Pengertian Bunga Majemuk dan Perbedaannya dengan Bunga Tunggal

Dalam artikel ini, kita akan membahas pengertian bunga tunggal dan bunga majemuk dan menggambarkan perbedaan utama yang bisa muncul di antara keduanya. Pembayaran bunga dapat dianggap sebagai harga pinjaman dana di pasar.

Mereka dibayar oleh peminjam kepada pemberi pinjaman dengan pembayaran dilakukan di akhir periode pinjaman. Pembayaran bunga biasanya dihitung sebagai proporsi dari pokok pinjaman yang dipinjam peminjam dari pemberi pinjaman.

Berikut adalah pembahasan mendetail mengenai bunga majemuk dan bunga tunggal yang bisa Anda ketahui.

Pengertian Bunga Majemuk

Bunga majemuk adalah persentase dari jumlah pokok termasuk semua bunga yang masih harus dibayar sebelumnya.

Dengan kata lain, setiap periode perolehan bunga, jumlah bunga yang ditambahkan ke pokok dihitung berdasarkan pokok ditambah bunga yang ditambahkan pada periode sebelumnya.

Untuk menghitung jumlah bunga majemuk yang akan Anda peroleh setiap tahun, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

i = p x (1 + r) t – p

Dalam rumus tersebut, p adalah jumlah pokok, r adalah suku bunga dan t adalah jumlah periode akrual atau majemuk dalam satu tahun. Jika jumlah periode penggabungan per tahun lebih dari satu, Anda perlu menyesuaikan rumusnya menjadi:

i = p x (1 + r / t) t x y – p

Dalam versi rumus ini, y adalah jumlah tahun.

Baca juga: Surat Setoran Pajak: Pengertian, Fungsi, Jenis dan Contohnya

Bagaimana cara kerja bunga majemuk?

Bunga majemuk adalah bentuk bunga paling umum yang akan Anda lihat. Ini digunakan, misalnya, saat Anda mengambil permohonan kredit dan juga digunakan untuk menghitung bunga yang diperoleh uang Anda jika Anda membuat akun berbunga. Untuk membantu Anda memahami cara kerjanya, berikut ini contohnya:

Anda membuat rekening deposito dengan setoran pertama 5.000.000.000, Bank tersebut menerapkan bunga majemuk sebesar 2,8 persen. Bunga bertambah setiap bulan.

  • Setelah satu bulan, investasi Anda telah menambahkan bunga 11.667.000 Anda sampai pada ini dengan menerapkan rumus: 5.000.000.000 x (1 + (0,028 / 12)) 1- 5.000.000.000.
  • Setelah dua bulan, Anda memiliki bunga $ 23.360.000. Ini adalah hasil dari 5.000.000.000 x (1 + (0,028 / 12)) 2 – 5.000.000.000.
  • Setelah tiga bulan, total bunga adalah $ 35.080.000, atau 5.000.000.000 x (1 + (0.028 / 12)) 3 – 5.000.000.000. Pada akhir tahun pertama, Anda akan menambahkan $ 141,81 dalam bentuk bunga majemuk.
  • Pada akhir lima tahun, Anda akan menambahkan $ 750.430.000 dalam bentuk bunga majemuk.

Jika bank menambahkan bunga majemuk ke simpanan Anda dalam cicilan tahunan, jumlahnya akan berbeda. Setelah tahun pertama, Anda akan menambahkan  14.000.000 dalam bentuk bunga majemuk ke deposit Anda.

Setelah dua tahun, ini akan menjadi bunga  283.920.000. Pada akhir tahun ketiga, bunga majemuk Anda menjadi $ 431.860.000. Pada akhir tahun kelima, Anda akan memiliki  740.310.000 yang ditambahkan ke simpanan Anda dalam bentuk bunga majemuk.

Hal ini menunjukkan bahwa bunga majemuk yang diterapkan ke rekening tabungan atau investasi bekerja lebih baik untuk Anda jika semakin sering bertambah. Untuk pembayaran pinjaman, bagaimanapun, Anda lebih memilih bunga majemuk yang lebih menguntungkan.

Baca juga: Likuidasi: Pengertian dari Berbagai Pandangan, Jenis dan Contohnya

bunga majemuk 2

Bunga Tunggal

Disisi lain, bunga tunggal terjadi ketika pemberi pinjaman memungut bunga hanya atas jumlah yang dipinjamkan. Yang pertama adalah jenis bunga di mana bunga hanya dibebankan pada jumlah pinjaman awal.

Jadi, bunga tunggal adalah jumlah yang dibayarkan untuk menggunakan uang pinjaman, untuk jangka waktu tertentu. Ini pada dasarnya adalah persentase dari pinjaman aktual yang dibebankan untuk masa pinjaman.

