Piutang Tak Tertagih: Pengertian, Metode dan Jurnalnya dalam Akuntansi

Piutang tak tertagih bisa sangat mempengaruhi arus kas bisnis. Disisi lain, rus kas adalah sumber kehidupan bisnis apa pun sehingga apa pun yang mengganggu arus kas dapat membahayakan kesuksesan bisnis atau bahkan kelangsungan hidupnya.

Perusahaan mana pun yang memberikan kredit kepada pelanggannya berisiko memperlambat atau mengurangi arus kas jika salah satu kredit itu berubah menjadi beban utang macet atau piutang tak tertagih (bad debt).

Meskipun beberapa tingkat biaya kredit macet seringkali tidak dapat dihindari, ada beberapa langkah yang dapat diambil perusahaan untuk meminimalkan biaya kredit macet.

Baca terus artikel ini untuk mengetahui pembahasan piutang tak tertagih secara mendalam agar bisnis Anda terhindar dari hal yang serupa.

Apa itu Piutang Tak Tertagih?

Piutang tak tertagih terjadi ketika seseorang berhutang uang kepada Anda tetapi Anda tidak dapat menagihnya. Hutang itu tidak berharga karena Anda tidak dapat menagih apa yang Anda hutangi. Akibatnya, Anda menghapus utang sebagai tidak tertagih. Untuk sebagian besar bisnis kecil, ini terjadi ketika Anda memberikan kredit kepada pelanggan.

Misalkan Anda melakukan penjualan kepada pelanggan senilai 800.000. Pelanggan menggunakan kredit toko dan menerima produk bisnis Anda di muka. Setelah menagih pelanggan berulang kali tanpa hasil, Anda menyadari bahwa utang mereka telah menjadi utang macet.

Kreditur juga dapat mengalami kredit macet karena Anda. Jika Anda tidak membayar barang yang telah Anda beli secara kredit, vendor Anda akan menghadapi hutang buruk.

Kredit macet dapat terjadi karena sejumlah alasan berbeda. Pelanggan mungkin tidak punya uang untuk membayar hutang mereka. Atau, pelanggan mungkin tidak senang dengan produk atau layanan Anda dan menolak untuk membayar. Terlepas dari alasannya, terlalu banyak kredit macet dapat melumpuhkan bisnis kecil.

Apakah pitang tak tertagih merupakan beban?

Piutang tak tertagih biasanya dianggap sebagai biaya operasi, biasanya termasuk dalam biaya penjualan, umum dan administrasi organisasi Anda. Beban ini mengurangi laba bersih perusahaan selama periode yang sama dengan penjualan yang mengakibatkan hutang buruk dilaporkan pada laporan laba rugi.

Baca juga: Pengertian Dividen Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam 

Metode Piutang Tak Tertagih

Terdapat 2 metode pencatatan piutang tak tertagih dalam akuntansi, yang pertama adalah metode Write-Off  yang kedua adalah metode penyisihan atau biasa disebut Allowance Method.

Berikut adalah pengertian lengkap dari dua metode ini:

Metode Penghapusan Langsung Piutang tak Tertagih atau Write-Off 

Metode ini melibatkan penghapusan langsung ke akun piutang. Di bawah metode penghapusan langsung, beban piutang tak tertagih berfungsi sebagai kerugian langsung dari piutang tak tertagih, yang pada akhirnya berlawanan dengan pendapatan, menurunkan laba bersih Anda.

Misalnya, dalam satu periode akuntansi, suatu perusahaan dapat mengalami peningkatan yang besar pada akun piutangnya. Kemudian pada periode akuntansi berikutnya, banyak pelanggan mereka yang gagal membayar (bukan membayar mereka), sehingga membuat perusahaan mengalami penurunan laba bersih.

Oleh karena itu, metode penghapusan langsung hanya dapat digunakan untuk nilai yang jumlahnya kecil dan tidak material. Kami akan mendemonstrasikan cara mencatat entri jurnal piutang tak tertagih menggunakan MS Excel.

piutang tak tertagih 1

Baca juga: Mengetahui Transaksi Perusahaan Dagang dan Karakteristiknya

Metode Penyisihan Piutang tidak Tertagih

Untuk jumlah material yang besar, metode penyisihan lebih disukai dibandingkan dengan metode penghapusan langsung atau write off. Namun, banyak perusahaan masih menggunakan penghapusan langsung untuk jumlah kecil.

Alasan preferensi ini karena metode tersebut melibatkan akun aset kontra yang bertentangan dengan piutang. Akun kontra aset pada dasarnya adalah akun dengan saldo yang berlawanan dengan piutang dan dicatat di neraca sebagai berikut:

piutang tak tertagih 2

Alasan mengapa akun kontra ini penting adalah karena akun ini tidak berpengaruh pada akun laporan laba rugi. Artinya, dengan metode ini, beban piutang tak tertagih tidak serta merta menjadi kerugian langsung yang berlawanan dengan pendapatan.

Tiga komponen utama dari metode penyisihan adalah sebagai berikut:

  • Perkirakan piutang tidak tertagih.
  • Catatan entri jurnal dengan mendebet beban hutang buruk dan penyisihan kredit untuk piutang tidak tertagih.
  • Ketika Anda memutuskan untuk menghapus akun, debet penyisihan piutang ragu-ragu dan kreditkan akun piutang yang sesuai.

piutang tak tertagih 3

Kadang-kadang, orang atau bisnis membayar kembali jumlah tersebut tetapi di kemudian hari, yang berarti Anda perlu membalikkan penghapusan yang Anda buat dan mencatat pengumpulan piutang. Ini akan melibatkan entri berikut:

piutang tak tertagih 4

Baca juga: Pengertian Laporan Audit, Fungsi, Tahapan, dan 4 Jenis Opini Audit

Bagaimana Menghitung Beban Piutang Tak Tertagih?

Beban piutang tidak tertagih dihitung sebagai persentase dari total piutang. Untuk menghitung beban piutang tidak tertagih, bagi jumlah dolar total semua piutang dagang dengan jumlah dolar total utang yang tidak tertagih lalu kalikan angka itu dengan 100.

Misalnya, perusahaan dengan piutang dagang $ 1 juta dan utang macet $ 50.000 akan menghitung utang macet pengeluaran menggunakan rumus biaya hutang buruk ini:

$ 1.000.000 ÷ $ 50.000 = .05

Untuk mengubahnya menjadi persentase, kalikan angka ini dengan 100:

0,05 x 100 = 5%

Dalam kasus ini, beban piutang tak tertagih perusahaan mewakili 5% dari piutang usahanya.

Salah satu cara terbaik untuk mengelola biaya piutang tak tertagih adalah dengan menggunakan metrik ini untuk memantau piutang usaha piutang tak tertagih secara keseluruhan dan dalam setiap akun pelanggan.

Dengan menetapkan ambang batas tertentu untuk utang buruk saat ini dan yang potensial, perusahaan dapat mengambil tindakan untuk mengelola dan mencegah beban utang buruk sebelum menjadi tidak terkendali.

Baca juga: Mengetahui Dasar Dasar Akuntansi Keuangan Secara Lengkap

Jurnal Piutang Tidak Tertagih dalam Akuntansi

Seperti disebutkan sebelumnya dalam artikel kami, jumlah piutang yang tidak tertagih biasanya tidak bisa diperkirakan. Mengapa? Hal ini karena sulit, hampir tidak mungkin, untuk memperkirakan nilai tertentu dari beban piutang tidak tertagih.

Perusahaan tidak dapat mengontrol bagaimana atau kapan orang membayar. Kadang-kadang orang mengalami kesulitan dan tidak dapat memenuhi kewajiban pembayaran mereka, dalam hal ini mereka gagal bayar.

Hal yang sama juga terjadi pada perusahaan. Oleh karena itu, tidak ada cara yang dijamin untuk menemukan nilai spesifik dari beban piutang tak tertagih, itulah sebabnya kami memperkirakannya dalam parameter yang wajar.

Dua metode yang digunakan dalam memperkirakan beban piutang tak tertagih adalah 1) Persentase penjualan dan 2) Persentase piutang.

