Tips Sukses Ternak Lele yang Menguntungkan dan Wajib Dicoba

Ikan lele dari dulu sampai saat ini telah menjadi panganan favorit bagi kebanyakan masyarakat Indonesia. Tidak hanya dijual di pedagang kaki lima saja, olahan ikan lele menjadi menu andalan bagi banyak restoran terkenal di Indonesia. Hal ini menjadikan banyak yang tertarik untuk membangun usaha ternak lele karena berpotensi menjadi bisnis yang menguntungkan

Ikan sendiri kaya akan gizi seperti omega-3, serat protein, asam amino, zat besi dan yodium. Selain itu ikan juga kaya akan vitamin seperti vitamin A, D, B6 dan B12.

Untuk itu, mengonsumsi ikan selalu disarankan kepada masyarakat Indonesia karena ikan memiliki banyak kandungan manfaat yang baik untuk tubuh.

Ingin mengetahui cara memulai ternak lele yang menguntungkan? Baca terus artikel ini untuk menambah wawasan Anda dalam dunia bisnis:

Keuntungan Budidaya Ikan Lele

Budidaya dan ternak ikan lele adalah bisnis yang menguntungkan yang ditemukan oleh para pengusaha sebagai sumber pendapatan yang lebih baik dan telah berusaha untuk memperluasnya untuk menampung berbagai jenis spesies ikan.

Di antara semua jenis ikan, yang paling populer dan paling banyak dicari adalah ikan lele disusul ikan nila. Ikan lele dinilai sebagai ikan dan makanan terpopuler keenam yang dikonsumsi di sebagian besar negara saat ini.

Budidaya ikan lele dipilih daripada yang lain karena ini adalah salah satu ikan yang paling cocok yang tumbuh dengan baik dan lebih mudah untuk dibudidayakan mengingat iklim dan cuaca bahkan di iklim hangat. Sekali lagi, makanan mereka tidak mahal dan bisa didapatkan dari pedagang lokal.

Bisnis budidaya ikan lele melibatkan pembiakan benih hingga ikan berukuran besar, dan menciptakan kesadaran bagi mereka dan menjualnya untuk mendapatkan keuntungan. Meskipun demikian, banyak orang ingin terjun ke budidaya lele tetapi tidak tahu di mana dan bagaimana memulainya.

Baca juga: Business Model Canvas: Pengertian, Elemen dan Fungsinya Bagi Bisnis

Tips dalam Membangun Ternak Lele yang Sukses

1. Ketahui Apa yang Anda Butuhkan

Memulai usaha budidaya ikan lele memang bagus tetapi jauh lebih baik bila Anda mengetahui hal-hal utama dan esensial yang dibutuhkan untuk keberhasilan usaha budidaya tersebut.

Budidaya ikan lele merupakan bisnis berbasis peternakan yang fleksibel namun membutuhkan perhatian dan pengetahuan yang memadai, maka hal pertama yang harus Anda lakukan ketika bisnis ini muncul di benak Anda adalah bagaimana mendapatkan pelatihan terbaik tentang budidaya ikan lele agar tidak Anda tidak lakukan dengan hal-hal atau cara yang salah.

Memiliki pengetahuan penting tentang budidaya ikan lele mengharuskan Anda mengetahui jenis ikan lele, cara bertahan hidup, fasilitas terbaik untuk membudidayakannya, makanan yang sesuai untuk mereka di setiap tahap, target pasar, strategi penjualan dan hal-hal penting terkait lainnya.

2. Riset Target Pasar Anda

Pertama-tama, Anda harus mengetahui berapa banyak pembudidaya lele yang menjadi kompetitor di sekitar Anda dan kebutuhan akan ikan lele di sana.

Cobalah dan temui hotel dan restoran yang mungkin membutuhkan persediaan ikan lele yang konstan sebelum memutuskan untuk memulai.

Karena tujuan dasar dalam membangun bisnis adalah untuk menghasilkan uang, Anda harus berusaha mengetahui apa yang dibutuhkan pasar sasaran Anda yang merupakan poin penting terpenting.

Periksa basis pelanggan dan pesaing yang akan Anda hadapi. Pelajari kepada siapa mereka menjual dan bagaimana mereka menjual kepada calon pelanggan mereka. Hal ini akan membuat Anda mendapatkan gambaran untuk bertindak ketika Anda harus membangun peternakan lele Anda sendiri.

Baca juga: Mau Menjadi Fashion Designer? Berikut Tips dan Skill yang Harus Anda Kuasai

3. Pilih Spesies Ikan Lele yang Tepat

Pilihlah jenis ikan lele yang tepat setelah Anda  melakukan penelitian yang diperlukan termasuk mengetahui jenis lele apa saja yang pasaran yang laku dipasaran dan mudah dibudidayakan.

Ada berbagai jenis ikan lele yang digunakan untuk bisnis akuarium hias, untuk konsumsi dan lainya.

Beberapa spesies lele air tawar yang paling baik digunakan untuk akuarium antara lain bristlenosepleco, lele bumblebee, lele otocinclus, lele terbalik, lele kaca, lele batu Asia, lele pictus, lele corydora, lele Raphael belang, dan pleco badut.

