Tips Manajemen Persediaan Dalam Industri Produksi Makanan

Mengapa manajemen persediaan pada industri produksi makanan itu penting? Coronavirus memengaruhi rantai pasokan manufaktur makanan dan minuman di seluruh dunia, dengan pembatasan sosial di seluruh dunia yang menyebabkan permintaan pelanggan berfluktuasi. Konsumen menciptakan lonjakan permintaan yang tiba-tiba untuk barang-barang tertentu, memaksa produsen makanan untuk meningkatkan pasokan dan memodifikasi inventaris mereka.

Bisnis manufaktur makanan dan minuman itu unik karena stoknya paling sering mudah rusak, mengharuskan rantai pasokan dikelola sedemikian rupa sehingga memastikan pengiriman produk sekaligus memastikan keamanan konsumen.

Maklum, industri makanan dan minuman sangat diatur, artinya pangan harus memenuhi standar kesehatan, dan tentunya perlu dijual sebelum kedaluarsa sehingga tidak merugikan konsumen.

Rantai pasokan makanan dan minuman yang paling efektif dan efisien memerlukan manajemen ipersediaan yang sangat baik – proses mengawasi arus barang dari produsen ke gudang – ke tempat penjualan. Ini termasuk manajemen, pergudangan, dan pemrosesan barang jadi, bahan mentah, komponen, dan produk jadi.

Ini adalah komponen penting dari manajemen rantai pasokan, dan diperlukan untuk bisnis apa pun yang terlibat dalam pembelian atau penjualan produk.

Meningkatkan manajemen persediaan membutuhkan peningkatan komando atas operasi gudang Anda dan stok fisik di dalamnya. Berikut adalah beberapa area yang dapat Anda kerjakan segera yang akan meningkatkan manajemen persediaan pada industri produksi makanan Anda:

Evaluasi Praktik Operasional Anda Saat Ini

Sebelum Anda dapat melakukan perbaikan, lihatlah praktik operasional bisnis Anda secara keseluruhan. Manajemen inventaris yang efektif didorong oleh tujuan. Pahami apa yang dilakukan setiap poin penting dalam rantai – ini memungkinkan Anda untuk fokus pada aspek spesifik dari sistem Anda yang perlu ditingkatkan. Konsultasikan dengan anggota tim Anda yang lain untuk mengidentifikasi area masalah potensial dan mulai dari sana.

Dalam bisnis manufaktur makanan dan minuman, ada tujuh area untuk diidentifikasi yang dapat Anda fokuskan dalam pengerjaan ulang proses pengelolaan persediaan Anda:

  1. Minimalkan produksi berlebih dengan meningkatkan visibilitas dan kontrol untuk menyelaraskan produksi, pembelian, dan logistik.
  2. Hindari terlalu banyak penyimpanan persediaan dengan alat perencanaan dan pemodelan permintaan untuk mendukung produksi just-in-time.
  3. Kurangi waktu menunggu dengan memberi staf akses yang mereka butuhkan untuk merampingkan keputusan dan persetujuan dengan otomatisasi.
  4. Selesaikan masalah transportasi dengan menentukan waktu produksi dan logistik, menghindari pemindahan barang dari satu tempat ke tempat lain yang tidak perlu.
  5. Cegah pemrosesan berlebih dan fokus pada tindakan yang hanya menciptakan nilai – seperti pembuatan bill of material.
  6. Hentikan proses yang tidak perlu dengan menyediakan data yang memastikan mesin Anda bekerja dengan cara yang paling efisien, produktif, dan efektif.
  7. Letakkan kontrol di tempat untuk menghapus cacat, mengetahui di mana penyimpangan dan pemborosan berada, dan menghentikannya di sumbernya.

Lakukan Review Stok Secara Rutin

Bagian penting dari manajemen persediaan hanyalah mengetahui berapa banyak dari setiap item yang Anda miliki dalam persediaan. Melacak apa yang Anda beli terhadap apa yang Anda jual tidak akan memberi Anda gambaran lengkap.

Item makanan dan minuman bisa hilang, dicuri, atau rusak setelah masuk gudang — hal itu tidak bisa dihindari. Seringkali, barang yang hilang tidak dilaporkan sampai mereka menyadarinya. Atasi masalah ini dengan secara rutin meninjau inventaris fisik Anda untuk akurasi dengan catatan Anda.

Baca juga: Pemasaran Holistik: Pengertian, keunggulan, dan cara menerapkannya

Pelajari Perilaku Pelanggan dan Manfaatkan Big Data

Salah satu manfaat signifikan menggunakan big data adalah kemampuannya untuk membuat prediksi yang akurat, yang dapat sangat meningkatkan manajemen persediaan pada industri produksi makanan. Sepanjang tahun, pelanggan sering kali menunjukkan kebiasaan membeli produk makanan dan minuman yang berbeda.

Beberapa di antaranya mungkin lebih jelas, terkait dengan liburan musiman seperti Natal dan Idul Fitri, tetapi terkadang ada perubahan yang tidak dapat ditangkap oleh bisnis tanpa analisis data. Untuk menghindari memiliki terlalu banyak atau tidak cukup persediaan, bisnis dapat mengandalkan teknologi data untuk menyimpan barang pada waktu yang tepat.

Pantau seberapa sering Anda mengisi ulang item tertentu dan coba identifikasi tren atau pola apa pun – mungkin ada faktor musiman atau faktor luar lainnya yang memengaruhi aliran produk Anda.

Perhatikan periode saat pelanggan memesan lebih banyak, dan saat mereka memesan lebih sedikit. Memiliki pegangan yang kuat tentang bagaimana pelanggan Anda berperilaku memungkinkan Anda untuk tetap berada di depan masa kering dan kesibukan, sehingga Anda menjaga keseimbangan inventaris yang tepat.

Jika Anda terlibat dalam manufaktur makanan dan minuman dan telah mencari cara untuk memenangkan keunggulan kompetitif dalam persaingan, Anda mungkin telah melihat perangkat lunak manajemen inventaris yang dapat mengotomatiskan proses bisnis utama dan wawasan daya, membantu Anda membuat keputusan yang lebih baik berdasarkan data.

Big data dapat meningkatkan efisiensi dalam manajemen persediaan dengan menandai masalah yang mungkin tidak Anda ketahui sebelumnya. Dengan mengumpulkan informasi dari alat dan sensor Internet of Things, Anda dapat dengan cepat menarik informasi yang merinci proses atau mesin apa pun yang tidak bekerja pada kinerja maksimum, atau memberikan panduan saat sesuatu akan diperbaiki.

Baca juga: Bundling Adalah Strategi Pemasaran yang Tepat Untuk Tingkatkan Penjualan

manajemen persediaan industri produksi makanan 2

Mengoptimalkan Alur Pengelolaan Stok

Memiliki sistem untuk mengisi kembali persediaan yang baik aakan memastikan Anda tidak akan pernah kehabisan stok. Sangat penting untuk kelancaran arus produk selama periode sibuk. Retailer makanan telah dikenal karena menggunakan strategi produksi tepat waktu, di mana persediaan diisi ulang setiap hari berdasarkan penjualan dan perkiraan permintaan, yang berarti supermarket dapat memaksimalkan umur simpan makanan.

Jika Anda tidak menggunakan strategi just-in-time, Anda harus memiliki kebijakan untuk mengisi kembali persediaan pada tingkat yang ditetapkan. Setiap kali stok barang turun di bawah jumlah tertentu, Anda harus memesan masuk. Sistematisasi proses pengisian dapat menghindari jeda dalam ketersediaan produk antara waktu Anda memesan dan menerima kiriman.

Di masa lalu, Anda mungkin harus memeriksa persediaan secara manual, membuat keputusan untuk menyusun ulang berdasarkan dugaan. Kini, teknologi tersedia untuk memungkinkan Anda menganalisis tren yang dapat mengungkapkan produk mana yang tidak laku dan mengingatkan staf saat mereka perlu mulai memesan ulang lebih banyak produk tertentu, salah satunya adalah dengan menggunakan software akuntansi online yang memiliki fitur persediaan terlengkap seperti Accurate Online.

Baca juga: Proses Pabrikasi Lebih Efisien dengan Add On Manufaktur Accurate Online

Pastikan Penarikan Produk dari Edaran Lebih Cepat

Terkadang hal terburuk terjadi, dan Anda mungkin harus mengingat item makanan dan minuman yang memiliki masalah. Jika ditangani dengan buruk, ini akan berpotensi menyebabkan kerusakan permanen pada merek Anda, jadi Anda perlu bertindak cepat dan meminimalkan kerusakan.

Miliki data terkini untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Anda dapat dengan cepat mengidentifikasi di mana letak masalahnya, dan mengatasi masalah tersebut dengan percaya diri, memberikan jaminan pasar, dan mengurangi biaya penarikan kembali.

Untuk mendapatkan akses data secara real-time, Anda harus menyimpan data secara terpusat, memungkinkan Anda melacak data dari jangkauan terjauh rantai pasokan, melalui proses produksi, dan dari pelanggan.

Informasi menyebar dengan cepat. Konsumen dapat mengakses potensi masalah produk makanan dan minuman secepat siapa pun mempublikasikannya. Penarikan produk yang ditangani dengan buruk dapat merusak reputasi bisnis Anda — terkadang tidak dapat diperbaiki, jadi Anda perlu mengontrol narasinya.

Strategi teraman dan terbaik adalah agar bisnis makanan dan minuman Anda berkomunikasi dengan keaslian bahwa Anda mengendalikan situasi, dan bahwa Anda memiliki solusi yang tepat.

Mengurangi Limbah Makanan

Pelanggan Anda lebih sadar lingkungan tentang masalah yang diciptakan oleh limbah makanan. Ini akan membuat Anda membayar untuk berinvestasi dalam teknologi manajemen persediaan yang dapat mengurangi kelebihan persediaan dan penanganan, pada akhirnya mengurangi barang-barang yang mudah rusak yang terbuang percuma.

Tujuan pertama adalah meminta pengecer untuk berbagi data yang tidak hanya dapat membantu Anda dengan rencana produksi, meningkatkan efisiensi, dan meningkatkan kualitas – tetapi juga mempromosikan agenda ramah lingkungan.

Perhatikan juga, bagaimana produk surplus dapat digunakan kembali dengan cara tertentu – misalnya, melalui organisasi amal. Makanan yang cacat atau tidak sempurna misalnya, yang biasanya ditolak oleh supermarket, dapat dijual dengan harga diskon.

Baca juga: Cara Menggunakan Fitur Manufaktur Accurate Online

Kesimpulan

itulah tips manajemen persediaan dalam industri produksi makanan yang mungkin bisa berguna untuk Anda sebagai pemilik produk makanan. Untuk kemudahan Anda dalam pengelolaan persediaan di bisnis Anda, gunakan sistem terintegrasi dengan seluruh kegiatan operasional Anda seperti proses pembukuan, perpajakan, dan sejenisnya.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap seperti Accurate Online yang bisa Anda gunakan secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan