Upstream Marketing: Pengertian dan Strategi Membangunnya

Upstream marketing adalah strategi hebat untuk menarik pelanggan baru dan memperkenalkan produk baru. Upstream marketing berbeda dengan downstream marketing dalam pendekatan dan teknik penetapan tujuan.

Mempelajari perbedaan membantu Anda mengetahui strategi mana yang tepat untuk perusahaan Anda. Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu upstream marketing, memberikan strategi dan membahas perbedaan antara upstream marketing dan downsstream marketing

Apa itu upstream marketing?

Upstream marketing atau pemasaran hulu adalah jenis strategi pemasaran yang berfokus pada kelompok pelanggan tertentu dan mengidentifikasi kebutuhan khusus mereka. Ini adalah pendekatan jangka panjang untuk bisnis yang mempertimbangkan hasil di masa depan.

Ini membutuhkan banyak waktu dan kesabaran karena Anda tidak segera mengetahui hasil pemasaran Anda. Waktu tambahan ini memberi Anda kesempatan untuk menyesuaikan rencana bisnis Anda.

Upstream marketing  berpikir ke depan dan bersiap untuk masalah yang mungkin terjadi. Fokus utama pemasaran hulu adalah pada inovasi dan pemikiran inventif. Misalnya, sebuah bisnis mungkin bertanya, “Apa yang akan dibutuhkan pelanggan saya selanjutnya?” Ini adalah cara yang bertanggung jawab untuk mengurus acara mendatang dalam bisnis Anda dan kehidupan pelanggan Anda.

Manfaat upstream marketing termasuk menjadi yang terdepan dari pesaing Anda, memberikan solusi sebelum masalah muncul dan memberi karyawan Anda jalan keluar untuk brainstorming kreatif.

Baca juga: Apa itu Behavioral Targeting dan Bagaimana Manfaatnya Bagi Anda?

Strategi upstream marketing

Ada banyak strategi upstream marketing yang dapat Anda terapkan untuk memahami audiens Anda. Strategi ini melihat bisnis Anda dan basis pelanggan Anda secara holistik dan jangka panjang. Dengan menerapkan strategi pemasaran hulu dengan menyambut ide-ide baru dan mengadopsi pola pikir yang inovatif.

Pertimbangkan strategi upstream marketing berikut untuk mengembangkan bisnis Anda dan menjangkau pelanggan Anda.

Analisis tren

Menganalisis tren memberikan wawasan yang bagus tentang kebutuhan pelanggan di masa depan. Beberapa tren untuk dianalisis termasuk mempertimbangkan produk atau layanan apa yang dijual, melihat pesaing Anda, dan mengidentifikasi semakin populernya barang-barang tertentu.

Tren bersifat statistik dan faktual yang membuatnya dapat diandalkan. Terapkan informasi ini dalam pengambilan keputusan Anda dan rujuk nanti di masa mendatang untuk melihat pengaruhnya terhadap bisnis Anda.

Fokus pada pertumbuhan

Upstream marketing mengasumsikan kesuksesan jangka panjang perusahaan Anda. Berfokus pada pertumbuhan mempertimbangkan produk atau layanan apa yang dapat berkontribusi untuk ekspansi.

Pemasaran hulu berpikir ke depan dan memprediksi kebutuhan masa depan. Berfokus pada pertumbuhan termasuk menumbuhkan basis pelanggan Anda, perusahaan Anda dan jumlah produk dan layanan yang Anda tawarkan. Misalnya, Anda mungkin ingin perusahaan Anda menawarkan versi produk yang ditingkatkan di luar negeri, sehingga menjangkau lebih banyak pelanggan.

Baca juga: Social Media Campaign: Pengertian dan Strategi Jitu Agar Brand Anda Banyak Dikenal

Buat garis waktu atau timeline

Membuat garis waktu membantu Anda merencanakan waktu untuk mencapai tujuan tertentu. Garis waktu mencakup tanggal tertentu yang berkorelasi dengan tujuan perusahaan dan membantu membuat rencana tindakan yang dapat dicapai.

Garis waktu adalah cara mudah untuk menyederhanakan langkah sambil tetap mempertahankan struktur harian. Mereka memetakan masa depan dengan cara visual yang mudah dipahami oleh semua orang yang terlibat. Garis waktu juga memotivasi karena hasilnya dicatat.

Survei pelanggan Anda

Pemasaran hulu mempertimbangkan kebutuhan masa depan pelanggan. Cara terbaik untuk mengetahui apa kebutuhan ini adalah dengan berbicara langsung kepada sumbernya. Mensurvei pelanggan Anda memberi Anda ide yang lebih baik tentang apa yang mereka butuhkan dan memberi mereka kesempatan untuk membagikan pemikiran mereka. Beberapa cara untuk mensurvei pelanggan Anda termasuk polling media sosial dan wawancara langsung.

Pikirkan ide-ide inovatif

Karakteristik utama pemasaran hulu adalah inovasi. Pemikiran inovatif adalah brainstorming dengan cara baru dan menyegarkan. Pertimbangkan produk atau layanan yang belum dibuat dan kebutuhan pelanggan yang belum terpenuhi. Pemikiran inovatif menciptakan solusi efektif melalui perspektif baru.

Misalnya, sebuah perusahaan memproduksi aplikasi telepon yang cenderung menjadi keinginan pelanggan yang belum ditanggapi oleh produk lain. Ini bisa berupa aplikasi baru di pasar atau versi terbaru dari aplikasi yang sudah ada. Ciri-ciri pemasaran hulu terletak pada konsep penciptaan ide baru ini sebagai tujuan jangka panjang dan niat untuk membantu pelanggan di masa depan.

Evaluasi pasar

Mengevaluasi pasar, produk apa yang dimilikinya dan ke mana arahnya sangat penting untuk perencanaan pemasaran ke atas. Untuk merancang produk, layanan, dan solusi masa depan secara strategis, Anda terlebih dahulu mempelajari pasar. Beberapa aspek yang perlu dipertimbangkan termasuk urgensi produk dan seperti apa harganya.

Sebagian besar evaluasi pasar menilai potensi. Misalnya, potensi suatu produk untuk berhasil atau potensi suatu produk untuk terus dijual setelah jangka waktu yang lama.

Baca juga: SEO dan SEM: Pengertian, Perbedaan, dan Mana yang Harus Anda Pilih?

Perbedaan upstream marketing dan doewnstream marketing

Ada perbedaan penting yang perlu diketahui antara upstream marketing atau pemasaran hulu dan downstream marketung atau pemasaran hilir. Mengetahui perbedaan ini membantu Anda memutuskan pendekatan mana yang terbaik untuk perusahaan Anda.

Baik pemasaran hulu maupun hilir bermanfaat dan dapat bekerja sama; namun, memfokuskan perhatian Anda pada satu rencana pemasaran tertentu dapat membuat pencapaian tujuan menjadi lebih sederhana.

Waktu

Perbedaan utama pertama antara pemasaran hulu dan hilir adalah waktu tujuan mereka. Upstream marketing berfokus pada menciptakan tujuan jangka panjang dan mempertimbangkan masa depan bisnis. Sebaliknya, downstream marketing melihat kebutuhan pelanggan saat ini dan menetapkan tujuan yang dapat dicapai dalam waktu singkat.

Misalnya, bisnis yang menggunakan pemasaran hulu mungkin memiliki tujuan untuk mengidentifikasi peningkatan apa dalam layanan mereka yang diperlukan untuk kepuasan pelanggan di masa mendatang.

Sebagai perbandingan, bisnis yang menggunakan pemasaran hilir mungkin memiliki tujuan untuk terus mengiklankan layanan mereka saat ini dengan menggunakan platform media sosial.

Kepopuleran

Pemasaran hulu dan hilir sering digunakan di masa sekarang dan oleh berbagai industri. Namun, pemasaran hilir atau downstream marketing lebih umum karena banyak taktik tradisionalnya. Pemasaran hilir cenderung menjadi apa yang dirujuk seseorang ketika berpikir tentang pemasaran dalam pengertian umum.

Beberapa contoh pemasaran hilir termasuk penjualan langsung, periklanan, dan konsultasi pelanggan secara langsung. Beberapa contoh pemasaran hulu termasuk perencanaan, prediksi dan brainstorming.

Perspektif

Perspektif strategi pemasaran hilir dan hulu berbeda satu sama lain. Pemasaran hilir melihat bisnis melalui proses langkah demi langkah. Pandangan ini berfokus pada keberhasilan produk atau layanan saat ini dan menggunakan data yang dikumpulkan untuk memutuskan strategi bisnis yang menghasilkan hasil cepat.

Sebaliknya, pemasaran hulu atau upstream marketing mempertimbangkan strategi untuk membawa bisnis dari titik a ke titik b. Akibatnya, bisnis mencoba untuk memprediksi poin b apa yang akan menghasilkan rencana yang tepat. Perspektif ini membutuhkan keterbukaan pikiran karena hasilnya tidak akan langsung terlihat.

Perbedaan perspektif ini menentukan bagaimana tujuan ditetapkan, waktu tujuan ini, dan modifikasi apa yang ingin dibuat oleh bisnis.

Baca juga: Brand Personality: Jenis, Fungsi, Jenis, Manfaat, dan Tips Membangunnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai upstream marketing, strategi dalam membangunnya, dan juga perbedaannya dengan downstream marketing. Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, penting mengetahui berbagai jenis marketing dan mengatahui proses marketing mana yang sesuai dengan bisnis Anda.

Lalu, jangan lupa untuk mencatat setiap biaya pemasaran pada sistem pembukuan yang aman dan sesuai standar akuntansi agar data yang dihasilkan faktual dan sesuai dengan keadaan bisnis Anda sebenarnya.

Kesulitan dengan pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan? Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online untuk proses pembukuan yang lebih mudah dan praktis.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud, yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan menggunakan Accurate Online Anda bisa melakukan pencatatan pembukuan dan pemanatauan kesehatan keuangan bisnis dimanapun dan kapanpun Anda mau.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2 banner bawah

cinthya

Seorang wanita lulusan ilmu marketing. Di Accurate Online, wanita ini akan membagikan berbagai hal yang sudah dipelajarinya tentang strategi dan tips marketing, digital marketing, serta berbagai hal yang berkaitan di dalamnya.