Rebranding: Pengertian, Alasan, Contoh, dan Tips Sukses Rebranding

Rebranding adalah strategi pemasaran yang melibatkan perubahan logo, nama, konsep, atau desain merek yang sudah ada. Perubahan ini dilakukan dengan niat yang jelas untuk membuat merek terlihat begitu segar dan baru sehingga mengubah citra dan membantunya mendapatkan kembali kepercayaan dan minat kelompok sasaran dan investor.

Ingin mengetahui apa itu rebranding, alasan, contoh dan tips sukses dalam melakukannya? Baca terus artikel ini untuk pembahasan secara mendalam:

Apa itu Rebranding

Rebranding adalah proses menetapkan karakteristik dan identitas baru di dalam dan di luar organisasi yang sudah mapan atau menawarkan untuk memberikan identitas baru pada merek yang sudah ada untuk membantunya dikenali secara berbeda atau mengembangkan citra merek yang sama sekali baru di pasar.

Secara sederhana, ketika karakteristik merek seperti nama, desain, logo, dari organisasi atau penawaran yang sudah mapan diubah atau diubah dengan tujuan untuk mengubah citra merek yang ada atau membuatnya dikenal berbeda dari sebelumnya, itu disebut rebranding.

Beberapa frase kunci yang harus difokuskan untuk memahami definisi rebranding dengan lebih baik –

  • Rebranding melibatkan branding baru untuk brand yang sudah ada.
  • Tujuan dari rebranding bukanlah untuk menciptakan merek baru, tetapi untuk memberikan facelift pada merek yang sudah ada sehingga dapat bersaing di pasar yang terus berubah.
  • Ini tidak hanya berfokus pada visual merek tetapi juga berfokus pada operasi internal yang menjalankan merek.

Baca juga: Punya Usaha Waralaba? Berikut adalah 17 Tips Waralaba yang Sukses

Rebranding dan Relaunching

Singkatnya, relaunching berarti meluncurkan kembali produk untuk kedua kalinya. Alasan untuk meluncurkan kembali penawaran adalah: –

  • Kebingungan di pasar
  • Produk rusak
  • Suatu usaha untuk membuat kegembiraan kembali sehingga dapat meningkatkan penjualan

Rebranding, di sisi lain, mengacu pada strategi pemasaran di mana logo, desain, nama, dll. Diubah sedemikian rupa sehingga merek tetap menarik perhatian dan tetap menarik bagi basis pelanggan targetnya.

Rebranding dan Redesign

Redesain mengacu pada hanya mengubah desain merek dan mendesainnya kembali dengan cara yang berbeda sehingga terlihat lebih unik, tanpa mengubah identitas mereknya.

Sedangkan dalam rebranding, tidak hanya desain tetapi nama, warna, konsep, dan fungsi suatu merek diubah sedemikian rupa sehingga siap menghadapi persaingan, ekspektasi dan tren pelanggan yang ada.

Baca juga: Kerajinan dari Barang Bekas ini Bisa Kamu Jadikan Ide Bisnis Menarik, Lho!

Alasan Melakukan Rebranding

Nilai suatu merek ditentukan oleh bagaimana merek itu dipersepsikan di pasar. Jika merek tidak menarik atau target audiens tidak dapat memahami merek tersebut, merek tersebut tidak akan berkembang dalam jangka panjang.

Oleh karena itu, rebranding terbukti menjadi strategi branding yang disukai untuk mengubah citra yang ada untuk membangun citra yang memiliki reputasi baik dalam jangka panjang. Selain itu, berbagai alasan melakukan rebrand adalah:

Mengubah Target Demografis

Setiap merek memiliki target demografis yang dapat dan terus berubah dari waktu ke waktu karena adanya perubahan tren, teknologi, dll.

Itu juga dapat berubah ketika merek tumbuh lebih besar dan menargetkan audiens yang lebih luas dari sebelumnya. Untuk dapat mengikuti kecepatan dengan demografi target yang berubah, sebuah merek harus menggunakan rebrand agar tetap menarik bagi khalayak luas.

Munculnya Teknologi Baru

Seringkali, pengenalan teknologi baru membuat merek harus mengubah mereknya sendiri dan menjadi relevan. Jenis rebranding ini mungkin bukan full makeover tetapi hanya perubahan karakteristik merek seperti logo merek, tagline, dll.

Baca juga: VUCA Adalah: Berikut Pengertian dan Hubungannya Bagi Bisnis Anda

Munculnya Pasar Baru

Terkadang, branding yang sesuai dengan satu pasar belum tentu cocok untuk pasar lainnya. Ambil contoh Mcdonald. Perusahaan harus mengubah namanya menjadi Makudonarudo (マ ク ド ナ ル ド) ketika berencana untuk memanfaatkan Jepang sebagai pasar baru.

Citra Merek Sebelumnya Telah Rusak

Ada kalanya identitas merek yang direncanakan tidak berubah menjadi citra merek yang diharapkan dan menjadi bumerang bagi perusahaan. Saat-saat seperti itu mengharuskan perusahaan untuk mencoba branding kedua kali dengan melakukan rebrand dan memperbaiki citra merek yang salah.

Perubahan Kepemilikan Bisnis

Perubahan kepemilikan bisnis seperti itu dalam kasus merger, demerger, dan akuisisi, sering kali membutuhkan merek untuk mengubah mereknya sendiri agar perubahan tersebut terlihat dan untuk mematuhi persyaratan hukum.

Mengatasi SItuasi yang Tidak Terduga

Karena dunia ini penuh dengan ketidakpastian, selalu ada ancaman dari situasi yang tidak terduga seperti kebangkrutan, komplikasi hukum, reputasi buruk, atau hal lain yang tidak dapat direncanakan sebelumnya oleh merek mana pun.

Rebranding dapat membantu hampir semua merek untuk mengatasi volatilitas dan beradaptasi sesuai dengan situasi yang dihadapi. Jika merek mengalami keterpurukan karena peristiwa tak terduga, rebranding bisa menjadi penyelamatnya dalam jangka panjang.

Baca juga: 10 Tips Membangun Warung Makan yang Sukses dan Menguntungkan

Contoh Rebranding

Airbnb

Airbnb, pasar online dua sisi berbasis komunitas yang membantu menghubungkan wisatawan dengan tuan rumah lokal, baru saja memposisikan dirinya sebagai pasar ketika diluncurkan pada tahun 2008.

Namun, dengan meningkatnya persaingan dan lebih banyak pelanggan yang menuntut, perusahaan tersebut terpaksa mengubah merek dirinya di 2014 memperkenalkan palet warna tanda tangan baru, tipografi, dan logo baru, yang dijuluki ‘bélo’.

rebranding airbnb

Instagram

Instagram, jaringan media sosial berbasis gambar nomor satu yang dimiliki Facebook, ternyata tidak sepopuler Facebook ketika diakuisisi. Tetapi memiliki potensi besar yang tidak dikenali dengan baik oleh dunia karena pencitraan merek yang buruk.

Setelah Facebook melihat potensinya, ia mengubah merek Instagram untuk mengubah pandangan mereknya secara total dengan memperkenalkan logo baru, mengubah UX-nya, menambahkan fitur baru, dan mengubah warna mereknya.

rebranding instagram

Tips Melakukan Rebranding

Rebranding membutuhkan biaya yang besar – baik moneter maupun non-moneter. Oleh karena itu, strategi ini harus dijalankan hanya jika benar-benar diperlukan.

Berikut ini tips yang bisa Anda aplikasikan jika Anda ingin melakukan rebrand dan berencana untuk mengubah merek, penawaran atau organisasi  yang ada:

Cari Tahu Mengapa itu Diperlukan

Rebranding memiliki biaya sendiri yang tidak terbatas pada waktu dan uang yang dibutuhkan. Strategi rebranding yang salah atau terburu-buru dapat menghabiskan banyak biaya dalam jangka panjang.

Strategi ini sebaiknya hanya dijalankan jika memang diperlukan. Oleh karena itu, lebih baik meluangkan waktu terlebih dahulu untuk memastikan bahwa itu benar-benar dibutuhkan.

Ajukan pertanyaan berikut untuk mengetahui apakah sudah waktunya untuk mengubah citra: –

  • Apakah perusahaan akan atau telah memperluas operasi dan jangkauannya di pasar baru?
  • Apakah peraturan hukum mengharuskan perusahaan untuk mengubah merek?
  • Apakah perusahaan menghadapi ancaman dari pesaing yang memiliki merek serupa?
  • Apakah basis pelanggan kehilangan minat dan kepercayaan pada merek?

Jika jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini adalah ‘ya’, adalah ide yang baik untuk memulai perubahan merek.

Rencanakan Bagaimana Seharusnya Dilakukan

Setiap strategi rebranding difokuskan pada tujuan yang berbeda dan target audiens yang berbeda. Setelah kebutuhan diidentifikasi, disarankan untuk menetapkan tujuan dan menyusun strategi yang berputar di sekitar pemenuhan tujuan itu.

Mengembangkan rencana yang mendalam akan membantu memahami apa yang perlu diubah dan berapa biaya perubahan dalam hal uang dan waktu. Biaya rebrand bergantung pada berbagai faktor termasuk lokasi geografis, jenis bisnis, jumlah dan kedalaman perubahan yang diperlukan, dll.

Jadikan Segalanya Lebih Intuitif

Mengubah branding secara drastis dapat membingungkan audiens dan dapat menjadi bumerang dalam jangka panjang.

Strategi rebranding harus diletakkan dengan meletakkan pemikiran yang lebih intuitif dan mempertimbangkan perasaan dan persepsi merek yang ada dari pelanggan yang ada dan pasar sasaran.

Baca juga: Tips Membangun Bisnis Minimarket yang Sukses dan Menguntungkan

Manfaatkan Umpan Balik Pelanggan Sepenuhnya

Aturan rebranding yang harus diperhatikan adalah selalu mengingat apa yang dicari pelanggan. Hal ini merupakan praktik yang lebih terukur dan terarah untuk merencanakan strategi rebranding dengan memastikan bahwa umpan balik dan ulasan yang diberikan oleh pelanggan dipahami dan ditindaklanjuti dengan benar.

Pelanggan dapat memberikan petunjuk terbaik untuk rebranding karena merekalah yang menggunakan atau akan menggunakan produk dan layanan yang ditawarkan.

Jika Berfungsi Baik, Jangan Ubah

Perubahan merek tidak membutuhkan merek untuk mengubah setiap aspeknya. Jika sesuatu terlihat dan berfungsi sebagaimana mestinya dan tidak memiliki masalah, hal itu tidak perlu diubah hanya untuk tujuan rebranding.

Biarkan Dunia Tahu

Setelah semua perubahan dibuat strategi dan dijalankan, rebranding dikatakan selesai setelah diumumkan ke dunia. Banyak strategi promosi dan pemasaran digunakan untuk menginformasikan keputusan rebranding dan mendapatkan penerimaan dan kepercayaan pelanggan di pasar.

Baca juga: Diferensiasi Produk: Pengertian, Tujuan, Jenis, Faktor dan Tipsnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap melalui rebranding yang sebenarnya tidak wajib dilakukan dalam suatu bisnis. Jika bisnis Anda sudah memiliki banyak pelanggan dan produk sudah dikenal dengan baik, melakukan rebrand hanya akan membuat konsumen Anda bingung

Mempelajari keberhasilan (dan kegagalan) perubahan merek akan membantu Anda membuat keputusan yang lebih cerdas dan menghindari hasil yang sia-sia dan akan berakhir pada kerugian bisnis.

Selain memastikan produk atau layanan dikenal oleh target pasar yang Anda rencanakan, dalam membangun bisnis yang sukses, penting juga untuk memastikan  proses keuangan finansial usaha terpantau dan terkelola dengan baik melalui sistem yang saling terintegrasi sehingga memudahkan Anda dalam membuat perencanaan bisnis kedepannya.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi berbasis cloud seperti Accurate Online yang memiliki fitur terlengkap seperti fitur pembukuan dasar, manajemen stok dan aset, payroll, pengelolaan perpajakan, kostumisasi faktur, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan