Design Thinking Adalah: Ini Pegertian, Tahapan dan Contohnya

Design thinking adalah proses berulang di mana ketika Anda mencoba memahami pengguna, mempertanyakan asumsi, dan mendefinisikan kembali masalah dalam upaya mengidentifikasi strategi dan solusi alternatif yang mungkin tidak langsung terlihat pada tingkat pemahaman awal.

Pada saat yang sama, Design Thinking adalah pendekatan berbasis solusi untuk pemecahan masalah. Ini adalah cara berpikir dan bekerja dan seperangkat metode langsung.

Design Thinking berkisar pada minat yang mendalam saat mengembangkan pemahaman tentang orang-orang untuk siapa produk atau layanan dirancang.

Hal tersebut akan membantu Anda untuk mengamati dan mengembangkan empati dengan pengguna target Anda. Design Thinking membantu Anda dalam proses mengajukan pertanyaan: mempertanyakan masalah, mempertanyakan asumsi, dan mempertanyakan hubungan.

Design Thinking sangat berguna dalam memecahkan masalah yang tidak jelas atau tidak diketahui dengan membingkai masalah dengan cara yang berpusat pada manusia, menghasilkan banyak ide brainstorming, dan mengadopsi pendekatan praktis untuk membuat prototype dan pengujian.

Design Thinking juga melibatkan eksperimen yang sedang berlangsung: membuat sketsa, membuat prototype, menguji dan melatih berbagai konsep dan ide.

Tahapan Proses Design Thinking

1. Empathise

Tahap pertama dari proses Design Thinking adalah mendapatkan pemahaman empati tentang masalah yang Anda coba selesaikan.

Hal Ini melibatkan konsultasi dengan para ahli untuk mempelajari lebih lanjut tentang bidang yang relevan dengan cara mengamati, berinteraksi dan berempati dengan orang-orang untuk memahami pengalaman dan motivasi mereka, sehingga akan memperoleh pemahaman pribadi yang lebih jelas tentang masalah yang relevan.

Empati sangat penting untuk proses desain yang berpusat pada manusia seperti design thinking dan memungkinkan pemikir desain untuk mengesampingkan asumsi mereka sendiri tentang dunia untuk mendapatkan wawasan tentang pengguna dan kebutuhan mereka.

2. Define

Tahap kedua dalam melakukan Design Thinking adalah Define. Dalam tahap ini,  Anda bisa mengumpulkan informasi yang Anda buat dan kumpulkan selama fase Empathize.

Di sinilah Anda akan menganalisis dan mensintesis pengamatan untuk mengidentifikasi masalah utama yang diidentifikasi. Anda harus mencoba mendefinisikan masalah sebagai pernyataan masalah yang berpusat pada manusia.

Misalnya, cara yang lebih baik untuk menggambarkan masalah sebagai “Kita perlu meningkatkan pangsa pasar produk makanan di kalangan remaja putri sebesar 5%” daripada mendefinisikan masalah sebagai keinginan atau kebutuhan perusahaan, “Remaja putri perlu makan bergizi pangan untuk berkembang, sehat dan tumbuh”.

Fase define ini akan membantu desainer dalam tim mengumpulkan ide-ide hebat untuk membuat fitur, fungsi, dan item lain yang akan memungkinkan mereka untuk memperbaiki masalah, atau setidaknya memungkinkan pengguna untuk memecahkan masalah mereka sendiri.

3. Ideate

Tahap ketiga dari proses design thinking adalah ideate. Design thinking pada ideate ini Anda diharuskan siap untuk mulai menghasilkan ide.

Disini Anda tumbuh untuk memahami pengguna dan kebutuhan mereka di fase Empathize, dan menganalisis dan mensintesis pengamatan Anda di fase Identifikasi, menghasilkan pernyataan masalah yang berpusat pada manusia.

Dengan rekam jejak yang solid, Anda dan anggota tim dapat mulai “berpikir santai” dan mencari cara alternatif dalam memandang masalah untuk mengidentifikasi solusi baru atas pernyataan masalah yang dibuat.

Ada ratusan teknik pembangkitan ide seperti brainstorming, brainwriting, ide terburuk, dan scamper. Sesi Brainstorming dan kemungkinan ide terburuk sering digunakan untuk mendorong pemikiran bebas dan memperluas ruang masalah. Sangat penting untuk mendapatkan ide atau solusi masalah sebanyak mungkin.

Pada akhir fase pembuatan ide, Anda harus memilih teknik pembuatan ide lain untuk membantu Anda dalam meneliti dan menguji ide-ide, sehingga Anda dapat menemukan cara terbaik untuk memecahkan masalah atau menyediakan elemen-elemen yang diperlukan untuk menghindarinya.

4. Prototype

Pada tahap ini, tim desain akan menghasilkan serangkaian versi produk yang diperkecil dan berbiaya rendah atau fitur spesifik yang ditemukan dalam produk, sehingga mereka dapat mengeksplorasi solusi untuk masalah yang dibuat pada tahap sebelumnya.

Prototype dapat dibagikan dan diuji di dalam tim, di departemen lain, atau dengan sekelompok kecil orang di luar tim desain. Ini adalah fase percobaan dan tujuannya adalah untuk menentukan solusi terbaik untuk setiap masalah yang diidentifikasi dalam tiga fase pertama.

Solusi diimplementasikan dalam prototype dan diteliti dan diterima secara individual, direvisi dan diperiksa kembali serta ditolak berdasarkan pengalaman pengguna.

Pada akhir fase ini, tim desain akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang kendala dan masalah yang melekat pada produk, dan akan memiliki pandangan yang lebih jelas tentang bagaimana pengguna sebenarnya akan bertindak, berpikir, dan merasa saat berinteraksi dengan produk akhir.

5. Test

Desainer thinking secara ketat menguji seluruh produk menggunakan solusi terbaik yang diidentifikasi selama pembuatan prototype.

Ini adalah tahap akhir dari pemikiran desain, tetapi dalam proses berulang, hasil yang dihasilkan dalam tahap pengujian sering digunakan untuk mendefinisikan kembali satu atau lebih masalah dan menginformasikan pemahaman pengguna, kondisi penggunaan, bagaimana orang berpikir, bertindak, dan merasa berempati.

Bahkan pada tahap ini, perubahan dan perbaikan dilakukan untuk menghilangkan solusi masalah dan mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang produk dan penggunanya.

Contoh Penerapan Design Thinking

Contoh design thinking yang diterapkan secara besar-besaran dapat dilihat di negara Estonia, sebuah negara pasca-Soviet. Proyek Estonia dikenal sebagai sebuah rencana revolusioner yang memiliki potensi untuk mengubah negara dari negara tradisional menjadi masyarakat digital masa depan.

Apa yang ingin dilakukan e-Estonia adalah mencakup semua lapisan negara – pemungutan suara, kesehatan, pajak, pendidikan, kepolisian, dll. Untuk menghubungkan mereka bersama dalam satu platform. Ini akan menertibkan sebagian besar kehidupan masyarakat.

Misalnya, dengan menghilangkan kebutuhan untuk mengisi banyak formulir sehingga suatu lembaga – misalnya bank – dapat mengakses informasi Anda dari lembaga lain, seperti kantor pajak.

Pada dasarnya, semua transaksi birokrasi dapat diselesaikan secara online, yang memungkinkan warga untuk menjalani kehidupan mereka tanpa masalah. Jadi, mereka bisa menghabiskan waktu berharga dengan teman atau keluarga daripada pergi ke tempat pemungutan suara.

Banyak manfaat dari mengambil risiko inovatif ini dan menciptakan pemerintahan virtual. Salah satu keuntungannya adalah negara tersebut berhasil menghemat sekitar 2% dari PDB untuk biaya; ini adalah persentase yang sama yang diharapkan setiap anggota NATO untuk membayar perlindungan.

Menambah manfaat ini adalah kenyataan bahwa pemerintah hampir tidak terbatas karena pemerintah bersifat virtual. Hasilnya, pengusaha kini dapat berinvestasi dan menguji produk mereka di Estonia dimanapun mereka berada.

Dengan demikian, Estonia tidak hanya menghemat biaya, tetapi juga mendorong investasi dari seluruh dunia. Revolusi digital Estonia jauh dari tanah airnya, yang terkenal dengan industri penebangannya. Saat ini, Estonia adalah negara yang terkenal di dunia untuk inovasi digital.

Apa yang dapat kita pelajari dari Estonia saat kita menerapkannya pada bisnis? Jadi, inti dari prinsip-prinsip pemikiran design thinking adalah gagasan bahwa ini bukan hanya tentang kreativitas.

Tujuan design thinking adalah untuk menentang konvensi dan menghubungkan titik-titik dengan berpikir melintasi berbagai garis lintang dan bola dunia. Prinsip-prinsip pemikiran desain bahkan mempertanyakan proses desain yang sebenarnya.

Baca juga: Kecerdasan Emosional: Ini Pengertian, Karakteristik dan Cara Meningkatkannya

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan lengkap dari kami tentang design thinking. Jadi, design thinking adalah proses berulang di mana ketika Anda mencoba memahami pengguna.

Jadi, apakah saat ini Anda ada rencana untuk membuat suatu design thinking? yang cukup atau bahkan kurang? Anda bisa coba meningkatkannya melalui cara yang sudah kami bagikan di atas.

Design thinking menyediakan pendekatan berbasis solusi untuk pemecahan masalah. Sehingga, Anda bisa mendapatkan masa depan yang cemerlang.

Namun, bisnis yang sukses juga memerlukan manajemen keuangan yang baik dengan bantuan laporan keuangan yang dibuat secara akurat. Tapi, membuat laporan keuangan secara manual tentu memerlukan waktu yang lama dan sangat rentan terjadi kesalahan.

Untuk itu, saat ini beralihlah dari cara manual dan mulailah menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Kenapa? Karena Accurate Online akan menyajikan lebih dari 200 jenis laporan keuangan Anda secara otomatis, cepat, dan akurat. Sehingga, pekerjaan akuntansi Anda akan lebih cepat selesai dan Anda pun akan bisa lebih fokus dalam menjalankan bisnis.

Selain itu, berbagai fitur dan modul yang disediakan di dalamnya juga akan membuat bisnis Anda bergerak lebih cepat, efektif dan efisien.

Anda bisa mencoba seluruh keunggulan dan fitur menarik dari Accurate Online selama 30 hari gratis dengan hanya klik banner di bawah ini.accurate 3 banner bawah