dengan klik tautan gambar di bawah ini.

footer image blog akuntansi

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

0 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Lala

Seorang lulusan S1 ilmu akuntansi yang suka membagikan istilah, rumus, dan berbagai hal yang berkaitan dengan dunia akuntansi lewat tulisan.