Apa Itu Defisit dan Dampaknya Terhadap Perekonomian Negara

Defisit merupakan istilah populer dalam dunia ekonomi. Istilah ini banyak digunakan untuk menggambarkan kondisi keuangan suatu negara yang sedang bermasalah. Indonesia sendiri pernah mengalami defisit yang menyebabkan pemerintah harus meminjam uang dari Bank Indonesia sebagai bank sentral untuk menutupi pengeluaran yang berlebih. Sebenarnya, apa itu defisit?

Defisit adalah sebuah kondisi keuangan yang ditandai dengan pengeluaran yang lebih besar daripada pemasukan. Dengan kata lain, ketika sebuah negara mengalami defisit, maka pengeluaran negara lebih banyak daripada pendapatannya. Dalam hal ini, pemerintah harus menutupi kekurangan anggaran ini agar tidak timbul dampak berkepanjangan yang bisa memperburuk perekonomian negara.

Memangnya, apa saja dampak yang bisa ditimbulkan jika negara mengalami defisit? Sebelum menjawabnya, mari ketahui dan pahami terlebih dahulu mengenai apa itu defisit dan faktor penyebabnya. Setelah itu, mari bahas langkah apa yang bisa dilakukan pemerintah untuk mengatasinya.

Apa Itu Defisit?

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), defisit adalah kekurangan (dalam anggaran belanja). Dalam hal ini, defisit biasanya terjadi dalam anggaran belanja suatu negara, baik dalam skala pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Namun, defisit juga bisa terjadi dalam anggaran belanja suatu perusahaan, organisasi, bahkan perorangan.

Mengutip dari laman Investopedia, apa itu defisit diartikan sebagai kondisi keuangan dimana jumlah belanja melebihi pendapatan, nilai impor melampaui nilai ekspor, dan jumlah beban melebihi aset yang dimiliki.

Dalam ekonomi sebuah negara, defisit yang bisa terjadi ialah defisit anggaran dan defisit perdagangan. Defisit anggaran terjadi ketika pemerintah melakukan belanja yang besarnya melebihi jumlah pendapatan yang diterimanya dalam suatu periode tertentu. Sementara, defisit perdagangan terjadi ketika nilai impor suatu negara lebih tinggi daripada nilai ekspor yang dilakukannya.

Jadi, apa itu defisit merupakan sinonim dari kata rugi dan lawan kata dari surplus. Defisit bisa terjadi ketika pemerintah, perusahaan, atau seseorang melakukan belanja lebih dari kemampuan yang ia miliki, atau ketika pengeluaran lebih besar daripada pendapatan.

Baca juga: Analisis Anggaran: Pengertian Lengkap dan Cara Melakukannya

Faktor Penyebab Defisit

Defisit tidak terjadi tanpa alasan. Tentu saja, ada faktor penting yang menjadi penyebab dari kondisi tersebut. Dalam hal ini, faktor yang menyebabkan negara mengalami defisit meliputi:

  • Pembangunan Negara

Untuk meningkatkan dan mempercepat pertumbuhan ekonomi sebuah negara, pemerintah harus gencar melakukan pembangunan di berbagai bidang. Namun, pembangunan ini memerlukan biaya yang tidak sedikit dan tidak jarang menjadi penyebab terjadinya defisit.

Adapun yang termasuk dalam agenda pembangunan negara meliputi pembangunan infrastruktur untuk menunjang kegiatan ekonomi, meningkatkan pertahanan negara, memperbaiki sistem pendidikan, pembangunan daerah, hingga program untuk menanggulangi kemiskinan.

  • Nilai Tukar Mata Uang yang Melemah

Nilai tukar mata uang suatu negara yang belum mandiri dan masih banyak terlibat hutang luar negeri akan sangat dipengaruhi oleh perubahan mata uang asing. Hal tersebut karena nilai pinjaman dihitung dengan valuta asing, sedangkan pembayaran cicilan pokok dan bunga pinjaman dihitung dengan mata uang negara peminjam.

Sehingga, ketika sedang terjadi depresiasi mata uang, maka utang yang harus dibayarkan akan bertambah. Dengan kata lain, besaran pembayaran cicilan pokok dan bunga cicilan akan membengkak atau melebihi dari anggaran sehingga dapat terjadi defisit.

  • Rendahnya Daya Beli Masyarakat

Pendapatan per kapita negara berkembang biasanya cenderung rendah sehingga mempengaruhi daya beli masyarakat yang rendah pula. Namun, harga dari barang dan jasa yang ditawarkan cukup tinggi karena sebagian produksinya memiliki komponen impor.

Akibatnya, masyarakat berpendapatan rendah tidak mampu membelinya. Karena itu, pemerintah perlu mengeluarkan subsidi untuk barang-barang tersebut agar masyarakat bisa mendapatkannya.

  • Pengeluaran Saat Inflasi

Ketika menyusun APBN, negara sebenarnya telah memiliki standar harga sendiri. Namun, kondisi pasar yang sangat dinamis bisa membuat harga meningkat setiap tahunnya.

Jika terjadi inflasi tidak terduga, maka pengeluaran pemerintah akan melebihi dari yang telah dianggarkan. Alhasil, pemeirntah harus melakukan revisi pada APBN dan mengeluarkan biaya besar untuk menutupi kelebihan biaya yang terjadi akibat inflasi.

  • Realisasi yang Tidak Sesuai Target

Saat menyusun APBN, pemerintah juga membuat rencana sumber penerimaan negara. Ketika realisasi penerimaan tersebut tidak sesuai dengan yang direncanakan, maka pemerintah perlu menutup kekurangan biaya agar pembangunan dapat direalisasikan sesuai rencana.

Baca juga: Cara Mempersiapkan Anggaran Tahunan untuk Perusahaan

Dampak Defisit Terhadap Perekonomian Negara

Ketika negara mengalami defisit, maka yang akan merasakan dampaknya adalah pemerintah dan masyarakat. Di antara dampak yang mungkin terjadi ketika terjadi defisit ialah sebagai berikut.

  • Peningkatan Suku Bunga

Defisit adalah kondisi besar pasak daripada tiang yang dialami pemerintah. Artinya, penerimaan yang diterima negara lebih sedikit, seingga pemerintah perlu menambah modal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Salah satu cara yang bisa ditempuh untuk ini ialah dengan menaikkan tingkat suku bunga, yang akhirnya akan berdampak langsung ke masyarakat.

Saat mengalami defisit, harga-harga akan cenderung mengalami peningkatan atau inflasi. Hal tersebut memang bisa menjadi solusi untuk menyelesaikan masalah defisit anggaran, namun bisa juga menimbulkan masalah lain yang merugikan masyarakat atau negara itu sendiri.

  • Tingkat Konsumsi dan Tabungan yang Menurun

Terjadinya inflasi karena adanya defisit anggaran akan mengurangi pendapatan riil masyarakat. Akibatnya, masyarakat akan mengurangi tingkat konsumsi dan tabungannya.

Di sisi lain, tabungan memiliki peran penting untuk mendorong investasi. Sehingga, adanya defisit anggaran pada akhirnya akan menurunkan tingkat investasi.

  • Meningkatkan Angka Pengangguran

Peningkatan suku bunga dan penurunan investasi juga bisa memicu bertambahnya jumlah pengangguran. Hal tersebut karena banyaknya proyek yang terpaksa dihentikan karena kekurangan biaya, sehingga banyak pekerja yang pada akhirnya akan menganggur.

Baca juga: Budget Plan atau Perencanaan Anggaran: Pengertian dan Tipsnya

Cara Mengatasi Defisit Anggaran

Adapun untuk mengatasi defisit anggaran, pemerintah dapat melakukannya dari dua sisi, yakni sisi penerimaan dan sisi pengeluaran.

  • Sisi Penerimaan. Dari sisi penerimaan, pemerintah dapat mengatasi defisit dengan meminjam dari luar negeri ataupun bank dalam negeri, menerbitkan obligasi, dan meningkatkan penerimaan pajak.
  • Sisi Pengeluaran. Sementara, dari sisi pengeluaran, pemerintah dapat mempertimbangkan untuk mengurangi subsidi, mengurangi pengeluaran rutin, memprioritaskan program-program yang menghasilkan keuntungan, dan memotong pendanaan untuk program yang dirasa tidak perlu.

Baca juga: Budget Management: Pengertian, Manfaat, Strategi, dan Tips Mengelolanya

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan mengenai apa itu defisit, faktor yang menjadi penyebabnya, dampak yang bisa ditimbulkannya, serta cara mengatasinya. Apa itu defisit diartikan sebagai kondisi besar pasak daripada tiang. Dalam hal perbendaharaan negara, faktor yang menjadi penyebabnya ialah pembangunan negara, rendahnya daya beli masyarakat, pengeluaran saat inflasi, dan realisasi yang tidak sesuai target.

Sementara, dampak dari defisit meliputi peningkatan suku bunga, inflasi, penurunan tingkat konsumsi dan tabungan, serta peningkatan jumlah pengangguran. Untuk mengatasi ini, pemerintah dapat melakukan dari dua sisi yakni sisi penerimaan dan pengeluaran.

Seperti disebutkan sebelumnya, defisit tidak hanya terjadi pada negara, melainkan juga bisa terjadi pada perorangan. Dalam hal ini, Anda perlu melakukan pemantauan anggaran, membatasi pengeluaran, meningkatkan pemasukan, dan menyiapkan dana darurat.

Untuk memantau kondisi keuangan, termasuk arus pendapatan dan pengeluaran, Anda bisa menggunakan software akuntansi dan bisnis seperti Accurate Online. Accurate Online menyediakan lebih dari 200 jenis laporan keuangan bisnis sehingga Anda dapat melakukan pencatatan dan pembuatan laporan keuangan secara lebih akurat, cepat, dan otomatis.

Berbagai fitur dan keunggulan juga tersedia secara lengkap dan mudah untuk digunakan bahkan bagi pemula. Jika Anda tertarik untuk mencoba Accurate Online, silahkan klik banner di bawah ini dan nikmati secara gratis selama 30 hari.

ibnu

Lulusan S1 Ekonomi dan Keuangan yang menyukai dunia penulisan serta senang membagikan berbagai ilmunya tentang ekonomi, keuangan, investasi, dan perpajakan di Indonesia