20 Cara Untuk Mengurangi Turnover Karyawan

Salah satu cara terpenting untuk menurunkan biaya adalah dengan mengurangi pergantian atau turnover karyawan. Mengetahui cara mempertahankan karyawan dapat menghemat uang dan waktu Anda sekaligus membangun merek perusahaan Anda. Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu turnover karyawan dan memberi Anda langkah-langkah untuk menguranginya.

Apa itu turnover karyawan?

Turnover karyawan atau pergantian karyawan adalah tingkat bahwa orang meninggalkan posisi mereka selama jangka waktu tertentu. Anda dapat mengukur pergantian karyawan berdasarkan bulan, kuartal, atau tahunan, tergantung pada industri Anda. Turnover karyawan dapat bersifat sukarela, di mana karyawan memilih untuk pergi, atau tidak sukarela, di mana karyawan tersebut diberhentikan. Turnover karyawan bisa mahal karena:

  • Kehilangan produktivitas saat Anda mencari pengganti
  • Overhead yang terkait dengan posting pekerjaan dan proses perekrutan
  • Melatih karyawan baru

Turnover karyawan juga dapat memengaruhi hubungan Anda dengan pelanggan dan industri Anda. Sementara beberapa industri memiliki tingkat turnover yang tinggi karena sifat pekerjaannya, memiliki turnover yang berlebihan mungkin merupakan peringatan bahwa Anda perlu menyesuaikan budaya perusahaan Anda.

Cara mengurangi turnover karyawan

Beberapa cara terpenting untuk mengurangi pergantian karyawan adalah dengan memahami mengapa Anda mengalami pergantian dan meningkatkan kepuasan karyawan. Berikut adalah langkah-langkah untuk mengurangi tingkat turnover karyawan Anda:

1. Tawarkan gaji dan paket tunjangan yang kompetitif

Anda dapat menarik dan mempertahankan karyawan yang berharga dengan membayar mereka dengan baik dan menawarkan banyak keuntungan. Beberapa manfaat yang mungkin Anda pertimbangkan antara lain:

  • Polis asuransi kesehatan yang kuat
  • Rencana pensiun
  • Saham perusahaan
  • Kursus pendidikan berkelanjutan
  • Penggantian biaya kuliah

Anda dapat menentukan apakah Anda memberikan kompensasi yang baik kepada karyawan Anda dengan membandingkan gaji dan opsi tunjangan Anda dengan perusahaan lain dengan ukuran yang sama di wilayah Anda.

Anda juga dapat menawarkan berbagai pilihan manfaat untuk memungkinkan karyawan Anda memilih apa yang paling mereka butuhkan atau nilai. Anda mungkin mempertimbangkan untuk menawarkan bonus ketika karyawan atau tim Anda melebihi kuota mereka. Gaji dan tunjangan yang tinggi dapat menunjukkan kepada karyawan Anda bahwa Anda menghargai mereka dan dapat membangun loyalitas.

Baca juga:Retensi Karyawan: Pengertian, Penyebab, dan Cara Meningkatkannya

2. Rekrut orang yang cocok dengan budaya perusahaan Anda

Saat Anda merekrut karyawan, Anda dapat mencari kandidat yang memiliki nilai dan tujuan yang sama dengan perusahaan Anda. Ketika karyawan Anda cocok dengan budaya perusahaan Anda, Anda dapat membantu mengembangkan komunitas tempat kerja.

Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan kandidat dengan soft skill yang kuat untuk melengkapi pengetahuan dan pengalaman teknis mereka. Karyawan dengan soft skill penting karena dapat membantu memperkuat budaya komunikasi dan kolaborasi.

Beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk memverifikasi apa yang dimiliki kandidat soft skill termasuk penilaian kepribadian, tes keterampilan kognitif, dan tes kecerdasan emosional.

3. Memberikan orientasi dan pelatihan yang sangat baik

Orientasi karyawan Anda memperkenalkan mereka ke perusahaan Anda, termasuk kebijakan, harapan, dan nilai Anda. Program orientasi yang kuat dapat membantu mereka merasa disambut dan mendapat informasi, yang dapat diterjemahkan menjadi loyalitas karyawan.

Orientasi yang terstruktur dengan baik juga dapat menunjukkan kepada mereka bahwa Anda menghargai karyawan baru dan tertarik untuk menyediakan alat bagi karyawan Anda untuk berhasil.

Program pelatihan yang dirancang dengan baik membantu karyawan Anda merasa siap dan didukung saat mereka memasuki peran baru mereka. Program-program ini harus mencakup pengenalan alat-alat yang akan mereka gunakan secara teratur dan di mana menemukan informasi yang mungkin mereka butuhkan. Program pelatihan dapat mencakup kombinasi instruksi kelas dan pelatihan di tempat kerja.

Baca juga: 8 Tips Mentoring Karyawan untuk Mengembangkan Tim Anda

4. Berkomunikasi dengan jelas dan sering

Komunikasi adalah kunci untuk mengurangi pergantian karyawan. Anda harus secara teratur mendiskusikan tujuan, hambatan, dan strategi tim dan perusahaan. Karyawan merasa diikutsertakan dan dihargai ketika mereka terus mendapat informasi.

Komunikasi terbuka juga dapat membangun budaya di mana tim Anda merasa nyaman untuk berbagi perspektif, umpan balik dan rekomendasi yang konstruktif.

5. Mengembangkan program bimbingan

Program bimbingan dapat menjadi cara yang ampuh untuk membangun investasi karyawan di perusahaan Anda. Bimbingan dapat membantu tim Anda menjadi lebih kohesif dengan menciptakan lingkungan di mana informasi dibagikan secara bebas dan karyawan senior terhubung dengan yang lebih baru untuk berbagi pengalaman, keterampilan, dan saran mereka. Mentor juga dapat membantu dengan pelatihan silang dan pertumbuhan karyawan.

6. Bangun keterlibatan karyawan

Keterlibatan karyawan adalah hubungan yang dimiliki karyawan Anda dengan perusahaan Anda. Karyawan yang sangat terlibat diinvestasikan dalam kesuksesan perusahaan dan termotivasi untuk unggul dalam peran mereka.

Mendorong keterlibatan melibatkan mengenal karyawan Anda, menyediakan lingkungan kolaboratif dan menunjukkan kepada mereka nilai dan tujuan pekerjaan mereka. Anda juga dapat membangun keterlibatan karyawan dengan mengembangkan tradisi perusahaan, termasuk keterlibatan masyarakat dan acara berkala.

Baca juga: Bagaimana Cara Meningkatkan Produktivitas Karyawan?

7. Prioritaskan pengakuan karyawan

Mengakui keberhasilan karyawan Anda dapat membuat dampak besar dalam mengurangi pergantian karyawan. Banyak orang akan merasa lebih berinvestasi di perusahaan ketika mereka merasa pekerjaan mereka dihargai dan diperhatikan. Pengumuman pujian, penghargaan, hadiah, dan bonus dapat membantu karyawan merasa dihargai.

8. Dorong keseimbangan antara kerja dan kehidupan

Salah satu cara terpenting untuk mengurangi pergantian karyawan adalah dengan menjadikan ruang sebagai prioritas non-pekerjaan mereka. Mendukung keseimbangan kerja/kehidupan termasuk memungkinkan waktu mulai dan berakhir yang fleksibel, waktu istirahat yang dibayar atau penitipan anak di tempat.

Menunjukkan kepada karyawan Anda bahwa Anda menyadari bahwa mereka memiliki kewajiban di luar tempat kerja dapat membantu mereka merasa kurang stres dan dihargai sebagai manusia seutuhnya.

9. Jadikan transparansi sebagai nilai inti perusahaan

Transparansi berarti mengomunikasikan tujuan, strategi, perubahan, dan tantangan perusahaan Anda dengan karyawan Anda. Dengan menjadikan transparansi sebagai bagian sentral dari budaya perusahaan Anda, Anda menunjukkan kepada karyawan Anda bahwa Anda cukup percaya dan menghormati mereka untuk berbagi pekerjaan batin perusahaan Anda.

Transparansi juga dapat membantu mengurangi jumlah kecemasan dan ketidakpastian yang dimiliki pekerja Anda dalam lingkungan yang berubah dengan cepat.

10. Promosikan secara internal

Menawarkan promosi internal mengurangi pergantian karyawan dengan memberikan kesempatan kepada karyawan untuk memajukan karir mereka di dalam perusahaan. Mempromosikan secara internal membantu membangun loyalitas karyawan karena mereka merasa dihargai dan didukung.

11. Mendorong pertumbuhan karyawan

Karyawan Anda memiliki tujuan dan minat yang dapat Anda bantu untuk berkembang. Mendorong pertumbuhan karyawan dapat menunjukkan kepada mereka bahwa Anda menghargai mereka sebagai manusia seutuhnya dan bahwa Anda tertarik untuk membantu mereka mengintegrasikan aspek-aspek tersebut ke dalam pekerjaan mereka.

Mendorong pertumbuhan juga berarti mendukung keinginan mereka untuk mempelajari keterampilan baru dan memiliki lebih banyak kesempatan di tempat kerja. Anda dapat membantu karyawan Anda tumbuh dengan:

  • Menawarkan penggantian biaya kuliah
  • Mendukung program pendidikan dan sertifikasi berkelanjutan
  • Menjadwalkan acara keterlibatan masyarakat

12. Periksa kembali benefit yang Anda berikan secara teratur

Memeriksa kembali tunjangan dan benefit yang Anda berikan dapat membantu Anda menambahkan lebih banyak opsi untuk karyawan Anda sekaligus memungkinkan Anda untuk menghapus tunjangan yang tidak lagi melayani karyawan Anda.

Anda mungkin dapat menawarkan lebih banyak fleksibilitas dan variasi dalam paket tunjangan Anda sehingga karyawan Anda dapat memilih tunjangan yang memenuhi kebutuhan mereka. Anda dapat menggunakan survei untuk menentukan manfaat apa yang diminati oleh karyawan Anda dan bagaimana manfaat mereka saat ini melayani mereka.

Baca juga: Bagaimana Cara Mengembangkan Keterampilan Berpikir Inovatif?

13. Libatkan karyawan dalam mengembangkan budaya perusahaan

Melibatkan karyawan Anda dalam membangun budaya perusahaan Anda dapat membangun keterlibatan, loyalitas, dan investasi pribadi. Beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk mengikutsertakan karyawan dalam mengembangkan budaya perusahaan adalah:

  • Menyediakan survei atau kotak saran untuk apa yang ingin mereka lihat
  • Mengundang mereka untuk berpartisipasi dalam komite dan kelompok
  • Bekerja dengan mereka untuk menciptakan tradisi perusahaan, seperti pesta liburan dan acara komunitas

14. Distribusikan tugas kerja secara merata

Banyak karyawan meninggalkan peran karena merasa terlalu banyak bekerja. Salah satu cara untuk mencegah karyawan merasa terbebani dan kurang dihargai adalah dengan memastikan bahwa pekerjaan tersebar merata di seluruh departemen atau tim.

Karyawan seringkali lebih produktif dan lebih kreatif ketika mereka tidak terlalu stres atau merasa bahwa mereka bekerja lebih dari yang lain dalam peran yang sama.

15. Menawarkan fleksibilitas

Fleksibilitas datang dalam berbagai bentuk, termasuk banyak penawaran manfaat, opsi kerja jarak jauh, dan waktu mulai dan berakhir yang longgar. Fleksibilitas, terutama dalam hal kapan dan di mana harus bekerja, sering kali membantu karyawan merasa dipercaya.

Fleksibilitas semacam ini juga dapat mengurangi tekanan untuk mengorbankan kewajiban pribadi untuk jam kerja, yang dapat membangun loyalitas karyawan.

16. Mengarahkan dengan jelas tentang harapan Anda

Karyawan Anda jauh lebih mungkin untuk memenuhi harapan Anda ketika mereka tahu siapa mereka. Harapan yang jelas dan konsisten dapat membantu menurunkan stres karyawan Anda, meningkatkan produktivitas, dan membangun loyalitas.

Jenis komunikasi ini juga dapat memberi karyawan perasaan bahwa mereka dapat mengomunikasikan harapan mereka sebagai balasannya, yang dapat membangun dialog yang sehat.

Baca juga:Bagaimana Cara Membuat Performance Budget? Berikut Pembahasan Lengkapnya

17. Berikan umpan balik yang membangun

Anda dapat menurunkan pergantian karyawan dengan memberikan umpan balik yang konstruktif. Ulasan dan kritik harus dirancang sedemikian rupa sehingga karyawan tahu apa yang telah mereka lakukan dengan baik, apa yang dapat mereka tingkatkan, dan bagaimana meningkatkannya.

Karyawan biasanya tertarik untuk berkinerja baik dan sering merasa frustrasi atau kewalahan jika mereka tidak memiliki dukungan untuk mengembangkan keterampilan mereka. Umpan balik yang konstruktif juga dapat menunjukkan bahwa Anda tertarik dan berinvestasi dalam pengembangan mereka.

18. Bantu karyawan Anda merasa dipercaya dan dihormati

Anda dapat membantu karyawan Anda merasa dihormati dan dipercaya dengan memiliki jalur komunikasi yang terbuka, bersikap fleksibel, dan tidak mengasumsikan perilaku terburuk mereka.

Anda dapat memberikan manfaat kesehatan mental, jadwal fleksibel, opsi kerja jarak jauh, dan waktu luang berbayar untuk membantu mereka menyeimbangkan kewajiban pribadi dengan jam kerja.

19. Lakukan exit interviews

Salah satu cara terbaik untuk mulai mengurangi pergantian karyawan adalah dengan memahaminya. Exit interviews adalah alat yang berharga untuk mempelajari mengapa karyawan meninggalkan peran mereka, bagaimana perasaan mereka bekerja untuk perusahaan dan bagaimana Anda dapat meningkatkan pengalaman mereka dengan Anda.

20. Analisis omset

Gunakan informasi dari exit interviews Anda, umpan balik staf, tingkat pergantian, dan praktik terbaik industri untuk menganalisis pergantian karyawan Anda. Setelah Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang mengapa karyawan meninggalkan perusahaan Anda dan bagaimana Anda dapat meningkatkannya, Anda dapat membuat perubahan untuk mengurangi turnover karyawan Anda.

Baca juga: Cara Menulis Action Plan untuk Mencapai Tujuan Anda

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap turnover karyawan dan 20 cara mengurangi pergantian karyawan dalam bisnis Anda. Seorang pemilik bisnis, harus memperhatikan apa yang diperlukan karyawan Anda untuk membangun strategi yang efisien dan dalam mengambil keputusan terbaik, termasuk strategi keuangan.

Jika Anda memerlukan proses pencatatan keuangan yang praktis dan modern, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang sudah terbukti dan berpengalaman lebih dari 20 tahun.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu penggua dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, pembuatan laporan keuangan, mengelola perpajakan dan kemudahan lainnya yang bisa Anda lakukan kapanpun dan dimanapun.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu