Apa Itu Brand Strategy dan Bagaimana Cara Mengembangkannya?

Apakah Anda pemilik bisnis yang belum mengembangkan brand strategy? Merek atau brand adalah apa yang dibicarakan pelanggan ketika dia menggunakan produk. Itulah yang memberikan identitas pada produk, membuatnya dapat dikenali, dan membantu membangun hubungan emosional antara perusahaan dan konsumen.

Tapi merek bukan hanya nama, logo, dan tagline. Ini adalah pengalaman yang dimiliki pelanggan saat membeli produk, yang dimiliki konsumen saat mengonsumsi produk; dan persepsi pasar sasaran tentang perusahaan, produk, atau layanan.

Brand strategy adalah strategi jangka panjang yang membantu mengembangkan hal ini.

Apa Itu Brand Strategy?

Brand strategy (atau strategi merek) adalah rencana jangka panjang yang digunakan oleh bisnis untuk menetapkan identitas mereknya dan menemukan posisi unik di benak audiens target.

Ini mencakup tujuan spesifik dan jangka panjang, yang mencapai hasil dalam membangun merek yang sukses dengan ekuitas dan kredibilitas tinggi, yang menempati posisi kompetitif di pasar.

Pentingnya Brand Strategy

Dengan banyaknya perusahaan yang menawarkan produk serupa tanpa atau sangat sedikit perbedaan, pasar saat ini berjalan berdasarkan persepsi dan emosi.

Faktanya, menurut sebuah studi oleh HBR, lebih dari 64% pelanggan mengejar hubungan dengan perusahaan berdasarkan nilai bersama mereka. Memiliki brand strategy membantu Anda membangun hubungan semacam itu.

Selain itu, strategi merek juga penting untuk:

  • Memuat identitas untuk perusahaan dan penawaran perusahaan.
  • Memedakan merek dari pesaing di pasar.
  • Memposisikan merek dengan cara yang diinginkan untuk menciptakan persepsi yang menguntungkan dan mendorong lebih banyak penjualan.
  • Berkomunikasi lebih efektif, karena itu menciptakan produk yang dapat diidentifikasi, mendefinisikan pesan merek yang unik, dan membantu mengembangkan strategi komunikasi.
  • Mengembangkan strategi pemasaran karena jauh lebih sulit bagi perusahaan untuk memasarkan produk tanpa merek.
  • Mengembangkan citra perusahaan yang menguntungkan di benak pelanggan.
  • Mengembangkan ekuitas merek – nilainya, melebihi harga produk biasa, yang bersedia dibayar pelanggan hanya karena produk tersebut dikaitkan dengan merek tertentu.Menetapkan misi dan visi perusahaan sebagai merek.
  • Mengembangkan hubungan yang lebih bahagia dan kuat dengan karyawan karena mereka merasa lebih termotivasi untuk bekerja dengan merek yang sudah mapan.

Baca juga: Rebranding: Pengertian, Alasan, Contoh, dan Tips Sukses Rebranding

Komponen Brand Strategy

Strategi merek selalu dikembangkan dengan perspektif holistik tentang bagaimana audiens target memandang merek dan bagaimana merek ingin mereka mempersepsikannya.

