Pengertian Metode Saldo Menurun dan 8 Cara Mudah Membuatnya

oleh | Sep 7, 2023

source envato.

Pengertian Metode Saldo Menurun dan 8 Cara Mudah Membuatnya

Dewasa saat ini, pengelolaan keuangan yang efektif dan efisien menjadi keharusan bagi individu maupun perusahaan. Salah satu pendekatan yang telah terbukti memberikan wawasan mendalam dalam mengelola keuangan adalah metode saldo menurun.

Metode ini menawarkan pendekatan yang terstruktur untuk mengalokasikan nilai aset seiring berjalannya waktu.

Pada esensi nya, metode saldo menurun memahami bahwa nilai aset cenderung mengalami penurunan seiring berjalannya masa manfaatnya. Hal ini tercermin dalam pendekatan pengalokasian biaya aset, di mana biaya penyusutan didistribusikan secara proporsional selama masa manfaat aset tersebut.

Dengan menggunakan metode ini, setiap entitas memiliki kemampuan untuk lebih akurat merefleksikan nilai sebenarnya dari aset dalam laporan keuangan mereka.

Salah satu keunggulan utama dari metode saldo menurun adalah kemampuannya dalam mencerminkan karakteristik perubahan nilai aset yang lebih realistis. Hal ini berkontribusi pada pengambilan keputusan yang lebih tepat dalam perencanaan anggaran, evaluasi investasi, dan penentuan harga produk atau jasa.

Dalam artikel ini, kita akan mendalami prinsip dasar metode saldo menurun, menggambarkan langkah-langkah implementasinya, dan mengilustrasikan manfaat nyata yang dapat diperoleh melalui penerapan metode ini dalam pengelolaan keuangan.

Pengertian Metode Saldo Menurun dalam Pengelolaan Keuangan

accurate.id Pengertian Metode Saldo Menurun dalam Pengelolaan Keuangan

ilustrasi metode saldo menurun. source envato

Dirangkum dari laman Investopedia, metode saldo menurun, juga dikenal sebagai metode penyusutan saldo menurun atau metode depresiasi saldo menurun, adalah pendekatan yang umum digunakan dalam akuntansi dan pengelolaan keuangan untuk mengalokasikan biaya aset tetap selama masa manfaatnya.

Tujuan utama dari metode ini adalah mencerminkan penurunan nilai aset seiring berjalannya waktu, mengakui bahwa nilai aset tersebut cenderung menurun secara alami akibat pemakaian, usia, atau faktor lainnya.

Dalam metode saldo menurun, biaya penyusutan aset tetap didistribusikan secara proporsional selama masa manfaat aset tersebut. Artinya, biaya penyusutan akan lebih tinggi pada awal masa manfaat dan akan semakin rendah seiring berjalannya waktu.

Prinsip dasar di balik metode ini adalah bahwa aset cenderung memberikan kontribusi lebih besar dalam tahap awal pemanfaatannya dan mengalami penurunan kontribusi seiring berjalannya waktu.

Dalam konteks akuntansi, metode saldo menurun membantu entitas untuk mencatat pengeluaran yang relevan dengan pengadaan aset tetap secara lebih akurat dan realistis dalam laporan keuangan mereka.

Hal ini juga membantu dalam pengambilan keputusan terkait anggaran, perencanaan investasi, dan menentukan harga produk atau jasa yang berhubungan dengan penggunaan aset tersebut.

Metode saldo menurun menjadi pilihan yang populer karena mencerminkan kondisi aktual aset dan memungkinkan entitas untuk memperhitungkan penurunan nilai secara lebih realistis.

Namun, perlu diingat bahwa ada berbagai metode penyusutan lainnya yang juga digunakan dalam praktik akuntansi, dan pemilihan metode akan tergantung pada karakteristik aset dan kebijakan perusahaan.

Baca juga: Apa Fungsi dari Kwitansi Untuk Bisnis? Ini Jawabannya!

Kelebihan Metode Saldo Menurun

accurate.id Kelebihan Metode Saldo Menurun

ilustrasi metode saldo menurun. source envato

Metode saldo menurun memiliki beberapa kelebihan yang membuatnya menjadi pilihan yang umum digunakan dalam pengelolaan keuangan dan akuntansi. Berikut adalah beberapa kelebihan utama dari metode saldo menurun:

1. Mencerminkan Penurunan Nilai yang Lebih Realistis

Salah satu kelebihan utama metode saldo menurun adalah kemampuannya untuk mencerminkan penurunan nilai aset secara lebih realistis seiring berjalannya waktu. Hal ini sangat penting dalam mengakui bahwa aset cenderung mengalami pemakaian, kerusakan, dan penurunan nilai seiring berjalannya masa manfaatnya.

2. Akurasi dalam Pelaporan Keuangan

Metode saldo menurun membantu perusahaan untuk mengakui biaya penyusutan aset secara lebih akurat dalam laporan keuangan. Hal ini akan memberikan gambaran yang lebih tepat tentang nilai aset yang sebenarnya dan memberikan informasi yang lebih lengkap kepada para pemangku kepentingan.

3. Dukungan dalam Pengambilan Keputusan

Penggunaan metode saldo menurun memungkinkan manajemen untuk membuat keputusan yang lebih baik terkait dengan anggaran, investasi, dan perencanaan keuangan jangka panjang. Informasi tentang biaya penyusutan yang lebih akurat dapat membantu dalam menilai keuntungan dan risiko yang terkait dengan aset tetap.

4. Keuntungan Pajak

Metode saldo menurun sering kali memberikan keuntungan pajak yang lebih besar pada awal masa manfaat aset. Hal ini karena biaya penyusutan lebih tinggi pada awalnya, yang dapat mengurangi pendapatan kena pajak dan membantu mengurangi beban pajak pada tahap awal penggunaan aset.

5. Konsistensi dengan Penggunaan Aset

Metode saldo menurun lebih sesuai dengan pola penggunaan aset di dunia nyata. Aset cenderung memberikan kontribusi yang lebih besar pada awal masa manfaatnya dan penurunan kontribusi seiring berjalannya waktu, yang mencerminkan kondisi alami aset dalam operasi bisnis.

6. Penilaian yang Lebih Konservatif

Metode saldo menurun cenderung memberikan nilai aset yang lebih rendah dalam laporan keuangan. Metode ini mengadopsi pendekatan yang lebih konservatif dalam menilai aset, yang dapat membantu menghindari penilaian yang terlalu optimistik terhadap nilai aset.

7. Sesuai dengan Prinsip Akuntansi

Metode saldo menurun sesuai dengan prinsip akuntansi yang mengharuskan entitas untuk mencatat biaya aset dengan cara yang mencerminkan keadaan aktual dan kondisi keuangan perusahaan.

Meskipun metode saldo menurun memiliki banyak kelebihan, perlu diingat bahwa setiap metode memiliki kelemahan dan keterbatasannya sendiri. Pemilihan metode penyusutan harus mempertimbangkan karakteristik aset, tujuan perusahaan, regulasi akuntansi yang berlaku, serta kebijakan internal perusahaan.

Baca juga: Manajemen Keuangan: Pengertian, Tujuan, Fungsi, Prinsip, dan Tips Pengelolannya

Kekurangan Metode Saldo Menurun

accurate.id Kekurangan Metode Saldo Menurun

ilustrasi metode saldo menurun. source envato

Metode saldo menurun memiliki beberapa kekurangan yang juga perlu dipertimbangkan sebelum menggunakannya dalam pengelolaan keuangan dan akuntansi. Berikut adalah beberapa kekurangan utama dari metode saldo menurun:

1. Nilai Residu yang Sulit Ditetapkan

Penentuan nilai residu, yaitu nilai perkiraan aset pada akhir masa manfaat, bisa menjadi sulit. Nilai residu yang salah dapat berdampak pada perhitungan biaya penyusutan dan akhirnya menghasilkan estimasi nilai aset yang tidak akurat.

2. Kesulitan dalam Menilai Aset yang Unik

Metode saldo menurun mungkin kurang cocok untuk aset yang unik atau langka yang tidak memiliki tren penurunan nilai yang jelas. Aset-aset ini mengalami fluktuasi nilai yang sulit diprediksi menggunakan metode ini.

3. Ketidakcocokan dengan Penggunaan Aset Tidak Merata

Jika penggunaan aset tidak merata selama masa manfaatnya, metode saldo menurun mungkin tidak mencerminkan kondisi ini dengan baik. Misalnya, jika aset digunakan lebih intensif pada awal masa manfaat dan kemudian kurang intensif, metode ini tidak akan akurat menggambarkan kontribusi aset dalam setiap periode.

4. Tidak Cocok untuk Aset yang Nilainya Meningkat

Metode saldo menurun cocok untuk aset yang cenderung mengalami penurunan nilai seiring waktu. Namun, jika ada aset yang nilai dan manfaatnya justru meningkat seiring berjalannya masa manfaat, metode ini tidak akan merefleksikan perubahan tersebut.

5. Kompleksitas Perhitungan

Metode saldo menurun memerlukan perhitungan tahunan yang terus menerus untuk menghitung biaya penyusutan. Hal ini bisa menjadi lebih rumit dan memakan waktu, terutama jika perusahaan memiliki banyak aset dengan masa manfaat yang berbeda-beda.

6. Tidak Cocok untuk Tujuan Pajak

Meskipun metode saldo menurun memberikan keuntungan pajak awal yang lebih besar, ada situasi di mana metode penyusutan lainnya, seperti metode saldo tetap, mungkin lebih menguntungkan dalam hal pengurangan beban pajak.

7. Membuat Laba Bersih Lebih Volatil

Karena biaya penyusutan cenderung lebih tinggi pada awal masa manfaat, metode saldo menurun dapat menyebabkan fluktuasi laba bersih yang lebih besar dalam laporan keuangan, terutama pada awal pemakaian aset.

8. Keterbatasan dalam Keseragaman Pelaporan

Penggunaan metode saldo menurun bisa membuat pelaporan keuangan menjadi lebih kompleks jika ada perbedaan dalam penetapan nilai residu, masa manfaat, atau perhitungan biaya penyusutan di antara perusahaan yang berbeda.

Oleh karena itu, sebelum memutuskan untuk menggunakan metode saldo menurun, penting bagi perusahaan untuk mempertimbangkan jenis aset yang dimilikinya, karakteristik bisnis, dan tujuan pelaporan keuangan. Pilihan metode penyusutan yang tepat harus didasarkan pada kebutuhan dan kebijakan perusahaan.

Baca juga: Modal Kerja: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Fungsinya dalam Bisnis

Cara Membuat Metode Saldo Menurun

accurate.id Cara Membuat Metode Saldo Menurun

ilustrasi metode saldo menurun. source envato

Membuat metode saldo menurun melibatkan beberapa langkah yang perlu diikuti dengan seksama. Berikut adalah cara membuat metode saldo menurun:

1. Identifikasi Nilai Aset Awal

Tentukanlah biaya total aset pada saat pembelian atau pengadaan. Di dalamnya mencakup biaya perolehan, biaya pengiriman, dan biaya lain yang terkait dengan pembelian dan pemasangan aset.

2. Tentukan Masa Manfaat Aset

Hitung estimasi masa manfaat aset, yaitu waktu atau jumlah kegiatan yang diharapkan aset dapat memberikan manfaat ekonomi. Masa manfaat ini dapat ditentukan berdasarkan pengalaman sebelumnya, panduan produsen, atau pertimbangan teknis lainnya.

3. Tentukan Nilai Residu

Nilai residu adalah perkiraan nilai aset pada akhir masa manfaatnya. Hal ini bisa menjadi tugas yang agak sulit karena nilai residu harus mencerminkan kondisi nyata aset setelah masa manfaat berakhir. Nilai residu ini digunakan dalam perhitungan biaya penyusutan.

4. Hitung Biaya Penyusutan Tahunan

Gunakan rumus metode saldo menurun untuk menghitung biaya penyusutan tahunan. Rumusnya adalah sebagai berikut:

Biaya Penyusutan Tahunan = (Nilai Aset Awal – Nilai Residu) / Masa Manfaat Aset

5. Catat Biaya Penyusutan

Catatlah biaya penyusutan pada laporan keuangan perusahaan setiap tahun. Biaya ini akan dicatat sebagai beban dalam laporan laba rugi dan pengurangan dalam nilai aset pada neraca.

6. Lakukan Perhitungan Setiap Tahun

Lakukan perhitungan biaya penyusutan setiap tahun selama masa manfaat aset. Ingatlah bahwa biaya penyusutan akan berkurang seiring berjalannya waktu.

7. Lakukan Pemeriksaan dan Penyesuaian

Secara berkala, lakukan pemeriksaan ulang terhadap nilai residu dan masa manfaat aset. Jika ada perubahan signifikan dalam kondisi atau penggunaan aset, pertimbangkan untuk menyesuaikan nilai residu atau masa manfaat.

8. Gunakan Dalam Pengambilan Keputusan

Informasi biaya penyusutan yang dihasilkan dari metode saldo menurun dapat digunakan dalam pengambilan keputusan bisnis, perencanaan anggaran, dan penilaian investasi.

Perlu diingat bahwa proses membuat metode saldo menurun melibatkan penilaian yang akurat dan estimasi yang cermat. Pemilihan nilai residu dan masa manfaat yang tepat sangat penting untuk memastikan hasil yang akurat.

Selain itu, penggunaan metode saldo menurun harus sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku di wilayah atau negara Anda. Jika perlu, konsultasikan dengan profesional keuangan atau akuntansi untuk memastikan penerapan yang benar dan akurat.

Baca juga: Pengertian Biaya Langsung dan Bedanya dengan Biaya Tidak Langsung

Penutup

Jadi, metode saldo menurun adalah pendekatan yang penting dalam pengelolaan keuangan dan akuntansi untuk mengalokasikan biaya penyusutan aset tetap selama masa manfaatnya.

Metode ini mengakui perubahan nilai aset yang alami seiring berjalannya waktu dan memberikan gambaran yang lebih realistis dalam laporan keuangan. Kelebihan utamanya mencakup akurasi pelaporan, dukungan dalam pengambilan keputusan, dan konsistensi dengan penggunaan aset.

Namun, perlu diingat bahwa metode ini memiliki kekurangan seperti sulitnya menentukan nilai residu, ketidakcocokan dengan aset unik, dan kompleksitas perhitungan.

Dalam penerapan metode saldo menurun, langkah-langkah seperti mengidentifikasi nilai aset awal, menentukan masa manfaat dan nilai residu, serta menghitung biaya penyusutan tahunan sangat penting.

Informasi tentang biaya penyusutan yang dihasilkan dapat membantu perusahaan dalam pengambilan keputusan dan perencanaan keuangan jangka panjang. Namun, penting untuk terus memantau dan mengevaluasi metode ini sesuai dengan perubahan kondisi aset dan regulasi akuntansi yang berlaku.

Dengan memahami metode saldo menurun dan mempertimbangkan baik kelebihan maupun kekurangannya, perusahaan dapat mengoptimalkan pengelolaan keuangan mereka dan memastikan laporan keuangan yang akurat serta transparan.

Namun bila Anda kesulitan dalam membuat metode saldo menurun dalam membuat laporan keuangan, Anda bisa menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Aplikasi bisnis berbasis cloud ini mampu menyajikan lebih dari 200 jenis laporan keuangan pada Anda secara otomatis, cepat dan juga akurat.

Accurate Online juga akan membantu Anda dalam meningkatkan efisiensi dan efektivitas bisnis melalui berbagai fitur canggih yang sudah saling terintegrasi. Sehingga, Anda bisa lebih mudah dalam mengembangkan bisnis.

Penasaran dengan Accurate Online? klik tautan gambar di bawah ini untuk mencobanya selama 30 hari, Gratis!

marketingmanajemenbanner
sidebarPromo
Anggi
Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.

Artikel Terkait