Pengertian Biaya Standar: Varian, Rumus, Kelebihan, dan Kekurangan

Biaya standar dalam akuntansi dapat menjadi alat yang sangat bermanfaat bagi manajer yang mencoba merencanakan anggaran yang lebih akurat.

Anggaran yang akurat dapat menghasilkan bisnis yang lebih menguntungkan dan efisien di penghujung hari. Ini karena sistem penetapan biaya perkiraan memberi manajer gagasan proyeksi pengeluaran biaya.

Setelah para manajer ini dapat membandingkan biaya standar dengan biaya aktual, mereka akan dapat menentukan apakah praktik bisnis baru perlu digunakan.

Dalam artikel ini, kami akan menentukan penetapan biaya standar, menguraikan kelebihan dan kerugiannya, dan memberi Anda langkah-langkah untuk menghitung biaya perkiraan.

Pengertian Biaya Standar

Penetapan biaya standar adalah praktik penggantian biaya yang diharapkan dengan biaya aktual dalam catatan akuntansi.

Selanjutnya, varians dicatat untuk menunjukkan perbedaan antara biaya yang diharapkan dan biaya aktual. Pendekatan ini merupakan alternatif yang disederhanakan untuk sistem pelapisan biaya, seperti metode FIFO dan LIFO, di mana sejumlah besar informasi biaya historis harus dipertahankan untuk item persediaan yang disimpan dalam persediaan.

Penetapan biaya perkiraan melibatkan pembuatan perkiraan biaya untuk beberapa atau semua aktivitas dalam perusahaan. Alasan inti untuk menggunakan biaya perkiraan adalah bahwa ada sejumlah produk yang terlalu memakan waktu jika harus dihitung nilai atau mengumpulkan biaya aktual, sehingga biaya standar digunakan sebagai perkiraan yang mendekati biaya aktual.

Karena biaya standar biasanya sedikit berbeda dari biaya sebenarnya, akuntan biaya secara berkala menghitung varian yang memisahkan perbedaan yang disebabkan oleh faktor-faktor seperti perubahan tingkat tenaga kerja dan biaya bahan. Akuntan biaya dapat secara berkala mengubah biaya perkiraan agar lebih selaras dengan biaya aktual.

Komponen dalam Biaya Standar

Dalam pengaturan manufaktur, terdapat tiga komponen utama yang meliputi:

  • Bahan Langsung – Ini diturunkan dengan mengalikan jumlah setiap bahan dengan biaya bahan per unit.
  • Tenaga Kerja Langsung – Ini diperoleh dengan mengalikan jumlah masing-masing tenaga kerja dengan biaya tenaga kerja per jam.
  • Biaya Overhead – Ini termasuk biaya overhead tetap dan overhead variabel, yang dihitung dengan mengalikan kuantitas standar dengan tarif standar overhead variabel.

Baca juga: Biaya Operasional Adalah : Pengertian, Komponen, dan Cara Menghitungnya

Varian dalam Biaya Standar

Varians adalah perbedaan antara biaya aktual yang terjadi dan biaya standar yang digunakan untuk mengukurnya. Varians juga dapat digunakan untuk mengukur perbedaan antara penjualan aktual dan yang diharapkan.

Dengan demikian, analisis varians dapat digunakan untuk meninjau kinerja pendapatan dan biaya.

Ada dua jenis varian dasar dari standar yang dapat muncul, yaitu varian tarif dan varian volume. Berikut informasi lebih lanjut tentang kedua jenis varians:

Varians tarif

Varians tarif (yang juga dikenal sebagai varian harga) adalah selisih antara harga sebenarnya yang dibayarkan untuk sesuatu dan harga yang diharapkan, dikalikan dengan jumlah aktual yang dibeli.

Penunjukan varian “tarif” paling umum diterapkan pada varians tingkat tenaga kerja, yang melibatkan biaya tenaga kerja langsung aktual dibandingkan dengan biaya tenaga kerja langsung.

Varians harga menggunakan sebutan yang berbeda ketika diterapkan pada pembelian material, dan dapat disebut sebagai varian harga beli atau varian harga material.

Varians volume

Varians volume adalah selisih antara jumlah aktual yang terjual atau dikonsumsi dan jumlah yang dianggarkan, dikalikan dengan harga standar atau biaya per unit. Jika varians berkaitan dengan penjualan barang maka disebut varians volume penjualan.

Jika dikaitkan dengan penggunaan material langsung disebut material yield variance. Jika varians berkaitan dengan penggunaan tenaga kerja langsung, hal itu disebut varians efisiensi tenaga kerja. Akhirnya, jika varians berkaitan dengan penerapan overhead, itu disebut varians efisiensi overhead.

Jadi, varians didasarkan pada perubahan biaya dari jumlah yang diharapkan, atau perubahan kuantitas dari jumlah yang diharapkan.

Varians paling umum yang dipilih oleh akuntan biaya untuk dilaporkan dibagi lagi dalam kategori varian tarif dan volume untuk bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead. Varians ini juga dapat dilaporkan untuk pendapatan.

Baca juga: Pengertian ROA (Return On Assets): Fungsi, Keunggulan dan Cara Menghitungnya

Rumus dalam Biaya Standar

Metode biaya standar dapat diuraikan menggunakan rumus berikut:

Biaya Standar = Tenaga Kerja Langsung * Bahan Langsung * Overhead Manufaktur

Dimana:

Tenaga Kerja Langsung = Jam Kerja * Tarif Per Jam

Bahan Langsung = jumlah bahan * harga pasar

Overhead Manufaktur = Gaji Tetap + (Jam mesin * Tarif mesin)

Catatan: Semua kecuali komponen gaji tetap dari biaya overhead harus diprediksi mengingat kondisi pasar pada permintaan dan biaya bahan. Perlu juga dicatat bahwa ini adalah rumus yang sama untuk biaya produksi, tetapi perbedaannya terletak pada kenyataan bahwa akuntansi biaya dilakukan atas dasar prediktif.

Baca juga: Mengetahui Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia

Contoh kasus

1. Tentukan biaya bahan langsung, tenaga kerja langsung dan overhead

Untuk menentukan biaya ini, Anda harus mengalikan tarif masing-masing dengan kuantitas (dalam unit atau jam).

Misalnya, jika harga bahan langsung adalah 10.000 dan kuantitas standarnya adalah 20 kilogram per unit, Anda harus mengalikan 10.000 dengan 20 untuk mendapatkan 200.000.

Ini akan menjadi biaya untuk material langsung saja. Misalkan tarif tenaga kerja langsung adalah 15.000 dan jam  tenaga kerja langsung per unit adalah 10 jam. Ini berarti biaya untuk tenaga kerja langsung adalah  150.000.

Sekarang, katakanlah biaya overhead adalah 10.000 dan jumlah jamnya adalah 5. Ini berarti untuk biaya overhead adalah  50.000 karena 10.000 dikalikan dengan 5 adalah 50.000.

2. Hitung biaya standar

Setelah Anda menentukan biaya masing-masing, tambahkan semuanya untuk mendapatkan biaya  keseluruhan.

Mengikuti contoh di atas, biaya standar untuk produksi ini adalah 400.000 karena 200.000 (biaya bahan langsung) + 150.000 (biaya tenaga kerja langsung) + 50.000 (biaya overhead) = 400.000

Baca juga: Mengetahui Secara Lengkap Harga Pokok Pesanan

biaya standar 2

Kelebihan Menggunakan Biaya Standar

Meskipun sebagian besar perusahaan tidak menggunakan penetapan biaya standar dalam penerapan aslinya untuk menghitung biaya persediaan akhir, namun metodi ini masih berguna untuk sejumlah aplikasi lain.

Dalam kebanyakan kasus, pengguna mungkin bahkan tidak menyadari bahwa mereka menggunakan penetapan biaya perkiraan, hanya saja mereka menggunakan perkiraan biaya sebenarnya. Berikut beberapa kegunaan potensial:

Penganggaran

Anggaran selalu terdiri dari biaya standar, karena tidak mungkin untuk memasukkan di dalamnya biaya sebenarnya yang sebenarnya dari suatu item pada hari anggaran diselesaikan.

Selain itu, karena penerapan utama anggaran adalah membandingkannya dengan hasil aktual pada periode berikutnya, standar yang digunakan di dalamnya terus muncul dalam laporan keuangan selama periode anggaran.

Biaya persediaan

Sangat mudah untuk mencetak laporan yang menunjukkan saldo persediaan akhir periode (jika Anda menggunakan sistem persediaan perpetual), mengalikannya dengan biaya standar setiap item, dan langsung menghasilkan penilaian persediaan akhir.

Hasilnya tidak sama persis dengan biaya persediaan yang sebenarnya, tetapi mendekati. Namun, biaya standar mungkin perlu sering diperbarui, jika biaya aktual terus berubah. Paling mudah memperbarui biaya untuk komponen inventaris bernilai tertinggi secara berkala, dan meninggalkan item bernilai lebih rendah untuk tinjauan biaya sesekali.

Aplikasi overhead

Jika diperlukan waktu terlalu lama untuk menggabungkan biaya aktual ke dalam kumpulan biaya untuk alokasi ke inventaris, Anda dapat menggunakan tarif aplikasi overhead standar, dan menyesuaikan tarif ini setiap beberapa bulan agar mendekati biaya sebenarnya.

Formulasi harga

Jika sebuah perusahaan berurusan dengan produk khusus, maka itu menggunakan biaya standar untuk mengumpulkan biaya yang diproyeksikan dari persyaratan pelanggan, setelah itu menambahkan margin.

Ini mungkin sistem yang cukup kompleks, di mana departemen penjualan menggunakan database biaya komponen yang berubah tergantung pada jumlah unit yang ingin dipesan pelanggan.

Sistem ini mungkin juga memperhitungkan perubahan dalam biaya produksi perusahaan pada tingkat volume yang berbeda, karena hal ini mungkin memerlukan penggunaan proses produksi yang lebih lama yang lebih murah.

Hampir semua perusahaan memiliki anggaran dan banyak yang menggunakan penghitungan biaya standar untuk mendapatkan harga produk, s

ehingga jelas bahwa penetapan biaya standar akan menemukan beberapa kegunaan di masa mendatang. Secara khusus, penetapan nilai perkiraan memberikan tolok ukur yang dengannya manajemen dapat membandingkan kinerja sebenarnya.

Baca juga: 12 Kesalahan Akuntansi yang Akan Merusak Bisnis Anda

Masalah yang Terjadi Jika Anda Menggunakan Biaya Standar

Terlepas dari keuntungan yang baru saja dicatat untuk beberapa aplikasi penetapan biaya standar, terdapat lebih banyak situasi di mana ini bukan sistem penetapan biaya yang layak. Berikut beberapa masalah yang terjadi jika Anda menggunakan metode ini:

Mendorong aktivitas yang tidak pantas

Sejumlah varian yang dilaporkan di bawah sistem penetapan biaya standar akan mendorong manajemen untuk mengambil tindakan yang salah untuk membuat varian yang menguntungkan.

Misalnya, mereka dapat membeli bahan mentah dalam jumlah yang lebih besar untuk meningkatkan varians harga pembelian, meskipun hal ini meningkatkan investasi dalam persediaan.

Demikian pula, manajemen mungkin menjadwalkan produksi yang lebih lama untuk meningkatkan varian efisiensi tenaga kerja, meskipun lebih baik untuk memproduksi dalam jumlah yang lebih kecil dan menerima lebih sedikit efisiensi tenaga kerja sebagai gantinya.

Lingkungan yang serba cepat

Sistem penetapan biaya standar mengasumsikan bahwa biaya tidak banyak berubah dalam waktu dekat, sehingga Anda dapat mengandalkan perkiraan untuk beberapa bulan atau bahkan satu tahun, sebelum memperbarui biaya.

Namun, dalam lingkungan di mana masa pakai produk pendek atau perbaikan terus menerus menurunkan biaya, biaya standar mungkin menjadi usang dalam satu atau dua bulan.

Umpan balik lambat

Sistem penghitungan varians yang kompleks merupakan bagian integral dari sistem penetapan biaya standar, yang diselesaikan oleh staf akuntansi pada akhir setiap periode pelaporan.

Jika departemen produksi difokuskan pada umpan balik segera dari masalah untuk koreksi instan, pelaporan varians ini akan sangat terlambat untuk digunakan.

Informasi tingkat unit

Penghitungan varians yang biasanya menyertai laporan penetapan biaya standar diakumulasikan secara agregat untuk seluruh departemen produksi perusahaan, sehingga tidak dapat memberikan informasi tentang perbedaan di tingkat yang lebih rendah, seperti sel kerja individu, batch, atau unit.

Daftar sebelumnya menunjukkan bahwa ada banyak situasi di mana penetapan biaya perkiraan tidak berguna, dan bahkan dapat mengakibatkan tindakan pengelolaan bisnis yang salah.

Meskipun demikian, selama Anda menyadari masalah ini, biasanya mungkin untuk mengadaptasi metode ini secara menguntungkan ke dalam beberapa aspek operasi perusahaan.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Sederhana dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Biaya standar adalah biaya yang diperkirakan oleh perusahaan manufaktur yang biasanya terjadi selama produksi barang atau jasa. Jumlah ini adalah nilai yang perusahaanharapkan untuk dikeluarkan dalam proses produksi.

Metode digunakan oleh manajemen untuk merencanakan proses keluaran masa depan, cara untuk meningkatkan efisiensi dan untuk menentukan kewajaran biaya aktual periode tersebut.

Namun, tugas menetapkan perkiraan biaya produksi adalah tugas yang sulit karena memerlukan keterampilan teknis tingkat tinggi dan upaya dari orang yang bertanggung jawab untuk menetapkannya.

Jika Anda kesulitan dalam melakukan penganggaran dan mengkalkulasi biaya perrkiraan dalam bisnis. Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pembukuan untuk manufaktur yang cocok dan mudah digunakan, contohnya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu