Mengetahui Berbagai Jenis Stakeholder dalam Suatu Bisnis

Dalam banyak kasus, para stakehoder menentukan langkah selanjutnya yang harus diambil dalam bisnisnya dan seberapa sukses organisasi dalam mencapai tujuannya. Sangat penting untuk memahami lebih banyak tentang jenis stakeholder dalam bisnis Anda sehingga tujuan Anda selaras dengan kebutuhan, keinginan, dan harapan mereka.

Dalam artikel ini, kami akan mendefinisikan apa itu stakeholder, menjelaskan berbagai jenis stakeholder, memberikan tips untuk menjalin hubungan baik dengan stakeholder, dan menjelaskan perbedaan antara stakehoder dan shareholder.

Apa itu stakeholder?

Stakeholder atau pemangku kepentingan adalah setiap pihak, baik individu atau kelompok, yang berkepentingan dengan apa yang dilakukan perusahaan karena mereka akan merasakan efek dari tindakannya.

Tidak semua pemangku kepentingan memiliki kepentingan untuk alasan yang sama; Adalah umum bagi para pemangku kepentingan untuk memiliki motivasi, kebutuhan, dan harapan yang berbeda.

Banyak perusahaan mendefinisikan jenis stakeholder mereka secara berbeda dan mempertimbangkannya ketika mereka mengembangkan program dan memutuskan proyek. Pemangku kepentingan penting karena kepuasan mereka dengan bisnis atau proyek atau penawaran tertentu dapat membuat perbedaan besar dalam keberhasilan perusahaan.

Mengetahui berbagai jenis stakeholder dalam sebuah bisnis

Penting untuk mengetahui berbagai jenis stakeholder atau pemangku kepentingan sehingga sebagai sebuah organisasi Anda dapat mempersiapkan diri untuk memenuhi sebanyak mungkin kebutuhan.

Berikut adalah enam jenis stakeholder yang yang harus diperhatikan:

1. Pelanggan

Pelanggan adalah beberapa pemangku kepentingan terbesar dalam bisnis karena mereka secara langsung dipengaruhi oleh kualitas dan ketersediaan produk atau layanan perusahaan.

Jika pelanggan tidak puas dengan penawaran perusahaan, atau kemampuan layanan pelanggan mereka secara umum, hal itu dapat mempengaruhi penjualan secara langsung.

Pelanggan mungkin peduli tentang bagaimana penawaran perusahaan meningkatkan kehidupan mereka atau memberi mereka sesuatu yang mereka inginkan atau butuhkan. Setiap bisnis, apakah mereka beroperasi sebagai bisnis-ke-bisnis atau bisnis-ke-konsumen, memiliki pelanggan yang harus mereka kerjakan untuk memenuhi harapan.

Satu kelompok pelanggan lain yang perlu dipertimbangkan adalah pelanggan internal. Ini adalah individu yang bekerja untuk perusahaan tetapi juga akan mendapat manfaat dari keberhasilan proyek tertentu.

Misalnya, tim pemasaran yang sedang mengerjakan proyek untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan pinjaman rumah dapat membuat perbedaan dalam tujuan departemen pinjaman berdasarkan upaya pemasaran mereka.

Karyawan di departemen penjualan, yang mungkin memiliki tujuan tertentu untuk dicapai, mungkin secara khusus tertarik pada aktivitas departemen pemasaran saat mereka mengerjakan proyek khusus ini karena tujuan dan aktivitas mereka saling bersinggungan.

Baca juga: ISO 27001: Pengertian dan Manfaatnya Untuk Perusahaan IT

2. Investor

Investor sangat tertarik dengan bisnis karena investasi mereka bergantung pada keberhasilan perusahaan. Investor mengharapkan pengembalian finansial atas investasi mereka, dan kebanyakan hanya menginvestasikan uang mereka ketika mereka merasa nyaman bahwa mereka akan menyadari pengembalian selama periode waktu tertentu.

Mereka mengharapkan modal yang mereka investasikan untuk tumbuh sehingga mereka dapat menghasilkan uang dari keputusan investasi mereka.

Beberapa investor adalah pemegang saham, di mana uang yang mereka masukkan ke dalam perusahaan mengamankan mereka pada persentase tertentu dari kepemilikan perusahaan.

Investor lain dapat mencakup pemberi pinjaman, yang dapat meminjamkan uang kepada perusahaan jika bisnis membutuhkannya untuk ekspansi atau untuk meningkatkan operasi.

3. Karyawan

Karyawan adalah pemangku kepentingan internal perusahaan karena mereka mengandalkan keputusan bisnis yang baik dari tim eksekutif mereka untuk mendapatkan keamanan kerja, mendapatkan gaji yang adil, memanfaatkan tunjangan yang bermanfaat, dan bekerja di lingkungan yang aman.

