E-commerce Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan Kekurangan E-commerce

E-commerce adalah suatu istilah yang mungkin sudah sering kita dengar beberapa tahun terakhir. Lantas, apa sebenarnya e-commerce itu? Kenapa e-commerce sering sekali disebut-sebut?

Nah, pada kesempatan kali ini, mari kita membahas lebih dalam tentang e-commerce.

Pengertian E-commerce Adalah

Sebelum kita masuk ke pembahasan yang lebih dalam, mari kita bahas pengertian dari e-commerce. Dilansir dari laman Perpustakaan University of North Texas, e-commerce adalah transaksi apapun yang menggunakan berbagai alat elektronik apapun, seperti telepon, komputer, televisi, dan yang paling populer, yakni internet.

Jadi, e-commerce adalah singkatan dari istilah electronic commerce. E-commerce adalah suatu model transaksi di masa depan, karena semakin lama, maka semakin banyak juga masyarakat yang menggunakan internet. Nah, e-commerce ini tidak hanya terkait tentang jual beli. Kenapa? karena ada beberapa transaksi yang tergolong pada transaksi e-commerce, yakni:

  • Pabrik yang menggunakan internet untuk memantau ketersediaan barang yang ada di gudang
  • Mereka yang mengambil uang melalui ATM
  • Dan masih banyak lagi.

Baca juga: Bagaimana Cara Efektif untuk Bernegosiasi dengan Pemasok?

Sejarah E-Commerce

Berdasarkan penjelasan dari Prasetyo Budi Widagdo, e-commerce ini sebenarnya sudah dimulai sejak tahun 1970-an, yang saat itu bersamaan dengan hadirnya electronic fund transfer, suatu layanan pengiriman uang melalui saluran elektronik.

Di saat itu, perusahaan yang menggunakannya masih sedikit. Sehingga, e-commerce pun belum digunakan secara umum. Nah, seiring berjalannya waktu, hadirlah electronic data interchange. E-commerce pun terus berkembang luas. Berbagai perusahaan manufaktur sampai pemesanan perjalanan pun mulai menggunakan model perdagangan elektronik ini.

Sampai dengan tahun 1990, internet sudah mulai dikomersilkan, perdagangan elektronik pun semakin membesar, sehingga memunculkan suatu istilah yang dikenal dengan electronic commerce. Di Indonesia, e-commerce pun mulai berkembang pesat.

Saat ini, e-commerce pun sudah berkembang dan jenisnya pun sudah banyak, hingga mempunyai berbagai model bisnis dan beragam barang atau jasa yang ditawarkan.

Jenis-jenis E-Commerce

Dilansir dari laman The Balance Small Business, ada beberapa jenis e-commerce yang saat ini sudah berkembang, yaitu:

1. Business-to-Business (B2B)

Di dalam model yang satu ini, e-commerce adalah pihak bisnis yang konsumennya pun adalah seorang pihak bisnis. E-commerce menjual barang yang diperlukan perusahaan, sehingga konsumennya pun juga adalah suatu perusahaan.

Beberapa contoh e-commerce ini adalah perusahaan penyedia peralatan perusahaan, perusahaan hosting, dll.

2. Business-to-Consumer (B2C)

Pada model bisnis e-commerce yang satu ini, pihak e-commerce adalah pihak bisnis, dan pelanggannya adalah konsumen yang menggunakan barang ataupun jasa untuk pribadi.

Namun, terkadang timbullah peleburan antara e-commerce B2C dan C2C. contohnya adalah toko official store dari perusahaan yang ada di berbagai perusahaan startup e-commerce.

3. Consumer-to-Consumer (C2C)

Model bisnis e-commerce selanjutnya yang akan kita bahas adalah C2C. E-commerce C2V adalah tempat yang mana penjual UMKM akan memanfaatkan e-commerce sebagai sarana untuk menjual barang ataupun jasa pada konsumen langsung.

Dilansir dari laman resmi Forbes, e-commerce ini pun disebut sebagai e-commerce. Contoh sederhana dari e-commerce C2C saat ini adalah perusahaan yang masuk dalam daftar startup Indonesia yang cukup terkenal yakni Tokopedia, Shopee, Bukalapak, dll.

Karena beberapa tempat e-commerce B2C dan juga C2C hampir sama, maka peleburan yang ada antar keduanya sering kali dianggap ada. Namun, karena model bisnis ini memang berbeda, maka kedua kategori ini pun masih dinilai berbeda.

4. Consumer-to-Business (C2B)

Dengan model yang satu ini, maka e-commerce adalah suatu sarana bagi seorang konsumen untuk membuat penawaran barang atau jasa pada perusahaan. Nah, perkembangan teknologi akan memungkinkan hal tersebut. Contohnya adalah suatu situs lelang proyek online. Penawar proyek ini adalah calon konsumen, sedangkan yang menawarkan proyek pada berbagai perusahaan.

Bahkan, seorang influencer yang menawarkan jasa promosi dan review-nya pada beberapa perusahaan pun bagian dari transaksi e-commerce C2B.

5. Business-to-Administration (B2A)

Arti dari administration adalah sektor publik milik negara. Nah, model bisnis seperti ini adalah perusahaan yang memberikan layanan atau penjualan barang pada pihak pemerintah.

Contoh sederhananya adalah kerjasama pihak swasta sebagai pihak ketiga, seperti pembuatan aplikasi layanan pemerintah oleh perusahaan penyedia jasa pembuatan website, aplikasi, atau hal lainnya.

6. Lainnya

Nah, ada dua model e-commerce lain sebenarnya masih sangat jarang digunakan, yaitu model e-commerce Consumer-to-Administration (C2A) dan model e-commerce Business-to-Employee (B2E). Contoh sederhana dari C2A ini adalah seorang menggunakan website untuk melaporkan harto dan juga membayarkan pajak.

Perkembangan Ecommerce di Indonesia

Industri dari e-commerce sudah berkembang sangat pesat di Indonesia akhir-akhir ini. Di tahun 2018 lalu, e-commerce di Indonesia bahkan mempunyai perkembangan 78%. Dari angka ini, 17,7% diantaranya adalah transaksi pembelian tiket pesawat dan juga pemesanan hotel.

Selain itu, pembelian pakaian dan alas kaki  menyumbang sekitar 11,9% sedangkan 10% nya berasal dari kosmetik dan juga produk kesehatan.

Berdasarkan statistik ini, mempunyai situs e-commerce tentu akan sangat menguntungkan, baik itu untuk pebisnis ataupun yang baru mulai berbisnis. Terlebih lagi, e-commerce  pun menawarkan banyak sekali manfaat di dalamnya.

Kelebihan dan Kekurangan E-Commerce

Dilansir dari laman The Balance Small Business, berikut ini adalah beberapa kelebihan dari e-commerce.

1. Tidak Perlu Toko FIsik

Untuk bisa menjual produk barang atau jasa secara online, Anda tidak perlu membangun ataupun menyewa toko fisik. Hal ini mampu mengurangi adanya biaya sewa serta biaya tenaga kerja penjaga toko. Hal inilah yang menjadi alasan kenapa barang atau jasa yang dijual secara online di e-commerce sering mempunyai harga yang lebih murah daripada toko.

2. Mudah Berkembang

Ini merupakan implikasi dari poin pertama. Salah satu dari kelebihan e-commerce adalah Anda bisa dengan mudah dan juga cepat dalam menembangkan bisnis, karena biaya yang harus Anda keluarkan tidak sebanyak bila Anda membangun toko offline.

Selain itu, tingkat kepraktisan yang ditawarkan oleh e-commerce pun mampu membuat beberapa konsumen lebih memilih untuk melakukan belanja online.

3. Tidak putus kontak

Saat melakukan belanja Online, Anda akan diminta untuk mengisi data secara lengkap. Nah, bila Anda disetujui oleh pelanggan, Anda bisa menggunakan kontak ini sebagai suatu sarana promosi. Selain itu, beberapa e-commerce pun mempunyai aplikasi yang bisa di install langsung di handphone. Penggunaan pada fitur notifikasi ini juga menjadi sarana promosi yang efektif.

Kekurangan E-commerce

1. Tidak Bisa Melihat Barang

Belanja Online akan membuat pelanggan tidak bisa melihat barang produk atau jasa secara langsung. Itulah kenapa ada beberapa pelanggan yang tidak mempunyai jual beli di e-commerce. Walaupun sudah ada sistem rating ataupun pemberian testimoni, namun beberapa orang masih merasa bahwa hal ini tidak mampu menjamin barang ataupun jasa yang akan diperoleh mempunyai kualitas yang sama seperti yang sudah dijanjikan.

2. Resiko besar

Kekurangan e-commerce yang merupakan karena adanya implikasi dari poin pertama adalah mempunyai resiko yang cukup besar. Terutama jika melalui website e-commerce yang tidak menjamin suatu keamanan, seperti Instagram, Whatsapp, Facebook, dll.

Hal ini juga bisa diminimalisir dengan melakukan belanja pada perusahaan yang memang menawarkan tingkat keamanan belanja di beberapa marketplace, seperti Shopee, Tokopedia, Bukalapak, dll. Selain itu, masih ada resiko lain berupa pencurian data pribadi sampai pencurian kartu kredit. Kunci dari berbelanja ini adalah harus selalu hati-hati.

3. Persaingan Harga

Kekurangan lain dari e-commerce adalah tingginya persaingan antar toko, baik itu berupa harga produk ataupun yang lainnya. Hal ini sebenarnya baik untuk pelanggan, namun bisa jadi juga merugikan untuk para penjual. Karena mudah untuk mencari barang ataupun jasa yang dicari, maka setiap penjual juga bisa dengan mudah membandingkannya pada barang atau jasa lain yang ditawarkan toko.

Sehingga, nantinya hal ini akan membuat persaingan yang ketat, sehingga penjual pun tidak memperoleh untuk yang besar.

Baca juga: Escrow Account, Pengertian, Manfaat, dan Fungsinya bagi Bisnis.

Penutup

Demikianlah penjelasan dari kami tentang e-commerce. Jadi, bisa kita simpulkan bahwa e-commerce adalah transaksi apapun yang menggunakan berbagai alat elektronik apapun, seperti telepon, komputer, televisi, dan yang paling populer, yakni internet.

Bila keuntungan yang Anda peroleh dari melakukan kegiatan e-commerce adalah sudah maksimal, maka jangan lupa untuk terus mencatat keuntungan tersebut dalam laporan keuangan perusahaan.

Nah, agar lebih mudah dalam membuat laporan keuangan, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online.

Aplikasi akuntansi ini akan membantu Anda dalam melakukan berbagai kegiatan akuntansi dan pengelolaan keuangan secara rapi dan tepat. Terlebih lagi, fitur yang lengkap di dalamnya pun akan semakin membantu Anda dalam menjual produk secara online ataupun offline.

Tertarik? Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari dengan klik tautan gambar di bawah ini.

https://accurate.id/lp/marketing-form/