Strategi Terbaik Meningkatkan Efektivitas Penjualan Bisnis B2B Anda

Menemukan cara untuk mendorong penjualan dan meningkatkan efektivitas bisnis-ke-bisnis Anda adalah prioritas utama siapa pun yang bekerja di penjualan B2B. Ada berbagai metode untuk meningkatkan efektivitas di bidang B2B. Mempelajari cara meningkatkan efektivitas penjualan B2B Anda dapat membantu Anda berkembang dalam peran Anda atau mengembangkan bisnis Anda menjadi sukses.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu penjualan B2B dan lima cara untuk meningkatkan efektivitas penjualan B2B Anda.

Apa itu Penjualan B2B?

Penjualan B2B adalah model penjualan yang melibatkan satu bisnis yang menjual barang atau jasa ke bisnis lain. Seringkali dibandingkan dengan penjualan B2C, atau penjualan antara bisnis dan konsumen individu, penjualan B2B sangat mirip dengan metode penjualan pada umumnya, kecuali konsumen digantikan oleh bisnis lain.

Namun, satu aspek yang unik dari ranah B2B adalah bahwa masing-masing pihak sering kali memiliki tingkat kekuatan negosiasi yang sebanding dan seringkali mampu mengamankan kesepakatan dan harga yang tidak dapat dicapai oleh konsumen rata-rata. Hal ini menuntut mereka yang melakukan penjualan B2B menjadi lebih strategis. Penggunaan penjualan B2B sangat penting untuk keberhasilan semua jenis bisnis.

Cara Meningkatkan Penjualan B2B Anda

Berikut adalah lima metode untuk meningkatkan efektivitas Anda dalam penjualan B2B:

1. Penelitian

Mengingat banyaknya pilihan dan prospek yang terkait dengan penjualan B2B, Anda harus meluangkan waktu untuk meneliti sebelum mendekati prospek potensial. Ini karena ada berbagai macam prospek potensial, yang berarti Anda mungkin akan membuang waktu jika mencoba menemukannya secara acak.

Namun, dengan meluangkan waktu untuk meneliti perusahaan dan jenis barang dan jasa yang mereka beli, Anda dapat menemukan bisnis yang paling mungkin untuk melindungi bisnis Anda dan meningkatkan efisiensi usaha Anda. Selain itu, dengan melakukan penelitian pendahuluan, Anda dapat mengesankan calon pelanggan dengan pengetahuan Anda, yang selanjutnya dapat membantu Anda mengamankan mereka sebagai pelanggan baru.

Misalnya, Anda dapat menemukan banyak detail dengan melakukan pencarian online sederhana. Anda juga dapat menggunakan media sosial untuk mengetahui siapa yang mereka ikuti, berinteraksi dengan, dll. Hal ini memungkinkan perusahaan B2B mengetahui detail, seperti jenis bisnis mereka dan jenis persediaan yang mungkin mereka pasarkan. .

Selain itu, Anda dapat mengetahui tujuan atau misi keseluruhan dari merek dan terkadang, Anda bahkan dapat mengetahui dari siapa mereka telah membeli barang atau jasa mereka di masa lalu. Ini akan memberi Anda pengaruh yang diperlukan untuk mendapatkan pelanggan baru dengan cepat dan lebih efisien.

Baca juga: Inventory Control Adalah Manajemen Penting dalam Memenuhi Permintaan Konsumen

2. Langsung ke intinya

Berkaitan dengan penjualan, banyak orang mencoba menghindari obrolan ringan yang tidak perlu. Ketika Anda mendapatkan perhatian dari prospek Anda, Anda harus langsung ke intinya. Bertukar basa-basi boleh saja, tetapi lebih dari itu, Anda perlu memberi tahu mereka tidak hanya mengapa Anda menelepon tetapi juga bagaimana barang dan/atau jasa Anda dapat bermanfaat bagi mereka.

Misalnya, Anda dapat memulai panggilan dengan menanyakan bagaimana kabar mereka dan memberi tahu mereka bahwa mereka mungkin akan melakukan lebih baik jika mereka memilih untuk berbisnis dengan perusahaan Anda. Sementara itu, pastikan Anda memberi tahu mereka bagaimana produk Anda dapat menguntungkan mereka, karena sudah jelas bagaimana menggurui bisnis mereka akan menguntungkan Anda.

3. Lakukan penjualan media sosial

Menggunakan media sosial dapat menjadi metode yang sangat efektif untuk meningkatkan penjualan B2B Anda. Secara khusus, situs media sosial berorientasi bisnis bisa sangat efektif untuk penelitian dan jaringan B2B. Hal ini karena situs-situs tersebut fokus pada penyediaan koneksi dan sumber daya di ranah bisnis, sehingga para anggota sudah tertarik untuk berhubungan dengan orang lain untuk tujuan bisnis. Oleh karena itu, Anda akan dapat mengamati dan berinteraksi dengan prospek Anda sebelum memberikan promosi penjualan.

Misalnya, jika Anda menjual produk kemasan, Anda mungkin ingin mengikuti perusahaan yang menjual barang yang memerlukan penggunaan kemasan. Dengan begitu, ketika Anda melihat bahwa mereka menawarkan produk atau layanan pengiriman baru, Anda dapat mengirim pesan kepada perusahaan untuk menanyakan di mana mereka membeli perlengkapan pengiriman mereka atau apakah mereka tertarik untuk membeli produk ini dari vendor baru.

Baca juga: Reorder Point Adalah: Pengertian dan Rumus Reorder Point

4. Cross-sell dan upsell

Meskipun kelihatannya lebih baik untuk tidak mencoba melakukan penjualan tambahan dalam panggilan yang sama, penjualan silang dan peningkatan penjualan sebenarnya adalah metode yang efektif untuk mempertahankan klien dalam jangka panjang. Perbedaan antara kedua metode ini adalah sebagai berikut:

Cross-selling: Metode ini melibatkan penawaran produk lain kepada pelanggan yang terkait dengan pembelian mereka. Misalnya, jika Anda menjual printer, Anda mungkin ingin menjual silang produk seperti tinta dan kertas, antara lain.

Upselling: Metode ini melibatkan penawaran upgrade kepada pelanggan Anda. Misalnya, jika Anda menjual printer, Anda dapat menjualnya dengan model yang lebih baru atau lebih mahal dengan menggunakan alasan bahwa printer tersebut dapat membuat salinan dengan kualitas yang lebih baik atau membuat salinan dengan volume yang lebih tinggi.

5. Tawarkan insentif afiliasi

Menawarkan diskon dan insentif lain untuk afiliasi dapat menjadi metode yang sangat efektif untuk mengamankan lebih banyak penjualan B2B. Ini karena, seperti banyak individu, perusahaan lebih cenderung membeli barang atau jasa yang direkomendasikan oleh orang yang mereka percayai. Oleh karena itu, Anda cukup menawarkan diskon kepada pelanggan sebagai imbalan untuk mempromosikan bisnis Anda kepada teman, keluarga, dan pelanggan mereka.

Misalnya, jika Anda menjual layanan hosting web, Anda dapat menawarkan tarif diskon kepada afiliasi sebagai imbalan untuk memposting detail bisnis Anda di situs web mereka. Dengan cara ini, mereka yang terkesan dengan kualitas web hosting dapat menghubungi Anda secara langsung untuk mendapatkan layanan yang aman.

Baca juga: ATL, BTL, & TTL Marketing: Pengertian, Contoh dan Perbedaannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang tips meningkatkan penjualan B2B yang bisa Anda adaptasikan dalam bisnis, terutama jika Anda adalah pemilik bisnis yang menjual produk atau layanan ke bisnis lainnya. Dengan mengikuti saran di atas, kemungkinan untuk meningkatkan penjualan bisa meningkat.

Pastikan juga Anda memiliki proses pencatatan untuk penjulaan dan pengeluaran yang terjadi dalam bisnis, untuk memastikan keuntungan yang Anda dapatkan dalam setiap kampanye pemasaran Anda. Untuk memudahkan hal tersebut, Anda bisa mengggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis. Dengan menggunakan Accurate Online Anda akan mendapatkan solusi total untuk kemudahan pembukuan dan proses pengelolaan bisnis secara menyeluruh.

Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Accurate-