Jika bisnis tidak berjalan dengan baik, hal ini dapat memengaruhi perasaan karyawan terhadap perusahaan, seberapa loyal mereka kepada pemberi kerja, dan tingkat produktivitas mereka.

Penting juga untuk diingat bahwa eksekutif puncak perusahaan juga merupakan pemangku kepentingan. Mereka biasanya membuat keputusan bisnis utama, termasuk bagaimana bisnis akan berkembang dan proyek mana yang akan diambil.

Keputusan mereka dapat sangat mempengaruhi operasi bisnis saat ini dan masa depan perusahaan. Plus, bagaimana mereka berhasil menjalankan perusahaan dapat membuat perbedaan dalam reputasi dan kemampuan mereka untuk mendapatkan peluang tambahan.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Toko dan Mana yang Terbaik Untuk Anda?

4. Masyarakat sekitar

Masyarakat sekitar adalah pemangku kepentingannya sendiri karena tindakan perusahaan dapat meningkatkan perhatian masyarakat lokal tempat bisnis beroperasi. Dampak perusahaan pada masyarakat dapat meluas karena bisnis dapat membawa serta pekerjaan baru dan perkembangan ekonomi yang lebih banyak.

Sudah umum bagi bisnis yang memasuki komunitas untuk menarik individu yang ingin bekerja untuk perusahaan dan akan merencanakan pindah ke komunitas jika mereka dipekerjakan di suatu posisi, yang secara alami akan meningkatkan pengeluaran di komunitas.

Bisnis yang meninggalkan masyarakat tempat mereka sebelumnya berdiri dapat memengaruhi masyarakat lokal dengan cara yang berlawanan.

Pengangguran dapat meningkat jika karyawan memilih untuk tidak bekerja di lokasi lain dalam perusahaan, dan status pekerjaan ini juga dapat mempengaruhi perkembangan ekonomi dan stabilitas masyarakat.

5. Pemasok dan mitra

Pemasok, mitra, seperti kontraktor, dan vendor adalah pemangku kepentingan karena mereka dapat mengandalkan kemitraan dengan perusahaan untuk berhasil sebagai bisnis mereka sendiri.

Pemangku kepentingan ini mungkin bertanggung jawab atas pinjaman usaha, gaji karyawan dan biaya operasional. Sudah umum bagi vendor dan pemasok untuk membutuhkan kemitraan dengan perusahaan lain untuk bertahan dalam bisnis. Banyak vendor ingin memastikan bahwa operasi bisnis berjalan dengan baik bahkan sebelum mereka memasuki kemitraan.

6. Pemerintah

Pemerintah negara bagian dan provinsi  juga merupakan pemangku kepentingan perusahaan. Entitas ini mengumpulkan pajak yang berbeda dari bisnis dan manfaat dari kesuksesan mereka.

Pemerintah dapat memungut pajak penjualan, pajak gaji dan pajak penghasilan dari perusahaan berdasarkan keuntungannya. Pemerintah mungkin juga memiliki peraturan tertentu yang harus dipatuhi oleh bisnis, sehingga entitas pemerintah melacak operasi perusahaan dengan cara itu.

Baca juga: ISO 22000: Pengertian dan Peran Pentingnya untuk Sistem Manajemen Keamanan Pangan

Tips membangun kerjasama yang baik dengan para stakeholder

Berikut adalah beberapa tips untuk mengelola pemangku kepentingan bisnis:

1. Pertimbangkan harapan

Penting untuk mengetahui apa yang diharapkan setiap pemangku kepentingan dari perusahaan atau dari proyek atau program individu. Hanya dengan memahami harapan Anda dapat menemukan kesuksesan dalam menyenangkan para pemangku kepentingan dan menjadi sukses dalam apa yang Anda lakukan dan coba capai.

Jika beberapa harapan tidak jelas, ajukan pertanyaan yang Anda perlukan untuk memastikan Anda memiliki klarifikasi lengkap. Ketahuilah bahwa setiap jenis pemangku kepentingan mungkin memiliki harapan yang berbeda, jadi mempertimbangkan masing-masing sangat penting.

Misalnya, investor mungkin mengharapkan tingkat pengembalian keuangan tertentu, sementara pelanggan eksternal mungkin mengharapkan produk atau layanan jadi yang membantu bagian tertentu dari kehidupan mereka.

2. Kelola harapan stakeholder Anda

Setelah Anda memahami harapan, maka Anda dapat bekerja untuk mengelolanya. Mengelola ekspektasi melibatkan menginformasikan pemangku kepentingan tentang bagaimana proyek akan berjalan dan terus memperbaruinya saat terjadi situasi yang berkaitan dengan ekspektasi mereka.

Misalnya, jika Anda harus memperluas timeline proyek, penting untuk mengomunikasikannya kepada pemangku kepentingan yang mungkin mengharapkan hasil tertentu pada waktu tertentu.

3. Prioritaskan mereka

Jika ada beberapa pemangku kepentingan yang perannya lebih penting bagi kesuksesan perusahaan daripada yang lain, prioritaskan hubungan Anda dengan mereka.

Itu mungkin berarti Anda lebih banyak berkomunikasi dengan mereka, memberikan sesuatu yang ekstra kepada mereka sebagai ucapan terima kasih atas peran mereka dalam bisnis atau proyek dan mengakui kontribusi mereka terhadap keberhasilan organisasi dan tujuannya.

4. Memahami para stakholder dengan baik

Setiap pemangku kepentingan berbeda dalam motivasi, kebutuhan, keinginan, dan bagaimana bisnis atau proyek memengaruhi mereka.

Pelajari lebih lanjut tentang pemangku kepentingan Anda, termasuk minat dan karakteristik kepribadian mereka. Anda juga harus memahami seberapa besar setiap pemangku kepentingan akan berpartisipasi dalam bisnis atau proyek dan jika ada konflik kepentingan.

5. Tetapkan tujuan

Setiap proyek memiliki tujuan tertentu yang menjadi salah satu cara untuk mengukur keberhasilan. Sangat penting untuk menetapkan tujuan di awal proyek atau secara teratur sebagai bisnis untuk memastikan semua pemangku kepentingan memahami kebutuhan perusahaan dan dapat berkontribusi semau mereka untuk keberhasilannya.

6. Minta bantuan

Pastikan Anda akrab dengan para stakeholder dalam bisnis sehingga Anda dapat meminta bantuan mereka dalam mencapai tujuan bisnis Anda dan, pada akhirnya, mampu memberikan sesuatu yang mereka inginkan atau butuhkan.

Anda dapat meminta bantuan dengan melakukan survei di mana Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang pelanggan Anda, meminta umpan balik pada demo produk atau mendengarkan kelompok fokus yang terdiri dari orang-orang yang bersedia untuk berbagi pemikiran mereka.

Daripada hanya memberikan pembaruan kepada pemangku kepentingan, libatkan mereka dalam proses Anda sebanyak yang Anda bisa.

Baca juga: 15 Tips Pengembangan Bisnis yang Berdampak Pada Suksesnya Usaha

Perbedaan stakeholder dan shareholder

Ada perbedaan yang jelas antara stakeholder dan shareholder. Stakheloder atau pemangku kepentingan adalah setiap individu, bisnis, atau entitas yang memiliki kepentingan unik dalam bisnis.

Disisi lain, shareholder atau pemegang saham adalah seseorang yang memiliki saham di sebuah perusahaan, yang datang dengan sebagian kepemilikan dan seringkali, otoritas pengambilan keputusan.

Pemangku kepentingan biasanya tidak perlu menginvestasikan uang ke dalam perusahaan untuk menjadi pemangku kepentingan, sedangkan pemegang saham melakukannya atau mereka adalah individu yang membentuk bisnis dan memberikan diri mereka saham di perusahaan sebagai pendirinya.

Penting untuk dicatat bahwa seorang individu dapat menjadi pemangku kepentingan dan pemegang saham, seperti halnya investor, tetapi kedua istilah tersebut biasanya saling berhubungan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai jenis stakeholder dan tips membangun kerjasama yang baik dengan stakeholder Anda. Stakeholder atau pemangku kepentingan dalam suatu bisnis adalah elemen penting karena keberlangsungan bisnis Anda bergantung kepada mereka.

Menerapkan strategi untuk membuat stakeholder tetap percaya pada bisnis adalah langkah penting untuk bisnis yang berkelanjutan.

Para stakholder biasanya menilai kesehatan bisnis Anda melalui laporan keuangan dalam suatu bisnis, oleh sebab itu data keuangan dalam bisnis adalah bagian terpenting agar bisnis Anda bisa dipercaya oleh stakeholder Anda.

Belum menggunakan proses pembukukan dan pembuatan laporan keuangan yang baik? Tidak usah takut. Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online untuk solusi kemudahan pembukuan pada bisnis Anda.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau. Hanya dengan 200 ribu perbulan, Anda bisa mendapatkan kemudahan pembukuan untuk pengembangan bisnis yang berkelanjutan.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara grati selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah