Pembahasan Lengkap Aset Operasi yang Perlu Anda Ketahui

Aset operasi mencakup semua aset yang dapat dilikuidasi, berwujud, dan tidak berwujud yang langsung mendukung operasi bisnis dan menghasilkan pendapatan. Aset operasi juga memberikan wawasan tentang tingkat perputaran aset operasional perusahaan dan aset operasi bersih, yang keduanya merupakan metrik penting yang dapat memberi tahu banyak tentang seberapa baik perusahaan menghasilkan pendapatan.

Selain itu, penting untuk memahami bagaimana aset operasional memengaruhi profitabilitas bisnis, karena metrik ini dapat menunjukkan kepada perusahaan di mana mereka dapat meningkatkan proses, mengurangi biaya, dan mencapai tujuan dengan lebih efisien.

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu aset operasi, bagaimana menghitung total aset operasi, dan bagaimana menerapkan informasi keuangan yang berharga ini ke proses tambahan.

Apa itu aset operasi?

Aset operasi atau operation aset adalah aset yang digunakan perusahaan untuk mendukung operasi bisnisnya dan menghasilkan pendapatan. Aset operasional termasuk aset tunai dan aset dari piutang, untuk menyebutkan dua contoh. Selain itu, penting untuk dicatat perbedaan antara aset operasi bisnis dan aset non-operasional untuk tujuan akuntansi.

Aset non-operasional mencakup hal-hal seperti investasi jangka panjang yang tidak digunakan perusahaan untuk mendukung operasinya atau menghasilkan pendapatan. Contoh lain dari aset non-operasional adalah aset non-tunai yang mungkin dimiliki perusahaan untuk tujuan investasi jangka panjang, seperti tanah atau properti. Oleh karena itu, seorang akuntan atau perencana keuangan akan memasukkannya ke dalam bagian neraca yang berbeda saat menghitung aset dan kewajiban operasional.

Jenis aset operasi

Ada beberapa jenis aset operasional yang dihitung perusahaan di neraca dan dokumen keuangan lainnya. Aset operasional berikut adalah tipikal dari sebagian besar bisnis dan organisasi:

Aset tunai

Aset tunai adalah aset perusahaan yang dapat dilikuidasi, yaitu mudah dikonversi menjadi uang tunai. Sebuah perusahaan biasanya memiliki beberapa jenis aset tunai (atau likuid), termasuk piutang, persediaan produk, peralatan kantor, mesin dan saham, dan surat berharga.

Aset ini dapat berwujud dan tidak berwujud, selama perusahaan dapat dengan mudah mengubahnya menjadi uang tunai.

Biaya dibayar dimuka

Biaya dibayar di muka termasuk aset perusahaan yang berasal dari melakukan pembayaran di muka untuk produk atau layanan yang akan mereka terima di masa depan. Misalnya, sebuah perusahaan dapat membayar pembayaran asuransi beberapa bulan sekaligus untuk menerima pertanggungan selama periode waktu tertentu.

Aset ini juga dapat mencakup penangguhan pajak. Perusahaan biasanya mencatat biaya dibayar di muka di neraca sebagai aset pada awalnya, tetapi seiring waktu, perusahaan akan menambahkan nilai yang dibebankan ini ke dalam laporan laba rugi.

Aset tetap

Aset tetap mencakup pembelian yang dilakukan perusahaan untuk penggunaan jangka panjang guna mendukung operasional bisnis dan menghasilkan pendapatan. Jenis aset ini tidak mudah likuid, dan perusahaan tidak dapat dengan mudah mengubah aset ini menjadi uang tunai. Selain itu, perusahaan umumnya akan menggunakan aset tetap untuk menghasilkan produk atau jasa daripada menjual atau mengkonsumsinya. Kendaraan perusahaan, tanah, bangunan dan peralatan adalah contoh aset tetap, dan perusahaan akan mencatatnya sebagai aset tetap (PP&E) di neraca.

Baca juga: Cara Mempersiapkan Anggaran Tahunan untuk Perusahaan

Aset berwujud

Aset berwujud mencakup aset fisik perusahaan. Hal-hal seperti mesin, peralatan kantor, inventaris produk, properti dan surat berharga seperti uang tunai, saham, dan obligasi adalah contoh aset berwujud. Selain itu, aset berwujud bisa tetap atau likuid. Beberapa aset berwujud tetap juga terdepresiasi dari waktu ke waktu, seperti kendaraan, peralatan atau mesin.

Aset tidak berwujud

Aset tidak berwujud termasuk aset non fisik perusahaan yang memiliki nilai umur manfaat lebih dari satu tahun. Aset tidak berwujud perusahaan biasanya merupakan bagian dari akuisisi, di mana perusahaan menetapkan sebagian dari harga pembelian untuk aset tidak berwujud yang baru diakuisisi.

Beberapa contoh aset tidak berwujud yang mungkin dilaporkan perusahaan di neraca termasuk merek dagang, paten, domain internet, kekayaan intelektual, dan materi berhak cipta.

Bagaimana menghitung rata-rata aset operasi

Menghitung aset operasional cukup mudah dan diwakili dengan rumus aset operasi = (kas) + (total piutang) + (biaya dibayar di muka) + (total PP&E) + (aset berwujud) + (aset tidak berwujud).

Gunakan langkah-langkah berikut untuk menghitung nilai rata-rata aset operasi:

1. Identifikasi semua aset yang terkait langsung dengan operasi bisnis sehari-hari

Tentukan semua aset yang terkait langsung dengan operasional bisnis Anda. Temukan aset tunai Anda, total piutang, biaya dibayar di muka seperti penundaan pajak dan semua aset tetap, berwujud, dan tidak berwujud. Misalnya, asumsikan perusahaan memiliki aset berikut untuk dicatat di neraca:

  • Aset tunai: Sekuritas seperti investasi saham jangka pendek perusahaan, dengan total $ 150.000
  • Piutang usaha: Nilai total piutang usaha selama periode pelaporan, sebesar $345.000
  • Biaya dibayar di muka: Semua biaya dibayar di muka, termasuk penangguhan pajak untuk periode pelaporan, dengan total $50,000
  • Aset tetap: Peralatan dan properti perusahaan, dengan total $750.000
  • Aset berwujud: Persediaan, mesin dan peralatan kantor, dengan total $575.000
  • Aset tidak berwujud: Akuisisi merek dagang, paten, domain internet, dan hak cipta, dengan total $890.000

Baca juga: Rumus Perhitungan Biaya Per Unit Beserta Contohnya

2. Masukkan nilai setiap aset operasional ke dalam rumus

Setelah Anda mengidentifikasi semua aset operasional Anda, Anda dapat memasukkan nilai-nilai ini ke dalam rumus. Menggunakan contoh dari langkah sebelumnya, ini adalah bagaimana proses ini akan terlihat:

Aset operasi = ($150.000) + ($345.000) + ($50.000) + ($750.000) + ($575.000) + ($890.000)

3. Hitung total nilai moneter dari aset operasi

Sekarang yang perlu Anda lakukan adalah menambahkan semua nilai ini untuk mencapai nilai rata-rata aset operasi Anda. Total ini dapat memberi Anda wawasan tentang nilai rata-rata bisnis dan kemampuannya untuk menghasilkan pendapatan.

Menjumlahkan contoh di atas akan memberikan nilai rata-rata aset operasional sebesar $2.760.000. Nilai aset operasi merupakan metrik penting karena perusahaan menggunakan total ini untuk menganalisis lebih lanjut posisi keuangan mereka.

Pentingnya aset operasi

Aset operasi adalah metrik keuangan yang sangat penting karena ini mewakili nilai dan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan dan mengubah aset non-tunai menjadi uang tunai.

Aset operasional juga membantu perusahaan menghitung aset operasi bersih mereka dan memberikan wawasan tentang kesehatan keuangan dan keamanan bisnis secara keseluruhan.

Selain itu, aset operasional rata-rata dapat memberi tahu perusahaan banyak tentang rasio perputaran aset operasinya, yang mewakili tingkat di mana perusahaan menggunakan asetnya untuk menghasilkan pendapatan.

Rasio ini dapat memberikan wawasan berharga tentang seberapa baik perusahaan menggunakan aset operasinya untuk menghasilkan pendapatan dan pendapatan.

Baca juga:9 Jenis Akuntansi dan 5 Karir untuk Akuntan

Rasio perputaran aset operasi

Rasio perputaran aset operasional memungkinkan perusahaan untuk memahami seberapa efisien ia mampu mengubah aset operasinya menjadi pendapatan. Rasio ini mewakili tingkat di mana perusahaan dapat mewujudkannya.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki total nilai aset operasional sebesar $500.000 dan pendapatannya sama dengan $250.000, ini menghasilkan tingkat 2%, yang berarti bahwa untuk setiap dolar yang dikeluarkan perusahaan dari aset operasinya, ia menghasilkan $2 dalam pendapatan. Selain itu, rasio yang lebih tinggi adalah hasil yang lebih diinginkan, karena mewakili efisiensi dan kinerja perusahaan dalam hal menghasilkan pendapatan.

Menghitung rasio perputaran aset operasi

Menghitung rasio perputaran aset operasional juga merupakan proses yang cukup sederhana. Dengan menggunakan rumus rasio perputaran = (total aset operasi) / (pendapatan total), ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk menghitung rasio perputaran aset operasi:

1. Temukan nilai aset operasi Anda

Pertama, hitung total aset operasional. Nilai-nilai ini tercantum di neraca dan termasuk uang tunai, piutang, dan aset operasi lainnya. Asumsikan aset operasi perusahaan sama dengan $ 350.000.

2. Tentukan total pendapatan Anda

Temukan total pendapatan Anda di laporan laba rugi. Ini mewakili nilai total dalam penjualan produk atau layanan sebelum Anda mengurangi harga pokok penjualan. Misalnya, asumsikan pendapatan total perusahaan sama dengan $225.000. Masukkan nilai moneter $350.000 dan $225.000 ke dalam rumus, seperti ini:

Rasio perputaran aset operasional = ($350.000) / ($225.000)

3. Bagi pendapatan dengan aset operasi

Sekarang Anda dapat membagi nilai aset operasional Anda dengan total pendapatan untuk mendapatkan tingkat perputaran. Dengan menggunakan contoh dari langkah sebelumnya, seperti inilah tampilannya:

Rasio perputaran aset operasional = ($350.000) / ($225.000) = 1,5

Hasil ini berarti perusahaan menghasilkan pendapatan $1,50 untuk setiap $1 aset operasi.

Baca juga: Incremental Analysis: Pengertian dan Cara Menghitungnya

Aset operasi bersih

Aset operasi bersih perusahaan atau net operation aset (NOA) mewakili nilai total aset operasinya, dikurangi kewajiban operasinya. Ini berarti bahwa perusahaan perlu mengetahui total aset operasinya untuk menghitung NOA-nya, bersama dengan total kewajiban operasinya.

Kewajiban operasi adalah biaya yang dibayarkan perusahaan untuk mendukung operasi mereka, seperti apa yang dibayar bisnis dalam pajak penghasilan dan utang usaha. Rumus untuk menghitung beban operasional bersih adalah NOA = (total aset operasional) – (total kewajiban operasional).

Menghitung aset operasi bersih

Dengan menggunakan rumus NOA = (total operating assets) – (total operating liabilities) dan langkah-langkahnya di bawah ini, berikut adalah cara menghitung biaya operasional bersih:

Tentukan total biaya operasional Anda. Pertama, hitung semua aset operasi Anda dari neraca Anda. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin memiliki nilai total aset operasional sebesar $170.000.

Tentukan total kewajiban operasi Anda. Total ini dapat ditemukan di laporan laba rugi juga, dan ini mewakili semua pembayaran keluar yang Anda lakukan untuk mendukung perolehan pendapatan. Misalnya, total kewajiban operasi perusahaan mungkin berjumlah $85.500.

Masukkan nilai-nilai ini ke dalam rumus dan kurangi. Gunakan rumus untuk mengurangkan total kewajiban operasi dari total aset operasi untuk mendapatkan aset operasi bersih. Menggunakan contoh sebelumnya, ini menghasilkan NOA = ($170.000) – ($85.500) = $84.500. Ini berarti aset operasi bersih perusahaan memiliki nilai $84.500.

Baca juga: Accrued Expense: Pengertian Lengkap dan Contohnya dalam Akuntansi

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai aset operasi dalam bisnis Anda dan cara menghitungnya untuk mengetahui nilai faktual dari aset operasional. Kesulitan dalam melakukan penghitungan dan manajemen aset pada bisnis? Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online yang memiliki fitur manajemen aset terbaik dengan harga paling terjangkau di Indonesia.

Hanya dengan 200 ribu perbulan, Anda bisa melakukan manajemen aset dan persediaan dengan mudah, pembukuan yang praktis, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan kapanpun dimanapun, membuat invoice yang intuituf, dan masih banyak lagi fitur Accurate Online yang akan memudahkan operasional bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu