Ketahui 7 Jenis Perencanaan Bisnis Untuk Proses Bisnis yang Lebih Baik

Setiap bisnis membutuhkan rencana tindakan yang formal dan terstruktur untuk membangun dan tumbuh secara efisien. Rencana bisnis merinci tindakan dan berbeda dalam format dan konten, tergantung pada tujuannya. Dalam artikel ini, kami menjelaskan berbagai jenis perencanaan bisnis dan cara menggunakannya secara efektif dan harus Anda lakukan untuk membauat bisnis Anda berkembang lebih baik.

Apa itu Perencanaan Bisnis?

Rencana bisnis adalah panduan yang mendefinisikan tujuan dan merinci langkah-langkah yang harus diambil untuk mencapai tujuan bisnis tertentu. Rencana bisnis digunakan sepanjang pertumbuhan perusahaan dari awal hingga ekspansi untuk memberikan jalan menuju kesuksesan.

Tujuh Jenis Perencanaan Bisnis

Daftar jenis perencanaan bisnis berikut adalah yang paling umum digunakan:

1. Rencana awal

Rencana awal atau startup plan adalah rencana bisnis yang diberikan perusahaan baru kepada calon investor dengan harapan menerima pendanaan startup. Rencana ini beroperasi sebagai rencana awal yang dapat disesuaikan bisnis sesuai kebutuhan seiring pertumbuhan perusahaan. Rencana yang komprehensif akan mencakup informasi berikut:

  • Ringkasan bisnis plan
  • Sekilas tentang perusahaan
  • Latar belakang manajemen
  • Layanan atau produk apa yang disediakan perusahaan?
  • Proposisi nilai
  • Rencana pemasaran strategis
  • Evaluasi pasar
  • Proyeksi biaya awal
  • Proyeksi arus kas dan ekspektasi pendapatan dan laba

Di bagian keuangan, bisnis juga perlu menjelaskan strategi keluar bagi investor dan bagaimana secara spesifik perusahaan berencana menggunakan uang investor.

Baca juga: Ansoff Matrix: Pengertian, Cara Membuat, Strategi, dan Contohnya

2. Rencana Strategis

Rencana bisnis strategis merinci strategi yang akan digunakan perusahaan untuk mencapai tujuan keseluruhannya. Sebagian besar rencana strategis mencakup lima komponen utama:

  • Pernyataan misi perusahaan
  • Visi perusahaan
  • Faktor kunci keberhasilan perusahaan
  • Strategi untuk mencapai tujuan
  • Batas waktu pelaksanaan

Rencana strategis biasanya untuk tujuan internal hanya sebagai rencana dasar untuk seluruh organisasi. Saat membuat rencana jenis ini, manajemen perlu menilai kekuatan perusahaan dan menunjukkan area yang dapat ditingkatkan dengan menggunakan analisis SWOT.

Analisis SWOT adalah singkatan dari Strengths, Weaknesses, Opportunities and Threats dan memberi organisasi kesadaran yang lebih besar tentang faktor-faktor yang memengaruhi keputusan bisnis. Dengan melakukan analisis SWOT, manajemen dapat menentukan strategi mana yang terbaik untuk diterapkan untuk meningkatkan kekuatannya, memilih peluang yang tepat, dan mengatasi tantangan potensial yang ditemukan oleh evaluasi.

Bagian implementasi tenggat waktu dari rencana strategis menguraikan bagaimana strategi yang dipilih menggerakkan perusahaan menuju tonggak yang ditentukan. Ini mungkin termasuk pedoman untuk mengalokasikan sumber daya dan tanggal-tanggal penting untuk menyelesaikan berbagai tujuan.

3. Rencana kelayakan

Sebuah rencana kelayakan ditulis ketika sebuah perusahaan sedang mencari usaha bisnis baru seperti memproduksi produk baru di pasar yang ada atau menjual produk saat ini ke pasar baru. Jenis rencana ini merinci pasar apa yang ingin membeli produk atau layanan dan apakah usaha baru itu akan menghasilkan keuntungan yang bermanfaat bagi perusahaan.

Rencana kelayakan bisnis biasanya hanya mencakup informasi tentang seberapa baik produk akan dijual atau jika pasar yang diusulkan ada dan akan memberikan pengembalian investasi yang tinggi. Jenis rencana ini mungkin memerlukan riset pasar dalam bentuk crowdfunding atau pengujian produk untuk menentukan kelayakan produk di pasar.

Baca juga: Brand Essence, Strategi Ampuh Untuk Meningkatkan Awereness Pelanggan

4. Rencana operasi

Rencana operasi, juga disebut rencana tahunan, berfokus pada pemetaan kegiatan operasional sehari-hari yang perlu diselesaikan bisnis untuk mencapai tujuan taktis dan merupakan bagian dari perencanaan strategis.

Jenis rencana ini merinci tanggung jawab manajemen, departemen, dan karyawan serta bagaimana mereka berkontribusi pada kesuksesan perusahaan secara keseluruhan. Rencana operasi juga mencakup:

  • Tujuan organisasi
  • Kegiatan yang diperlukan untuk menyelesaikan tujuan
  • Sumber daya yang dibutuhkan untuk kegiatan
  • Persyaratan staf
  • Batas waktu pelaksanaan
  • Proses pelacakan kemajuan

Rencana operasi juga digunakan untuk membenarkan peningkatan anggaran operasi, biasanya diminta setiap tahun.

Rencana ekspansi

Ekspansi atau rencana pertumbuhan digunakan ketika perusahaan ingin tumbuh dan pengembangan membutuhkan sumber daya yang lebih besar seperti investasi keuangan, bahan untuk produk baru, dan peningkatan jumlah karyawan. Bisnis dapat membuat rencana pertumbuhan untuk alasan eksternal atau internal dan memasukkan informasi yang berbeda.

Rencana pertumbuhan eksternal ditulis ketika ekspansi membutuhkan bantuan investor luar. Rencana ini mencakup sedetail mungkin tentang perusahaan bagi investor untuk memutuskan pembiayaan pengembangan perusahaan. Rincian yang dibutuhkan dalam rencana pertumbuhan eksternal sangat panjang. Beberapa detail yang diperlukan antara lain:

  • Deskripsi lengkap perusahaan
  • Detail menyeluruh tentang layanan atau produk
  • Latar belakang tim manajemen
  • Proyeksi keuangan terperinci
  • Data dan analisis lengkap riset pasar
  • Permintaan pendanaan
  • Prestasi perusahaan yang menonjol

Rencana pertumbuhan eksternal ditulis dengan asumsi bahwa bank atau investor memiliki sedikit atau tidak ada informasi sama sekali tentang perusahaan, jadi mereka biasanya memasukkan semua yang dilakukan rencana bisnis standar dengan detail yang lebih mendalam seperti rencana awal untuk mencakup sebanyak mungkin.

Rencana ekspansi atau pertumbuhan internal ditulis ketika pertumbuhan perusahaan didanai dari pendapatan bisnis sendiri. Rencana ini perlu menyertakan perkiraan pengeluaran dan proyeksi penjualan tetapi tidak perlu masuk ke detail mengenai perusahaan atau produk.

Baca juga: Strategi Produk: Pengertian, Manfaat dan Cara Membuatnya

What-if plan

Jenis perencanaan bisnis ini dibuat ketika bisnis mencari pembiayaan, mempertimbangkan akuisisi atau mempertimbangkan langkah lain yang mungkin berisiko dan perlu memiliki rencana untuk skenario terburuk jika mereka menghadapi keadaan yang kurang ideal. Rencana bagaimana-jika kurang formal daripada yang lain dan lebih berfungsi sebagai alternatif dari rencana bisnis asli.

Misalnya, jika suatu bisnis membutuhkan pembiayaan, mereka kemungkinan akan memiliki rencana pertumbuhan yang sangat rinci untuk ditinjau oleh calon investor, tetapi juga akan memiliki rencana darurat yang mempertimbangkan situasi paling tidak ideal yang dapat diusahakan oleh bisnis mereka, seperti kerugian besar dalam pangsa pasar. , dan bagaimana mereka akan bereaksi secara proaktif dan strategis untuk menghindari krisis.

Rencana bisnis bagaimana-jika juga membantu manajemen mempertimbangkan dampak potensial dari pengambilan keputusan bisnis besar seperti memperluas tenaga kerja, menaikkan harga produk, atau memilih untuk bergabung dengan perusahaan lain.

One-page plan

One-page plan menyoroti bagian terpenting dari rencana lean, meringkas bisnis, dan digunakan untuk memberi tahu calon investor dan mitra tentang detail dasar perusahaan. Rencana ini menjelaskan produk atau jasa perusahaan, siapa target pasarnya dan termasuk ramalan penjualan. Ini juga mencakup deskripsi perusahaan yang menyoroti nilai dan misi perusahaan. Ini juga dikenal sebagai promosi bisnis.

Baca juga: Poka Yoke: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Prinsip, dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap dari tujuh jenis perencanaan bisnis yang biasanya ada dalam sebuah organisasi atau entitas bisnis. Namun untuk bisnis apapun, salah satu perencanaan yang terpenting dan vital adalah perencanaan keuangan, karena keuangan dalam bisnis seperti nafas dalam kehidupan. Tanpa perencanaan keuangan yang baik, bisnis akan sulit berkembang atau malah akan berujung pada kerugian.

Untuk perencanaan keuangan yang lebih baik, Anda bisa menggunakan Accurate Online untuk membantu proses pembukuan dan pencatatan keuangan usaha Anda. Accurate Online adalah software akuntansi online buatan Indonesia dengan harga yang terjangkau namun memiliki fitur paling lengkap dan sesuai dengan kebutuhan banyak bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan