Pengertian dan Pembahasan Lengkap Akuntansi Fidusia

Saat Anda memiliki bisnis kecil, Anda membuat keputusan untuk melindungi perusahaan Anda. Sepanjang kehidupan bisnis, Anda mungkin perlu mencari nasihat atau bantuan dari para profesional. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin mempercayakan pemegang fidusia untuk mengelola aset, memberikan nasihat bisnis dan mengelola akuntansi fidusia Anda.

Menurut salah satu jajak pendapat di Amerika, 27% orang tidak mengertia apa itu fidusia, dan 20% percaya bahwa fidusia sama dengan penasihat keuangan. Untuk menjaga bisnis Anda tetap aman, Anda harus memahami kapan harus menggunakan akuntansi fidusia. Tapi pertama-tama, Anda harus mengerti terlebih dahulu apa itu fidusia?

Apa itu Fidusia?

Fidusia adalah orang atau bisnis yang bertanggung jawab atas orang lain atau aset bisnis. Tidak seperti penasihat keuangan lainnya, agen fidusia memiliki tanggung jawab hukum untuk bertindak demi kepentingan terbaik klien mereka. Pengacara, akuntan, bankir, wali amanat, dan pialang saham semuanya bisa menjadi pemegang fidusia.

Lalu, apa yang dimaksud dengan akuntansi fidusia?

Akuntansi fidusia melibatkan pencatatan transaksi yang terkait dengan perwalian atau entitas real, dan menerbitkan laporan berkala tentang status entitas. Akuntansi ini ditangani dengan basis kas, di mana kas dicatat pada saat diterima dan pengeluaran serta distribusi dicatat pada saat pembayaran.

Sebagian besar pekerjaan akuntansi perwalian melibatkan penentuan apakah penerimaan dan pengeluaran harus diberikan ke pendapatan atau pokok.

Pendapatan adalah uang atau properti yang diterima sebagai pengembalian saat ini dari aset utama, sedangkan pokok adalah properti yang disimpan dalam perwalian untuk kemudian didistribusikan kepada penerima yang tersisa.

Aturan tentang bagaimana mengalokasikan kwitansi dan pengeluaran mungkin terkandung dalam dokumen wasiat atau kepercayaan yang relevan; jika tidak, wali amanat menggunakan aturan yang ditetapkan dalam Uniform Principal and Income Act (sebagaimana peraturan negara yang berlaku).

Selain itu, perjanjian wasiat atau kepercayaan mungkin memiliki skema distribusi unik yang bervariasi dari pendekatan standar dalam mengeluarkan pendapatan secara berkala hingga penerima pendapatan, dengan penerima manfaat lainnya menerima pokok di kemudian hari.

Dengan demikian, akuntansi yang terkait dengan harta atau perwalian tertentu bisa sepenuhnya unik dari apa yang dibutuhkan untuk harta atau perwalian lain.

Setidaknya setahun sekali, wali amanat menerbitkan akuntansi fidusia untuk semua penerima wali amanat. Tidak ada format tetap untuk dokumen ini, tetapi biasanya berisi yang berikut:

  • Halaman sampul dan ringkasan akun
  • Jadwal penerimaan
  • Jadwal pencairan
  • Jadwal distribusi
  • Jadwal untung dan rugi
  • Jadwal awal dan akhir aset yang ada

Masalah akuntansi fidusia lainnya adalah konsep nilai tercatat. Dalam kebanyakan kerangka akuntansi, ini hanya berarti nilai buku aset saat ini, tetapi dalam sistem akuntansi fidusia, ini berarti bahwa nilai aset telah diukur kembali setelah peristiwa tertentu, seperti dimulainya administrasi wali amanat, sehingga perubahan selanjutnya dalam nilai aset dapat dianggap berasal dari wali amanat tertentu.

Wali amanat mungkin juga perlu memperhitungkan transfer antara pendapatan dan pokok. Transaksi ini mungkin diperlukan untuk membayar biaya yang besar, untuk melakukan investasi modal yang signifikan, atau untuk membayar hutang.

Baca juga: 5 Langkah Mudah Belajar Akuntansi untuk Pemilik Bisnis

6 Prinsip dalam Akuntansi Fidusia

  1. Akun harus dinyatakan dengan cara yang jelas dan transparan bagi orang-orang yang tidak terbiasa dengan praktik dan terminologi khusus untuk administrasi kepemilikan harta dan perwalian.
  2. Akun fidusia harus dimulai dengan ringkasan singkat tentang tujuan dan isinya.
  3. Rekening fidusia harus berisi informasi yang cukup untuk memberi tahu pihak yang berkepentingan mengenai semua transaksi penting yang mempengaruhi administrasi selama periode akuntansi.
  4. Akun fidusia harus mencakup nilai tercatat — yang mewakili nilai aset saat diakuisisi oleh pemegang fidusia — dan nilai kini pada awal dan akhir periode akuntansi.
  5. Keuntungan dan kerugian yang terjadi selama periode akuntansi harus ditampilkan secara terpisah dalam jadwal yang sama.
  6. Akun tersebut harus mendokumentasikan transaksi penting yang tidak mempengaruhi jumlah yang menjadi tanggung jawab fidusia.

Karena sifatnya yang sensitif, akuntansi fidusia harus dilakukan oleh akuntan yang bersertifikasi atau yang setara. Terlepas dari itu, akuntan / jasa akuntansi Anda harus dapat memanfaatkan pengetahuan institusional akuntansi fidusia. Akan lebih baik untuk mempercayakan pekerjaan khusus ini kepada seseorang yang memiliki rekam jejak yang terbukti.

Baca juga: Pengertian Faktur, Jenis, Komponen dan Fungsinya dalam Bisnis

akuntansi fidusia 2

10 Kesalahan Umum Akuntansi Fidusia dan Cara  Menghindarinya

Jika Anda bertindak dalam kapasitas fidusia, seperti perwalian atau konservator, Anda akan diminta untuk mengelola akuntansi fidusia.

Ini adalah proses akuntansi yang cukup sederhana. Misalnya, membagi transaksi antara pokok dan pendapatan. Anda mungkin perlu melacak dana untuk penerima, melakukan rekonsiliasi rutin, dan menyimpan jejak audit.

Namun, bahkan jika Anda menyewa seorang akuntan atau membeli software akuntansi untuk melakukan akuntansi dasar, sebagai pemegang fidusia Anda bertanggung jawab atas data akuntansi tersebut.

Saat Anda melakukan tanggung jawab akuntansi fidusia Anda, ingatlah kesalahan umum berikut:

1. Kurangnya aturan khusus dalam kepercayaan

Aturan dan prosedur untuk menangani dana perwalian sangat penting untuk akuntansi fidusia yang tepat. Namun kenyataanya, aturan atau prosedur diabaikan atau tidak ada.

Misalnya, alokasi dana antara pendapatan dan pokok penting untuk administrasi perwalian. Wali amanat harus mematuhi persyaratan dokumen perwalian dalam membuat alokasi tersebut.

Baca juga: Apa itu Audit? Berikut Pengertian, Jenis, Tahapan dan Fungsinya

2. Gagal memisahkan akun kepercayaan

Memisahkan dana operasional pribadi atau bisnis dari dana perwalian adalah prinsip dasar akuntansi fidusia.

3. Mengandalkan sistem manual

Kesalahan manusia dalam pencatatan transaksi merupakan salah satu penyebab utama terjadinya kesalahan akuntansi. Kita semua membuat kesalahan, tetapi harus ada sistem pemeriksaan silang untuk menangkap dan memperbaiki kesalahan. Sistem buku besar yang manual rentan terhadap kesalahan pencatatan atau kehilangan data.

Ada baiknya Anda menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan terbaik untuk pengelolaan pembukuan bisnis Anda seperti Accurate Online

Baca juga: Pengertian ROI dan ROE, Perbedaan dan Cara Menghitungnya

4. Kurangnya backup data yang memadai

Bahkan jika pemegang fidusia melakukan pekerjaan akuntansi fidusia yang sempurna dan menggunakan software akuntansi untuk menyiapkan atau menyimpan data, sistem pada komputer bisa rentan mengalami kerusakan atau data yang corrupt.

Untuk menghindari kerusakan komputer yang parah, biasakan untuk selalu mencadangkan data Anda atau menggunakan software akuntansi berbasis cloud seperti Accurate Online

5. Sumber daya tidak mencukupi

Individu atau kelompok seperti firma hukum kecil mungkin tidak memiliki pelatihan, layanan teknologi, atau sumber daya lain untuk memenuhi persyaratan akuntansi yang akurat. Akibatnya, mereka mungkin tertinggal dalam tugasnya, atau terburu-buru menyiapkan dokumen di saat-saat terakhir.

6. Dana perwalian yang digabungkan bersama

Dalam beberapa kasus, fidusia mencampurkan dana yang disimpan dengan dana fidusia. Pembauran bersama ini membuat sulit untuk menentukan dana mana yang menjadi milik penerima. Setelah dana digabungkan, sulit untuk melacaknya. Sekalipun itu adalah tindakan yang tidak disengaja, itu memberikan kesan tidak pantas dan tidak efisien.

Baca juga: Perusahaan Jasa: Pengertian dan Perbedaanya dengan Perusahaan Dagang dalam Akuntansi

7. Percayai overdrafts buku besar

Overdraft atau cerukan alam dunia keuangan digunakan untuk menyebut kondisi rekening yang negatif. Adalah kesalahan yang umum, tetapi bisa dihindari. Sekali lagi, kontrol dan prosedur yang tepat biasanya dapat menghindari masalah seperti itu.

8. Dana yang tidak jelas

Akun perwalian harus ditinjau secara berkala untuk mencatat masalah yang belum terselesaikan, seperti dana yang mengantung yang menunggu untuk disimpan ke dalam akun.

9. Rekonsiliasi bank yang salah

Rekonsiliasi bank harus diselesaikan setiap bulan. Ini harus ditinjau oleh dua orang terpisah untuk memelihara catatan yang akurat dan andal.

10. Kurangnya kontrol internal

Setiap orang yang bertanggung jawab untuk memelihara akun fidusia harus menggunakan prosedur akuntansi yang sama mengikuti aturan yang sama untuk akun yang aman dan akurat.

Baca juga: Goodwill Adalah: Berikut Pengertian, Contoh dan Cara Perhitungannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai pembahasan akuntansi fidusia. Pada intinya dalam praktik fidusia, pemilik barang hanya menyerahkan kepemilikan pada pihak lain, tetapi penguasaannya tetap ia miliki. Oleh karena itu terdapat juga istilah Jaminan Fidusia di mana penyerahan kepemilikan ini juga disertai dengan pemberian jaminan kepada pihak lain.

Jaminan Fidusia merupakan hak jaminan atas benda bergerak baik yang berwujud maupun yang tidak berwujud dan benda tidak bergerak khususnya bangunan yang tidak dapat dibebani hak tanggungan, berdasarkan Undang-Undang Nomor 42 Tahun 1999 tentang Jaminan Fidusia

accurate 2