Bunga tunggal adalah persentase dari pokok yang ditambahkan ke pokok tersebut secara teratur. Ini dapat dinyatakan sebagai rumus seperti ini:

i = p x r

Dengan kata lain, bunga (i) adalah jumlah pokok (p) dikalikan dengan suku bunga (r). Ini memberi Anda jumlah bunga yang akan ditambahkan ke pokok pinjaman setiap periode akrual — misalnya, setiap tahun.

Jika Anda ingin mengetahui berapa banyak bunga yang akan ditambahkan selama masa pinjaman, misalnya, Anda harus mengalikan bunga tersebut dengan jangka waktu:

i = p x r x t

Dalam rumus tersebut, t adalah durasi pinjaman.

Baca juga: Pengertian Obligasi: Karakteristik, Jenis dan Keuntungan Memilih Obligasi

Bagaimana cara kerja bunga tunggal?

Cara kerja bunga tunggal dapat ditunjukkan dengan contoh berikut:

Contoh 1: Anda mengambil pinjaman sebesar 5.000.000 untuk dilunasi selama lima tahun. Bank mengenakan bunga sederhana sebesar 2,8 persen.

Dengan menggunakan rumus i = p x r x t, Anda dapat menghitung jumlah total bunga sederhana yang harus Anda bayarkan: 5.000.000 x .0.28 x 5, yang hasilnya 700.000 Anda akan membayar total  700.000 dalam bentuk bunga tunggal selama 5 tahun.

Contoh 2: Anda menyetor 1.000.000 ke dalam rekening tabungan yang memperoleh bunga sederhana 2,8% setiap bulan. Jumlah bunga bulanan adalah 1.000 x 0,028, yaitu 28.000 Setelah 15 tahun, total bunga sederhana yang masih harus dibayar menjadi 5.040.000 Artinya, 1.000 x 0,028 x 180 (jumlah bulan dalam 15 tahun).

Baca juga: Pengertian Bank Sentral: Sejarah, Tujuan, Tugas, dan Wewenang Bank Sentral

Perbedaan Bunga Tunggal dan Bunga Majemuk

Ada beberapa perbedaan yang signifikan antara bunga sederhana dan bunga majemuk:

  • Bunga tunggal lebih mudah dihitung.
  • Bunga tunggal selalu berjumlah sama karena merupakan persentase dari prinsip. Jumlah bunga majemuk akan berbeda setiap periode akrual karena merupakan persentase dari pokok ditambah bunga yang diperoleh atau diperoleh hingga saat ini.
  • Jumlah pokok akan tetap sama dengan bunga tunggal. Sedangkan untuk bunga majemuk ditambahkan ke pokok, sehingga meningkatkan jumlah pokok.
  • Karena biaya bunga dan jumlah pokok sama setiap periode akrual dengan pinjaman berbunga tunggal, Anda tidak akan dikenakan biaya bunga terutang saat melunasi pinjaman.
  • Bunga tunggal lebih baik untuk pembelian seperti pinjaman mobil karena biaya pinjamannya statis. Bunga majemuk lebih baik untuk investasi atau tabungan karena dana Anda akan tumbuh lebih cepat.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Sederhana dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai bunga majemuk dan bunga tunggal yang bisa Anda ketahui. Mengetahui kedua jenis bunga ini akan membantu Anda untuk memahami berapa bunga yang akan Anda dapatkan atau Anda bayarkan jika Anda mengajukan pinjaman, baik untuk Anda atau untuk bisnis Anda.

Jika Anda mengajukan pinjaman, pastikan juga bahwa angsuran dan bunga yang dikenakan pada bisnis Anda tidak melebihi dari pendapatan yang ada dalam bisnis. Jika ini terjadi, Anda akan kesulitan dalam mengelola arus kas usaha Anda secara sehat.

Untuk mengetahui secara detail keuntungan bisnis dan memantau pos pengeluaran yang terjadi, pastikan Anda menggunakan proses pembukuan yang baik dan terencana agar data keuangan yang dihasilkan faktual dan bisa dipertanggungjawabkan.

Kesulitan dalam mengelola pembukuan secara manual? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan telah dikembangkan sejak 20 tahun lalu.

Jadikan proses pembukuan Anda lebih baik, cepat dan modern menggunakan sistem pembukuan yang sudah terbukti dan teruji bersama Accurate Online.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

0 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

ibnu

Lulusan S1 Ekonomi dan Keuangan yang menyukai dunia penulisan serta senang membagikan berbagai ilmunya tentang ekonomi, keuangan, investasi, dan perpajakan di Indonesia