Kuasai perawatan, ciri khas, dan lingkungan hidup terbaik untuk setiap spesies ikan lele untuk mengetahui cara terbaik menangani mereka untuk membuat hasil yang lebih baik.

Jenis ikan lele yang Anda pilih akan menentukan jenis fasilitas yang akan Anda sediakan untuk ikan tersebut. Ini juga akan tergantung pada ukuran kolam, bagaimana Anda akan mengoperasikan tambak serta target pasarnya.

4. Mulailah dengan Budidaya Ikan Lele Skala Kecil

Pertimbangkan bagaimana Anda ingin menjalankan bisnis, tetapi dalam banyak kasus memulai dari skala yang lebih kecil lebih baik karena akan membantu Anda mengelola bisnis dengan mudah dan tidak akan rugi banyak saat bisnis berisiko.

Anda kemudian bisa melakukan ekspansi nanti ketika Anda sudah mempelajari trik-trik dalam berbisnis, melihat salah langkah yang telah Anda lakukan dan mengambil koreksi yang diperlukan.

Perhatikan bahwa memulai peternakan  besar membutuhkan modal besar untuk memulai investasi. Dalam hal ini, Anda perlu mendapatkan tanah yang tidak kurang dari 100 hektar karena semakin besar skala usaha semakin besar modalnya.

Tetapi dengan cara yang bijak, Anda dapat memulai dari yang kecil dan membidik tinggi dengan kolam ikan kecil, menggunakan tangki atau kolam terpal.

Ketika Anda memiliki tujuan utama dan tujuan tahap selanjutnya, memulai dari yang kecil akan menghasilkan pendapatan besar yang sekarang akan membantu Anda membuat peternakan ikan lele komersial yang besar.

Cara yang salah untuk memulai adalah ketika Anda memulai dengan tinggi hanya karena Anda merasa memiliki modal lebih dari cukup tetapi tanpa visi. Bisnis pasti tidak akan berkembang. Dianjurkan untuk memiliki visi, memulai dari yang kecil tetapi bertujuan tinggi sehingga dapat menghasilkan untung besar dan mengembangkan bisnis itu lebih layak untuk Anda coba.

Baca juga: Tips Memulai Usaha Agribisnis yang Sukses dan Menguntungkan

sukses ternak lele 2

5. Buatlah fasilitas Peternakan

Temukan tanah yang cocok yang akan menampung usaha ternak lele Anda, Anda dapat membeli jika Anda memiliki cukup uang atau Anda dapat menyewa untuk memulai dan membelinya nanti ketika Anda mulai menghasilkan cukup keuntungan.

Namun sangat penting untuk mengetahui jika ada pembudidaya lele di daerah tersebut agar Anda tidak bersaing dengan siapa pun terutama mereka yang sudah terkenal di bisnis tersebut.

Fasilitas pertama yang muncul di benak Anda ketika Anda akan memulai bisnis ternak lele adalah tanah – di mana kolam Anda akan berada.

Membangun kolam ikan bukanlah apa yang dapat Anda lakukan sendiri, bahkan jika Anda bisa, Anda masih membutuhkan orang lain untuk membantu Anda, tetapi sangat penting bahwa Anda menggunakan jasa tenaga kerja terampil yang akan membangunnya sesuai dengan desain Anda saat Anda mengawasi mereka. kerja. Kolam dapat dibuat dari beton, terpal, atau polivinil klorida tergantung pilihan Anda.

Anda dapat memilih untuk menggunakan tangki atau saluran pedalaman untuk membesarkan lele  Anda. Ikan lele yang dipelihara di tempat tersebut dikatakan aman bagi lingkungan karena limbah dan penyakitnya tidak menyebar ke alam liar.

Pertimbangkan juga kedalaman dan ukuran kolam untuk menghindari ikan yang melarikan diri karena kedangkalan kolam dan buatlah sekat dengan alas.

Sumber pasokan air sangat penting karena air adalah hal utama setelah Anda membangun tanah dan kolam. Ikan lele Anda membutuhkan pasokan air bersih yang konstan dari sumber seperti sumur atau mata air.

Juga sertakan semua item baris yang penting untuk produksi ikan lele seperti bahan bakar, listrik, pakan, benih, tenaga kerja, persediaan, peralatan, dan perbaikan.

Hal kecil tapi penting lainnya adalah wadah plastik untuk mengumpulkan ikan dari kolam dari waktu ke waktu dan satu meter persegi jaring ikan sesuai dengan kasusnya.

6. Pisahkan Gender

Selama ikan ditetaskan di kolam ikan yang sehat, Anda harus terus mengawasinya karena terus berkembang dari minggu ke minggu. Dianjurkan untuk memisahkan jenis kelamin lele secara bertahap untuk mengurangi agresi.

Kehadiran ikan lele betina di dalam kolam dapat menyebabkan ikan pejantan lainnya menunjukkan perilaku agresif.

Untuk melakukan ini, Anda harus menentukan jenis kelaminnya kemudian dari identitasnya Anda dapat memilih semua lele betina dan meletakkannya di kolam terpisah sedangkan lele jantan tinggal di wadahnya sendiri-sendiri.

