Pengertian Laporan Tahunan, Isi, Fungsi dan Perbedaannya dengan Laporan Keuangan

Laporan tahunan perusahaan memberikan informasi tentang kesehatan perusahaan Anda kepada pemegang saham, pemangku kepentingan, media, dan anggota dalam bisnis Anda.

Desain laporan tahunan bisa datang dalam berbagai format, mulai dari halaman ketikan dasar hingga publikasi penuh warna dan atraktif. Memahami tujuan laporan tahunan dapat membantu Anda memastikan bahwa laporan Anda berisi informasi terkait untuk perusahaan Anda.

Jika Anda memiliki perusahaan publik dan terdaftar di bursa efek Jakarta, penyampaian laporan tahunan adalah hal yang wajib dilakukan oleh entitas bisnis berdasarkan Peraturan Pencatatan efek nomor I.A.3.

Pengertian Laporan Tahunan dalam Bisnis

Laporan tahunan adalah laporan komprehensif yang merinci aktivitas perusahaan sepanjang tahun sebelumnya atau bisa juga disebut ringkasan keuangan dari aktivitas perusahaan sepanjang tahun bersama dengan analisis manajemen atas posisi keuangan perusahaan saat ini dan rencana masa depan.

Laporan ini disiapkan pada akhir tahun fiskal bagi pengguna eksternal untuk mendapatkan informasi keuangan tentang cara kerja internal perusahaan dan rencana manajemen apa yang akan dilakukan di masa depan. Tujuannya adalah untuk memberikan informasi kepada pengguna, seperti pemegang saham atau calon investor, tentang operasi dan kinerja keuangan perusahaan.

Baca juga: Piutang Wesel: Pengertian, Komponen dan Contohnya dalam Akuntansi

Apa Isi dari Laporan Tahunan?

Laporan tahunan memberikan sejumlah besar informasi bagi pembacanya yang akan bisa mendapatkan gambaran yang baik tentang kinerja perusahaan secara keseluruhan di tahun sebelumnya.

Penting untuk dicatat bahwa banyak laporan tahunan bukanlah laporan tradisional dengan teks dalam jumlah besar; banyak perusahaan sering kali memasukkan banyak grafik dan gambar, menghasilkan dokumen yang menarik secara visual.

Struktur laporan ini pasti akan berbeda-beda menurut masing-masing perusahaan, tetapi kebanyakan laporan ini umumnya akan memuat hal-hal berikut:

1. Surat dari CEO

Surat atau sambuatan dari CEO ditujukan kepada pemegang saham dan memberikan ringkasan kinerja perusahaan di tahun sebelumnya.

CEO biasanya menghabiskan banyak waktu pada surat mereka untuk menyoroti pencapaian perusahaan, karena kinerjanya relatif terhadap industri tempat beroperasi. Surat tersebut kemungkinan akan menyebutkan informasi yang menarik bagi pemegang saham karena mereka adalah pembaca utama laporan tersebut.

2. Ikhtisar Kinerja

Laporan tahunan biasanya mendedikasikan satu bagian untuk menyoroti beberapa pencapaian utama perusahaan, seperti inisiatif khusus, tujuan yang dicapai, atau penghargaan yang diterima oleh perusahaan atau karyawannya.

Tujuan utama dari bagian ini adalah untuk memastikan bahwa pemegang saham puas dengan investasinya di perusahaan dan membujuk calon investor untuk melakukan hal yang sama.

Baca juga: Bill of Material: Pengertian, Jenis, Elemen dan Contohnya

3. Laporan Keuangan

Laporan keuangan adalah komponen kunci dari laporan tahunan dan menyediakan bagi penggunanya data kuantitatif mengenai aspek tertentu dari kinerja keuangannya pada tahun fiskal sebelumnya.

Laporan ini biasanya mencakup laporan keuangan, seperti neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Selain itu, akan sering ada grafik atau bagan yang disertakan, membantu memecah keuangan menjadi informasi yang mudah dibaca.

4. Prospek untuk Tahun-Tahun Mendatang

Laporan tahunan biasanya menyertakan informasi mengenai kinerja masa depan untuk memberikan pemegang saham informasi tentang tujuan dan sasaran masa depan perusahaan.

Investor dapat memperoleh pemahaman menyeluruh tentang posisi perusahaan saat ini di industri masing-masing dan rencana perusahaan untuk pertumbuhan di masa depan.

Laporan tersebut juga mencakup informasi mengenai strategi perusahaan dan bagaimana rencananya untuk menerapkan strategi tersebut di tahun-tahun mendatang.

5. Format

Meskipun laporan dalam bentuk hardcopy masih umum, versi elektronik semakin populer dan dapat ditemukan di situs web banyak perusahaan. Versi elektronik memungkinkan laporan dibuat dapat diakses oleh audiens yang lebih besar dalam PDF atau format lain.

Yang semakin umum adalah laporan online interaktif, yang memungkinkan pengguna untuk membalik-balik laporan secara virtual dan memperluas grafik, antara lain.

Baca juga: EBITDA Adalah: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

laporan tahunan 1

Fungsi Laporan Tahunan pada Bisnis

1. Memenuhi Regulasi yang Berlaku

Seperti yang kami jelaskan di awal, pembuatan laporan tahunan menjadi syarat bagi bisnis yang ingin melakukan Go Public  di Indonesia dan harus menyerahkan laporan ini setiap tahun.

Laporan ini antara lain harus memuat alamat Direksi, tinjauan audit, kebijakan akuntansi, dan keuangan (arus kas, neraca, laba rugi). Laporan tersebut harus berisi wawasan perusahaan tentang hubungan investor, manajemen perusahaan, fungsi perusahaan, informasi keuangan, dan aktivitas perusahaan.

2. Informasi Keuangan Perusahaan

Tujuan lain dari penerbitan laporan tahunan adalah penyajian informasi keuangan perusahaan.
Data keuangan yang melimpah akan membingungkan pembaca mana pun. Cara terbaik adalah memecah data ini menjadi bagan dan grafik.

Perusahaan bisa menyewa desainer laporan  untuk merepresentasikan informasi keuangan melalui elemen desain yang menarik secara visual.

Neraca, laporan arus kas, laporan laba rugi, dan ringkasan keuangan disusun secara sistematis dalam laporan tahunan.

Beberapa perusahaan mungkin menyertakan kontribusi dana hemat, bersama dengan opsi saham.
Informasi keuangan ini memungkinkan pembaca untuk memahami bagaimana perusahaan beroperasi, berapa banyak pendapatan yang dihasilkannya bagi investor, dan apa pertumbuhan bisnis perusahaan.

3. Komunikasi bisnis

Laporan tahunan adalah bagian komunikasi bisnis yang kuat. Tujuannya di sini adalah untuk memperkenalkan Dewan Direksi kepada personel kunci dan pemegang saham dalam perusahaan.

Laporan tersebut berisi pesan peningkatan moral yang dibagikan oleh anggota tertinggi perusahaan – biasanya CEO atau Ketua Dewan Direksi.

Pesan ini ditujukan kepada karyawan perusahaan, berterima kasih atas kerja baik yang telah dilakukan selama setahun terakhir. Dorongan diberikan untuk tahun yang akan datang. Ini menetapkan nada positif untuk laporan tersebut.

Pesan ini ditempatkan di awal laporan tahunan. Tinjauan singkat tentang strategi pemasaran yang diadopsi, beradaptasi dengan kondisi bisnis yang berubah, dan rencana untuk tahun mendatang juga disebutkan.

4. Promosi Branding Perusahaan

Selain memberikan informasi keuangan kepada pemegang saham, laporan tahunan juga berfungsi sebagai alat pemasaran.

Memilih tema tertentu, seperti peristiwa sejarah atau kisah yang sedang tren membuat pembaca tetap terlibat dan mengikuti struktur yang sistematis.

Cerita yang menggembirakan dari pelanggan atau karyawan membangun kepercayaan di antara pembaca. Budaya perusahaan yang positif ini juga beresonansi dengan pelanggan atau investor baru (ketika dibagikan dengan).

Karena laporan ini juga merupakan media untuk bercerita, penggunaan teknik tata letak dan desain visual meningkatkan dan membuat laporan menonjol. Ini adalah alasan utama mengapa semakin banyak perusahaan yang mempekerjakan agen desain laporan tahunan profesional untuk merancang laporan yang menakjubkan.

Baca juga: Pengertian Biaya Standar: Varian, Rumus, Kelebihan, dan Kekurangan

5. Mempublikasikan Prestasi Perusahaan

Laporan ini juga berisi informasi seperti sejarah perusahaan, misi perusahaan, visi merek. Prestasi perusahaan dari tahun lalu pun ikut dipublikasikan.

Pencapaian juga mencakup kerja sama dengan merek-merek besar, kemajuan penelitian, penambahan mesin baru, atau keuntungan pangsa pasar.

Bagian pencapaian membuat para pemangku kepentingan merasa positif terhadap investasi atau partisipasinya di dalam perusahaan.

Apa perbedaan antara Laporan Tahunan dan Laporan Keuangan?

Perbedaan laporan tahunan dan laporan keuangan bersumber dari tujuan dasar pembuatan kedua laporan tersebut.

Tujuan dasar dari laporan keuangan adalah menyajikan dalam istilah dan angka yang jelas, posisi keuangan, kinerja di masa lalu dan perubahan posisi keuangan perusahaan yang diperlukan bagi pemegang saham dan investor.

Laporan keuangan ini transparan, mudah dipahami, dan dapat dibandingkan dengan organisasi serupa. Semua aset, kewajiban, keuntungan, dan pengeluaran harus dapat diakses dengan mudah dari laporan keuangan ini.

Sementara tujuan laporan tahunan di sisi lain adalah untuk menyajikan gambaran yang lebih luas tentang perusahaan daripada sekedar angka keuangan. Ini membahas produk, pasar baru; strategi dan arah yang diusulkan perusahaan untuk diambil di masa depan terlepas dari semua data keuangan.

Baca juga: Pengertian Konsep Biaya dan Berbagai Jenisnya dalam Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam tentang laporan tahunan pada perusahaan. Bisa dilihat bahwa baik laporan tahunan atau laporan keuangan, membutuhkan data keuangan yang baik dan bisa dipertanggungjawabkan untuk mendapatkan data keuangan yang faktual dan berguna bagi perencanaan bisnis Anda kedepannya.

Untuk menhadirkan data keuangan yang baik dan minim kesalahan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur terlengkap dan harga paling terjangkau di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa mendapatkan fitur pembukuan terlengkap, pengelolaan dan pelaporan pajak dalam aplikasi, manajemen aset dan inventori, rekonsiliasi transaksi otomatis, multi cabang, multi gudang, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online untuk proses pembukuan dan pengelolaan keuangan bisnis yang lebih baik secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan