Model Kirkpatrick: Pengertian dan Cara Menggunakannya Secara Efektif

Jika Anda seorang pemilik perusahaan atau bertanggung jawab untuk menyiapkan tim untuk tugas apa pun, Anda tahu betapa pentingnya pesan Anda untuk dipahami dan diterapkan di tempat kerja. Model evaluasi Kirkpatrick dapat membantu Anda meningkatkan pembelajaran dan mendorong tindak lanjut peserta, yang mengarah ke hasil yang lebih diinginkan.

Jika Anda mencari cara untuk menilai kemampuan pelatihan Anda dan menyederhanakan hasil, model ini mungkin dapat membantu Anda mencapai tujuan pelatihan tim Anda. Dalam artikel ini, kami merinci empat tahap model evaluasi Kirkpatrick dan menawarkan tip yang dapat ditindaklanjuti untuk implementasi yang sukses.

Apa itu model Kirkpatrick?

Dikembangkan oleh Dr. Donald Kirkpatrick, model Kirkpatrick adalah alat yang terkenal untuk mengevaluasi sesi pelatihan di tempat kerja dan program pendidikan untuk orang dewasa. Metode ini menggunakan sistem empat tahap untuk mengumpulkan informasi pada sesi pelatihan yang diberikan, yang kemudian dianalisis.

Analisis menentukan apakah sesi tersebut bermakna bagi peserta dan apakah sesi tersebut menghasilkan hasil yang diinginkan. Profesional dalam pelatihan perusahaan, sumber daya manusia, dan manajemen operasi mendapat manfaat dari penggunaan model ini di tempat kerja.

Baca juga: Mengetahui Metode Delphi Dalam Proses Pengambilan Keputusan Bisnis

Memahami empat level model Kirkpatrick

Berikut adalah penjelasan mendalam dari keempat tahapan alat evaluasi ini:

Reaksi

Model tingkat pertama ini menilai reaksi atau perasaan setiap peserta pelatihan tentang sesi yang mereka hadiri atau ikuti. Penilaian biasanya datang dalam bentuk survei atau kuesioner.

Ini harus mencakup berbagai pertanyaan mengenai materi, waktu pelatihan, relevansi materi pelajaran dan gaya instruksi. Idealnya, survei ini diberikan segera setelah pelatihan berakhir.

Berikut adalah daftar pertanyaan yang biasa ditemukan pada survei reaksi:

  • Apakah materi pelajaran yang dibahas relevan dengan peran Anda atau peran yang mungkin Anda pegang di masa depan?
  • Apakah tujuan dan hasil yang diinginkan diuraikan dengan jelas di awal sesi pelatihan?
  • Apakah Anda merasa telah mempelajari sesuatu yang berharga selama pelatihan ini?
  • Apakah lamanya waktu yang dihabiskan dalam sesi tersebut sesuai?
  • Apakah sesi pelatihan menunjukkan cara untuk menerapkan apa yang Anda pelajari?
  • Apakah Anda memiliki bahan yang diperlukan untuk menerapkan keterampilan yang Anda pelajari?
  • Apakah kegiatan yang termasuk dalam sesi menarik?
  • Apakah Anda yakin pelatihan ini akan membantu Anda tampil lebih baik dalam peran yang Anda pegang saat ini?

Pembelajaran

Tahap pembelajaran menilai persentase informasi yang diserap oleh peserta pelatihan. Untuk memastikan tingkat pembelajaran tertinggi di antara peserta, penilaian harus formal dalam formatnya.

Penilaian harus objektif dan mudah, dan skor rendah tidak boleh mengakibatkan tindakan hukuman bagi peserta tes. Sebagai gantinya, gunakan skor ini sebagai umpan balik mengenai metode pengajaran selama sesi pelatihan. Selain itu, akan sangat berdampak jika peserta pelatihan menyelesaikan penilaian ini segera setelah menyelesaikan modul pelatihan.

Perilaku

Tahap ketiga evaluasi mengukur seberapa efektif sesi pelatihan dalam meningkatkan perilaku di tempat kerja. Peserta pelatihan — dan manajer pengawas atau pemimpin tim mereka — harus secara teratur menilai kemajuan di bidang ini, dan sistem harus diterapkan untuk mendorong keberhasilan seluruh kelompok.

Berikut adalah beberapa ide untuk menerapkan tahap ketiga:

  • Berikan umpan balik. Tunjukkan kepada peserta skor individu mereka pada penilaian pembelajaran dan tawarkan lebih banyak informasi tentang pertanyaan apa pun yang mungkin mereka lewatkan.
  • Menetapkan pemimpin kelompok. Tunjuk beberapa orang sebagai ahli di bidang yang dicakup selama sesi pelatihan. Berikan email kerja orang ini kepada peserta pelatihan sebagai titik kontak jika muncul pertanyaan.
  • Buat sumber daya. Tinggalkan salinan materi referensi di tempat yang dapat diakses semua orang, seperti drive bersama, platform komunikasi tim, atau memo fisik.
  • Kirim pengingat. Mengirim satu atau dua pengingat email ke semua peserta kemungkinan akan meningkatkan pemahaman dan tindak lanjut peserta. Email ini harus menyertakan ringkasan kiat untuk mengembangkan praktik terbaik.
  • Tawarkan penilaian diri yang cepat. Survei ini harus menanyakan seberapa sering orang tersebut menerapkan keterampilan yang dipelajari dan bagaimana mereka dapat meningkat secara teratur. Ini juga harus menanyakan apakah orang tersebut merasa bahwa mereka memiliki alat dan perlengkapan yang tepat untuk menggunakan keterampilan ini sebagai bagian dari rutinitas harian mereka.
  • Membuat alat pengawasan. Jika seorang manajer, supervisor, atau pemimpin tim diminta untuk mengevaluasi perilaku peserta pelatihan setelah sesi, buatlah alat yang objektif untuk melakukannya. Ini menawarkan kejelasan, menguraikan harapan, dan membatasi bias.

Baca juga: Apa Itu Fragmented Market? Berikut Penjelasan Lengkapnya

Hasil

Tahap hasil model evaluasi Kirkpatrick menganalisis semua data yang dikumpulkan selama tiga tahap pertama. Analisis ini menyoroti korelasi antara metode pelatihan, alat operasional, dan hasil kinerja secara keseluruhan.

Informasi tersebut kemudian harus digunakan untuk mengoptimalkan bagaimana pelatihan direncanakan, dilaksanakan dan didukung. Berfokus pada mengadaptasi metode pelatihan agar sesuai dengan gaya belajar dan kebutuhan dunia nyata orang-orang di perusahaan kemungkinan besar akan meningkatkan hasil yang diinginkan, meningkatkan kepuasan di tempat kerja, dan mendorong kesuksesan tim.

Tips untuk berhasil menggunakan model evaluasi ini

Berikut adalah tujuh tip untuk membantu menjadikan penggunaan metode ini seefektif mungkin:

Pastikan Anda memulainya setelah mengetahui apa yang harus Anda hasilkan

Cara paling efisien untuk mencapai hasil yang diinginkan adalah memulai perencanaan dengan mempertimbangkan hasil tersebut. Putuskan satu sampai tiga hal tertentu yang Anda ingin peserta dapatkan dari sesi tersebut. Ini harus ditetapkan sebagai hasil yang diinginkan untuk diukur pada tahap ketiga dan keempat model.

Bersikaplah transparan dengan semua orang

Sebelum Anda menyelenggarakan sesi pelatihan, beri tahu setiap orang untuk apa pelatihan itu akan digunakan dan jelaskan hasil yang diinginkan. Menginformasikan peserta pelatihan tentang kapan dan bagaimana mereka akan dinilai dan menjelaskan metode evaluasi kepada orang yang bertanggung jawab mengawasi kemajuan peserta pelatihan.

Melakukannya memberikan struktur dan kejelasan harapan. Hal ini juga dapat mengurangi kecemasan terkait penilaian dan memberi tahu setiap orang bahwa mereka adalah pemangku kepentingan yang tepercaya dan berharga dalam keseluruhan rencana perusahaan.

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Batch Processing dalam Kemudahan Proses Bisnis

Tetap anonim

Sebagian besar model Kirkpatrick bergantung pada keakuratan informasi yang dikumpulkan di tahap satu. Agar alat evaluasi berdampak, reaksi — atau umpan balik — dari setiap peserta pelatihan harus otentik.

Jika memungkinkan, umpan balik pada tahap ini harus anonim untuk mendorong kejujuran. Dengan mengizinkan anonimitas, seseorang yang baru mengenal perusahaan cenderung merasa cukup nyaman untuk menawarkan reaksi yang lebih jujur ​​terhadap sesi pelatihan.

Memiliki jadwal untuk setiap tingkat evaluasi

Untuk membuat setiap tahap model Kirkpatrick berdampak semaksimal mungkin, buat garis besar rencana kapan setiap langkah akan terjadi dan patuhi itu. Buat semua pemangku kepentingan mengetahui jadwal juga untuk memungkinkan partisipasi penuh.

Bantu manajer menggunakan penguatan positif

Beberapa mentor menganggap tahap satu dan dua mudah dicapai karena sifat langsung dan dapat ditindaklanjuti dari kedua langkah ini. Jika seorang mentor merasa maju ke tahap ketiga dari alat ini lebih menantang, berikan mereka instruksi dan alat yang memungkinkan mereka untuk menawarkan penguatan positif yang teratur kepada peserta pelatihan.

Menggunakan penguatan positif ketika seseorang menunjukkan perilaku yang diinginkan relatif terhadap informasi yang dipelajari kemungkinan akan memberikan kejelasan dan mendorong perilaku untuk melanjutkan.

Lacak dan analisis data

Model evaluasi pelatihan Kirkpatrick memungkinkan pengumpulan banyak informasi dari orang-orang di berbagai tingkatan dalam sebuah tim. Maksimalkan angka-angka ini dengan melacak dan menganalisis sebanyak mungkin elemen terkait.

Akan bermanfaat untuk mengajukan beberapa pertanyaan kepada peserta pelatihan Anda dalam tahap reaksi karena Anda mungkin menemukan korelasi antara teknik pelatihan khusus dan keberhasilan dalam model tahap kedua, ketiga atau keempat.

Gunakan data untuk membuat sesi pelatihan yang lebih efektif

Bayangkan Anda menemukan bahwa 86% peserta pelatihan menikmati sesi dengan kerja kelompok kecil, 91% peserta pelatihan mendapat manfaat dari sesi termasuk aplikasi praktis dan hanya 29% peserta pelatihan menyukai sesi yang melibatkan membaca mandiri.

Jika data yang sesuai pada tahap selanjutnya menunjukkan peningkatan 50% dalam pembelajaran dan peningkatan 36% dalam penerapan pembelajaran itu — mengikuti sesi dengan kerja kelompok kecil dan aplikasi praktis — akan berguna untuk mengubah sesi pelatihan di masa depan untuk mencerminkan hasil tersebut.

Baca juga: Ketahui Macam Macam Iklan Untuk Kesuksesan Pemasaran Bisnis Anda

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang model kirkpatrick dan tips dalam mengggunakan pada proses bisnis Anda. Menggunakan alat evaluasi ini sangat berguna jika bisnis Anda melakukan sesi pelatihan di tempat kerja dan program pendidikan untuk orang dewasa.

Dengan model Kirkpatrick, Anda bisa melakukan pelatihan pada karyawan Anda lebih terarah dan optimal. Sama dalam proses pelatihan karyawan pada bisnis, proses pengelolaan keuangan adalah hal penting yang harus Anda pastikan berjalan dengan optimal. Sebagai solusi pengelolaan keuangan yang praktis, Anda bisa mencobaa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk proses pembukuan yang efisien.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, manajemen aset dan persediaan, proses  rekonsiliasi otomatis, dan masih banyak lagi hal yang bisa Anda lakukan dengan Accurate Online.

Anda juga bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2 banner bawah