Apa itu Write Off? Berikut Definisi dan Contohnya pada Bisnis Kecil

Write off atau penghapusan adalah biaya bisnis yang dikurangkan untuk tujuan pajak. Pengeluaran adalah segala sesuatu yang dibeli dalam menjalankan bisnis untuk mendapatkan keuntungan. Biaya barang-barang ini dikurangkan dari pendapatan untuk mengurangi pendapatan kena pajak total. Menurut  IRS, contoh penghapusan termasuk biaya kendaraan dan pembayaran sewa atau hipotek.

Apa itu Write Off?

Write off adalah biaya yang dapat diklaim sebagai pengurang pajak. Penghapusan pajak dikurangkan dari total pendapatan untuk menentukan total pendapatan kena pajak untuk bisnis kecil.

Penghapusan yang memenuhi syarat harus penting untuk menjalankan bisnis dan umum dalam industri bisnis. Penghapusan tidak harus sepenuhnya atau 100 persen perlu, tetapi harus dianggap sebagai pengeluaran normal yang membantu menjalankan bisnis.

Sebagian besar pengeluaran bisnis dapat dikurangkan, baik seluruhnya atau sebagian. Pemilik usaha kecil mencoba menghapus pengeluaran sebanyak mungkin untuk mengurangi jumlah pajak yang harus mereka bayar.

Pada dasarnya bisnis harus mencari laba untuk memenuhi biaya dan pengeluaran bisnisnya dan bisnis yang tidak dijalankan untuk menghasilkan uang tidak dapat mengurangi pengeluarannya untuk pajak pemilik.

Penghapusan Pajak untuk Bisnis Kecil

Bisnis kecil biasanya dapat menghapus biaya dalam kategori berikut:

  • Periklanan
  • Pendidikan dan Pelatihan
  • Beban Mobil dan Truk
  • Sewa dan kontrak
  • Lain-lain (biaya bank, upah, dll.)
  • Tunjangan Karyawan (seperti asuransi kesehatan)
  • Perjalanan
  • Makanan dan Hiburan
  • Kebutuhan Kantor
  • Persediaan

Baca juga: Neraca Percobaan: Pengertian, Contoh, Konsep dan Manfaatnya

Contoh Write Off dalam Pajak

Di bagian ini, kita akan melihat penghapusan pajak umum untuk bisnis kecil sampel. Penghapusan ini tidak komprehensif, tetapi memberikan gambaran tentang bisnis apa saja yang dapat mengurangi pajak mereka.

Contoh 1

Sebuah bisnis kontraktor kecil khusus pengecatan dapat mengklaim jarak tempuh mobil sebagai pengurang pajak karena para pekerja perlu melakukan perjalanan untuk mendapatkan pekerjaan.

Pemiliknya memiliki tim yang terdiri dari lima pengecat dan dapat memotong gaji mereka. Kadang-kadang, pemilik perlu mempekerjakan pekerja kontrak untuk pekerjaan besar — ​​tenaga kerja kontrak juga dapat dikurangkan.

Semua perlengkapan mengecat yang dibeli juga dapat dikurangkan. Pemiliknya bekerja di luar kantor rumahnya dan meminta potongan biaya kantor rumah. Dia juga dapat menghapus telepon seluler bisnisnya, serta telepon yang dia berikan kepada pengecat utamanya.

Contoh 2

Seorang desainer grafis mengklaim sewa untuk kantor rumahnya. Kantor rumahnya adalah 20 persen dari total tempat tinggalnya, jadi dia menghapus 20 persen dari uang sewa untuk pajaknya.

Dia membayar akuntan untuk membayar pajaknya setiap tahun dan menghapus biaya tersebut. Dia juga menghapus biaya iklan seperti domain situs webnya dan mendapatkan potret wajah profesional.

Dia bepergian untuk konferensi pengembangan profesional dan dia menghapus biaya tiket pesawat dan Airbnb-nya serta 50 persen dari semua makanan. Akhirnya, dia sesekali bertemu kliennya untuk makan seperti kopi atau makan siang dan menghapus 50 persen dari pengeluaran ini pada pajaknya.

Contoh 3

Firma bantuan hukum kecil memotong biaya sewa peralatan seperti meteran perangko, mesin faks, dan printer. Mereka menghapuskan biaya asuransi kewajiban profesional mereka serta biaya program tunjangan karyawan dan kontribusi mereka untuk program pensiun karyawan ditambah pajak pemberi kerja seperti pajak gaji.

Kantor kecil mereka digadaikan dan pemiliknya menghapus biaya bunga atas hipotek mereka serta pajak real estat dan biaya untuk memperbaiki kerusakan pada kantor. Firma memiliki jalur kredit yang digunakan dalam keadaan darurat untuk membayar gaji karyawan dan mengurangi bunga pinjaman tersebut. Firma hukum beriklan di Facebook dan angkutan umum dan menghapus biaya iklan ini.

Baca juga: Mengenal Lebih Jauh Istilah Tutup Buku pada Proses Akuntansi Bisnis

write off 2

Write Off dalam Akuntansi

Dalam akuntansi, write off terjadi ketika nilai aset dieliminasi dalam pembukuan. Ini terjadi ketika aset tidak dapat diubah menjadi uang tunai, tidak memiliki nilai pasar atau tidak berguna untuk bisnis lagi.

Aset dihapuskan dengan mentransfer sebagian atau seluruh jumlah tercatatnya ke akun pengeluaran. Penghapusan biasanya terjadi sekaligus dan tidak tersebar dalam beberapa periode akuntansi. Ini karena write off adalah peristiwa satu kali yang perlu ditangani segera.

Tindakan sementara adalah mengkredit akun kontra sampai penghapusan ditetapkan ke kategori tertentu. Seluruh fungsi akun kontra mengimbangi saldo akun lain.

Ketika nilai aset dikurangi dan bukan dihilangkan, ini disebut penurunan nilai.

Misalnya, seorang klien menolak membayar kontraktor untuk pekerjaan renovasi. Setelah bolak-balik, klien setuju untuk membayar 50 persen dari tagihan. Kontraktor mengalokasikan setengah dari nilai faktur ke akun pengeluaran dan menyisakan 50 persen dari nilai aset pada pembukuan.

Write off membantu mengurangi pendapatan kena pajak, tetapi jika pemilik terbawa oleh penggunaan penghapusbukuan dan pencatatan, ini bisa menjadi tindakan penipuan dan termasuk pelanggaran hukum.

Baca juga: Jadikan Pembukuan Bisnis Kosmetik lebih Mudah dengan Accurate Online

Mengapa Aset Dihapus?

Aset dihapuskan karena tidak lagi berharga bagi bisnis.

Berikut adalah contoh situasi di mana penghapusan diperlukan untuk bisnis kecil dan bagaimana hal itu ditangani dalam pembukuan:

Akun yang diterima tidak dapat dikumpulkan

Seorang kontraktor umum memiliki tagihan $ 2000 yang belum dibayar untuk pekerjaan renovasi kamar mandi kecil. Klien belum membayar. Akhirnya, kontraktor mendengar klien bangkrut dan tidak dapat membayar tagihan.

Faktur yang belum dibayar dikategorikan sebagai piutang. Kontraktor mendebit kategori “beban hutang buruk” sebesar $ 2000 dan mengkredit $ 2000 ke kategori yang disebut “penyisihan piutang tak tertagih,” yang mengimbangi jumlah hutang dalam piutang.

Inventori yang tidak digunakan

Mungkin inventaris sudah usang atau tidak dapat dijual karena kesalahan dalam pembuatan. Harga pokok persediaan dapat ditambahkan ke kategori “harga pokok penjualan” atau nilainya dapat dikompensasikan dengan menggunakan cadangan persediaan usang.

Aset tetap tidak digunakan

Aset tetap adalah barang berharga bagi perusahaan yang tidak akan habis dalam waktu satu tahun dan dimaksudkan untuk penggunaan jangka panjang.

Sebuah perusahaan mungkin membeli furnitur untuk kantor mereka, namun pemilik perusahaan dan karyawan pindah kembali ke kantor pusat. Nilai furnitur kantor telah terdepresiasi berkat keausan, jadi nilai yang disusutkan diperhitungkan dan nilai baru dibebankan ke akun kerugian.

Uang muka bayar TIDAK DIKEMBALIKAN

Seorang karyawan baru diberi uang muka atas gaji mereka sebagai bantuan dari pemilik. Karyawan tersebut tiba-tiba berhenti sebelum mendapatkan gaji dan menolak untuk membayar sisa uang muka. Saldo tersebut kemudian dipindahkan ke akun biaya kompensasi.

Baca juga: Mengenal lebih Jauh Apa Itu Biaya Overhead dalam Bisnis

Bagaimana mencatat write off dalam akuntansi

Sebagai aturan umum, penghapusan dilakukan dengan menggeser saldo dalam akun aset ke akun pengeluaran. Namun proses pastinya dapat bervariasi, tergantung pada aset yang terlibat. Sebagai contoh:

  • Jika bisnis Anda tidak lagi digunakan untuk aset tetap, itu harus dikompensasikan dengan semua akumulasi penyusutan atau amortisasi, dengan jumlah yang tersisa dibebankan ke akun kerugian.
  • Jika Anda membayar karyawan di muka, tetapi mereka meninggalkan perusahaan sebelum Anda dapat mengambil uang muka, ini harus dibebankan sebagai biaya kompensasi.
  • Jika tidak memungkinkan untuk menagih piutang, maka harus dikompensasikan dengan akun kontra.

Baca juga: 5 Tips Sederhana Dalam Membuat Anggaran Bisnis Kecil

Kesimpulan

Itulah penjelasan mendalam mengenai write off atau penghapusan pada pajak adan akuntansi. Setiap kali perusahaan harus menghapus aset menghadapi dampaknya pada arus pendapatan masa depan, karena aset tidak dapat lagi menghasilkan sumber pendapatan bagi perusahaan.

Namun meskipun demikian, perusahaan perlu menghapus aset yang tidak lagi digunakan untuk perusahaan, karena membantu perusahaan menjadi lebih bersih dan juga menghindari situasi aset tersebut dengan menggunakan sumber daya aset produktif lainnya.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan manajemen aset dan pengelolaan keuangan pada bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis dan sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dan memudahkan bisnis Anda seperti proses kemudahan pembukuan, manajemen aset dan stok, pengelolaan dan pelaporan perpajakan, rekonsiliasi transaksi otomatis dan masih banyak lagi fitur lainnya.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalaui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2