Ingin Melakukan Pengembangan Tim? Berikut 5 Tahapannya

Membangun, mengembangkan, dan memelihara tim yang efisien adalah penting untuk mencapai tujuan organisasi. Secara umum, ada lima tahapan umum yang dialami tim saat mereka tumbuh bersama.

“Lima tahap pengembangan tim” yang dibuat oleh Bruce Tuckman adalah teori populer bagi para manajer dan pemimpin lainnya untuk membangun tim yang sukses.

Teori ini dapat memberikan konteks bagi individu untuk menjadi satu kesatuan yang kohesif untuk bekerja menuju tujuan bersama.

Berikut adalah pembahasan dan tips dalam pengembangan tim yang efektif dan berguna bagi bisnis Anda

Apa itu Pengembangan Tim?

Pengembangan tim atau team development adalah tindakan mendukung dan melatih sekelompok individu yang ditempatkan bersama untuk bekerja sebagai unit yang kohesif untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Contoh sederhana pengembangan tim adalah ketika rekan kerja dari departemen yang berbeda mengerjakan proyek yang sama.

Pada awalnya, mereka mungkin tidak memahami peran satu sama lain atau apa yang diharapkan. Mereka harus bekerja sama, membagi tanggung jawab untuk proyek dan menyelesaikannya tepat waktu. Proses ini meliputi tahapan pembentukan tim yang akan kita bahas lebih detail di bawah ini.

Lima tahap pengembangan tim

Bruce Tuckman menciptakan tahapan tim dalam makalah yang diterbitkannya pada tahun 1965. Artikel aslinya diterbitkan dengan hanya empat tahapan dalam pengembangan tim, tetapi kemudian ia menambahkan tahap kelima.

Lima tahap pengembangan tim meliputi:

  • Membentuk
  • Storming atau Penyatuan
  • Norming atau Normalisasi
  • Performing
  • Adjourning atau Penangguhan

Setiap tahap mengarah ke tim berikutnya untuk beralih dari sekelompok individu yang bekerja menuju tujuan bersama menjadi tim yang efisien yang memanfaatkan kekuatan dan kelemahan masing-masing anggota untuk hasil yang optimal.

Baca juga: Lean Management: Pengertian, Manfaat Dan 5 Prinsip Utamanya

1. Tahap Pembentukan

Tahap pembentukan adalah tahap pertama dalam proses pengembangan tim. Individu yang dipilih untuk tim sering optimis dan antusias untuk memulai proyek baru.

Pada tahap ini, mereka sopan dan terkadang gugup tentang bagaimana tim akan bekerja sama. Perilaku khawatir ini biasanya karena mereka tidak yakin dengan instruksi proyek atau apa peran mereka nantinya.

Tahap ini merupakan masa perkenalan dimana setiap orang menyesuaikan diri menjadi bagian dari tim dan memahami posisinya dalam proyek.

2. Tahap Penyatuan

Tahap storming atau tahap penyatuan adalah langkah kedua dan biasanya merupakan transisi yang sulit karena melibatkan kemungkinan kegagalan yang tinggi.

Pada tahap ini, anggota kelompok mulai mendorong terhadap apa yang telah ditetapkan sebelumnya selama pembentukan tim. Seringkali, ini terjadi ketika konflik dimulai antara anggota tim.

Konflik ini biasanya berasal dari gaya kerja anggota tim yang berbeda. Setiap orang berbeda dalam hal bagaimana mereka menyelesaikan tugas dan merasa tim harus beroperasi.

Melewati tahap ini seringkali membutuhkan seorang pemimpin untuk memastikan tim berkomunikasi dengan baik dan dapat berkompromi satu sama lain. Ketidakmampuan untuk mengatasi masalah ini biasanya berakhir dengan gangguan operasional tim.

Beberapa situasi lain dapat menyebabkan tahap storming. Untuk beberapa tim, ini mungkin terjadi ketika pemimpin ditantang oleh anggota tim yang merasa bahwa mereka dapat melakukan pekerjaan lebih baik daripada pemimpin.

Di tim lain, anggota mungkin mulai merasa kewalahan dengan tugas yang diberikan atau tidak nyaman dengan beberapa aspek proyek. Situasi lain bisa jadi anggota tim menganggap tujuannya tidak jelas dan menolak mengerjakan tugas yang menurut mereka tidak penting.

Baca juga: 4 Tips dalam Membangun Sebuah Brand yang Sukses

3. Tahap Normalisasi

Tahap norming atau normalisasi pengembangan tim adalah ketika anggota tim merasa proyek telah menjadi normal dan akrab.

Mereka merasa nyaman bekerja satu sama lain dan telah mengatasi masalah umum yang terjadi pada tahap awal. Anggota masing-masing tahu peran mereka dan apa yang diharapkan sambil menghormati dinamika tim.

Mereka masing-masing telah belajar bagaimana berinteraksi satu sama lain secara efisien. Pada tahap ini, mereka memiliki komitmen yang kuat satu sama lain dan penyelesaian proyek.

Jika Anda adalah pemimpin tim, Anda harus menyadari bahwa mungkin ada tumpang tindih antara tahap norming dan storming.

Sebuah tim dapat jatuh kembali ke tahap storming atau penyartuan karena tugas baru atau bagian proyek yang lebih rumit. Pemimpin harus terus bekerja sama dan berkomunikasi dengan tim mereka untuk melewati tahap storming dan kembali ke tahap norming.

4. Pertunjukan Performing

Pada tahap ini, tim menyelesaikan sebagian besar pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek. Tim telah memaksimalkan produktivitas dan efisiensi.

Pada tahap ini, tim menunjukkan performa terbaiknya. Mereka tampil pada kapasitas puncak karena mereka telah belajar untuk mengidentifikasi dan menggunakan kekuatan satu sama lain untuk menyelesaikan tujuan.

5. Tahap Penangguhan

Tahap ini juga dikenal sebagai “tahap berkabung” karena merupakan tahap akhir dari kerja sama tim. Sebagian besar tim akan mencapai tahap penundaan di beberapa titik, tetapi tidak selalu.

Beberapa grup secara eksplisit dibuat untuk satu proyek yang memiliki titik akhir sementara yang lain sedang berlangsung.

Bahkan tim yang dibangun untuk proyek permanen dapat melalui tahap ini karena alokasi ulang atau restrukturisasi. Tahap ini sering terjadi pada saat ketidakpastian, terutama bagi mereka yang takut akan perubahan atau tidak yakin apa yang akan terjadi selanjutnya.

Baca juga: Micro Influencer Adalah : Pengertian dan Perbedaanya dengan Macro dan Nano Influencer

melakukan pengembangan tim 2

Bagaimana Menavigasi Setiap Tahap Pengembangan Tim dengan Sukses?

Selama tahap pembentukan, pemimpin tim harus memasukkan latihan pemecah kebekuan untuk menambahkan lebih banyak struktur pada proses anggota tim untuk mengenal satu sama lain dan memahami gaya kerja potensial.

Tahap storming biasanya ketika frustrasi mulai menetap dan dapat menyebabkan ketegangan di antara anggota tim. Pemimpin tim harus memperjelas peran dan tanggung jawab untuk menghindari anggota tim merasa kewalahan dengan beban kerja dan memastikan mereka menghormati batasan individu.

Selama tahap norming, anggota tim mulai menyelesaikan masalah apa pun dan mulai bekerja bersama sebagai sebuah tim. Pemimpin tim harus menghubungi anggota tim untuk membantu segala sesuatunya tetap pada jalurnya dan mencari peluang untuk memberikan dukungan kepemimpinan jika diperlukan.

Selama tahap performing, tim mencapai hasil dan kelompok melakukan yang terbaik. Pemimpin tim harus meluangkan waktu untuk mengembangkan setiap anggota tim dan memperkenalkan tujuan baru untuk fokus.

Tahap Adjourning adalah tahap akhir dari pengembangan tim. Pemimpin tim harus bertemu dengan setiap anggota tim untuk menguraikan langkah selanjutnya dan memberikan dukungan untuk perubahan peran, restrukturisasi, dan inisiatif di masa depan.

Baca juga: Apa itu Customer Acquisition Cost? Berikut Pengertian, Cara Hitung dan Contohnya

Bagaimana Cara Menetapkan Norma Tim?

Selama fase pengembangan tim yang berbeda, norma tim sedang dibentuk pada saat yang sama. Ini adalah perilaku yang memandu anggota tim tentang bagaimana mereka harus melakukan tugas mereka untuk tim.

Norma adalah standar bagi setiap anggota tim dalam hal kinerja, perilaku dan sikap mereka saat bekerja sebagai sebuah kelompok.

Meskipun norma sering kali tidak tertulis, aturan yang terjadi secara alami, mungkin bermanfaat untuk menuliskannya dan membagikannya sehingga semua orang memahami apa yang diharapkan darinya di awal.

Norma dapat membantu tim fokus pada praktik profesional yang positif seperti komitmen atau kehadiran anggota tim dalam tahap pembentukan dan penyerbuan.

Setelah tim terbentuk dan mencapai tahap norma dan kinerja, norma-norma ini lebih diarahkan pada kinerja dan hubungan.

Norma mengontrol perilaku tim dan hanya efektif jika semua anggota tim menerimanya. Kekuatan tim dan ikatan mereka sebagai unit yang kohesif tergantung pada norma-norma ini.

Sebagai pemimpin tim, penting untuk bekerja membangun norma tim yang positif di awal proses. Jauh lebih sulit untuk membatalkan norma negatif setelah mereka menjadi mapan dalam sebuah tim.

Baca juga: Apa itu Tingkat Retensi Pelanggan dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Masalah Umum dalam Pengembangan Tim

Ada beberapa masalah umum yang dapat terjadi selama lima tahap pengembangan tim. Beberapa masalah meliputi:

  • Tahap norming atau normalisasi dapat menghasilkan norma-norma negatif. Ini berarti bahwa tim telah menciptakan mekanisme atau perilaku koping yang buruk. Setelah ini terjadi, akan sulit bagi tim untuk keluar dari perilaku negatif ini untuk mencapai fase norma.
  • Tim tetap dalam tahap storming. Tim tidak dapat melampaui perbedaan mereka untuk bekerja sama sebagai sebuah tim. Mereka terjebak dalam perkembangan mereka dan tidak bisa melewati apa yang memisahkan mereka.
  • Anggota tidak dipilih untuk tugas yang sesuai dengan mereka. Pengembangan tim membutuhkan pandangan kelompok secara keseluruhan daripada bagian-bagiannya. Ada kalanya individu yang salah dimasukkan ke dalam kelompok dan tergantung pada alasan mengapa hal itu dapat menimbulkan masalah. Misalnya, anggota tim yang tidak cocok dapat menyebabkan tim tetap berada dalam fase storming.

Baca juga: Apa Perbedaan Tujuan dan Sasaran di Tempat Kerja?

Kesimpulan

Pemimpin tim yang baik dapat membuat atau menghancurkan tim dalam hal pemecahan masalah pengembangan. Seorang pemimpin tim yang mengambil peran aktif dalam pengembangan tim dapat membantu menghindari pembentukan norma-norma negatif.

Memperhatikan masalah ini lebih awal memungkinkan koreksi arah ketika satu atau dua anggota kelompok mempraktikkan norma-norma negatif.

Jika seorang pemimpin memperhatikan bahwa tim terjebak dalam tahap penyerbuan, penting untuk mengidentifikasi masalah.

Mereka harus mendengarkan anggota tim mereka dan mengamati mereka untuk memahami masalahnya jika itu tidak tampak jelas. Beberapa solusi umum untuk masalah ini termasuk mendistribusikan kembali pekerjaan dan lebih jelas mendefinisikan peran dan tanggung jawab setiap anggota tim.

Lima tahap pengembangan tim dapat disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan pemimpin berdasarkan tim, proyek, dan tujuan.

Pemimpin dapat bekerja dengan tim mereka untuk membantu mereka menjadi lebih dari sekadar individu yang bekerja bersama untuk tujuan bersama dengan memahami tahapan pengembangan tim.

accurate fokus pengembangan