Baca juga: Ingin Memulai Bisnis Tanpa Modal? Berikut Tipsnya

7. Perahatikan Faktor Kesehatan dan Lingkungan

Ikan lele memiliki peraturan pengobatan yang harus diikuti dari waktu ke waktu untuk memastikan bahwa mereka selalu dalam keadaan sehat.

Seperti yang disebutkan pada salah satu paragraf di atas, Anda harus memperhatikan semua ikan yang ada di dalam kolam ikan untuk mendeteksi tanda atau tanda awal penyakit.

Begitu Anda mendeteksinya, Anda harus mengambil tindakan yang diperlukan sesegera mungkin untuk menangani dan mencegahnya.

Ketahui bahan kimia yang diperlukan dan memadai untuk merawat kolam Anda dan juga ikan. Ada beberapa bahan kimia penting yang disetujui oleh BPOM untuk mengobati penyakit ikan dan air dengan cara yang ramah lingkungan.

Jika perlu disuntik, pastikan Anda melakukan penelitian yang tepat tentang obat terbaik dan tempat yang tepat untuk menyuntikkan ikan Anda.

Beberapa bahan kimia yang disetujui yang digunakan untuk mengobati penyakit ikan termasuk, namun tidak terbatas pada yang berikut ini: hidrogen peroksida, povidone-iodine, formalin, dan tembaga sulfat. Namun, lakukan penelitian untuk mengetahui lebih lanjut; bagaimana dan kapan menerapkan masing-masing pengobatan itu.

8. Pemberian Makan Optimal dan Konsisten

Intinya di sini bukan hanya memberi makan ikan setiap hari tetapi memberi mereka makan dengan pakan kaya nutrisi yang akan meningkatkan pertumbuhan yang sehat. Pertumbuhan ikan sangat tergantung pada kualitas pakan yang mereka berikan.

Setiap pembudidaya ikan lele dianjurkan untuk memberi makan ikan setiap hari terutama pada tahap awal hingga setidaknya melewati empat bulan pertama tahap remaja.

Beri makan ikan lele Anda secara konsisten dengan pakan berkualitas karena itu adalah hal terpenting yang menambah pertumbuhannya.

Baca juga: Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Memulai Bisnis Kuliner

9. Buat Laporan Kelayakan

Buat laporan bisnis terperinci tentang pertanian Anda mungkin setiap minggu, bulanan, atau tahunan untuk membantu Anda mengetahui apakah bisnis tersebut benar-benar bergerak menuju visi Anda dan mengalami perkembangan.

Laporan kelayakan pertanian Anda harus mencakup perincian tentang modal yang Anda investasikan dalam bisnis, pengeluaran yang dilakukan untuk barang dan fasilitas penting seperti pengerjaan, persediaan, pakan, perbaikan, dan utilitas serta keuntungan Anda.

Dengan anggaran terperinci semacam ini, konstruksi akan memberi Anda gambaran yang jelas tentang seperti apa bisnis itu di tahun-tahun mendatang.

Anda juga bisa menggunakan software akuntansi untuk mencatat seluruh proses keuangan yang terjadi dalam usaha dan memastikan tidak ada pemborosan yang terjadi

10. Dapatkan Ide dari Peternak Lele Lain di Sekitar

Mungkin ada peternak lele lain di sekitar area tempat Anda menjalankan budidaya lele yang sama, Anda harus mendekati peternak yang terlibat untuk mendapatkan ide yang akan membantu Anda mencapai target.

Karena peternak telah terjun ke bisnis bertahun-tahun sebelum Anda, dia pasti sudah tahu trik yang diterapkan dan juga memiliki pasar yang siap.

Baca juga: Bagaimana Cara Memulai Bisnis Desain Grafis? Berikut Tipsnya

11. Menganalisis Biaya Pengembalian Investasi (ROI)

Mengambil perhitungan dan analisis laba atas investasi membantu setiap jenis bisnis startup untuk mengetahui apakah yang dijalankan sejauh ini menguntungkan dan diharapkan terus berlanjut.

Dalam hal ini, Anda harus menganalisis rasio biaya-manfaat pada budidaya lele. Hasilnya akan menunjukkan apakah dianggap menguntungkan atau tidak. Ini dikenal sebagai analisis profitabilitas budidaya ikan lele dengan kata lain.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan penghitungan keuntungan bisnis menyeluruh dengan cepat dan tepat, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang sudah terbukti dan teruji oleh para pemilik bisnis termasuk peternakan.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapan saja dan dimana saja yang dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan telah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online untuk bisnis ternak lele Anda nantinya secara gratis selama 30 hari melalui tautan ini.


Ribuan orang ingin terjun ke budidaya dan ternak ikan lele untuk mulai meraup untung, dan ini bukan ide yang buruk sama sekali.

Namun Anda harus selalu ingat bahwa ikan membutuhkan perawatan dan pengelolaan yang luar biasa mulai dari apa yang mereka makan, hingga kualitas air, suhu, dan semua hal lain yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup dan tumbuh lebih sehat dan lebih besar.

accurate berhenti membuang waktu