Brand strategy yang sukses selalu mempertimbangkan delapan komponen berikut –

  • Audiens Target: audiens target adalah segmen pasar yang berinteraksi langsung dengan merek dan biasanya pelanggan dari penawaran merek.
  • Brand Promise: ini adalah janji yang dibuat oleh merek kepada pelanggan yang menyatakan apa yang dapat mereka harapkan dari merek dan penawarannya. Janji kepercayaan itulah yang menciptakan hubungan emosional yang tak terkatakan antara merek dan pelanggan.
  • Misi & Visi Merek: mencakup apa yang dicita-citakan merek dalam jangka panjang, baik secara moneter maupun non-moneter. Ini juga terdiri dari sarana untuk mencapai tujuan tersebut.
  • Arsitektur Merek: ini adalah struktur portofolio merek, sub-merek, dan penawaran lainnya yang dikelola oleh perusahaan. Ini seperti pohon keluarga merek dan sub-mereknya. Mengembangkan arsitektur merek membuatnya lebih mudah untuk membentuk strategi komunikasi merek utama serta sub merek.
  • Pemosisian Merek: Ini adalah ruang unik yang ditempati merek di otak pelanggan. Penentuan posisi membantu pelanggan mengaitkan emosi, sifat, perasaan, dan sentimen dengan merek dan penawarannya.
  • Pesan Merek: ini adalah pesan yang dikomunikasikan kepada audiens target melalui penawaran merek dan pesan komunikasi verbal dan non-verbal yang menggambarkan apa yang dilakukannya dan bagaimana perbedaannya dari yang lain.
  • Asosiasi Merek: Ini adalah aspek yang dapat dikenali seperti gambar dan simbol yang dikaitkan dengan merek atau manfaat merek
  • Kesadaran Kompetitif: Kesadaran bersaing mengacu pada pengetahuan tentang strategi merek pesaing dan melakukan upaya untuk menciptakan nilai yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka.

Baca juga: Punya Usaha Waralaba? Berikut adalah 17 Tips Waralaba yang Sukses

Bagaimana Mengembangkan Brand Strategy yang Efektif?

brand strategy 2

Tidak seperti dekade terakhir, orang sekarang lebih fokus untuk membangun merek dari sebelumnya.

Jika Anda pergi keluar dan bertanya kepada bisnis mapan tentang pentingnya mengembangkan strategi merek hari ini, Anda akan terkejut mengetahui seberapa banyak mereka berinvestasi di dalamnya.

Menurut Laporan Status Branding 2019, 66% pembuat keputusan pemasaran berencana untuk berinvestasi lebih banyak dalam membuat konten visual bermerek daripada yang mereka lakukan pada tahun 2018.

Membangun merek dan mengembangkan brand strategy bukanlah proses yang mudah. Diperlukan waktu berbulan-bulan (atau bahkan bertahun-tahun) penelitian dan analisis untuk akhirnya mengetahui bagaimana pelanggan bermaksud untuk melihat merek tersebut. Dan bahkan lebih sulit bagi pendatang baru.

Namun jangan khawatir, berikut adalah panduan lengkap yang menyederhanakan proses pengembangan brand strategy untuk bisnis Anda:

1. Tentukan Maksud Dan Tujuan

Sama seperti strategi pemasaran, pengembangan strategi branding didorong oleh maksud atau tujuan. Ini bisa berupa perusahaan baru yang ingin membuat nama di pasar, perusahaan yang sudah ada yang mencari perluasan lini produk, atau perusahaan mapan yang mencari strategi untuk memperluas merek yang sudah ada atau menambahkan lebih banyak sub-merek dengan namanya.

Untuk menemukan tujuannya, jawab dua pertanyaan ini:

  • Apa yang Anda ingin merek Anda lakukan untuk perusahaan Anda?
  • Bagaimana Anda ingin menggambarkan penawaran atau perusahaan Anda ke pasar sasaran Anda?

Dalam hal strategi merek, tidak ada satu strategi pun yang cocok untuk semua kebutuhan. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui untuk apa Anda membangun strategi sebelum melanjutkan.

2. Introspeksi

Setelah tujuan diidentifikasi, penting untuk melakukan introspeksi terhadap perusahaan dan penawaran yang perlu diberi merek. Fokus pada mengapa (visi), apa (misi), dan bagaimana (nilai) perusahaan dan coba selaraskan tujuan branding dengan tujuan perusahaan secara keseluruhan.

Jika brand strategy sedang dikembangkan untuk suatu penawaran, fokuslah pada fiturnya dan temukan proposisi penjualan unik dan proposisi nilai yang dapat Anda manfaatkan. Biasanya, strategi pemosisian merek berakar pada dua faktor ini.

3. Riset Pasar Sasaran Dan Pesaing

Langkah selanjutnya melibatkan Anda untuk fokus pada siapa yang akan membeli penawaran Anda. Buat persona pembeli dan nolkan audiens target Anda dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Berapa usia pelanggan ideal Anda?
  • Berapa penghasilannya?
  • Apa pekerjaannya?
  • Apakah produk Anda merupakan kebutuhan, keinginan, atau kemewahan baginya?
  • Mengapa dia memilih produk Anda daripada pesaing?

Untuk menjawab pertanyaan terakhir, Anda perlu melakukan analisis persaingan juga. Jawab pertanyaan tentang persaingan Anda dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Siapa yang melayani audiens target Anda saat ini?
  • Apa USP produk mereka? Apa yang membuat pelanggan memilih mereka daripada yang lain?
  • Bagaimana mereka memasarkan merek mereka?
  • Apakah mereka memiliki strategi satu merek atau strategi multi merek?

Baca juga: Kerajinan dari Barang Bekas ini Bisa Kamu Jadikan Ide Bisnis Menarik, Lho!

4. Temukan Hambatan Merek

Selama analisis lingkungan internal dan eksternal, Anda pasti sudah menemukan banyak hambatan dalam hal target audiens dan persaingan.

Gabungkan mereka dengan hambatan lain yang terkait dengan kondisi pasar, kebijakan pemerintah, dan faktor lain yang dapat menghambat keberhasilan pemosisian merek yang Anda usulkan dan cari cara untuk menghilangkannya.

Kembangkan Strategi Holistik dalam Mendefinisikan Merek Anda

Strategi merek holistik berfokus pada pemberian identitas pada semua yang diproduksi dan diwakili oleh bisnis Anda. Hal ini biasanya melibatkan:

  • Mengaitkan atribut dengan merek – nama, logo, warna,
  • Menentukan tujuan merek
  • Mengembangkan identitas merek, kepribadian merek, dan suara merek
  • Cantumkan pesan merek
  • Mengembangkan asosiasi merek
  • Berfokus untuk membuat merek konsisten, fleksibel, dan emosional

5. Temukan Strategi Positioning yang Sempurna

Brand strategy yang efektif berakar pada bagaimana Anda berencana memposisikan merek Anda di pasar. Hasil pemosisian dari menemukan ruang yang sempurna yang dapat ditempati merek di otak pelanggan target terkait fitur dan strategi pemosisian pesaing.

6. Promosi

Sebuah merek selalu diciptakan di mata pelanggan. Setelah perusahaan berhasil mengembangkan strategi bagaimana ia ingin dilihat oleh pelanggan, langkah selanjutnya adalah mempromosikan hal yang sama.

Promosi merek adalah bagian penting dari strategi merek karena menginformasikan, mengingatkan, membujuk secara meyakinkan, dan memengaruhi pembeli untuk mengarahkan keputusan pembelian mereka demi merek.

Baca juga: VUCA Adalah: Berikut Pengertian dan Hubungannya Bagi Bisnis Anda

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai brand strategy yang mungkin bisa Anda aplikasikan pada bisnis Anda. Membuat merek Anda dikenal banyak orang memerlukan strategi yang matang, terukur dan terarah. Pastikan Anda membuat rencana dengan mempertimbangkan hal penting yang ada dalam bisnis Anda, termasuk keuangan bisnis.

Tanpa keuangan yang memadai, perenacanaan Anda bisa saja terganggu dan Anda tidak bisa mencapai target yang diinginkan. Atur keuangan Anda dengan sistem pembukuan dan akuntansi terbaik untuk mendapatkan data finansial yang faktual dan informatif.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Accurate Online untuk membantu Anda menghadirkan sistem pembukuan yang mudah, praktis, canggih dan minim kesalahan.

Accurate Online adalah software akuntansi buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa mendapatkan seluruh fitur dasar pembukuan seperti pencatatan kas, neraca dan lainnya. Tidak hanya itu, Accurate Online juga memiliki fitur yang memudahkan operasional bisnis Anda secara keseluruhan seperti manajemen aset dan inventori, multi gudang dan cabang, payroll, proses rekonsiliasi otomatis, smartlink marketplace dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang Anda tunggu? Coba Accurate Online sekarang secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 1 banner bawah