1. Persentase Penjualan

Persentase penjualan melibatkan penentuan persentase penjualan kredit bersih atau total penjualan kredit yang tidak tertagih. Biasanya ditentukan oleh pengalaman masa lalu dan kebijakan kredit yang diantisipasi.

Setelah manajemen menghitung persentasenya, mereka mengalikannya dengan penjualan kredit bersih atau total penjualan kredit untuk menentukan biaya kredit macet. Berikut contohnya:

Pada tanggal 31 Maret 2020, PT ABC melaporkan penjualan kredit bersih sebesar $ 1.000.000. Dengan menggunakan metode persentase penjualan, mereka memperkirakan bahwa 1% dari penjualan kredit mereka tidak akan tertagih.

piutang tak tertagih 5

Seperti yang Anda lihat, $ 10.000 ($ 1.000.000 * 0,01) ditentukan sebagai biaya utang buruk yang diperkirakan akan ditimbulkan oleh manajemen.

2. Persentase Piutang

Berdasarkan metode persentase piutang dalam mengestimasi beban piutang tak tertagih, perusahaan menyiapkan daftar umur piutang, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

piutang tak tertagih 6

Sekali lagi, persentase ditentukan oleh pengalaman masa lalu dan data masa lalu. Bagian terpenting dari daftar umur piudang adalah angka yang disorot dengan warna kuning.

Ini mewakili jumlah yang dibutuhkan untuk penyisihan piutang tidak tertagih. Namun, jika sudah ada saldo kredit dalam penyisihan piutang ragu-ragu, maka kita hanya perlu menyesuaikannya.

Misalnya, anggaplah ada kredit $ 100 yang sudah ada di akun penyisihan. Untuk mencatat penyesuaian, kami cukup mengambil $ 372 dan mengurangi $ 100, memberi kami $ 272 dan kami mencatatnya sebagai berikut:

piutang tak tertagih 7

Bagaimana jika, alih-alih saldo kredit di akun penyisihan, kami mengirimkan saldo debit sebelum penyesuaian? Nah, dalam hal ini, kami hanya akan menambahkan.

Misalnya, ada debit $ 175 yang ada di rekening penyisihan. Untuk mencatat penyesuaian, kami cukup mengambil $ 372 dan menambahkan $ 175 untuk mendapatkan $ 547 dan kami mencatatnya sebagai berikut:

piutang tak tertagih 8

Baca juga: Biaya Operasional: Pengertian, Jenis, Manfaat & Penghitungan Rasionya

Kesimpulan

Setiap tahun fiskal atau kuartal, perusahaan menyiapkan laporan keuangan. Laporan keuangan dilihat oleh investor dan calon investor, serta harus dapat diandalkan dan harus memiliki integritas.

Investor memasukkan uang hasil jerih payah mereka ke perusahaan dan jika perusahaan tidak memberikan laporan keuangan yang benar, itu berarti mereka menipu investor untuk menempatkan uang ke perusahaan mereka berdasarkan informasi yang salah.

Beban piutang tak tertagih adalah sesuatu yang harus dicatat dan dipertanggungjawabkan setiap kali perusahaan menyusun laporan keuangannya. Ketika sebuah perusahaan memutuskan untuk meninggalkannya, mereka melebih-lebihkan aset mereka dan mereka bahkan dapat melebih-lebihkan laba bersih mereka.

Beban piutang tidak tertagih juga membantu perusahaan mengidentifikasi pelanggan mana yang lebih sering gagal bayar daripada yang lain.

Jika sebuah perusahaan memutuskan untuk menggunakan sistem loyalitas atau sistem kredibilitas, mereka dapat menggunakan informasi dari akun piutang tak tertagih untuk mengidentifikasi pelanggan mana yang layak kredit dan menawarkan diskon untuk pembayaran tepat waktu mereka.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukaun semua ini, pastikan Anda menggunakan sistem akuntansi yang tepat untuk dan hindari proses pembukuan manual yang menyulitakan dan memakan waktu.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap seperti Accurate Online yang menghadirkan kemudahan pencatatan pembukuan, pengelolaan data pelanggan dan supplier, manajemen aset dan stok, multi gudang multi cabang, otomasi pembuatan laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini: